Lorenzo Repsol

Lorenzo x Marquez ‘Dream Team’, Bagaimana Nasib Yamaha?

Karena berita motor lagi sepi, yaudah, sekali-kali kita bahas MotoGP. Siapa tahu nantinya EA’s Blog bisa jadi blogger professional GrandPrix kayak wak haji tmcblog… Aamiin.

 

 

Sehari lalu, kabar sedih datang dari kubu HRC – Repsol Honda yang bakal kehilangan sosok Dani Pedrosa sebagai penggeber RC213V Factory musim depan. Sebenarnya, sedihnya sih bukan karena #DP26 ending contract, tapi karena rider berbodi imut tersebut belum bisa juara dunia selama 12 tahun masa baktinya di MotoGP – sejak 2006.

Kabar baiknya, sosok yang bakal mengisi kekosongan di Repsol Honda musim depan adalah Jorge Lorenzo. Meski sebelumnya sudah erat dikaitkan dengan tim satelit pabrikan garputala, Jorge nampaknya enggan turun kelas… Lagipula, mau taro dimana tuh muka arogan khas Baginda Hohe?

 

 

Dream Team, Kata Orang

 

Lorenzo Marquez

 

Itu artinya bakal ada duet maut (atau dream team kata orang diluar sana), antara Marquez – Lorenzo di Repsol Honda. 2 rider yang berbeda jauh dalam sisi gaya balap, tapi sama-sama punya bakat fantastis kans besar jadi Juara Dunia. Kabar bagus dong untuk para Fansboy Honda?

Untuk sisi constructor championship, ini jelas kabar yang luar biasa bagi HRC. Tapi jangan salah, keduanya bukan nggak mungkin bakal bergesekan di area paddock. Kalau masih ingat cerita Lorenzo vs Rossi di tim factory Yamaha, mungkin Brosist sekalian bakal langsung paham.

 

Lorenzo Repsol

 

Lorenzo punya ego super tinggi, nggak mau kalah… Sementara Marquez bakal melakukan apapun untuk bisa jadi Juara Dunia – dari aksi fantastis, nekat, kontroversial, hingga kelakuan konyol. Meskipun keduanya sempat ‘mesra’ di musim 2015, tapi bukan berarti mereka bakal jadi orang yang sama kalau punya kans jadi nomor wahid.

Bahan bakar yang cocok untuk memercikkan api persaingan level dewa di ajang GrandPrix. Karena to be honest, persaingan di 1/3 awal musim ini terasa hambar, karena Yamaha lagi ngedrop parah & Ducati masih angin-anginan. Apalagi saat Dorna Sports (penyelenggara MotoGP) lagi minim isu & pemberitaan hangat. #eh

 

 

2019 = Lorenzo’s Season

 

 

Udah bahas jauh-jauh persaingan Marc Marquez & Jorge Lorenzo, memangnya Paduka Baginda HoHe bisa langsung nyetel bareng Honda gitu, Kang Eno? Nah ini… Bisa iya, bisa nggak.

 

Lorenzo Repsol

 

Bisa iya, karena dukungan dari HRC pasti amazing banget soal development motor. Dan Jorge Lorenzo juga terkenal nggak buruk dalam hal ini. Tapi kemungkinan besarnya tetap nggak bisa langsung klop di musim pertama. Karena dari yang saya amati, entah kenapa dalam 2-3 musim kebelakang, RC213V nampak jauh-uh-uh lebih sulit dikontrol dibanding GP18.

Nggak tahu kenapa, padahal konon katanya Ducati punya kontrol yang jauh lebih mengerikan. Tapi yang lebih sering crash – technical – kok malah Honda ya?

 

 

What The Hell Is Yamaha Doin’?

 

 

Meskipun kiprah Jorge Lorenzo masih belum maksimal di Ducati – terlepas dari juara di GP Mugello kemarin – namun rider bernomor start 99 tersebut masih punya hak untuk bilang: “Hello Factory Yamaha, piye kabare, masih enak jamanku toh…?”

Ya, karena sejak Lorenzo memutuskan pindah ke Ducati musim 2017 lalu, sejak saat itu praktis Yamaha seperti macan kehilangan kejantanan… Membahayakan, tapi nggak greget.

 

 

Maverick Vinales sempat luar biasa selama beberapa seri awal, namun setelah itu lenyap tak berbekas. Valentino Rossi? Well, masih dibutuhkan sebagai bintang iklan motor. Sementara Johann Zarco yang punya potensi ngeri-ngeri sedap malah dibiarkan luntang-lantung, sampai akhirnya dipinang KTM Austria.

Lah ini arah tujuannya Yamaha Factory MotoGP mau kemana toh? Juara Dunia atau Juara Fans Instagram?

 

36 comments

  • Ryan

    Wadoww, ceplas ceplos tp kok beneran sih…

  • Lord Jaret

    Percuma padoka hohe… bisa juara tapi gatau cara jadi entertainer. Ga bisa jualan buat pabrikan macam mbah rossi atau marc, parahnya ga ada drama… giliran di depan langsung ngacir kaya kesetanan dipikirnya ini touring kali bukan balapan.

  • Yunyun

    Yamaha jadi juara di hati fans boy nya :v

  • Nerrazzurri

    Wuaaah…perebutan gelar juara tahun depan bisa antara rider HRC dgn rider HRC doank nih, secara Hohe sudah bs membuktikan podium 2 diMugello dan dukungan support HRC yg begitu besar terhadap pembalap2nya.

  • andre

    Kalo melihat catatan saat di ducatD Corse sekarang kayaknya tuh aman2 aja dengan AD04 padahal dia dibawahnya, jadi curiga kalo class di yfr itu karena ulah sang legenda yg tidak mau mengalah
    Pissss V

  • Mas Hen Cakep

    Juara fans instagram

  • Penggembsla domba

    Mungkin kata orang sana “dream team “…
    Tapi tebakan ku bakal rame,seperti kasus babu alien dan pedrosa.pedrosa cuman dikasih mesin second bukan motor baru.
    Karakter mereka tak mau kalah,ngeyel,tak tahu malu,sedikit arogan dan gaya balap nya seperti pembalap pasar senggol…dan balapan liar..
    Ngak.bakalan akur percayalah.

  • niceguy

    Kalau honda itu dream team, mungkin saat ini yamaha pantas disebut “dreaming team”

  • Tempebongkrek

    lorenzo dah kadung mutung, ambekan, kesel.. or whatever it said about lah.. hhe.. karna ducati telat menuhin permintaan akan hal teknisnya ditambah pedasnya omongan claudio dominecalli slh satu bos besar ducati yg gk segan” greget pngen depak! si hohe. bagusnya hohe y di ducati aj karna dah mulai tune in. itu jg saran dri stoner loh.. sbagai ducati tamer. klo k honda alamat bisa tmbah kecut itu muka. mngingat agresivitas ala koboy liar marc klo race ga sjalan dgn maunya hohe klo race itu ya anteng cuss di depan dri awal mpe akhir. tpi ya ga tau lah ya.. yamaha desas-desusnya mau edotensei lgi petronas sbgai pnyokong di tim satelitnya.ad kbar mlah sdh ad omongan sm hohe. atau mngkin dani yg nyicipin duluan? who knows.. ini yamaha factory smentara mo jdi selebgram dlu kyaknya wkwkwk

    • enoanderson

      Kalau benar Yamaha mau gandeng Petronas buat Satellite, kenapa Syahrin malah join KTM Tech3 bareng Oliveira? Nah lho….

      • Tempebongkrek

        ya kan sy bilang itu desas-desus kang.. hhe dan stlh sy telusuri lgi trnyata rumor itu dipatahkan oleh CEO Sepang, yaitu datuk razlan yg mmbawa syahrin ke motogp bhwa hal itu tidak bnar adanya(ga mungkin mnduetkan syahrin dngn pbalap label jurdu sperti lorenzo). ancur”an mmng yamaha saat ini pda protol kabinetnya. btw Dream team honda dah jadi Dream come true tuh.. hohe fix gabung Honda di 2019 congratsss

      • fbyimyam

        kan emang sekarang posisi lagi di tech3 kang dan tech3 musim depan join KTM jadi otomatis syahrin ngikut aja

  • Roel

    Pancen setuju pendapat sampean, Mang Eno..
    Sipp..

  • Medimore

    Kalo liat strategi develop nya hrc yang pake jasa satelit (cal) bisa ajah masih ada kemungkinan duet mereka akan tetap mulus
    Cal develop motor MM9
    JL99 develop motor sendiri
    Persis ap yg dilakukan sama DP26

    Beda kasus lg kalo masalah muncul d race
    Itu bisa saja terjadi

  • Stevanie

    Sinetron tak kunjung usai
    Sudah….gitu aja.

  • ChrisNug

    [Out of topic]

    Bahas tentang “apex” juga kang, secara itu jarang banget dibahas. 🙂

  • Eko

    Maksudnya siapa tu yg juara fans Instagram…asli nanya soalnya ga punya Instagram

  • Syfa

    Sekarang mah sedih. Athlete motogp udah gk masuk daftar 100 athlete terpopuler lagi..
    Apa ajang balap motgp sama f1 udah mulai redup yah .

  • padahal yamaha lagi bagus di wsbk, katanya ada tambahan “tangan jepang” yang ikut di tim wsbk

  • Cong_bed

    Kalo lorenzo n marquez adalah “dream team”
    Truz, pedro n marquez disebut apa donk?
    Atau disebut

    “Pincang team”

  • novatax

    Klo lht sejarahnya, rsnya mmg Repsol Honda pny fetish duel internal. Mungkin hanya Dani yg pengecualian krn mereka sampai “menunggu” sekian lama..

Tinggalkan Balasan