Metode Pembelian Motor Secara PCP, Mungkinkah Diterapkan di Indonesia ?

 

Metode Kredit PCP

 

Di Indonesia, Pembelian motor secara kredit menjadi primadona bagi konsumen. Meskipun bunga yang diberikan kadang terlalu tinggi, Tapi tak pernah menyurutkan niat para konsumen yang terlanjur kepincut untuk segera memiliki tunggangan idaman… Sampai-sampai sebutan “Setan Kredit” pun pernah didengungkan di Film Warkop DKI, sekitar 2 dekade silam.

Nah, berbicara soal pembiayaan kendaraan bermotor, Baru-baru ini saya menemukan hal yang membuat saya penasaran saat membaca sebuah majalah otomotif kenamaan Inggris. Yup, Karena disana juga dibahas metode pembayaran secara PCP, yang diklaim jauh lebih murah & menguntungkan dibanding sistem kredit biasa… Wah, Yang bener tuh Kang Eno ?? Yuk, Kita cari tahu bareng-bareng aja Brosist… Cekidots !

 

Apa itu PCP ?

 

 

Metode Kredit PCP MV Agusta & Ducati

 

PCP adalah Personal Contract Purchasing, atau bahasa indonesianya berarti Pembelian secara Kontrak. Metode Pembayaran ini pertama kali terkenal lewat pembiayaan kendaraan Roda 4. Namun kini juga sudah merambah ke ranah Roda 2, dengan slogannya “Cicil Motor Lebih Murah dari Harga Segelas Kopi“, Meskipun tentunya bukan segelas kopi yang di warung pinggir jalan itu loh ya, Melainkan kopi nya Orang Inggris… Kalo di Warkop sih tempat ngopi golongan kayak EA’s Blog, Apalagi kalau mbak-mbak nya rada bening, Wah betah deh, wkwkwk…

Metode pembayarannya sebenarnya nggak jauh berbeda dengan sistem kredit, Alias bayar setiap bulan… Tapi kalau bicara soal mekanisme dan hitung-hitungan, Nilai cicilan PCP jauh lebih murah daripada sistem kredit biasa tuh Brosist !! Bahkan bisa cuma 1/3 – 1/4 nya aja dari cicilan kredit biasa…!! Loh, Koq bisa ?? Cara ngitungnya gimana tuh Kang Eno ?

Nah gini nih Brosist… Kalau dalam sistem kredit biasa, Kita diharuskan bayar cicilan motor seharga unit barunya, plus ditambah bunga dari masing-masing leasing… Kadang, Bunganya sendiri bikin mumet loh Brosist, Saya pengalaman banget soalnya kalo urusan kredit-kredit begini… wkwkwk, Nasib krediters.

 

Metode Kredit PCP

 

Tapi itu berbeda di sistem pembayaran PCP ! Karena yang harus kita bayar (baca : cicil) hanya nilai depresiasi harga motornya saja tuh ! Dan nilai depresiasi ini (Harga second Motor / Guaranteed Minimum Future Value / GMFV)) sudah ditentukan saat kita ingin memulai PCP… Maksudnya gimana sih Kang Eno ? Belum ngerti euy ?? Oke, Kita coba ambil contoh aja ya, Supaya mudah dimengerti…

Misalnya, EA’s Blog ingin membeli Kawasaki Ninja 250 yang kini harganya Rp. 57,5 Jutaan… Sementara 3 tahun kemudian (yang menjadi standar tenor cicilan PCP, biasanya antara 2-4 tahun), Anggap saja kesepakatan harga jual (Guaranteed Minimum Future Value / GMFV) Harga Ninja 250 second saya hanya 40 Jutaan yang telah ditetapkan oleh penyedia PCP… Maka, yang harus saya cicil selama 3 tahun kedepan bukanlah yang 57,5 juta, Melainkan depresiasi harganya yakni 57,5 – 40 = 17,5 Jutaan saja ! Bayangkan kalau cicilan 17,5 juta dibayar dalam 3 tahun, Apa nggak cuma 600 ribuan sebulan tuh ?? Kalo ada sistem kredit yang mirip PCP sih, saya mau ambil 2 sekalian sama Yamaha MT-25, wakakakak…

 

 

Kelebihan & Kekurangan PCP

 

 

Metode Kredit PCP

 

Nah, Sebelum kita bahas kelebihannya yang biasanya diucapkan manis oleh para sales… Alangkah baiknya kita cek dulu kekurangan metode pembelian ini…

 

Yang pertama, Setelah mencicil 3 tahun, Maka motor tersebut tidak menjadi milik kita ! Berbeda dengan sistem kredit biasa. Jika ingin membelinya secara penuh (karena mungkin udah kepincut banget, habis 3 tahun riding bareng), Maka Brosist harus membayar seharga nilai motor second nya (Dari contoh kasus Ninja 250 diatas, berarti 40 jutaan)… Tapi, Kalau tidak mau membayar sisanya pun It’s Oke ! Kita bisa mengembalikan motor tersebut dan mungkin mengajukan PCP anyar untuk motor lain yang lebih gress, dan begitu seterusnya.

Kedua, Selama masa kontrak berjalan, Motor yang kita beli dibatasi jarak tempuhnya ! Yang biasanya disepakati di awal kontrak… Kalau di Inggris sana, Biasanya sih yang tertinggi  bisa 10.000 miles (16.000 km) per tahun aja tuh. Jika kita riding melewati angka tersebut, Biasanya akan dikenai denda yang cukup besar, Tergantung kesepakatan awal antar konsumen & penyedia PCP.

Ketiga, Biasanya nilai depresiasi harga suatu motor (Guaranteed Minimum Future Value / GMFV) akan dinilai serendah-rendahnya. Bahkan terkadang bisa dibawah harga jual motor yang aslinya ada di pasaran… Apalagi bagi motor dengan popularitas yang sangat kecil. Kalau di Indonesia, Mungkin sosok seperti Beat eSP, New Vixion Advance, Satria F150, ataupun Ninja 250, sepertinya bakal jadi favorit lantaran harga pasarannya yang cenderung stabil dari waktu ke waktu.

Keempat, Seperti halnya sistem kredit… Saat awal melakukan pembelian secara PCP, Konsumen juga akan dikenakan biaya DP yang nilainya sekitar 15 – 30 % dari harga motor, tergantung tipe motor & kesepakatan…

 

Metode Kredit PCP

 

Nah, Setelah kekurangannya… Yuk, Sekarang kita bahas tentang kelebihan metode pembelian secara PCP :

 

Pertama, Sudah pasti biaya yang kita keluarkan jadi sangat rendah ! Coba Brosist bayangkan deh, Kita bisa mencicil Ninja 250, Z250, YZF R25, MT25, ataupun Ninja RR Mono dengan cicilan 500-600 ribu perbulan selama 3-4 tahun ! Kalau via kredit biasa, Tenor cicilannya pasti sudah lebih dari 1,5 Juta perbulan. Belum lagi ditambah DP Motor 250 cc yang biasanya “Gokil“… Apalagi untuk motor bermerk Kawasaki, yang you know lah, DP & Bunga Cicilannya nggak pernah bersahabat dengan golongan seperti EA’s Blog… #Curhat

Kedua, Kita bisa gonta-ganti motor setiap 2-4 tahun sekali ! Ini tentunya sangat menggiurkan bagi kalangan tertentu yang sifatnya “Konsumtif”, Alias kalangan yang setiap brojol produk baru langsung sikat abisss.  Plus sekali lagi diingatkan, Biaya yang dikeluarkan juga ringan, dan apabila tidak ingin melunasi motornya di akhir masa kontrak, Kita bisa langsung lepas tanggung jawab tanpa pikir panjang. Dan pastinya, Bisa ambil yang baru lagi ! Hmm, Kayaknya cocok banget nih buat kalangan Blogger #ngarep 😛

Ketiga, Jika nantinya harga jual motor kita berada diatas harga kesepakatan awal (GMFV) tadi… Maka uang lebih tersebut bisa kita gunakan sebagai tambahan saat hendak mengambil motor baru selanjutnya secara PCP ataupun bila kita ingin melunasinya. Misalnya gini nih Brosist, harga Ninja 250 di contoh tadi ternyata 3 tahun kemudian masih tembus 45 juta, Itu berarti saya masih punya dana lebih 5 juta yang bisa digunakan saat ingin mengambil motor baru, ataupun jika ingin melunasi… Kalau saya sih mending ambil baru lagi, wkwkwk…

 

 

 

Well… Mungkin yang jadi kendala untuk Metode ini berkembang di Indonesia adalah soal Pajak & Surat-Surat kendaraannya. Namun bila itu bisa diatasi (Misalnya dengan menggunakan Nama pemilik Perusahaan Penyedia PCP, yang bisa diganti nama bila konsumen melunasi), Tentunya ini menjadi sebuah kabar yang menarik dan sangat menggiurkan… Terutama bagi beberapa kalangan konsumen tanah air yang sifatnya “bosenan“, dan ingin gonta-ganti motor setiap 2 atau 3 tahun sekali. So, What do you think Bro-Sist ?? Yuk, Kita diskusi….

 

Metode Kredit PCP

Contoh Pembayaran PCP :

Yamaha MT-07

Harga : £5485 (Rp. 114 Jutaan)

Deposit DP : £1351 (Rp. 28 Jutaan)

Cicilan 3 Tahun : £79 (Rp. 1,6 Juta) / Bulan

Pembayaran Akhir (Jika Ingin Dilunasi) : £2273 (Rp. 47 Jutaan)

Jarak Tempuh : 6000 Mil (9.600 Km) / Tahun

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

Gasoline Direct Injection Motorcycle

Gasoline Direct Injection (GDI), Metode Meningkatkan Power & Efisiensi !

 

Kawasaki Diversifikasi 4

Apaan Sih : Diversifikasi Produk Sepeda Motor ?

 

VTR Last

Tak Hanya di Indonesia, Bahkan Jepang pun “Tak Bersahabat” Dengan Moge !

 

NSR vs RGV

Apaan Sih Restricted Power (Pembatasan Power) di Motor Jepang ?

 

Kunci Pengaman Ganda

Kunci Ganda ini Sekarang Kemana Ya ??

 

CBR150R enoanderson

Apaan Sih Ergonomi & Kenyamanan di Sepeda Motor ?

 

Yamaha Scorpio 2005

Mau Lihat Contoh Downgrade ? Tuh, Lihat aja Dari Knalpot !

 

Final Drive

Apaan Sih, Plus Minus Final Drive (Penggerak Akhir) Sepeda Motor ?

Iklan

48 comments

  1. gak yakin bakal sukses, para leasing bakalan sogok pemerintah biar gak di lolos in, kayak gak tau hukum di Indo aja xD

  2. trus nih kang misal kan kita udah balikin motor pas akhir kontrak, nah itu motornya diapain sama leasing? dijual lagi gt second nya?

  3. kalo disini penyedia PCP nya bisa rugi, karena motor2 tersebut bisa langsung di tabrak2in ke motor orang laen.

    lha wong motor baru kluar deler aja udah ada yang nabrak mobil di pinggir jalan. keluar gang gas poll, langsung hi speed….

    😆

  4. Wah..mantab ulasannya..
    Kalo minang motor ajib apalagi adventourer sayang aja kalo ngga diajak jalan jauh .. 16.000km bisa kurang tuh.. untung mekanik kita pinter2 ngakalin..wkwkwk

  5. Itu namanya sewa bukan cicil…. Mirip sewa motornya para pengojek jaman dulu, sewa ke tauke dan bisa jadi milik sendiri, itu sebelum motor jadi barang murah seperti sekarang.

  6. setelah 3tahun, sebelum dibalikin, pretelin dulu dalemannya 😀 ato ganti dengan yg KW.. trus odometer yg udah 50.000, balikin ke 16.000..
    wkwkwkwkwk.. endonesa, pinter2 kalo masalah bgituan..

  7. ini sih mirip (bukan mirip lagi, emang) rental, bedanya kita diberi kebebasan full terhadap motor selama kurun waktu (dan jarak) yg disepakati. cocok buat yg gampang bosenan, tapi gak cocok sama yg setiaaa banget ama motor. kaya apartemenlaah

  8. ini sama spt di perusahaan temen,

    dikasih motor dinas, pas thn ke 4, dia hanya bayar nilai deprasisnya aja

    , tapi selama 4 thn itu, cuma hak pake aja, bukan hak milik,

    tapi otomatic mesti rajin ngerawat, karena nanti jadi milik kita sendiri

Tinggalkan Balasan ke paleo Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s