Cicilan Motor Belum Lunas, Ehh Sudah Ada yang Baru Lagi….

 

Test Vario 150 2

 

Setelah menyelesaikan giliran ronda semalam, Saat lagi ngantuk-ngantuknya… EA’s Blog kebetulan dapat sebuah curhatan dari seorang konsumen sepeda motor. . . Do’i adalah seorang user dari sebuah skutik asal pabrikan sayap mengepak, Honda Vario 125… yang diboyongnya secara kredit selama 2 tahun. . .

Lalu apa masalahnya ? Yuk kita simak bareng-bareng Brosist, Siapa tau bisa jadi bahan pembelajaran buat kita bersama nih… Cekidots !

 

 

Saat EA tanya kenapa boyong motornya secara kredit…? Do’i menjawab, Karena masih banyak kebutuhan rumah tangga lain yang harus dipenuhi, namun disisi lain ia juga sudah sangat membutuhkan motor baru. . . Karena Motor lawasnya sudah rewel, merepotkan, bahkan tak jarang hingga mengganggu mobilitas sehari-hari (Sambil membeberkan masalah motor lawasnya ke EA’s Blog). . . So, Kredit motor baru memang sepertinya adalah jalan terbaik untuk do’i. . .

Okelah, Ini juga pelajaran pertama yang membuat EA’s Blog tersadar, kalau Metode pembelian secara kredit sebenarnya masih sangat dibutuhkan oleh beberapa kalangan masyarakat kita… Terutama masyarakat menengah kebawah layaknya EA’s Blog. . . Sedihnya, ini justru menjadi lahan yang disalah gunakan oleh pihak leasing… dengan memberikan bunga kredit gila-gilaan, alias tak masuk akal !

 

 

Vario 125 eSP 2015

 

 

Balik lagi ke topik utama… Namun ada satu hal yang membuatnya cukup gelisah… yakni, baru genap membayar cicilan bulan ke-6, eh sudah ada lagi vario 125 yang baru (Vario 125 eSP), yang menurutnya lebih “Wah” secara desain & fitur, namun dengan harga yang cuma beda 200-300 ribu. . . Nah, sakitnya tuh dimana ya ?

 

Lantas, Ini dia point yang membuat EA’s Blog terdiam sesaat, kehilangan ngantuk karena efek bergadang ronda semalaman, dan berpikir akan kondisi roda 2 di tanah air. . . Yang Do’i sesalkan, adalah karena begitu cepatnya siklus sebuah motor dipasaran ! Sekarang keluar Produk A, ehhh 2-3 tahun kemudian sudah keluar penggantinya, yaitu Produk B. . .

Sebagai contoh, Tahun 2013 kemarin, Do’i memang sudah niat untuk memboyong Sang Vario Techno 125, karena memang sudah kadung kesengsem (baca : jatuh hati) dengan desain & kenyamanan riding yang ditawarkan. . . Namun berhubung saat itu Vario sering digossipkan dengan berbagai masalah (ngorok, dlsb), akhirnya doi urungkan niat sambil terus memantau perkembangan Sang Vario Idaman… dan akhirnya memboyong vario lansiran 2014 karena generasi ini dianggap sudah sangat baik dan minim issue bermasalah, plus dibekali Rem CBS sebagai standar. . .

 

 

Tapi kenyataannya ? Memang dapat produk yang yang sedikit lebih baik, tapi langsung “udahan” tuh brosist… alias Discontinue !! Niat untuk menunda pembelian karena ingin memperhatikan masalah di batch pertama… Justru berhadiah kekecewaan, karena dihadiahi motor baru dengan fitur yang lebih baik (Lampu LED, Velg Y-Spoke, Desain Agresif, dll) plus harga yang 11-12 !

Coba bayangin gregetnya Mang Eno !? Apalagi pas liat foto mang eno diatas Vario 150 yang desainnya sama kayak Vario 125 baru itu ! ” Do’i semakin berkeluh kesah. . .

 

 

 

Well. . . Saat EA’s Blog ditanya, apa yang harus Do’i lakukan… apakah Vario 125 miliknya harus over kredit, demi menebus Vario 125 eSP terbaru yang Do’i anggap so valuable & so special. . . EA’s Blog langsung terdiam sejenak… Kemudian mencoba untuk menjawab tetaplah bersabar, dan berusahalah untuk mensyukuri apa yang ada… Karena tak semua orang mampu miliki apa yang kita miliki saat ini. . .

Sekalipun motor kesayangan harus discontinue, dan diganti produk baru yang lebih spesial… Perlu digaris bawahi, Itu bukan berarti kita harus membeli yang lebih baru !! Terlebih apabila hal tersebut terkesan memaksakan secara finansial… Kita harus bisa membedakan antara Kebutuhan dan Keinginan !! Jika masih galau juga, Brosist sepertinya harus membaca artikel spesial EA’s Blog yang satu ini nih, Yakni tentang Alasan Untuk setia bersama motor lawas Brosist. . .

 

 

So, Kecewa karena motor discontinue dan Ada yang baru ? Belajarlah bagaimana cara untuk Bersyukur Brosist !!

 

Eno Main

 

Baca Juga yaa Brosist. . .

 

 

CB Jadul 7

Ini Dia Alasan Untuk “Setia” dengan Motor Brosist !!

 

Mitos Unik

Ini Dia Mitos & Anggapan Unik Seputar Roda 2 Kiriman Pembaca !

 

Mitos Unik

Ini Dia Mitos & Anggapan Unik Seputar Roda 2 Indonesia ala EA’s Blog !

 

SAEFul Jamil

Gabungan Nama Artis dengan Sepeda Motor ! Ngakak Gokil !!

 

Penyebab Kecelakaan

Ini Dia Hal Tak Terduga Penyebab Kecelakaan di Jalan Raya !

 

wpid-bmw-r1200gs-zebra.jpg.jpeg

Ini Dia Motor yang Berwarna Unik dan….. Aneh !

 

BMW

Beberapa Fakta Sejarah Unik, Tentang Pabrikan Roda 2 !

 

Main

Apa Warna Favorit Untuk Tungganganmu ? Ini dia Penjelasannya !!

 

R15 Boncengan

Ini Dia Alasan Unik Mengapa Brosist Memilih Sepeda Motor !

Iklan

83 comments

  1. Untuk urusan dunia lihatlah yg di bawah kita agar kita selalu syukur..
    Untuk urusan akhirat lihatlah yg di atas kita….

  2. Saya juga gitu kang, pengen genti vario techno lama ke vario 125, sampe minta minta ke emak,, tapi semenjak di nasehati emak, kalo kita harus mensyukuri apa yg kita punya dan banyak orang yg kurang beruntung dari kita, dan semenjak itu saya semakin rajin merawat vario techno ku,, tetap mensyukuri yg kita punya aja inti nya,,

  3. Ah jaman Karisma 125D jg gitu, g lama keluar yg X. Tp yah g kerasa jg ini udah 11th dr SMP – skrg Kuliah msh setia nemenin, pdhal temen2 motor jaman sekolah ud byk yg ganti 2-3 motor. Ini malah diajak Malang-Jkt PP masih hayuk ajah 😀

    Pokoke disyukuri + dirawatlahh.

    • Wah ternyata udah dari dulu juga yaa ada kasus begini… wkwkwk 😀
      Waahh, mantap kang karismanya, semoga makin setia n suatu saat jadi kenang-kenangan paling berharga 🙂

  4. Ini adalah buah dari persaingan. Pabrikan yang diam saja atau ogah-ogahan, pasti akan ketinggalan, sudah ada contoh kan? Semuanya harus seperti yang juragane bilang, bedakan keinginan dan kebutuhan, …itu.

  5. yah,itulah balada cicilers..
    pas brenti di lampu merah sambil mikir cicilan,eee yang baru brenti tepat di sebelah,langsung deh inget cita citata..
    untunglah ane masi setia sm belalang tempur tua rakitan taun awal reformasi..

  6. motor lawas rewel kayaknya bukan alasan utama tuh.. se-rewel-nya motor, jika dirawat dengan baik masih berfungsi maksimal. itu kalo menurut saya..

    • bisa jadi juga kepengen yang lebih baik dikit kang, heheheee….
      mtor lawasnya taun 2006, keteng kena, rante kendor mulu, rem depan mati, itu sih poin utama yg saya inget 🙂

  7. Wew…inget cbsf bru byr 8bln,cbr thai promo gila2an,aq minta surh bawa tu cb bwt dp’nya,cicilan balik awal tp jwbn salesnya “ora wani mas”. Kira2 knp ya kang ?

  8. smart artikel..memang sbnarny untuk zaman skrng bagi orang yang pas2 an kyk saya sndiri…kunciny cuma bersyukur dengan apa yng dimiliki….klo nuruti model g ada abiznya…yg ada kita sendiri yng modal madil…ehehhe….smga jadi renungan tulisan ini…klo buat orang kya…g usah ngrenung…heh

    • wah, haturnuhun kang buat apresiasinya 😀

      Bener banget, lagipula kalo kondisinya motor sekarang masih layak jalan… genti baru buat apa yaa ? mending kinclongin dikit biar makin sayang… secara kebutuhan lain masih bejibun banyaknya… *sambil curhat wkwkwkwk 😀

  9. artikel yng sngat bagus….jd pelajarn buat qt….banyak bersyukur dengan apa yang kita punya…..apa lagi ekonomi kita yng pas2an….nuruti model..bisa2.kita yang modal -madil

  10. Well, bersyukur ajalah
    Namanya juga teknologi, adem panas kalo diikuti terus

    Tapi.. Seharusny sebelum beli motor atau apalah, liat liat media massa dulu, apakah ada perubahan nantinya apa nggak, biar gak nyesel

    Ayah sy sebelum beli hp mesti cek tabloid dulu

    Saya kalo beli motor ya cek dulu, di lek iwan, wak kaji dan mang eno tentunya :p
    Dan media lainnya, biar g nyesel kalo beli hehe

      • Kasusnya kaya tante saya, mau beli beat FI, saya bilangin, “tunda aja dulu, bentaran ada yang starter sunyi”
        Pokoknya referensii,referensi dan referensi 😀

  11. Sebenernya klo sy ngeliatnya sih seperti dua hal berbeda Kang..

    Klo anda ingin trus “up to date” dgn produk terbaru harus berusaha utk bisa beli secara cash…jadi klo pun ingin lsg upgrade/tuker tambah, beban yg ditanggung gak akan terlalu berat…

    Sebaliknya klo finansial yg “memaksa” utk mencicil…ya jgn terpukau dgn fitur pada motor yg terbaru..toh motornya utk digunakan kan..? bukan utk koleksi..atau utk dipamerkan..

    Sekali lagi duit yg berbicara..tp pride dari riding bisa didapatkan dr hal lain bukan..? misal dr perawatan atau modifikasi kendaraan itu sendiri..yg menjadikan kendaraan anda berbeda dgn yg lain..

    Contoh aja si Takumi “tukang tahu” Fujiwara..doi tetep bangga ama Trueno meskipun kalah power, kalah canggih, kalah ganteng ama mobil2 lawannya (R32,R34, Evo 3, Evo 4, FD, FC, dll)

  12. Tulisan yang menarik om. Ya betul, yang penting adalah kebutuhan bukan keinginan! Tidak perlu setiap pabrikan bikin peluncuran produk baru, lantas kita harus sibuk beli baru. Jika yang lama masih oke punya. Kan usia mesin motor digaransi selama tiga tahun.

  13. Kalo ane sih bli kredit bukan krna ga mampu, hehe
    kbtulan ane krjaan cuma investor yg perbulan cuma dpt bagi hasil 5 persen om eno.
    jadi misal beli motor seharga 15jt, mending 5jt buat dp dan 10 jt buat invest dgn perjanjian 3thn. motor dapet, perbulan bayar cicilan dari hasil invest. 3tahun lunas, duit 10 jt yg di investkan balik.
    Jadi sama aja kayak beli motor seharga 5jt 🙂
    orang2 beli ducati jg kbnyakan kredit jeh. hehe
    salam kenal mas eno dari macan pantura yg punya wilayah indramayu-cirebon. hehe

    • wah, salam kenal juga kangbroo… wuih, mantep nih strateginya. . . Motor dapet, duit balik lagi ya kang… mantaappp !! *ajarin saya atuh kang, wkwkwkwk 😀

      berarti metode kredit emang gak salah yaa kang… yang salah itu leasing nya yg kasih bunga gede euy. . . 😀

  14. Itumah org nya yg salah mang eno,,nurutin nafsu
    Kasarnya itu tipe org yg ga sadar diri plus konsumtif
    Y itu salah satu faktor knp leasing berkembang pesat d indonesia
    Semua bidang jg sperti itu,,mau otomotif,elektronik,bahkan sperti nyari istri pun sama,,
    Barusan nikah ehh sbulan lg ktemu yg lbh berhati baik plus lbh cantik juga..
    Gimana?? Mau d tukar tambah juga??
    Hhahahahaahaha

  15. Emang sih kl ngikutin perkembangan gak cuman motor doang, mobil, handphone, komputer, dll gak bakal ada habisnya. Emang itu tujuan produsen, berusaha menggerakkan keinginan konsumen utk selalu membeli dan membeli produk mereka. Di sini kita sebagai konsumen emang kudu pinter2 berpikir dan mengendalikan esmosi dan nafsu konsumerisme.
    Saya kebetulan emang dasarnya cepet bosen, ditambah lg emang doyan nyoba2 sesuatu yg baru, sesuatu yg lain. Contoh aja handphone, saya gak tau udah berapa kali ganti dari sejak pertama kali pakai handphone, udah gak kehitung, wkwkwkwk… Tp ada baiknya juga sih, krn dgn begitu saya jadi tau seluk-beluk tiap merk handphone, pengetahuan jadi luas, gak kyk katak dlm tempurung. Kalo dulu taunya Nokia doang, sekarang taunya Samsung doang, dan saat disodorin merk lain taunya cuman bengong aja, gak ngerti pakainya. Pernah dgr merk handphone Hagenuk, Sagem dan Audiovox??? Gak pernah? Kacian deh lo… merk2 itu punya kualitas yg jauh di atas Nokia yg populer di jaman dulu. Hagenuk dari Jerman, Sagem dari Perancis, dan Audiovox dari Amrik.
    Sama ama motor, merk apapun akan saya coba, krn tiap merk punya keunikan dan taste masing2. Hahaha… sorry, jadi oot nih…

    • Wakakakaakaaa, gak apa2 kang, disini mah bebas berpendapat, asal sopan saya malah senang…. 😀
      Wah, Kalo hape sagem, phillips, ericsson, saya kenal tuh kang…. dulu kebetulan sekeluarga hapenya aneh2 semua 😀 saya doang yang mainstream, nokia mania 😀

  16. hampir sm kyk kisah ane…ane waktu thn 2011 bln 10 beli vario techno….eh thn 2012 muncul vario 125 dgn harga yg sm…yg paling tragis waktu ane beli cbsf di awal thn 2014…bbrp bln kemudian muncul cbr lokal yg hrg cuma beda 6 jt….terpaksa ane nabung lg ni buat beli cbr lokal…

  17. tp ada berkahnya juga ni kehadiran all new vario 125….bisa buat gantiian vario techno 110 ane yg udh berumur…he,.he..

  18. membedakan kebutuhan dan keinginan itu emang sulit bray, sebenernya sih gak sulit, tapi disulit-sulitkan bray wkakakakakaka

  19. mau numpang share nih…
    saya kredit motor yamaha R15 ngambil yang 2 tahun bulan juli 2015 malahan STNK-nyapun blum keluar, tapi sayang motornya jarang banget dipake malah ngejugrug aja di deket lemari, bahkan berbulan-bulan diem ja tuh motor, apalagi sekarang istri lagi hamil susah banget bawanya takut kenapa”, trus susah bawa barang bawaan. nah kira” bisa di tuker ke dealernya gak ya? diganti ke motor yang bisa bawa barang dan lebih aman bawa istri dan anak tentunya..
    mohon informasinya..
    terima kasih ,,.,

    • Itu bagaimana keputusan dealernya kang… Tapi sejauh yang saya alamin sampai sejauh ini, Nggak ada yang mau kayak yg akan sebutin tadi… Solusinya, R15 nya dioper kredit, Trus uangnya dipakai buat ambil motor lain lagi 🙂

Tinggalkan Balasan ke Seta Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s