Kehadiran New Honda CB650R & Pressure CB150R Streetfire…

Bukan, bukan kasih pressure kalau CB150R Streetfire harus pakai mesin 4 silinder atau suspensi upside down kayak New Honda CB650R… Bukan itu maksudnya!

Kalau Brosist sekalian ikuti blog atau media kenamaan lain, pastinya sudah paham kalau Honda baru saja memperkenalkan CB650R terbaru via ajang EICMA 2018. Satu-satunya moge mid-end 4 silinder yang pernah saya cobain langsung ini, tanpa disadari, mendapat 2 kali ubahan dalam kurun waktu 4 tahun terakhir.

Pertama, refreshment tampilan jadi lebih sporty di tahun 2016, kemudian dirombak total (sekaligus ganti nama dari CB650F ke CB650R) tahun ini… Rombak totak dari mananya?

Ya silahkan lihat langsung aja sendiri sih… Desainnya sekarang sudah menganut style Neo Sport Cafe ala CB-series terbaru. Dan seperti yang bisa Brosist baca di artikel saya sebelumnya, I love it. EA’s Blog kasih jempol keatas untuk ubahan radikal desain naked bike Honda GLOBAL yang berubah dari style streetfighter ke retro-modern.

Dan yang lebih kerennya lagi, bukan cuma bodinya yang dirombak… Tapi demikian juga dengan fiturnya. New Honda CB650R kini sudah dibekali dengan suspensi depan upside down, kaliper radial, rombakan sasis baru & speedometer full digital anyar dengan tampilan jauh lebih modern. Fiturnya juga mendapat tambahan berupa Slipper Clutch & Honda Selectable Torque Control (HSTC).

Kabar baik selanjutnya, Honda juga masih mempertahankan detail keren di CB650F lawas… Seperti swingarm alumunium, knalpot underbelly & penempatan leher knalpot yang, fwuuuhhh, bikin ngiler.

Dan meskipun mesinnya kelihatan sama persis seperti edisi lawas, tapi New Honda CB650R ini diklaim sudah mendapatkan tuning ulang dibagian intake-exhaust, noken as, plus kompresi mesin yang makin padat (11,6:1) – sehingga powernya naik dari 90 HP ke 95 HP.

Buat EA’s Blog yang mentok pakai 250cc, nyobain mesin CB650F lawas sebenarnya udah tergolong kenceng (saya lebih exciting denger suara knalpotnya, edaaaann)… Tapi menurut blogger ahli moge kayak Mang Vandra Monkeymotoblog, power CB650F lawas memang terkenal kurang nendang. Jadi ya tuning mesin di versi anyar ini harusnya bisa sedikit memperbaiki masalah tersebut.

Pokoknya buat para Sultan, ditunggu aja deh! Kalau saya sih yakin New Honda CB650R ini bakal diboyong PT. AHM ke Indonesia untuk menggantikan CB650F lawas yang mulai kelihatan uzur.

Nah, ngomongin soal Indonesia… Apa kabar Not-So-New Honda CB150R Streetfire?

Ya, setelah pasar global kebagian CB1000R & CB650R, pasar lisensi learner Eropa kebagian CB300R & CB125R, pasar Thailand punya CB150R Exmotion, kemudian Jepang yang punya CB250R… Pasar Indonesia kapan kebagian desain retro-modern & spek detail keren ala Neo Sport Cafe?

Oke. Kalau dilihat dari produk Honda secara keseluruhan, CB150R Streetfire bukan satu-satunya CB-series yang masih pakai desain streetfighter konvensional. CB500F juga belum berubah konsep, pun demikian dengan CB160R Hornet di India… Meskipun CB500F jelas masuk kategori CB-F & CB160R pakai nama Hornet yang merupakan streetfighter tulen.

Honda CB125R - CB150R Exmotion

Tapi, meskipun kalah pamor dari A.P. Honda Thai – Indonesia juga bukan tempat Honda asal jualan doang… Unsur Honda di Indonesia juga masih kuat meskipun sebagian sahamnya dipegang Astra Group. Honda CBR250RR lahir lewat request pasar Indonesia, pun demikian dengan Scoopy eSP. Dan jangan lupa, BeAT eSP yang jadi andalan pasar ekspor ASEAN juga diproduksi langsung di Indonesia.

Jadi bukan tanpa alasan kalau kehadiran New Honda CB650R sebagai line-up Neo Sport Cafe paling gress ini memberikan pressure tambahan untuk CB150R Streetfire. Kalau boleh jujur, sebenarnya tekanan untuk pabrikan triliuner kayak PT. Astra Honda Motor itu nggak gede-gede banget sih… Lah duitnya banyak, mau apa? Wkwkwk…. Tapi setidaknya, ini makin memojokkan mereka dalam kondisi dilema 2 pilihan.

Opsi pertama, mengembangkan CB150R Neo Sport Cafe dengan risiko pasar 150cc tanah air yang stagnan. Saya nunggu banget info ini untuk blokade booming Yamaha MT-15 nanti… Tapi sayangnya, belum ada indikasi positif sedikitpun dari blogger papan atas soal opsi ini.

Opsi kedua, menghilangkan nama “CB150R” menjadi Honda Streetfire dengan mempertahankan konsep awalnya… A.k.a nggak diubah sama sekali karena alasan bisnis super evil: “Masih laris, ngapain diupdate?”. Tapi risikonya, well, you know kenapa EA’s Blog eksis.

 

22 comments

  • Yunyun

    Yoi mantap bang

  • swakemudi

    sebuah pukulan balik buat MT-15 di kelas exotic naked 150cc. di thailand kurang digemari tp ga tau kalo disini. harga pasti mepet cbr abs

  • Zaqi47

    Yang jelas Honda Indo bakal pusing kalo rilis si Exmo karena bingung matok harga yg pasti melambung jauh terbang tinggi

  • Bagoes

    Mungkin honda tes pasar jg lewat verza dlu kang eno.. coba skrng penjualannya naik apa turun stelah facelift? Dijalanan kyknya sy msih lebih sering kiat yg lawas. Yg verza facelift cuma 1-2.. pdhal kan entry level biasanya banyak

  • Awan

    kang Eno engga tertarik bahas motor konsep Honda yang 125 CC di ecima Milan itu kang ?

  • Berarti klo ahm mau nnti di 2019 cb150 facelift walau g drastis jd cb exmotion minimal facelift lampu bulat sm agak ngubah buritan belakang jd agak rounded mirip strategi verza, tp msh mempertahankan sasis vitik-casing & tofu swing arm

  • topman

    Keinget Tiger pelopor lampu bulat sport tourer… Kalo ada tekanan (terutama kalo MT15 jadi launching Indo n laris manis) bisakah ahm bikin semacam exmotion selevel mt15 dan diatas cbsf sekarang? Klo cbsf dibikin retro kok kayaknya bukan tabiat ahm yg berani ngerubah frontal barang larisnya

  • Emblue

    Di IMOS kmren segmen retro honda hanya scoopy, supercub dan monkey. Berarti kita2 hanya dikasih motor matic kah?? Lupakan EXMO ?

  • Wekaweka

    Kayaknya ahm itu trauma mang.. karena ketika reques para fansya di wujudkan dala bentuk cbr250rr eh malah motornya seret d penjualan.. mau di ekspor juga g bisa..

  • payjoe

    tinggal kasih head lamp cbexpo, saya kira sudah cakep kok si stretfire. tinggal spedometer d sesuaikan dgn model sekarang. (tft kalo perlu,biar kayak HP )

  • Pakar otomotif

    Gimana jualannya gak mau seret disini mang, motor laki dikasih mesin banci-dikasih kualitas ember plastik-dikasih besi murahan tipis & berkarat-pelit fitur-harga gilain-jual bekas harga ancur

  • dombagarut

    Wkwkwkw.
    Msh laris, ngapain update..
    Biar kan Eno ada kerjaan mengkritisi ahaem, dan menghibur kita” dengan sindiran pedasnya…
    Hidup kl ga ada yg mencaci kyknya ad yg kurang. Wikwikwik.

    • ChrisNug

      Cacian beda dgn kritikan. Biasanya kritikan selalu disertai feedback yg bisa berguna, tp klo cacian, boro2…

  • ChrisNug

    “Opsi kedua, menghilangkan nama “CB150R” menjadi Honda Streetfire dengan mempertahankan konsep awalnya… ”

    Sayangnya tidak bisa. AHM sudah mengklarifikasi bahwa utk motor sport akan mengikuti penamaan Honda Global, jadi “Honda CB150R” tetap dipakai.

    Apakah tidak ada tempat bagi Exmotion? Tidak juga, bisa jadi tetap beriringan meskipun blm ada sejarahnya ada 2 produk berkode sama beda bentuk dijual bersama2.

    Atau, ada kemungkinan next CB150R Streetfire punya desain mirip dgn Exmotion dgn beberapa “penyesuaian”.

  • Tahun 20??, Honda 150exmotion vs Mt-15. Bakalan seru kang wkwkk

  • robotic.munky

    padahal kalo menurut saya sih stagnannya motor sport 150, karena konsumen ga mau motor yg begitu2 aja buat motor sport. buktinya r15 baru lumayan banyak lho dijalan. padahal mahal.
    kalo cb150 indonesia jadi ngikut konsep neo sports cafe tetep ada kok yg beli, karena masih ada kok penggemar motor sport yg beralih ke matic karena bosen sama model motor sport.

Tinggalkan Balasan