Suzuki GSX150 Bandit Dijual 26 Juta, Waktunya Pindah Skutik 150cc?

Di acara launching harga resmi Suzuki GSX150 Bandit kemarin, banyak banget pertanyaan dikepala EA’s Blog. Kok bisa gini, kok bisa gitu, kok bisa-bisanya…?

So, daripada nulis artikel press release yang bisa ditemui di hampir seluruh media online & blog tanah air… Saya mengajak Brosist sekalian mendengarkan isi otak saya berikut ini. Siapa tahu ada yang bisa mengambil kesimpulan sendiri, kasih jawaban, ataupun ada yang kasih feedback tambahan.

Atau (mungkin) ada yang bisa kasih solusi obat kebanyakan pikiran ke EA’s Blog? Selain Aura Kasih tentunya.

 

Beda Body & Sasis Bikin Mahal

 

Saya berani bersumpah, demi tuhan YME, (keanehan) harga di website resmi Suzuki ini nggak diedit sama sekali… Jadi jangan salahkan saya kalau pake base harga GSX-S150 seharga Rp. 24,75 juta.

Pertama, mungkin harga Suzuki GSX150 Bandit jadi lebih mahal 1,25 juta dibanding GSX-S150 karena Bandit punya part body & sub-frame anyar… Nggak kayak GSX-S yang pakai subframe & body GSX-R150. Which is (kita tahu bersama) desain anyar tersebut butuh ongkos tambahan untuk produksi & development.

Tapi pertanyaan saya: Kenapa nggak sekalian develop & cast plastik body dengan desain yang sebagus-bagusnya kalau jatuhnya jadi lebih mahal?

Suzuki GSX150 Bandit Q&A

Kedua, kalau memang Suzuki GSX150 Bandit jadi lebih mahal dari GSX-S150 karena unsur desain anyar tersebut… Kenapa masih pakai headlamp & stoplamp Satria F150 Injeksi, plus body depan GSX-S150?

Seburuk-buruknya line-up sport 150cc PT. Astra Honda Motor saat ini (yang selalu jadi bahan bully & sarcasm di EA’s Blog), at least mereka mendesain motornya secara terpisah. Coba lihat CBR150R K45G & Not-So-New CB150R Streetfire… Velg & mesinnya mungkin identik, tapi sasis, swingarm, speedometer, dan seluruh body parts nya BEDA. Itu belum ditambah desainnya yang jauh-uh-uh lebih ‘menjual’.

Saya bakal merasa aneh kalau kedepannya masih ada Fansboy Suzuki yang kritik harga motor Honda & Yamaha… Apalagi mengaitkan keduanya dengan julukan “Kartel”.

 

Yaelah, Masih Lebih Murah Dari All-New Vixion Keleus Kang…

 

Suzuki GSX150 Bandit Comic

Yes, itu faktanya. Dan mau tahu fakta selanjutnya? Meski harganya lebih murah 500ribuan dari All-New Vixion (Rp. 26,5 juta), tapi Suzuki GSX150 Bandit punya mesin yang jauh-uh-uh lebih exciting karena berbasis GSX-R150… More on that di artikel first ride. So, jadi lebih value dong Kang Eno?

Yes, lebih value… Lebih value dari produk yang dicap sebagai sport 150cc dengan desain yang paling annoying di Indonesia. Serta mesin berbasis 1 dekade lalu yang cuma ditambah Assist-Slipper Clutch. Pertanyaan saya: Apakah membuat konsep motor yang sedikit lebih baik dibanding produk terburuk kompetitor adalah sesuatu yang luar biasa?

Yang ada malah nggak make sense… Karena Vixion sudah punya modal utama berupa nama besar dimata konsumen awam! Sebenarnya, Bandit juga nggak kalah terkenal untuk para motorcycle-enthusiasts. Tapi ‘Bandit‘ yang satunya lagi, bukan Bandit yang ini.

 

Karena Dollar Lagi Naik, Kang Eno?

 

Suzuki GSX150 Bandit

Oke, kondisi nilai tukar rupiah terhadap dollar memang tengah menyedihkan… Meskipun EA’s Blog gajian tetap pakai dollar, tapi tetap saja nggak ada bedanya buat kondisi ekonomi pribadi. Selain karena jumlah dolarnya kecil, juga diikuti kenaikan harga barang elektronik impor yang saya butuhkan untuk ngeblog & video editing.

Wait, kenapa malah curhat…?

So, apakah ini yang menyebabkan harga Suzuki GSX150 Bandit jadi tembus Rp. 26 jutaan? Menurut saya bisa saja benar, tapi… Ada tapinya. Apakah harga GSX-R150 juga ikutan naik? Jawabannya, nggak! Cuma harga GSX-S150 yang naik Rp. 1,25 juta selama kurun waktu 4 hari!

Atau belum?

 

Uhmmmm, Ngeles Apa Lagi Ya? Oiya… Mungkin Mahal di Mesin Kali Kang?

 

Suzuki GSX150 Bandit

Kalau memang yang bikin harganya jadi Rp. 26 juta adalah mesinnya (Rp. 24 juta buat biaya mesin & Rp. 2 juta buat biaya desain), saya juga nggak bisa komplain banyak. Karena mesinnya memang no brainer… So smooth, immensely exciting, powerful & bloody brilliant!

Meskipun sebenernya ada sedikit yang jadi pertanyaan sih… Ini kan sudah tipe motor ketiga yang pakai basic mesin 147cc DOHC 4-Valve ala GSX-R (diluar Satria Injeksi yang beda settingan). Bukannya cost untuk produksi seharusnya bisa ditekan ya? Just askin’…

Karena FYI: Antara GSX-R150 Shuttered Key, GSX-S150 Shuttered Key & GSX150 Bandit itu mesinnya benar-benar sama persis lho! Bahkan ECU nya pun sama!

 

Okey, Berarti Ini Waktunya Beralih ke Skutik 150cc?

Sport 150cc vs Skuter Matik

Saya nggak bilang segmen naked-bike 150cc mati, lebih pantas kalau disebut nggak make sense lagi… Khususnya untuk harga dibawah 30 juta. Pilihannya memang sangat beragam, tapi semua tipe yang disuguhkan entah mengapa super boring. Harapannya tinggal New Yamaha MT-15 yang (saya yakin) bakal diatas 30 jutaan.

Terus Kang Eno jadi #2019GantiBandit? No.

Waktunya pindah ke skutik 150cc? Sebagai orang yang masih rindu ngopling, EA’s Blog belum mau berkomentar apa-apa… Meskipun nggak ada salahnya juga lirik Aerox 155 VVA R-Version (24,8 jutaan), All-New Vario 150 eSP (24 jutaan, 22,6 juta buat beli + 1,4 juta buat cat ulang SEMUA bodinya), atau nemesis maxi-scooter yang sekarang lagi ngehits.

Atau kalau ngeyel tetap naksir Suzuki GSX150 Bandit, mungkin bisa tunggu 1 tahun kedepan… You know what i mean

 

38 comments

  • visitor

    kirain kang eno udah ancer2 beli aerox standar yg kuning nih? ternyata ngincer yg versi r, ntar samaan dong sama anaknya mang kobay

    • enoanderson

      Emang sudah beli kang, wkwkwk

      • Buto-cakil

        Kang, katanya mesinnya udh satu dekade, kok di beli juga?
        Saya yakin kang eno, lebih suka desain itu motorkan?
        Berarti fix, biker Indonesia lebih suka desain ketimbang mesin power full kan?
        Tapi sizuki, tetep tutup mata sama masukan orang Indo ya?
        Mereka itu gak ada kapoknya ya?
        Bhahahahahaha

      • Bang Djampang

        Gak usah nunggu satu tahun kedepan kang. 5 bulan lg juga harga bekasnya udh drop 50%, KM rendah, body kinyis2 heheheheh i know what u mean

    • jo paijo

      Kok Gak beralih ke Bebek 150 cc???

  • topman

    Bandit ini masih desain india… Kalo diliat dari samping headlamp posisi sangat tinggi dibanding tangki yg rendah, padahal sejak 2012 era NVL orang indo demen yg rada bungkuk, minimal sejajar tangki headlamp

  • bandit

    ..joossss..khas ea blog..
    Muga didengerin itayama san..

  • Kangliz

    Njier noob!! Wkwkwkk

    Keterlaluan sih ngasih harga , gk ada otak kau suzuki ( versi mael le )
    Padahal org indo itu desain no 1 loh ..
    Prediksi mt15 harga sampe 35jt an gk kang, udah rilis di thailok tuh .. mantab dah

    • Ob

      Waktu spyshoot nya keluar sempet mikir bakalan serem nih, eh ntah kenapa penetrasi jidad sama sein nya kurang apik menurut saya, padahal tangki kebalakang udah mt banget, mirip xjr 900 kalo gak salah, agak kurrang suka dari atas lampu sampe ke spido meter dan agak nanggung posisinya sama garis tangki kalo di liat dari samping

  • CS12A1RR M/T

    Naik kayanya gara2 utk narik pembeli.
    Dengan iming2 trade-in, kalo ga salah. Promo nya kalo bisa nunjukin bukti penjualan motor 150cc bakal dapet potongan 3 JT ceunah mang….
    CMIW…

  • series R

    lebih hebatan desain katana yg 2019. coba aja desain bandit mirip2 itu. lampu dibikin bulat dan juga tambah teralis di kiri kanan bakan sangar…

  • auto

    Feedback tambahan:
    “Mahalnya” / “ga jadi pasang harga kelewat murahnya” Suzuki bandit mnurut sy bukan karena alasan teknikal soal parts baru & RnD (walaupun pasti ada costnya jg yg udh dihitung masuk ke harga jual tp bkn itu yg dominan bikin bandit dibanderol ‘mahal’)

    Sudah dibahas sm kang eno, common parts bgtu byk & mesin pke barengan dgn gsx – justru jd murah. Jd memang kluarnya putusan pricing saat ini bukan dari sana, mknya mau kita cari logika kya apapun ga akan make sense, krn memang bukan itu dasarnya.

    Pricing harga yg sekarang, bagi sy semata-mata keputusan internal management dgn orientasi bisnis & hitungan dagang yg lebih pede & sudah lebih profit oriented dari masa lalu.

    Secara bisnis Ini beralasan, masuk akal & sah saja, krn pasca gsx150series lahir & relatif sukses, Suzuki sudah punya bargaining power untuk ambil profit margin lebih ‘sehat’ daripada jaman sebelum lahirnya gsx150series.

    Dr mana bargaining powernya? Dari product awareness yg bgitu kuat & positif thanks to Klan gsx150 yg baik di real world & dunia maya udah menancapkan reputasi & superioritasnya di benak masyarakat.

    Nah skrg dgn modal reputasi itu Suzuki nyoba bikin flanker product yg nawari value comfort yg ga ada di produk sblmnya, mereka asumsikan produk ini appealnya pasti lbh tinggi dr gsx-s karena selain awareness sama perhatian publik udah dipegang, produknya ngasih value ketangguhan klan gsx + comfort + practical yg ga ada di produk pendahulunya, atas dasar ini management pede utk lbh profit oriented – bagaimanapun juga utk survive perusahaan butuh profit margin yg sehat, bukan profit alakadar.

    Sy kira Suzuki yg skrg sedang in ‘survival mode’. Mknya apa2 sekedarnya dulu, cari yg aman & minimalisir potensi kerugian sekecil mungkin.

    Ratio besarnya effort & potensi untung/rugi jika:
    1. Suzuki all out di bandit, gelontorin capital sebesar2nya utk desain & RnD bandit (disaat tren matik sedang naik & bhkan angka sport 150 market leader turun? Really?)

    VS

    2. Suzuki manfaatin yg ada dulu & coba extrak benefit dr situ. Bandit laris syukur, ga laris? Woles aja, orang investment nya sgt minim utk ngelahirin dia, mungkin ga ada destructive effect nya ke keuangan perusahaan klopun produk ini gagal di penjualan.

    Pilihan mana yg lebih aman & make sense utk orang yg posisinya lagi coba bertahan hidup?

    Suzuki pasti tau & sadar diri, seandainya pun dia nekad all out, berani bikin molding baru, frame baru, dsb sampe keluarlah desain terbaik di kelasnya, apa jaminan volume penjualannya bakal begitu membludak sampe bisa bikin profit margin sehat & nutup semua investment cost besar2an diawal tadi? Ingat ini merek suzuki Dan ingat tren pnjualan saat ini bergerak ke matik.

    Suzuki melihat peta kekuatan dirinya & kompetitor saat ini. Secara bisnis, pertaruhannya terlalu tinggi utk nekad begitu..
    Just my point of view..

    • enoanderson

      Nah feedback begini yang saya tunggu nih, terima kasih banyak, jempol banget… Secara saya bener2 jeblok soal bisnis.

      Oke, diantara 2 opsi ‘survival’ tadi:

      Opsi pertama buat desain bagus (atau mold model plastiknya bagus gitu) modalnya sebegitu mahalnya kah? Seingat saya Suzuki memang cetak bodi motornya sendiri di pabrik Tambun (pernah lihat di factory tour), tapi apa benar kalau invest disini risiko ruginya melejit?

      Soalnya menurut saya aneh aja lihat GSX-R150 yang bisa melebihi target penjualan awal (kalo nggak salah dulu disebutkan 10% pasar sportbike 150cc) – tapi Suzuki kayak yang nggak berani pakai konsep yang sama di GSX150 Bandit. Saya nggak banyak omong soal mesin atau kaki-kakinya, no complaint… Seenggaknya invest body gitu?

      Karena sekalipun pakai opsi ‘survival’ kedua, seenggaknya Bandit sudah kasih yang terbaik u/ sisi konsumen & nggak destructive ke pabrik. Meskipun, jujur, saya nggak pernah tahu yang ‘terbaik’ dari sisi bisnis pabrik itu seperti apa.

      Atau modalnya dikumpulin buat habis-habisan segmen skutik kapasitas 150? Setidaknya saya coba nanya serius soal ini, hahahaaa.

      • Ob

        Sekedar pikiran awam, dengan 2 point di atas tadi, baik itu laris atau enggak, mungkin akan keluar bandit versi all out kalo suzuki sudah punya tulang punggung kedua selain gsxr dan satria, dalam pikir saya seandainya suzuki berani all out nyebur di matic bongsor yang secara spek atau fitur bisa mepet atau melebihi kompetitor kehadiran bandit yang sedikit pake common parts mungkin bisa keluar,

        Karena saat ini ememang pasar skutik matic yang sedang poll pollan buat ngembangin update mesin dan fitur,
        Jadi tinggal liat aja nanti, suzuki gak mungkin gak bisa bikin desain motor yang bagus, kalo gak ada hal lain “keuangan dan mempertahankan eksistensi” yang menganggu untuk mendevelope model desain yang bener bener baru

        • enoanderson

          Wait kang, kayaknya ada yang aneh deh dari 2 paragraf diatas. Kita sama2 cek ya, barangkali saya yg salah tangkap.

          Paragraf pertama Suzuki bisa bikin Bandit all out kalau bisa punya base penjualan, ini sudah pasti skutik kapasitas 125-150 (karena jujur aja hampir mustahil kalahin BeAT).

          Paragraf kedua ‘jadi lihat aja nanti…’. Ini maksudnya nunggu matik Suzuki sukses dulu? Proyek big skutik sudah ada gitu? Karena setahu saya suzuki butuh waktu bertahun-tahun (silahkan dikoreksi soal produksi part metal casting & body yang dibikin sendiri) buat develop 1 tipe yang benar-benar baru. Mempercepat hal ini juga pasti makan biaya luar biasa, belum buat alokasi fitur, teknologi, dll – yang pastinya bakal sulit buat kondisi mereka sekarang.

          Mau ngebiarin Vario, Aerox, PCX & NMAX kayak gini sampai setahun duatahun kedepan, i mean, seriously? Ketika suzuki sudah sampai di timeline produksi skutiknya, kondisi pasarnya bisa jadi sudah berubah. Just my receh kang… Karena meskipun nggak digaji, saya bareng reader disini juga sama2 cari celah buat Suzuki bisa berkembang.

          • Ob

            Nah kita liat nanti apa kah masi keburu masa nya atau akan seperti si bandit sendiri yang seharunya keluar 2-3 tahun sebelumnya, ya seperti yang kang eno bilang kondisi pasarnya bisa jadi berubah, jadi tinggal gimana suzuki bisa main cepet tapi gak asal asalan, itu sih kang,

          • Ob

            Walaupun sama aja harus keluar biaya besar untuk mempercepat development motor baru, dilema juga jadi nya

          • auto

            Mungkin mksdnya agan ini tdk smpe harus kalahkan beat kang tapi paling engga punya volume jualan yg agak sehat buat pabrikan bernapas lega & punya uang sisa buat ‘dijudikan’ bikin produk yg ga nanggung2 – bisa ke bandit baru atau pun model lain yg dianggap prospektif.

          • auto

            –>> tdk hrs kalahkan beat, Vario atau market leader lainnya, tp paling tidak volume jualannya agak sehat..

      • auto

        Sm sy jg jeblok kok soal ini, cuma analisa amatir saja..hehe.

        Klo yg ‘terbaik’ dr sisi bisnis pabrik bikin sesuatu, hampir semua klo bisa maunya higher quantity karena akan=> lower cost maka bisa=> more profit.

        Di industri t4 saya antara produk A, produk G, produk R, dll sebisa mungkin partsnya disama2in biar sekali bikin/pesan bisa byk & production cost makin murah.

        Pas development barang baru, makin byk perlu pesen / rancang mekanisme /part baru management makin gelisah & cenderung nolak, makin sdikit perlu parts baru, management makin seneng, walau nanti imbasnya di hasil akhir produk jadi ga sesuai idealisme tertinggi, itu kompromi yg bisa diterima sm perusahaan considering siapa pasarnya, siapa kompetitornya & dmn kelasnya. Bikin sendal homiped sama bikin sandal LV pasti beda idealismenya & level kompromistisnya thdp output produk. (Bgitu juga bandit 150, siapa sih pasarnya, perlukah seperfect & sebagus itu produk ini dibuat?)

        Akankah bikin body baru segitu mahalnya ongkosnya, well krn sy ga di Suzuki sy ga bisa klaim sbrapa besar dampaknya sama keuangan mereka, tp logisnya kalau mau common frame, body baru ini tentu ga bisa didesain sebebasnya, karna harus fitting dengan benar & solid ke framenya. Jd harus bikin body dengan bentuk jauh lbh bagus, ga ganggu ergonomi, cocok dengan geometri motor dll tp ngefit dgn frame yg udh ada. Ngeliat teliti & bawelnya Suzuki soal standar teknikal yg tinggi, udah pasti proses inipun bakal panjang.

        Brarti harus balik ke meja gambar, pilih prototype, 3D modelling, estimasi cost, dummy clay modelling, bikin prototype, testing prototype, dst smpe yakin bneran bisa & jadi produksi. Atau hire designer company diluar perusahaan. kebayang effort, waktu & costnya..

        Belum lagi urusan time constraint. Klo kelamaan launch makin telat & hilang momentum jualan 150naked sport. Klo mau cepet tp bagus, bisa, tapi harus makin besar resource & duit yg digelontorin, nah pusing kan.

        Lantas dengan semua pengorbanan & kerepotan itu bisa laku brp unit banditnya, di tengah posisi brand image suzuki & tren jenis motor saat ini?

        Bikin body baru yg dipake HANYA di bandit saja –>> Resiko ruginya tentu melejit JIKA sales volumenya tidak signifikan utk bisa nutup production cost & RnD cost parts ekslusif itu – Dan skali lagi realistisnya detik ini klo motor merknya suzuki & trennya sedang ke matik, inilah yg lebih mungkin akan terjadi kan?

        Pakai body common yg dipake BARENG2 –>> resiko ruginya tidak signifikan JIKAPUN sales volumenya ga byk, karena di tanggung bersama dengan 3 saudara lainnya, initial costnyapun jd makin ringan.

        Btw sy sih masih bersyukur style cost cuttingnya Suzuki saat ini ada di common parts bukan downgrade kualitas parts. Jadi market dikasi pilihan antar berbagai merk, mau kompromi soal yg mana?desain, nyaman, ribet, simple, awet, kencang? Bisa prioritaskan sesuai kebutuhan masing2. Klo smua keren dengan kualitas rongsok, atau semua kencang kuat dengan model culun, btapa bosannya kita.

        Seandainya suatu saat nanti Suzuki ganti idealisme, gak lagi perfeksionis soal kualitas teknikal tapi desainnya dibikin ciamik dengan kompensasi nurunin kualitas parts (biar jualan bisa tetap ada untungnya) motor suzuki keren dengan rangka rawan patah, velg rawan geol, komstir rawan oblak & mesin rawan ngebul, akankah kita ganti topik cacian ke suzuki atau bisa maklumin karena yg penting desain Suzuki sudah super keren?

        • Allien

          Klo menurut saya sih suzuki bener banget ga mau gambling buat si bandit so sasis,mesin dan beberapa garis body nyomot gsx s dan headlamp sn stop lamp pke fu jd suzuki cm riset sasis gsx dibikin jok tandem di banding misalnya suzuki riset bikin produk terlalu all new, anggaplah suzuki ga ngeluarn bandit tp katana 150 mau gamau dia bikin banyak riset buat bikin desain, itung3an rumit bikin downskale katana 2020, bikin part2 baru yg ga commont part kaya plastik body,lampu2, bahkan sasis bisa banyak di ubah di banding gsx series ,test ketqhanan,biki prototype, tuning ulang bwt kaeakternya,dll yg saya jg ga paham. Menurut sya sih suzuki pikir desain fu(karburator) udh bqnyak yg suka dan byk masukan masa lalu knp ga bikin motor mesin fu tp motor sprt naked toh desain fu bagus ,toh banyak jg motor sport modif pkw head lamp fu modal dikit untung sukur rugi ya ga banyak ga ,macam young star yg riset banyak2 udh lama eh jd harganya mahal rugi banyak pula.

  • Bbwolf

    Jleb jleb jleb dan jleb hahaha

  • Alsylend

    Design udah ada
    Design doang cetakan belom

    Ntr di keluarin habis cb sama vixion all new

    Skrg pake aja yg bisa di pake

    Laku bagus
    Ga laku ya tahun depan tinggal copot body sekarang ganti body baru dengan embel2 all new

    Solusinya?
    Tau sendirilah
    Stop beli motor
    Sana beli sawah
    Wkwkw

    • enoanderson

      Makanya pas factory tour saya pernah nanya soal body part, ternyata dibikin sendiri di plant tambun. Nah kalo di bandingin pabrikan lain yang pakai jasa luar (sebut saja merk H), saya pikir ini kayak piso mata 2. Good buat quality, tapi jelas penghambat buat design model anyar – dari sisi cost utamanya.

      Tapi kalo dipikir2, Bandit itu kan pake body belakang cetakan baru ya, kenapa nggak sekalian aja dibikin mesin cetakan yang rada bagus gitu? Kesannya kayak yang (maaf) asal ada jadinya.

      Beli sawah, beli tanah, beli rumah… Dah tinggal nikmatin masa tua gak mikirin industri R2 kita yang musingin kang, wkwkwkwk…

      • Tercydux

        Mungkin desainnya disesuaikan biar ngepas sama stoplamp fufi kang.. klo dibikin aneh2 takutnya gak match alias wagu..

  • goezman

    kali hrsnya sijuki ikutin strategi yamaha waktu keluarin xabre. Karena desain nanggung n msh penjajakan, gak dimasukin klan MT. Setelah muncul awareness baru, ubah desain, ganti nama masukin ke klan MT jadi MT-15. Bandit2an yg ini jgn pake bandit dl, masukin aja thunder 150 biar gak keberatan nyandang nama bandit tp “kurang” bandit. Setelah sijuki bisa all out baru deh masukin nama banditnya

    • Tercydux

      Desainnya mungkin kurang bandit, tp soul berkendaranya sptnya mirip dengan bandit lama. Jok tandem, tapi riding positionnya semi agresif dengan footstep agak kebelakang dan stang agak maju, jadi badan agak nuduk. Plus engine main di kitiran tengah sampe atas.

  • ChrisNug

    “Waktunya pindah ke skutik 150cc?”

    Nope,
    I don’t like things called ‘Cee Vee Tee’.

  • rezim gila

    Dolar naiik, rupiah impoten teruusss….

    #2019GantiMotor
    #2019GantiPresiden

    Yeeaaahhh…

  • ASC? Itu fitur bagus lho, bikin motor lebih ngacir dan gak bikin ban belakang spin. Motor jd lebih enteng berakselerasi.

  • Betah komen dimari biar tak pernah direply haha. Enak baca blog bginian bikin mikir.
    Sesuai komen abang2 diatas kayaknya suzuki sadar betul kemampuan,market dan masadepan sport150 jd ya pilih metode cost to win meski jauh dari kata menang. And good luck suzuki.

  • Pelupa dan pemimpi

    nah… ini baru komentar2nya informatif,selain nyentil2 pabrikannya,para reader setianya juga bisa menuangkan ide2 dan masukan untuk pabrikan yg lagi disentil,mantep nih di artikel ini ada komentator atau pengamat yg bner2 paham menganalisa suatu produk dari sisi bisnis dan managementnya,mlongo saya baca2 koment nya,gak kyk warung lain kbnyakan hate speech,xixixi

  • uzhenx

    Bandit ini bakal laku keras… Dijamin..

    Kalau rilisnya jaman megaprimus 😀

  • soulenergizer

    sale? kekekekek….

  • swakemudi

    ekspektasi bs membunuhmu om. kecewa adalah nilai ekspektasi dikurangi nilai realita. kalo ekspektasinya om eno besar sblm produk ini rilis, jadilah ini tulisannnya. aplg ga match kan ya ekspektasi nilai historis, keputusan suzuki, bentuk plastik plastikan luarnya bandit. cb150r, vixion, bandit sama sama bagus. sama-sama motor, buatan manusia di perusahaan yg pny power & problem msng2. jd ga bakal bs sempurna dan ga bs mewakili semua suara bikers/enthusiast indonesia keseluruhan. tp selaku bikers dan konsumen cerdas bakal tau mana yg bakal dibeli dan bnyk pilihan itu menyenangkan. kecuali kita emg niatnya cuma hobi nyinyir dan ghibahin seonggok motor-motor sport, matic, bebek untuk mendulang traffic/visitors

    • enoanderson

      Terus saya harus bilang bandit motor terbaik sedunia? Wkwkwkwk… Lihat aja video review sayah, yang sudah ada tambahan penilaian aspek performa, mesin & riding quality. Saya nggak suka itu personal, mau yang baca nurutin saya atau nggak itu no problem.

      Blog ini pendapatannya kecil, buat bayar internet & hosting bulanan aja kurang. Kalau mau dulang visitor (ehem, duit), mendingan saya bagus-bagusin semua motor sambil pasang seabreg banner kan? Ngapain bikin blog beginian? Nggak ada hasilnya.

  • igo

    Intinya kan dianggap kemahalan padahal dengan comot sana-sini.

    Nikmati saja pilihan yang ada. Bebas milih kok, gak suka gak usah beli, masih ada pilihan lain dan buanyak jenis serta tipe. Kemahalan tunggu sekennya.

    At least gak full crap 🙂 dan masih ada ciri Suzuki yang ada selama ini dikenal.

Tinggalkan Balasan