Yamaha R15 V4 dan Mimpi Buruk CBR150R

Setelah terakhir menerima update besar-besaran pada tahun 2017 lalu – jelang memasuki tahun kelimanya di Indonesia – kita bakal segera melihat evolusi terbaru sportbike 150cc Yamaha (atau 155cc tepatnya)… Alias Yamaha R15 V4!

Yang menarik, generasi terbaru Yamaha ini justru nongol duluan di India… Beda dengan generasi ketiganya yang rilis perdana di Indonesia. Walapun sebenernya nggak aneh juga sih, soalnya R15 gen 1 & 2 memang originalnya dari Negeri Bollywood sana.

Selain dari tampilannya yang berubah lumayan banyak plus sempat bikin kontroversi juga dikalangan netizen, tapi aslinya masih banyak yang menarik di R15 generasi keempat ini lho. Nggak usah jauh-jauh, itu lihat lampu depannya sudah ngikutin R-series Yamaha dikelas moge yang pakai tipe LED Projector.

Projie sendiri aslinya memang bukan barang langka sih di online shop, tapi tetap aja grade yang asli dari pabrikan bakal jauh lebih awet & terasa lebih peace of mind kalau melihat kelistrikan Yamaha yang riskan seabrek kode-kode error. Kalau beli yang ori Yamaha, seperti punya MT15 contohnya, harganya 2,4 juta lho!

Sayang itu lampu seinnya, yuck! Ini sudah mau 2022 tapi masih pakai sein bohlam… Edan pelitnya hampir ngalahin velg Mio yang nggak ada perubahan dari jaman paleolitikum! Kasih sein MT-25 kek gitu biar common part, parah!

Lanjut, R15 generasi keempat ini sudah punya 2 versi: R15 standar sama R15M. Di varian R15M, selain dapat grafis warna yang mirip kayak R1M plus pernik kosmetik lain… Ada juga tambahan upgrade yang bikin ngiler kayak Quickshifter & Traction Control! Tapi Quickshifter nya ini cuma buat upshift doang ya, dimana Traction Control nya berfungsi buat mencegah ban belakang slip di trek yang licin.

Oiya, buat kalian yang seneng ngutak-ngutik hape pagi sampai malem, Yamaha R15 generasi keempat ini juga sudah dapat fitur Y-Connect. Meskipun saya rada nggak perduli sama fitur rasa gimmick model begini, tapi Y-Connect lungsuran dari maxi-scooter mereka ini boleh lah dapet apresiasi.

Soalnya ini yang pertama lho dikelas sportbike 150cc! Coba inget-inget lagi deh, Yamaha R15 itu artinya jadi yang pertama pakai Upside Down dikelas Jejepangan, terus pertama pakai Variable Valve, Velg 4 inci, Ban 140, eh sekarang ditambahin lagi jadi yang pertama pakai Traction Control sama Quickshifter. Ckck, bener-bener deh Yamaha! *tepuktangan

Sayangnya, di versi India ini ada penurunan performa mesin yang lumayan terasa. Meskipun spek mesinnya sama persis sama gen lawas, tapi powernya turun dari 19 HP di generasi ketiga, jadi cuma 18,1 HP di generasi terbaru ini. Tapi tenang, penurunan mesin ini kayaknya cuma berlaku buat pasar India, karena disana itu sudah menerapkan standar emisi BS6 atau setara EURO 6 (Roda 4) di Eropa.

Sementara buat di Indonesia yang standar emisinya masih level dinosaurus, kayaknya nggak perlu khawatir deh. Kemungkinan kita tetap dapat mesin yang full-power alias 19 HP. Soalnya kelihatan sih bakal banyak perbedaan antara R15 India sama Indonesia… Selain sari guard, obviously.

Kalau kalian jeli, tipe ban nya beda, terus bottom upside down nya juga beda karena di India pakai kaliper ByBre… Jadi bukan nggak mungkin tuning mesinnya juga bakal beda. Atau kasarnya, Yamaha Indonesia kemungkinan cuma ambil desain sama fitur terbarunya aja.

Nah di generasi R15 V4 ini yang jadi ”korban” ya siapa lagi kalau bukan CBR150R terbaru yang baru aja dirilis kemarin. Oke, upside down & lampu sein (if you care, wkwkwk) CBR memang masih sedikit lebih bagus… Tapi yang lainnya? Nah bumi-langit banget bedanya! CBR jadi kelihatan dirilis 4 tahun yang lalu. Padahal aslinya CBR150R berbody Baby RR ini baru dirilis resmi Januari kemarin lho!

Apalagi kalau dibandingin sama Suzuki GSX-R150… Wkwkwkwk, becanda kali. Lupain aja, anggep nggak ada. Lahwong sampai sekarang sama sekali nggak ada kabar update buat GSX kok! Kalau Suzuki Indonesianya aja sudah nggak perduli, then why would I?

Loh, tapi kan kemungkinan harga R15 juga bakal mengalami kenaikan Kang? Ya, kemungkinan sih memang bakal naik. Tapi jangan lupa juga, CBR150R versi ABS itu banderolnya juga sudah tembus 41 juta lebih lho! Secara logika, kondisi ini bikin R15 punya potensi buat nggak kelihatan overprice meskipun dibanderol diatas 40 jutaan.

Soalnya yang perlu digaris-bawahi selanjutnya, R15 generasi keempat di India itu sudah dibekali ABS juga lho! Nah kan, makanya saya bilang motor ini berpotensi buat jadi mimpi buruk CBR150R di Indonesia.

Kalau ada yang bilang budget gede kayak tadi mendingan hunting sekenan New R25 atau CBR250RR… Ya lanjut aja, kita sepemikiran kok! Tapi kalau masih ada yang nyaranin beli Ninja 250SL? Silahkan aja, saya bantu senyum-senyum aja deh dibelakang.

11 comments

  1. si r15v3 juga pas di rilis di India dulu powernya gak 19hp kek versi Indo kok Kang. Jadi no worries, sejak awal memang settingan ecunya beda

    dan yang mending 250 sekenan ? banyak nih banyakk.. kena hausnya mesin 250cc ngeluh.. ngisinya bbm semurah mungkin.. kena pajak ala 250cc ngeluh, ujungnya pajak mati eh tapi ngeluh kalau jalanan rusak akwkakw. dikasi ngisi 250cc jumlah olinya jauh, maunya ngakalin.. tarif service ngeluh.. sparepart ngeluh, ngakalin, baru dijual motornya akwkakw. Tersinggung ? evaluasi diri anda :p

    • Hahaha persis temen gw.
      Beli 250 biar gengsi naik.
      Tapi kemana2 ngisi bbm cuma 20rb.
      Begitu mau beli spare part kaget harga nya.
      Akhirnya balik ke matic sejuta umat.

      • Intip aja di grup 250cc banyak yang berani nongolin 150cc nya, nantang berani tuker tambah berapa akwkakw saya cuma ketawa pas liat profile sosmednya, yang.. ini mah jamet.

        Diakui atau tidak, tampilan sosmed, jenis modifan, menunjukkan selera dan dompet. Jadi hatihati juga kalau mau beli kendaraan seken, hehe. Minimal lihat harga ban nya :p karna semua mau ributin knalpot, kencengin mesin, tp kalau jiwa jamet bannya ya, tau ah hahaha

        tp pas saya ngomong gini di konsultasi orangorang, dihujat. yo wis

    • Waiya gitu R15 V3 Indihe beda ya sama disini? Thanks koreksinya kang.

      Bahasa gaulnya mungkin Do With Your Own Risk a.k.a DWYOR. Saya juga ngerasain yang sama khususnya soal sparepart ZED, begitu lihat harga resmi sekaligus kualitas yang ditawarkan Kawak, gila!

      • Kerasa kan yak ? Ehehe ehehe, saya aja user karisma sejak smp sampai awal kuliah, middle kuliahan switch ke 150cc seken aja kadang masi suka kaget kalo yg kena, minimal rantai deh, apalagi ban. wewww apalagi lompat ke kelas 250 ? wah saya eluselus bekakas ini aja deh ehehhe

        Paling realistis dari curhatan temen ane nih, Yamaha. Ampe ke moge nya. Kawasaki boleh sering banting harga pas jurus toxic nya yang pride itu ga mempan. Dan ya harga mogenya memang terjangkau sih. Tapi kalau main standart vs standart, ngerawat yamahmud paling masih bisa masuk akal. Ya kalau modif aftermarket mah udah gabisa dibandingin.

        Ini kesaksian temen saya yang di garasinya ya ada biru dan ijo yang sampe cbu cbu nya lho ya hehehe

      • Betul, sejauh ini pelihara ZED, NEX II, Aerox, Spacy & Vario Techno 110, Aerox itu yang paling terjamin soal sparepart. Soalnya pernah accident sekali dipakai adik ipar, body depan hancur semua, beli di Kings Motor Online, sehari nyampe. Dan punya saya itu Aerox R yang versi abu2, dimana bodypart sama stripe set nya itu jauh lebih langka dibanding Aerox STD/S.

        Dan memang bener, kalau ngomongin sparepart ori – selama bisa bongkar ssndiri – keluarga 250cc Yamaha nggak ada yang bisa ngalahin biaya perawatannya. Shame kelistrikan Yamaha modern itu sampah banget. Saya salah satu korbannya juga.

Silahkan Berikan Komentar Brosist yaa ....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s