Yamaha SR400 - Motor retro-klasik paling legendaris dengan masa bakti paling lama dari pabrikan berlogo garputala - diproduksi sejak tahun 1978 dan masih bertahan hingga saat ini! Selain untuk pasar Jepang, Yamaha SR400 juga diekspor ke Eropa, Amerika & Australia.

Ditanya Motor Klasik, Yamaha: Konsumen Indonesia Belum Butuh

Yamaha-Honda sama saja….. Sama-sama a…….. “, lanjutkan kalimat ini TANPA NYANYI.

 

 

Melihat kiprah Kawasaki W175 yang makin sering kita temui dijalan raya – meskipun harganya tergolong kemahalan – ini tentunya membuat kita berfikir: kapan Yamaha, atau Honda ikutan bikin motor sport klasik?

 

Honda CB125R - CB150R Exmotion

Honda Neo Sport Cafe Series

 

Di artikel beberapa waktu lalu, kita sudah bahas soal keputusan Honda belum berniat menghadirkan produk berbasis Neo Sport Cafe ke Indonesia. So, gimana dengan kubu pabrikan berlogo garputala?

Well, jika menunggu penantang Kawasaki W175 dari Yamaha, sebaiknya kubur dulu harapan tersebut, setidaknya dalam waktu dekat. Karena PT. Yamaha Indonesia Motor Manufacturing hingga saat ini belum memiliki rencana menghadirkan motor retro ke Indonesia.

 

Yamaha SR400 - Motor retro-klasik paling legendaris dengan masa bakti paling lama dari pabrikan berlogo garputala - diproduksi sejak tahun 1978 dan masih bertahan hingga saat ini! Selain untuk pasar Jepang, Yamaha SR400 juga diekspor ke Eropa, Amerika & Australia.

SR400 – Motor klasik Yamaha paling legendaris dengan masa bakti paling lama dari pabrikan berlogo garputala – diproduksi sejak tahun 1978 dan masih bertahan hingga saat ini! Selain untuk pasar Jepang, Yamaha SR400 juga diekspor ke Eropa, Amerika & Australia.

 

Padahal kalau dilihat secara basic, Yamaha Global punya modal kuat lewat motor klasik SR-series. Model yang telah eksis lebih dari 3 dekade ini merupakan lawan kuat W-series dari Kawasaki, maupun Honda CB-series yang melegenda.

 

 

“Belum ada rencana, hingga saat ini Yamaha belum melihat model klasik menjadi motor yang sangat dibutuhan konsumen. Namun apabila permintaan pelanggan Yamaha tinggi tentunya kita Siap, ” tutur Antonious Widiantoro, Manager Public Relation PT. YIMM, seperti dilansir sindonews awal bulan september lalu.

 

Kawasaki W175 - 2017

 

Kalau melihat data penjualan Kawasaki W175 yang hanya berkisar 1.400 unit perbulannya, sepertinya kekhawatiran Yamaha memang berdasar. Pasalnya, ini angka yang jauh lebih kecil ketimbang penjualan All-New Yamaha R15, ataupun Vixion-series yang saat ini diandalkan di segmen sport 150cc.

 

 

Akan tetapi, harga Kawasaki W175 sendiri nggak bisa dibilang murah dan ditujukan hanya untuk hobiis semata yang nggak memperdulikan soal harga, apalagi value. Nah, gimana kalau Yamaha bikin motor sport klasik yang lebih keren & lebih terjangkau? Mungkinkah bakal jauh lebih sukses dari Kawasaki W175?

Ya tunggu saja. Sama seperti Honda, tunggu saja sampai konsumen bulukan *eh butuh!

 

23 comments

  • Hr15de

    Menurut saya, strategi Yamaha dan Honda itu rasional. Masuk akal. Ngapain invest lagi buat produk yg laku nggak seberapa.

    Di sisi lain, rezeki bengkel2 modif masih terjaga, kang..

    • kiryoto

      Saya sependapat, atpm di negara ini pgnnya jualan yg bisa laku banyak. Mereka mungkin menyadari klo animo masyarakat dgn motor² jenis tertentu tinggi, hanya saja dr segi harga kadang kita jd mikir² utk beli unit tersebut (seperti saya), gimana dgn perawatannya juga jd pertimbangan (spt saya lg), dll. Klo seandainya penjualannya bs seperti jenis matik, atau tipe lainnya, mrk bakalan dijual disini tanpa basa basi (imho). Salam solo rider

  • zzz

    klo model sr terlalu nge-retro, xsr lebih mantep dan punya kans ngehits .

  • niceguy

    Kenapa nggak niru AHM aja? Masukin dulu CBU, ntar kalau laris baru bikin versi lokal. Sedikit downgrade mungkin bisa diterima, asalkan harganya wajar

  • Somplak

    Kalo liat wr175 finishingnya masih bagus gl 100…diliat dari belakang GA keker ,kaya meletot.liat sasis,gear,shock,cakram kwalitas kw..masih enak liat Scorpio dimodip pinggir jalan

  • topman

    Seandainya ada project sekalipun, pasti jawabnya politis gitu… Emangnya dulu vixion, nouvo/mio, byson, nmax hadir karena ada ‘permintaan pelanggan’? Merekalah yg bikin demand, sayang kalo Yamaha merubah Apple jadi Android

    • niceguy

      Supply create it’s own demand

    • Prabu

      Sependapat dengan pemikiran anda.
      Bahwasannya bukan konsumen yang minta. Tapi pabrikanlah yang berusaha menciptakan variasi dan inovasi.

      Sebelum era matic seperti saat ini,memangnya masyarakat pernah terpikir untuk naik motor yg tinggal ngegas? Kemudian masalah fitur. Memangnya masyarakat terpikir dengan fitur acg dan iss?
      Pabrikanlah yang memang terus berinovasi demi kenyamanan konsumen.

  • emblue

    Bicara market bicara people. Thailand sdh hampir spt jepang, otomotif lifestylenya spt aliran kepercayaaan. Sementara kita kdg spt cebong ngalor ngidul. Melihat yg kesukaan org bukan diri kita. Jadi ya nikmatin aja motor2 “konvensional” saat ini.

  • Astrealawas

    gak nyanyi kok kang..
    pasar retro lagi bagus, denger dari mana”
    iya..dengerin.
    dengerin lagu buat apa susah, tapi dengerin pake headset.

  • Cuwawaw

    Belum butuh, tapi kalo pengen udah. Motor gini bukan buat kebutuhan kaleeee sompret emang yakampret

  • Setdah

    Nnt dulu aja…cuma lawan kawasaki..g penting..
    Kcli kl si sayap mulai bergerka. Biasany si garpu lngsung tanggap..n sebaliknya..

  • Medimore

    Retro + mesin scorpio mantap
    Tapi gak tau juga Kalo yamaha trauma sama scorpio yg nyungsep

  • Alsylend

    Bicara butuh

    Orang indonesia khususon luar jawa maupun dalam jawa
    Butuh motor yg bisa di ajak melibas jalan rusak, makadam, sama safety

    Itu kalau bicara butuh

    Kalau bicara pengen
    Pengen motor full fitur, nyaman, power besar, akselerasi cepat, body keren, 2 tahun sekali all new dan MURAH

  • saya rasa ada benernya kalo yamaha bilang begitu.
    soalnya kalo yamaha bikin motor klasik dengan harga wajar, bukan motornya yang laris, tapi sparepartnya yg laris dibeli sama orang CB

  • DwiPram

    ada benernya sih kyakx untuk tidak mmunculkan retro bike saat ini. karna gaungnya enemaks,aerox sm r15 masih kencang buat market pnjualan yamaha. takutnya hal baru hnya makin mmbuat varian produk tersegmentasi dan terfragment. mau beli r15 tpi jg dibuat ngacai sm si retro. akhirnya mngurungkan pilihan dan yang ditakutkan mlah ambil produk tetangga sebelah. hhe..

  • Agus

    Itulah japan dengan orang orang nya yang luarbiasa,
    “Biarkan sodara kita beenafas, kita papah bersama kita maju bersama”
    Kalau Yamaha or Honda mau terjun ke sana nunggu metting dulu sama pemerintah an japan “gimana ni bos sudah boleh kami terjun ke ladang kawasaki?
    “Jangan duku, pihak kawasaki belum untung banyak biar sodara kalian nikmati hasilnya dulu”
    “Siap boss!!

    Emang Indonesian sesama satu akidah aja saling PITNAH,

  • udin petot

    wajar h&y gamau main jadul lah motor konsep nya pada ngantri, ngapain lagi ngeluarin motor tua di gudang, untuk kawak patut kita hargai, mungkin tim R&D nya udah pada dipecat karna gaada duit jadi usahanya cuman buka gudang poles2 jadiin motor premium wkwkwk, klo suzuki gausah ditanya ya cukup pake slogan power bala2 yg gak seberapa udah bikin laskar bangga

  • ToM

    udah deh.. pengen laku banyak jualan matic aja, jangan yg lain 😛

  • gus

    biarlah yamaha ncen angel dikandani, nek wes telat ben mumet dewe. honda mah wes kewaregen diberbagai segmen. yg perlu nyari ceruk pasar ginian justru suzuki, yg harusnya ngeluarin bandit dengan aura classic muscular malah dapetnya motor lancip dengan headlamp ketinggian. basis mesin dan sasis boleh lah sama, tinggal bikin desain lampu yg sesuai

  • Herry

    Sudah saatnya motor sport/laki model jaman dulu ada lagi. Lebih nyantai, lebih nyaman, bikin bahagia krn anti pegal anti kesemutan kayak motor naked. Siapa yah org lokal yg minta naked bike ke pabrikan jepang? Jgn2 pabrikan sendiri yg sodorin gitu aja. Buktinya banyak parts aftermarket buat meningkatkan kenyamanan naked bike nungging. Ditunggu motor laki model klasik harga wajar masuk akal.

Tinggalkan Balasan