Motor Bebek Perlu Tetap Dilestarikan, Ini Alasannya !

 

Honda Super Cub 4

 

Berbicara soal penjualan sepeda motor, atau yang bahasa kerennya “Market Share“, Pasar motor bebek memang tidaklah sementereng 5 atau 10 tahun silam. Melonjaknya daya tarik konsumen terhadap skuter matik (Skutik), plus meroketnya penjualan motor sport 150cc (Thanks to Yamaha Vixion), adalah biang keladi dari lesunya pasar motor yang akrab disapa “Underbone” ini… Jangankan untuk bertahan menghadapi gempuran skutik baru, Bahkan untuk melawan lonjakan motor batangan (baca : sport) pun kini bebek sudah ngos-ngosan… Sepertinya tinggal tunggu masa kadaluarsa nya aja tuh, Lagipula kini motor bebek ayago pun sudah ada yang disebut Light Sport (Cubit New Sonic 150R). Malangnya nasibmu, Bek !

Tapi, Hari demi hari, Waktu demi waktu, Ada beberapa hal yang saya rasa belum tergantikan dari Motor Bebek, dibanding skutik yang kini merajai pasar roda 2 Indonesia… Apa saja ? Yuk, Kita cari tahu alasannya Brosist… Cekdisot !

 

Pengalaman Berkendara !

 

 

Supra Fit EA's Blog
Ini Dia Mantan Supra Fit (2005) EA’s Blog

 

Yang pertama jadi perhatian saya adalah ketangguhan Motor Bebek yang belum ditemui di skutik manapun. Sepanjang pengalaman saya memakai New Supra Fit 2005, Jupiter Z 2006, Beat Karburator 2009, plus Spacy Helm In 2011, Yang paling susah diajak ke tempat tertentu itu Beat & Spacy ! Ciyus… Bukan karena tarikannya yang lemot, atau Ground Clearance nya yang bagaikan Motor Ceper Modifikasi, Tapi karena banyak faktor yang sepertinya memang lebih cocok menggunakan motor bebek ! Soal irit-iritan BBM, Tentu saja jauh lebih hemat pakai mesin C100 ala Supra Fit… Mau tarik-tarikan ala Ababil pun saya yakin jauh lebih nyos pakai Jupiter Z… Nah, Spacy & Beat gimana Kang Eno ? Cocok buat anter nyokap belanja. wkwkwk

 

Vario with Eno

 

Contoh lainnya saya rasakan saat menggeber Vario Techno 110 ke Puncak Jonggol beberapa waktu silam, dalam acara Kopdar Akbar D’Gujubar. Dihadapkan dengan tanjakan yang cukup ekstrim sejak dari Jonggol hingga Lokasi Kopdar, Vario Techno langsung megap-megap layaknya ikan mujair nggak kebagian air. “Nanjak segan, Turun tak mau“, Begitulah kira-kira pepatah yang tepat untuk menggambarkannya. Berbeda dengan motor bebek yang tinggal turun gear sampai 1, langsung gas ! Meskipun perlahan, Tapi bakal pasti sampai ke atas… Meskipun banyak yang bilang, Ahh Itu sih tergantung kontrol buka-tutup gas, atau modifikasi CVT dulu dong, atau blablabla lainnya, Tetap saja judulnya bebek lebih tangguh & mumpuni ! Titik…

Dan itu belum termasuk beberapa kejanggalan lain yang saya temui, seperti Rem Motor Bebek yang terasa lebih pakem dan solid (nggak geol-geol), Part yang lebih durable, serta Kestabilan di jalanan terutama saat melibas jalanan yang tak semulus kulit aura kasih… Mungkin ada Brosist sekalian user Motor Bebek yang mau menambahkan ?

 

 

Perawatan !

 

 

Spacy with Eno

 

Yang kedua, Yakni soal perawatan & biaya perawatan itu sendiri… Saya telah buktikan sendiri, Kalau Jupiter Z & Supra Fit terbukti lebih ramah ke kantong & pikiran (karena kantong yang jebol juga bakal jadi bahan pikiran juga kan ? hahahaa)… Dalam kurun waktu 1-2 tahun okelah, Kita bakal temui kalau Skutik itu lebih ramah di perawatan & fungsionalitas, Bahkan saya pun sampai terlena dibuatnya. Serius lho. Tapi setelah itu, Maka penyakit kronis pun satu persatu mulai menghampiri. Penyakit tersebut biasanya berupa CVT Berdecit, Gejala Gredet-gredet saat digas, Tarikan ngempos, Suara desiran aneh dari CVT, hingga Velg bergoyang hebat.

 

Spacy 2

 

Oiya, Sedikit cerita dari EA’s Blog nih sebagai pengguna Spacy, atau yang dikenal dengan panggilan si BOB, Motor ini benar-benar rewel dan minta “jajan” mulu deh ! Singkat cerita, Akhir tahun kemarin Spacy mulai menunjukkan Gejala dredet, Ngempos & CVT berdecit saat gas dibuka (Ini bukti, Suara decitan CVT itu bukan cuma di Skutik Yamaha aja loh, Catat !!)… Okelah, Tepatnya akhir bulan desember 2014 silam Spacy dibawa ke AHASS sambil diganti kampas kopling set, kemudian dilanjut bongkar lagi ganti V-Belt, Roller, Karet Dumper CVT (Part ini nggak ready di AHASS loh), plus tetek-bengeknya yang AHASS anjurkan untuk ganti di bulan februari 2015… Penyakit pun lenyap seketika, Meskipun kocek yang dikeluarkan juga nggak sedikit.

Tapi, Belum ada setengah tahun, Tepatnya di pertengahan bulan kemarin, Spacy BOB sudah kembali ngadat dengan gredet-gredet, suara decitan, plus Tarikan ngempos yang bikin gerah banget kalau lewat polisi tidur ! What the hell, Belum ada setahun Bro-Sist !! Saya pun sempat terheran-heran… EA’s Blog kemudian sempat berdiskusi dengan member D’Gujubar yang lain, Menurut mereka sih, masalah ada di mangkok kopling. Memang sih, Spacy BOB kini lebih banyak dipakai oleh orang tua yang gaya ridingnya, You know lah… Berantakan. Tapi, yang ada di pertanyaan saya belakangan ini (Sampai akhirnya tanya ke suhu member D’Gujubar yang lebih berpengalaman soal sparepart & kualitasnya) Selemah itukah skutik ??

Saya masih ingat kala terakhir kali memakai & merawat Supra Fit 2005… Selama 5-6 tahun masa baktinya bersama saya, Part mesin yang pernah  diperbaiki hanyalah Tensioner rantai keteng, Kampas kopling & Gear set (Kalau untuk busi, filter udara, dll itu sih hitungannya sama dengan Spacy). Itupun total Kilometer nya jauh-uh-uh lebih besar dari Spacy yang memang “Motor Rumahan“, plus pernah saya pasang Kopling Manual pula… OMG, Jauh banget bedanya…

 

 

Material & Value !

 

 

Motor Bebek vs Skutik

 

Ketiga sekaligus yang butuh pengamatan ekstra adalah soal material & build quality… Kalau memperhatikan Motor Bebek & Skutik di kelas yang sama, Coba lihat mana yang lebih banyak menggunakan cat glossy ? Mana yang lebih banyak kandungan logamnya ? Mana yang lebih durable soal ketahanan partnya ?

Yang bisa saya perhatikan, Motor bebek punya kombinasi cat glossy yang lebih banyak… Kalau untuk saya, Ini poin plus, Karena merawat cat glossy itu jelas nggak sesusah merawat bahan kulit jeruk yang rentan pudar meskipun umurnya belum 1 tahun. Untuk kandungan logam, Saya juga yakin kalau motor bebek lebih unggul (walaupun tentu lebih banyak di motor sport, hehehee)… Frame, Suspensi depan & Mesin sih 11-12, Tapi swingarm ? Suspensi belakang (tunggal vs twin, kecuali di beberapa skutik Suzuki & Big Scoot) ? Footstep ? Kalau suruh pilih, Ya saya jelas lebih pilih logam… Sebutannya juga kan Kuda Besi, bukan Kuda Plastik. Iya nggak ? Soal ketahanan part, Tuh di poin kedua saya sudah rasakan sendiri…

Untuk harga ? Kalau dulu (tahun 2007-2011) sih iya, Skutik dikenal karena murah & bagus, dibanding motor bebek… Tapi sekarang ? Bahkan Motor Bebek pun kini lebih murah lho (Revo CW Rp. 14,55 Juta vs Beat eSP CBS-ISS Rp. 15,4 Juta)!! Padahal kalau kita runut-runut dan mengacu pengamatan EA’s Blog di paragraf sebelumnya, IMHO Sebenarnya lebih valuable motor bebek…. Nah lho, Tanya kenapa ?

 

 

 

Well. . . Dalam urusan kemudahan berkendara, Skutik memang tak terbantahkan lagi ability nya. Khususnya bagi ibu-ibu, dan kaum lanjut usia yang mendambakan kemudahan, dan kenyamanan… Tapi saya sedikit menarik lagi kata-kata di artikel terdahulu tentang fungsionalitas. Ya, Skutik memang fungsional… Tapi jelas tidak sebanding dengan fungsionalitas + ketangguhan yang dimiliki Motor Bebek. Itulah alasan mengapa Motor Bebek harus tetap dilestarikan, dan mari kita membuka mata soal hal ini… Bukan hanya sekedar ikut-ikutan trend yang sedang berkembang, Seperti kasus saya ini… 🙂

 

Bukan fungsionalitas yang mengalahkannya, Tapi trend & gimmick lah yang membunuh genre motor ini secara perlahan… Itulah Derita sang Mantan Penguasa, Nasib Motor Bebek ! – enoanderson-

 

 

Baca Juga yang Lainnya ya Brosist…

 

 

 CB Jadul 9

Ini Dia Alasan Untuk “Setia” dengan Motor Brosist !!

 

Derbi Terra 125cc

Mengapa Motor Adventure Sulit Direalisasikan ?

 

Vario 150 Byonic Red

 Cicilan Motor Belum Lunas, Ehh Sudah Ada yang Baru Lagi…

 

Ready Stock Main

Terkadang, Konsumen Lebih Pilih Motor yang Ready Stock…

 

Honda Supercub

Motor Sukses itu yang Bagaimana Ya ?

 

Jupiter MX Velg Jari-jari 3

Duel Kelas Bebek Super, Racun “Mematikan” Untuk Anak Muda ?

 

Dingklik Mode On 2

Punya Problem “Dingklik” ?? Bukan Masalah…. Keep Gaspoll Bro !!

 

Yamaha XS-1

Yamaha & Motor 4-Tak !

 

250cc vs 150cc 2

Pilih Motor 150cc Legendaris, Atau 250cc Modern ?

 

PARKIR MOTOR DI SEBUAH MALL DI JAKARTA

Ini Dia, Alasan Gokil Memilih Suatu Produk Sepeda Motor !

 

Kick Starter

Teknologi Masa Kini, Teknologi Masa Gitu ??

88 comments

  1. Pengalaman dengan motor bebekz,
    -tdk rewel
    -parts murah
    -Durabilitasx baik
    -Penggerak rantai jelas lebih mudah dirawat dan murah dibandingkan CVT
    -Gak perlu Oli CVT kecuali 2tak butuh oli samping
    Kemana2 lebih murah dan mudah dirawat sendiri,
    Pengalaman menggunakan F1ZR 2001, Honda Grand Astrea 1995, Suzuki SKy Drive 2011, Xeon 2010 (udah kejual krn boros n lemot)
    Motor dengan penggerak rantai lebih awet dan murah, apalagi si Grand yang menggunakan cover rantai, bebas debu
    Teknologi Masa Kini, Teknologi Masa Gitu.. hehhehe

  2. Pengalaman nyemplak blade selama setahun !
    Di beli dari sorum mokas, !
    Keluaran awal, gak rewel,gak minta jajan walau bekas part masih bagus cat gak pudar !
    Pengalaman PCX, kegedean,boros aki, apalagi beat esp mama’e yg repotnya minta ampun setelah beberapa tahun dan ngempos !
    Mun cek si mamah mah,
    leuleus liat motor teh 😀

    bingung cari obat kreumian ?
    http://mbah69anom.wordpress.com

  3. Iya sih,klo dh berumur,bekas dipakai sm koboi,kalo bebek pasti belanja besar bwt mesin,tp kalo skutik,uda belanja buat mesin masi belanja buat cvt,sama mahalnya..

  4. yoi coy
    memang itulah kelebihan si bebek kwek kwek
    saya juga masih melihara satu bebek
    tp sudah saya modif dikit biar lebih asyik

    ngoahaha

  5. Motor bebek emang tangguh ya Kang,ini dirumah saya pelihara motor bebek udah 3 taun belum ada masalah besar….Hidup motor bebek 🙂

  6. masih setia sama honda karisma 2002 😀 tua tua keladi, terakhir ganti kampas kopling 2010, dan sekarang masih ngejoss buat pulkam tangerang cirebon 😀

  7. saya juga lebih senang motor bebek karna secara biaya operasional dan perawatan lebih murah daripada matik…

    saya jadi pengen ada artikel komparasi bebek 115cc vs matik 115cc dengan merek yg sama.. siapa yang lebih irit..?

  8. pabrikan akan terus memproduksi bebek selama masih banyak yg beli. tapi kalo banyak pengguna bebek yg beralih ke matik (salah satu contohnya kang Eno sendiri) ya lama2 pabrikan ogah memproduksi bebek karena nggak ada yg beli

  9. Satu lagi belum dibahas mas eno, kalo banjir-banjir CVT kerendam air pasti mogok tuh matic. Pengalaman punya vario 2009 milik kakak ipar saya hahaha. Tapi kelebihan matic kayak vario, beat, mio, spacy menurut saya ada spasi lebih lebar di area depan cocok buat bawa barang lebih banyak daripada naik bebek. Kecuali matic kayak nouvo, skywave & N-max itu di depan spasinya susah buat bawa barang banyak. Pengalaman dulu bisa bawa kasur ditaruh depan naik vario dalam perjalanan surabaya-pasuruan hahaha.
    Tapi emang sih konsumsi matic lebih boros daripada bebek 110cc, di rumah saya selain vario 110 2009 ada Shogun kebo 110 edisi terakhir, Thunder 125 2006, dan Supra-X 125 2008.
    Yang susah lagi itu kalo si matic akinya tekor, harus berhenti turun pasang standar tengah, lalu diselah deh kick starternya yg ada di kiri belakang. Jujur itu gak praktis banget kayak bebek/sport, yang bikin dongkol ya pas jalanan macet, banjir, lalu mesin mati, aki tekor lagi… kamvret moments banget itu mah…..
    Jujur aneh juga sih malah liat matic jaman sekarang yang gak pakai kick starter kayak N-Max gitu kalo aki tekor gimana idupin mesinnya? didorong pun gak bisa nyala… hahaha

  10. Ane selalu suka baca blog ente, bro.. Walau akhir2 ini agak kurang sering update, tapi isi blognya berbeda dan bisa membuat positioning sendiri.. Salut!!

    Ngomongin tentang bebek vs matic, ane cenderung memiliki pandangan yang sama dengen ente. Mau jenis apapun (kecuali NMAX yahhh) yang dijual pabrikan lokal, ane sama sekali ga minat dengan matic.. Entah kenapa ga sreg aja.. Buat ane, matic itu cenderung bikin malas.. Cuma duduk ngejegrok, sama main gas.. Kaki bahkan diam aja ngga ngapa2in.. 😐

    Mungkin poin ke-2 adalah posisi riding yang buat ane tetap lebih enak bebek daripada matic.. Posisi antara jok dan stang di motor matic yang cenderung lebih dekat, malah membuat punggung gampang menekuk bungkuk.. Banyak udah ane lihat anak remaja belasan tahun udah bungkuk karena keseringan naik matic (imho)..

    Belum lagi perawatan & durabilitas yang ane akuin lebih mantap bebek..
    Sekarang ane punya Suzuki Tornado, Suzuki Shogun 110R, & Honda Legenda-1 buat teman harian.. Selain tentunya si kebo Byson yang cuma jadi motor weekend ajah.. Sama sekali ga ada niatan buat beli matic.. Balik lagi sih, kecuali NMAX (ehh, sama si X-Ride juga dehh.. entah kenapa bisa suka sama ntuh motor)

    All and all, buat ane bebek sangat tidak tergantikan. Walau pernah punya Vario 110 karbu & Yamaha Fino karbu, entah kenapa ga bertahan lama dg matic.. Ngga nemu feel-nya.. Mending nyemplak si Legenda-1 dehh.. Hehehe

      • hahaha.. bebeknya lohh, bro yang senior.. yang punya mah masih kinyis-kinyis..

        NMAX itu sukaaaaaa banget, kang eno.. (Lebay tapi BodoAmat).
        Pernah test-riding punya teman, dan enak banget. mungkin karena kelasnya berbeda kali yah.. 😀

  11. 5 tahun make suzuki Titan yg diganti cuman : kampas rem,ban,filter oli ama busi.dan trakhir ganti filter udara, itu jga gara2 keinget udh 5 tahun ga ganti filter udara, klo filter nya dr spons kyknya ga bakalan diganti2 tuh filter

    dr 5 tahun pemakaian cuman rontok body nya aja yg kualitasnya kyk kerupuk, berbanding terbalik ama mesin dan chasis nya

  12. Temany bebek ya..jadi pengen komen juga..aq juga pemakai bebek dr th 2004-2015 at krg lebih 11 th, motor bebekny honda karisma x 125, bebek emang sangat bandel..prwatan gampang n murah..pokoke jos pakai bebek..wlpn smpet pgn matik..tp stlh pakai matik saudara..kok ya lbh enak bebek ya hehehe

  13. Kelebihan motor bebek itu bisa bw beban banyak & kuat mendaki. matic motor cewekk 🙂 makeknya tinggal gas-rem doang gak ada tantangan
    🙂
    Klo perawatan menurutku tergantung yg makek bro. pengalaman jupe 2003 selama 5 tahun ortu yg megang oke2 aja, tiba aq yg megang 7 tahun bnyk part” minta ganti, maklum yg makek anak muda (gaspoll) hehee

    • skrg di rumah udah ada NVA. tapi si bebek jupe tetap di rumah juga gak akan dijual hehehe dipakek utk bawa” barang..
      hidup bebek!!
      🙂

  14. Alhamdulillah drmh masih Ada bebek suprix125fi 2009 punya bapak, bebek emang juozz, masih bisa blayerr2 gas, metik mana bisa hehe

  15. nah trus opini smpean gimna tentang bebek metik lexam & revo metik om?.klo mnurut ay kepraktisan 2tipe motor dijadikan satu ehh malah gk laku n discontinue…

  16. Setuju banget.
    Tambahan pendapat dari ane sih, pake matic (buat yang baru pertama naik motor) itu tidak mencerdaskan.
    Lain kalo awal belajar motor pake bebek, minimal bisa ngerti teriakan mesin n kapan waktunya pindah gigi.
    Proses ini juga bikin kordinasi antara tubuh dan pikiran jadi lebih terasah. Ngefek ke konsentrasi juga.
    Nggak kyk matic yg tinggal duduk n tarik gas.
    Ujung2nya bikin rider bersikap ‘gampangan’ karena biasa dimanjakan cvt.

  17. wah.. akang bikin ane galau nih… pernah punya thunder 125,trus skrg
    punya jupie burhan 2008 dan scoopy 2013 (gantinya entun),
    emang enak bawa jupie sih…..daripada scoopy,
    kira2 sama2 di usia 10 thn,mana yg masih keliatan kayak motor kang?
    jgn2 scoopy 10 thn lg gak kejuntrungan mukanya….
    apa scoopy nya ane tukar mx aja ya? hehehe
    ada yg “hampa” dihati,karena kehilangan getaran engine brake……

  18. Om , Klo boleh tau itu servis gede gedean di ahass abis duit berapa?. Saya lagi galau om,beat karbu saya udah mulai minta jajan. Keluhannya persis dengan yang kang emon sebutin di artikel diatas.mesin Beat ama spasi sama kan cuma beda bodi doang.

    • Nih Kang saya rinci dari kwitansinya :

      – Kampas kopling : 120rb
      – Roller Weight Set : 40rb
      – Belt Drive : 125rb
      – Rubber Dumper : 30rb (Lupa2 inget harganya, soalnya ini beli di luar AHASS)
      – Oli Transmisi : 18rb
      – Jasa : 45rb (tune-up) + 20rb (ongkos bongkar cvt)

      Itu juga minggu depan tetep harus bongkar lagi kang, cek ulang CVT & rumah pulley, huffttt

  19. Saya juga mau tuker lah vario saya ke karisma si bapak, torsi gigi 1 nya njambak, tapi top spit nya cuma 80 kpj,, body getar yang cetar,, #kena ratjun,, 😀

  20. ngerawat shogun nr 125, udah 8 tahun gakerasa, jajannya juga sewajarnya motor tua hehee, durabilitas mesin gabisa boong suzuki mah, body cat masih glossy walaupun ada baret sedikit. paling setiap nyuci motor nyempetin juga buat nge-wax kang eno hehe

  21. Sampai sekarang, aku masih pakai shogun kebo taon 1997, seminggu sekali bandung – indramayu lancar jaya. Pamanukan-indramayu kecepatan 100 km/jam masih kecapai, padahal aku boncengan ama istri bro. bener bro. Dua minggu lalu aku juga ikut touring sama temen-temen ke ujung genteng, awalnya sih banyak yang meragukan, apakah mungkin si kebo akan sampai di ujung genteng. di daerah jampang kulon, sengaja aku kerjain itu temen yang meragukan kekuatan si kebo tadi, aku jalan dibelakang dia dengan kecepatan 70 km/jam, tanpa ba bi bu, aku salip dia dan gas pol, sampai 110 km/jam. aku liat di spion, langsung ketinggalan jauh dia. pas ditempat istirahat dia langsung mendekat ke aku sambil teriak-teriak, gila ini kebo bener2 motor edan, katanya. aku sih hanya mesem2 aja. lalu aku bilang, lha wong shogun kok dilawan ! ha ha ha , yang pada ketawa ngakak.
    Oh ya, si kebo sudah mengantarkan aku dari bandung ke madiun jatim 4 x PP.
    touring hampir seluruh jawa barat. pokoke si kebo top lah.

  22. Paling yg ngk bisa tergantikan dari kwek kwek itu kalau bawa beban berat kang eno..kalau dikampung kaya ane nih si honda star th86 aja masih kuat bawa padi dua karung kira 1,5 kwintal…bebek emg top markotop

  23. yup, bener banget tuh menginjak usia 3 tahun gas skutik ane mulai ngempos tapi kok rem malah lebih pakem dari pas pertama(aneh).

  24. Dulu punya supra fit. baut angin yang di karbu hilang dan sampai dijual dipakai tanpa baut angin yang dikarbu dan tidak pernah ada masalah. hanya saja harus mainin gas kalau lampu merah karena tidak bisa langsam. yang enak dari rantai, kalau gir kuat, rantai tinggal dipotong kalau sudah kepanjangan jadi bisa hemat.

  25. ngomongi bebek mah..ane juga penunggang bebek..supra x 2001…mesin ny anteng sampe sekarang buat jalan jauh..gas gasan di traffic jam..ya walau speed akhir nya cuman kuat 90 kpj kalo sekarang..bisa diketawain matic karna suara raungan mesin,,tapi berbanding terbalik degan pemakaian bensin..malah supra baday warior gue yang ngetawain matic..beat udh isi 2 tangki full,,si baday masih satu tangki…itu pun masih sisa seliteran kali….irit nya pas buat kantong…
    ada juga revo absolut emak ane pertama taun brapa ya..2009 kayak ny…sampe sekarang aki belum pernah ganti..masih std bawaan..tiap hari dipake emak ane buat kerja.pagi slluu stter..engkol ny aja masih seret kalo dibuka..saking jarang ny pake engkol kaki…belom pernah bongkar mesin ampe sekarang..busi aja ga ganti krna belom ada masalah…maklum lah..dikampung..tapi soal ketahanan..ampun deh…ane soal ny juga punnya beat 2011 ama xeon rc inject yang boros ny ga ketulungan…

    kalo utk tahan banting ny ya tetep dihidup ane bebek mah…ga rewel kayak matic sekarang..ya namanya motor cwe..sama rewel ny kayak cewwek kalo lagi pms…ampun…

    itu ceritaku…
    mana ceritamu…
    biker gprs ( gas poll rem sedikit )

  26. aku jg penunggang bebek yg setia ampe skrg gak kepikiran ganti matic …motorku si supri x 125 2007…sampe skrg masih ngacir tanpa halangan mau nanjak nurun kering ato banjir gak mau mogok walau mesin sm knalpot kerendem banjir y gak mogok …dan si supri tiap hari buat krja kirim tagihan dg area sby-gresik 8jam nonstop berhenti cuma pas nyampe tujuan 5 menit jln lagi .cuma tiap bulan ganti olie jg kampas rem belakang aja .

  27. betul gan. motor bebek sesuai profesi sy sbg driver GO-JEK. banyak rekan driver pemakai matic yg ngeluh soal kemampuan nanjaknya matic pas lg bawa penumpang ‘karung beras’. sampe skrg sy ga tergiur sama matic.

  28. Sumpah like banget gw. Pengalaman Jogja – Ngawi pp dengan si Greeny jupiter z burhan gak bisa dibandingin sama beat fi. Satu kali perjalanan 3 jam nonstop gaspoll terus gak ada tuh gejala mesin drop dan minta istirahat dengan si Greeny. Tapi, pas bawa beat Yaelah gw ampe 2 kali istirahat dalam satu kali perjalanan gara2 dia rewel, lemot, drop, bau kayak gosong gitu. Masalah konsumsi bbm apalagi, pake si jupie cuma 50rb pertamax pp (waktu itu 9000 per liter), pake beat abis 64rb premium pp (waktu itu 6500 per liter). Hidup BEBEK………

Tinggalkan Balasan ke vario Sumedang Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s