New Yamaha R25 VVA

Minim Ubahan Mesin, Yamaha: New R25 Nggak Butuh VVA!

Ciyuss? Atau karena…..

Meskipun dari sisi permesinan kalah telak dari New Ninja 250R & Honda CBR250RR, namun Yamaha bersikeras New Yamaha R25 Facelift tak butuh upgrade mesin. Khususnya dengan menggunakan teknologi anyar khas ala Yamaha, Variable Valve Actuation (VVA)…

Loh, kenapa New R25 nggak butuh VVA?

New Yamaha R25 VVA

Sejak 3 tahun lalu, teknologi Variable Valve Actuation (VVA) atau katup variabel jadi ciri khas motor yang diproduksi Yamaha Indonesia. Mulai dari NMAX, Aerox 155 VVA, Vixion R, All-New R15, hingga Lexi 125 sudah menggunakan teknologi anyar ini. Bahkan Yamaha R125 (Eropa) terbaru pun sudah menggunakan teknologi ini lho!

Jadi bukan sesuatu yang berlebihan kalau VVA juga diharapkan hadir di mesin New R25. Apalagi power mesinnya saat ini tertinggal dari 2 kompetitor sesama Jepang dikelas 250cc.

 

Penjelasan Yamaha

Seperti yang dilansir liputan6.com, Michiharu Hasegawa, Project Leader of Yamaha R25 dan R3 YMC & Keitaro Horikoshi, General Manager of South East Asia Sales Division and Head of Motorsport Strategy Division YMC, menjelaskan kalau New R25 memang tak butuh Variable Valve Actuation.

 

“VVA saat ini digunakan di dunia oleh R125, sedangkan tenaga model ini (New R25) sudah cukup besar, tidak butuh lagi bantuan VVA” ungkap Keitaro Horikoshi.

 

 

Tanggapan Blogger Abal-Abal, Pinggiran + Nubie Yutub

New Yamaha R25 vs New Ninja 250R vs CBR250RR

Nonsense.

Yamaha sendiri mengklaim VVA berfungsi memberikan delivery power yang langsung nendang, terasa sejak di putaran mesin rendah… Dengan teknologi ini, Yamaha mengklaim bisa memaksimalkan power maksimum mesin 125cc jadi setara Vario 150, tanpa mengorbankan unsur akselerasinya. Meskipun dengan seabrek efek samping… Cek artikel Vario 150 vs Lexi S.

Kalau difikir-fikir, efek teknologi ini bakal jauh lebih terasa di mesin berkarakter overbore… Bukan begitu? Jadi nggak ada lagi efek ‘lag’ saat gas dipuntir dari RPM rendah, atau situasi tricky saat lupa gantung RPM di posisi gear ketinggian? Right?

Tanpa melihat aspek perbandingan power dengan New Ninja 250 atau CBR250RR (karena sudah jelas kalah), dengan bantuan ini mesin New Yamaha R25 harusnya bukan cuma bisa menyaingi power milik kedua kompetitornya… Tapi juga punya solusi dari masalah yang dimiliki kedua kompetitornya, LOW-RPM!

Ya, berdasarkan KLAIM teknologi VVA dari Yamaha, engineer harusnya bisa develop mesin dengan power setinggi-tingginya di RPM tinggi tanpa takut kehilangan momentum akselerasi di RPM rendah… Tentunya dengan ‘bantuan’ VVA. Karena you know, di tipe mesin twin-cylinder 250cc, pasti harus ada salah satu yang dikorbankan antara akselerasi atau top end.

Gimana, New Yamaha R25 memang nggak butuh VVA? Atau memang hanya sekadar alasan Yamaha yang memang nggak mau rugi melakukan gambling upgrade mesin R25 generasi terbaru ini?

Tapi wait a sec… Kalau kita simak, kenapa yang pakai teknologi Variable Valve Actuation justru produk Yamaha yang karakter mesinnya Overstroke ya?

Now that’s mind-blowing…

 

 

36 comments

  • widhy980

    Kurang, yang pake VVA Over Stroke Sama SOHC … Kalo DOHC pake VVA ruang lobe noken asnya gak cukup kayanya … DOHC yang mungkin bisa dipake VVA dengan konsep kaya VVAnya Yamaha kayanya cuma DOHCnya CBR150R soalnya kan cuma ada 1 lobe jadi tambah 1 lobe lagi masih masuk yak ….

  • niceguy

    Overstroke, disuruh geber rpm tinggi pake doping vva. Yamaha pede dgn kekuatan material mesin mereka 😛

    • Terciduk

      Yamaha klo menurut ane nggak pede ama power r25.. buktinya r25 unit maspronya disunat powernya.. bukti klo nggak pede kan (jangan2 ada issue mesin test unitnya mleduk gegara power kegedean dan materialnya kurang?) Nah yg r25 ini disunat nggak? Tp keknya sih iya soalnya cuman ganti kesing doang jeroannya tetep sama.. anyways buat yg ga puas ama r25, di range harga segitu, masih ada cbr250rr black freedom kok yang menang segala galanya dari r25..

    • enoanderson

      Waktu itu sempat ada pembaca (bengkel) yang ngingetin saya pas tau beli Aerox R… “Hati-hati bearing noken as, disitu kalahnya”.

  • Herman

    Lah gak kebalik? VVA kan diaplikasiin sbg solusi buat mesin yg lemah diputaran atas (overstroke), VVA diaktifin di putaran menengah keatas supaya kinerja putaran atas sama nendangnya macam putaran bawah, jadi emang seharusnya VVA cuma cocok buat mesin SOHC yg notabenenya nendang dibawah loyo diatas, koreksi kalo salah

  • Herman

    Lah gak kebalik? VVA kan diaplikasiin sbg solusi buat mesin yg lemah diputaran atas (overstroke), VVA diaktifin di putaran menengah keatas supaya kinerja putaran atas sama nendangnya macam putaran bawah, jadi emang seharusnya VVA cuma cocok buat mesin SOHC yg notabenenya nendang dibawah loyo diatas, koreksi kalo salah yak

    • enoanderson

      Betul kok kang, saya kepaku sama klaim. Yamaha soalnya (atau sialnya). Tapi afaik mid-rpm juga jadi masalah di 250cc twin sih. Dunno kenapa gak diaplikasiin di big bore kayak semacam VVT Suzi GSX-R1000R.

      • RichardGN

        setuju ama om Herman.. dari fakta di tkp keknya vva lebih ke mesin yg nendang di bawah supaya tetap nendang kalau sampai rpm atas… dan ini HARUSNYA COCOK SAMA R25 ! strokenya paling panjang coy dibanding 250cc 2cyl lainnya.. paling berpotensi dikatrol dalam hal torsiiii

  • Andre

    Pengalaman ane naik Vixon dulu pas rpm tinggi delivery powernya ngeposh kang, jadi kayaknya fitur ini buat ngobatin penyakit high rpm sohc mereka

  • Capcom Blog

    Sipp..terus jg diskusi sprti ini, manfaatnya byk buat smua. Jgn kyk blog sebelah, paling klo ane mampir cuma baca judulnya doang ekekkkk…

  • Roni

    Analisa ngawur saya sih emang dari awal VVA itu fungsinya hanya untuk bikin irit aja bukan nambah power motor low-mid atau high RPM . VVA itu cuman untuk orang-orang dengan slogan pingin ngebut tapi masih irit . namun casenya beda dengan r25 dimana motor batang semi premium ini ya mesinya harus pure power bukan efisiensi lagi jatuhnya . walaupun bukti dari Otomotiv TV r15 vva saat vva di cabut performanya jadi loyo diatas . tapi case dari OTOMOTIF TV profile cam yang aktif hanya profile cam low . jadi saya ingin membuat case saya sendiri.

    gapangnya gini contohnya r15 VVA di cabut VVAnya “Pasang lobe dengan profile cam paling tinggi ( pada kondisi standart ) yang membuat asupan bahan bakar lebih maximal ( profilenya disini profile cam saat VVA aktif )”.

    apa iya tarikan bawahnya bakal ngempos ( kebalikan dari case OTOMOTIF TV ) ? ga juga kan karna logikanya profile camnya lebih banyak asupanya bahan bakarnya dibanding low cam (profile cam saat VVA mati)

    Apa iya masih irit ? logikanya pasti ga mungkin lebih irit dibanding low cam kan ? karna asupan bensin keruang bahan bakarnya saja sudah bertambah ,

    tapi entahlah namanya juga pabrikan bilang nya ga butuh tau-taunya bikin buat project nextnya wkwkwkw ( dasar pabrikan jepun ) . ini hanya analisa ngawur pribadi saya saja ( walaupun kemungkinan case real dari analisa saya bisa sangat salah wkwkkwwk ) tapi saya akan lebih senang jika ada sedikit perdebatan yang dapat membangun .

  • Renhan

    Masih berkutang pada apa yg ada d sana, d sini tdk ada, apa yg lemah di sana di sini kuat, ini rupanya yg bikin sijuki bingung mau ngisi celah yg mana hehehe
    Pabrikan oh pabrikan. .
    Jd kalo konsumen pengen motor yg unggul mutllak harus develop sendiri, tp saran saya kalopun berhasil develop sendiri baiknya jgn ada lg logo dan merk dr pabrikan krn mereka tdk pernah memberi apa yg konsumen minta

    Masih berpikir kalo konsumen itu raja?

    • Konsumen yg yg pengen motor unggul mutlak itu ada berapa banyak sih?
      Pabrikan sudah tahu angka ini lho,

      Dan pabrikan itu perusahaan yg cari untung (sebesar mungkin) dari hasill jualan produk yg laku utk konsumen yg jumlahnya paling banyak.

  • Enak banget ngeliat kolom komentarnya kang eno, ngga banyak yang bakar bakaran xD

  • emang bedanya vvt GSX-R1000 dengan vva nya yamaha apa kang? maksudnya ada perbedaan prinsip mekanisnya kah atau bagaimana? betul betul ga paham soalnya saya hehe

  • Rider GSX S150

    Kayaknya emang sengaja VVA disimpan buat All New R25 (R3) di masa depan. Pasti udah dibuat sama insyinyur2 Yamaha. Kalo dari pandangan akuntan Yamaha ya jelas buat apa pasang VVA sekarang?
    Toh pasar R25 itu sempit (Indonesia, Jepang, Turki, Malaysia dan entah dimana lagi) yg keuntungannya juga seuprit. Lain hal dengan R3 yg walaupun cuma “alakadarnya” tapi bertaji di kelas 1-2 silinder 300-500cc global, malah jadi market leader.

  • Waqit

    Vva yamaha g kuat d rpm tinggi
    Yg d set d bawah 10.000 rpm aja dah pada penyakitan
    Supah miris banget liat keluhan owener nmex

    • enoanderson

      Soal bearing noken as bukan sih kang?

      • Waqit

        Bearing noken as salah 1nya
        Tensioner
        Yg paling riskan vampir oli has motor yamaha.
        Sebenarnya salah kontruksi mesin atau kwaliatas matrial yg g memadai dengan power yg d target

        • enoanderson

          Vampir oli, wkwkwkwk, kok bisa ya tembus euro3 gitu? Ckck, heran saya.

          Itu Tensioner seriusan kang? Asli ini baru tahu deh.

          • Waqit

            Saya amati d beberapa grub tensione lumayan merata kena untuk motor km d atas 15k km
            Meski ada beberapa yg kena d bawah 15k km
            Mirib2 kasus klan cb 150 dengan permasalahan d area head

  • Lekdiwae

    Mungkin ya berkaca pada kasus cbr 250rr made in ahm yang di kasih ini itu nuruti para fansboynya ternyata ketika di realisasikan malah gak laku. Bahkan para bloger yg koar2 muji setinggi sandal swallow yang di lempar ke atas pun gak mau beli. Karena itu yimm gak mau nuruti cuap2 para fansboy dunia goib. Toh pasar r25 d luar masih oke banget.

  • eskrimer

    itu kan manurut teori, prakteknya motor dgn cam lobe tinggi rpm bawah nya bakalan ngempos, kalo mesin karbu biasany putaran bawahnya brebet” walaupun setingan karbu udah pas, baru rpm menengah ke atas nya narik banget, sangat gk enak buat stop & go

    • Roni

      yah benar pak saya juga pernah mengalami hal itu di mx 135 . saya pasang cam kawahara yang hi-rpm dengan catatan karbu saya dulu pe 28 kw knalpot orisinil . hasilnya brebet tarikan bawahnya ( namun tarikan atasnya asik bener ) dan mekanik suruh saya ganti pilot dan main jetnya + stel jarum skep, dan kalo mau maximal ganti juga knalpotnya ( alhamdulilah setting karbu saja ala mekaniknya berhasil menghilangkan brebet walau itu tarikan bawahnya kurang maximal mungkin karna knalpot orisinil ) ini pengalam waktu saya SMA pak jaman saya masih suka ban cacing wkwkwkw .
      Makanya saya penasaran kalo r15 VVAnya di aktifkan mulai RPM awal ( karna saya liat belum ada rider r15 v3 yang mau melakukan experiment gila ini wkwkw ) karna saya lihat digambar/youtube porifle overlap camnya kembar hanya bukaan lift-innya saja yang berbeda ( makanya saya penasaran), kecuali kalo overlapnya beda benar yang bapak bilang tadi bahwa tarikan bawahnya akan ngempos/brebet .namun “biasanya” injeksi lebih mudah maping mencari setingan asupan bensin dan anginya untuk TB dibanding karbu. tolong koreksi saya pak kalo ada yang salah ( maklum masih montir anak kemarin sore hehehe )

  • emblue

    Celakanya VVA ini bakal diaplikasikan ke motor skuter 125cc aircooled lainnya. (>.<)

  • Alsylend

    What if i tell you
    VVA yamaha sebenarnya ga gt ngaruh2 banyak

    Vva bantu nambah dikit pemerataan tenaga di mesin yg memang karakter tenaganya udah merata

    Nah mesin overbore 250cc
    Memang keok di bawah
    Nanti kalau di pakein vva tp ga begitu terasa bedanya sama non vva
    Malah jadi blunder

    Now ur mind blowed

  • ChrisNug

    Mungkin saja mesin overbore Yamaha bakal dpt AVVA (Advanced Variable Valve Actuation)….?

  • uzhenx

    dari wajahnya udah keliatan kok, seperti berkata :
    “Guweh.. tau diri bor.. “

  • uzhenx

    Etapi dari kurva dyno, emang R25 ini bejaban grafiknya versus RR, cuma kehilangan tenaga di 10K rpm, sementara RR nanjak terus sampe 13500.

    emang vva bisa di set aktif di 10K gituh mang Eno?

Tinggalkan Balasan