Honda CB150R Streetfire Neo Sport Cafe

Kenapa Nggak Hadirkan CB150R Streetfire Neo Sport Cafe, Honda?

Kenapa sih CB150R V3 ubahannya cuma secuil? Kenapa nggak ikutin terobosan Honda Motor Co. (Jepang) & A.P. Honda (Thailand) menjadi CB150R Streetfire Neo Sports Cafe? Kenapa, kenapa, oh kenapa?

 

 

Sewaktu perilisan Not-So-New Honda CB150R Streetfire Version 3 beberapa waktu lalu, mood EA’s Blog sempat hancur minah… Sudah jalan jauh-jauh dari ujung Tangerang ke Jakarta, harus menunggu giliran media sampai berjam-jam, pulang larut malam, nggak dapet ganti ongkos dari AHM, disuguhin motor baru yang mirip tebak perbedaan gambar begini pulak!

 

Honda CB150R Streetfire Version 3

 

Kebayang perasaan seorang gearheads tulen dimomen tersebut? Ya, pengen pulang, nonton video clip CB150R Exmotion sambil dengerin lagu Aura Kasih.

So, daripada nggak dapat apa-apa, EA’s Blog memutuskan bertanya soal mengapa current CBSF masih pakai konsep lawas, bukan CB150R Streetfire Neo Sport Cafe…? Ingat, cuma konsepnya doang lho ya, nggak ada yang minta semua detailnya jadi setara CB150R Exmotion. Bubar dunia persilatan nantinya, alias nggak ada yang beli gegara kemahalan.

 

 

Pertanyaan EA’s Blog bukan asal njeplak… Karena kita tahu bersama, semua versi terbaru CB-series yang dirilis akhir-akhir ini sudah mengusung desain retro-modern tersebut. Bahkan termasuk CB150 Verza yang banderolnya masuk kategori entry-level!

Lah, kenapa Not-So-New Honda CB150R Streetfire Version 3 yang harganya naik hampir tembus Rp. 28 jutaan masih pakai konsep desain ala CB-series 1 dekade yang lalu?

 

Honda CB150R Streetfire Version 3

 

Sebelum mendapat jawaban, EA’s Blog sudah siap-siap kecewa. Karena biasanya petinggi pabrikan manapun pasti bakal ‘jaim’ dan ‘diplomatis’ saat ditanya yang agak sensitif… Maksudnya, saya sudah siap kalau dijawab:

“Sudah disesuaikan dengan kebutuhan konsumen, mas”

“Itu sudah berdasarkan survey dari tim kita di lapangan, mas”

Dan bla-bla-bla alasan klasik lainnya. Tapi lucky me, kali ini jawabannya agak berbeda.

 

 

Alasan mengapa PT. Astra Honda Motor tidak menggunakan konsep Neo Sport Cafe adalah karena dengan konsep yang ada saat ini, mereka masih bisa menjualnya dalam volume yang besar. Sehingga perlu pertimbangan matang untuk mengubah konsep desainnya ke Neo Sport Cafe.

Pertimbangan disini maksudnya konsumen, karena PT. AHM masih harus mempelajari apakah calon konsumen segmen sport 150cc bakal ikutan pindah (beli CB150R Streetfire Neo Sport Cafe), atau tidak. Namun, PT. Astra Honda Motor mengaku tidak mengabaikan perkembangan CB-series terbaru, dan berjanji bakal terus mengikuti perkembangan demand konsumen tanah air.

 

“Tentu kami tidak mengabaikan hal itu (Neo Sport Cafe – Red). Setiap pergerakan, perkembangan, selera, serta arah desain dari konsumen Indonesia tentu selalu kami ikuti. Kami akan pelajari lebih lanjut seberapa besar demand dari konsumen itu (Neo Sport Cafe). Karena dengan desain CB150R Streetfire yang sekarang, kita sudah menjualnya dalam volume yang cukup besar. Sehingga kalau dilakukan ubahan konsep, kita harus mempertimbangkan seberapa besar demand dan apakah keseluruhan konsumen akan switch kesana.”

 

Begitulah kutipan jawaban yang diberikan Pak Didit, Bos Research & Development (RnD) PT. Astra Honda Motor.

 

Honda CB150R Streetfire Neo Sport Cafe

 

Gimana, sudah clear sekarang? Masih mau tunggu CB150R Streetfire Neo Sport Cafe? Atau justru malah kepincut ubahan terbaru Not-So-New Honda CBSF Version 3? Yuk, kita diskusikan bareng-bareng di kolom komentar.

 

42 comments

  • S

    Jangan dibeli biar keluar neo cafe lokal (kualitas halahaem sasis bukan stell hanya besi murahan-mudah karat-tipis-gampang patah)

  • Ryan

    Cbsf v3 lah (kalo gk mau dibilang v2.1). Karna ini seperti melanjutkan sosok vixion advance yg sirna. Disaat vixion berubah kembali ke sinchan bahkan makin aneh

  • bagolmeong

    Hmmm… Jadi pengen beli selis…

  • Arjun

    Kalo laris ngapain desain lagi. Buang2 budget aja…

  • Quli

    Gak bakal beli juga. Mau modelny kyk gmn

  • topman

    “Setiap pergerakan, perkembangan, selera, serta arah desain dari konsumen Indonesia tentu selalu kami ikuti”……. sudah jelas ya maksudnya
    jangan berharap jadi yg pertama

  • novatax

    Mengaku kan..saudara sendiri “ditiupu” dng ubahan “aksesoris” baru. Malas repot itu.
    Perkara jual volume besar, itu jg bukan krn selera pasar, tp pada konsumtifnya konsumen disini.
    Klo mereka serius, impor 100 unit dulu, sebar ke bnyk dealer, infokan melalui blogger, lihat hasilnya. Se-sederhana itu.

  • Skidrow

    If its aint broke don’t fix it

  • fbyimyam

    Langkah ahm udah bener, kalo model v2 aja udah cakep diterima semua kalangan ngapain harus dirubah desain yang radikal untuk sementara ini ntar yang ada malah kaya vixion R, mesin fitur oke desain culun banyak yang ngga suka

  • anonimus

    Kalo bisa sih cbsf neo sport cafe dibuat beriringan dengan cbsf sekarang (suzuki aja bisa bandit + gsx s), baru dah dari situ pelajarin demand pasar, lebih laku yg mana? Atau memperluas market? Gak harus se-extrim exmotion, yg penting harga beti

    AHM cukup kaya kan dengan strategi ini? :v

  • Rian

    Kecuali ahm berani menjual secara beriringan..
    Walaupun sama2 CB tapi punya konsep yang beda .
    Kaya matik 110 honda, 1 mesin bisa 5 tipe motor dari beat pop, beat sporty, beat street, vario, sampe scoopy yang paling mahal harganya..
    Tapi mesin CB juga uda 4 tipe sihh 2 bebek 2 sport

    • enoanderson

      Kalau pakai matematika standar, makin banyak modelnya, engine K56 justru bisa jadi lebih terjangkau secara cost kang.

  • Paling ngga mereka jawab dgn jujur….selama msh laku ngapain bikin yg baru…

  • mas adhit

    honda nggak bakalan berinovasi kalau nggak di hajar sama Yamaha…liat aja ada pcx lokal karena ada nmax…cbr150r karena ada r15 dan cb 150r karena ada vixion..jadi selama belum dihajar sama yamaha atau pabrikan lain..nggak bakalan tuh pabrikan berinovasi

    • Agista

      Xixi.. bener juga sih.. tapi itu kan bukan masalah.. faktanya.. walau mereka (AHM) tidak melakukan inovasi dalam artian selalu mwngikuti pasar.. namun meraka ttp bisa menguasai pasar.. saya rasa model marketing seperti ini bisa dikatakan bagus selagi brand mereka masih kemilau di masyarakat.
      Imho sii.. xixi

    • Sampeyan wae lah

      Istilahe ambil aman saja. G mau jadi aura kasih juga g mau jadi ariel noah. Cukup lucinta luna saja wkwkwkw….

    • fbyimyam

      Itu namanya strategi masbro, wait n see sejauh mana penerimaan suatu model motor dan pabrikan tetangga dijadiin bahan eksperimen kalo positif terjun kalo negatif tinggal, jangan salah sekali ahm terjun inovasinya langsung ngalahin tetangga ngga tanggung disokong dana plus marketing yang bagus
      Hasilnya juga sukses kok sebut aja beat, cb, crf dll

  • tho

    ahaem, catet ya.. ahaem bukan honda jepang, kayaknya menganut lagi prinsip honda supra. kl masih laku, ganti aja stripingnya.. tambahin cakram depan. dll dll sampai negara api menyerang.. dan bodi geternya yang ga nguatin.. bikin telinga encok

  • Sampeyan wae lah

    Padahal aslinya jawabanya karena yimm belum memulai duluan jadi ahm g berani.
    Situ seneng dengerin lagu aura kasih atu seneng nonton vidio yg mirip aura kasih yg beberapa waktu yg lalu heboh mas eno?..

    • enoanderson

      Saya termasuk tim ahli IT yang membongkar keaslian video tsb, tapi maaf, nggak dipublikasi.

      • Sampeyan wae lah

        Gak d publikasi cukup d konsumsi sendiri wkwkwkwk…. parah emang….
        Piss cuma bercanda lho ha..ha..

  • Mas Hendrik

    Imgat, old cb udah pernah mati muda dan sukses bikin usernya sakit hati nerjamaah ketika ncb keluar. Bukan tidal mungkin, 2020 keluar versi murah si es mosi…

  • Henzoe

    Klo konsep sport neo cafe gendong engine cbr250rr piye kang eno?, wkwkwk ini mah cm ngarep, tp klo bner , yakin saya yg slama ini penikmat sport fairing bkalan utk pertama kalinya boyong sport naked

    Jadi ubah konsep dimulai dari kelas yg lbh tinggi, yg buyernya mungkin dh ga trlalu pikirin harga, biar ga kuatirin lg soal hrga, krn di kelas pekgo yaa gtu dehh hehehe….

  • alsylend

    harusnya..
    pabrikan margin kecil kek suzuki yamaha (kawasaki, tp sulit klu kawasaki)

    ikutin strategi mitsubisi xpander

    bikin konsep yg keren
    cek respon
    set ke harga yg di ekspetasikan konsumen…
    masalah mesin mah

    ga usah mikir
    yg penting harga masuk

  • uzhenk

    ngapain dikeluarin.. kalo cuma buat dibully hua haha haha haha… apalagi engine dalem kota dah cocok xrf-dohc tetep ajah dibully hua haha.. haha.. haha…

    • uzhenk

      dah kebayang… engine, konstruksi swingarm yang meluk sasis.., swingarm ternyata banana seng, wheelbase ternyata enakan CBSF buat cruising.. orang sini kan gak ada puasnya..

      epadahal cb exmotion tak lebih dari Honda MSX full size.. motor buat parkour.. 😀

Tinggalkan Balasan