Honda CBR250RR 2018 Pearl Glare White

Honda CBR250RR 2018, Jepang Nyolong Start

Seperti yang sudah EA’s Blog tulis beberapa bulan lalu, akhirnya Honda CBR250RR 2018 kebagian warna baru! Tapi sayangnya, baru CBR250RR versi Jepang.

 

 

Siapa sangka, Honda Jepang yang menjadi pusatnya Honda diseluruh dunia – mulai dari Indonesia sampai Zimbabwe – ternyata juga mengimpor Honda CBR250RR produksi Indonesia lho! Sportbike 250cc yang didatangkan dari tanah air secara CKD ini bahkan sudah setahun lamanya mengaspal di negeri sakura.

 

Honda CBR250RR 2018 Pearl Glare White

 

Untuk menyambut tahun baru, mereka menghadirkan Honda CBR250RR 2018 yang kini hadir dengan warna baru, Pearl Glare White (Putih). Mirip seperti unit yang dipajang di Tokyo Motor Show 2017 lalu. Unit ini hanya tersedia dalam versi ABS, dan (in my opinion) looks fresh!

Wait a sec… Kalau unitnya masih didatangkan secara CKD dari Indonesia – which is part-per-part kemudian dirakit ulang disana – kenapa Honda Jepang bisa duluan update CBR250RR pakai warna baru? Mereka ngecat sendiri gitu? Atau sengaja supaya kualitas catnya nggak buluk? Bisa jadi, bisa jadi.

 

Honda CBR250RR 2018 – Jepang vs Indonesia

 

 

Anyway, ada perbedaan nggak sih antara CBR250RR yang dijual di Jepang & versi Indonesia nya, Kang Eno? Ternyata ada beberapa perbedaan lho!

Perbedaan yang pertama bisa dilihat langsung dengan mata telanjang. Ya, Honda CBR250RR versi Jepang pakai lampu sein yang terpisah, berbeda dari versi Indonesia yang terletak di lampu senja. Hal ini membuat versi Indonesia jauh lebih keren, apalagi CBR250RR versi Jepang juga tidak dibekali modul lampu sein di bagian LED lampu senja.

 

Honda CBR250RR 2018 Pearl Glare White

 

Namun kondisinya berbalik saat bahas area karet bundar yang berbeda antar keduanya. Honda CBR250RR versi Indonesia mengusunh ban standar IRC RX-01 Road Looser Winner yang terkenal licin saat hujan dan nggak stabil saat melibas marka jalan. Sementara itu, Honda CBR250RR versi Jepang – meski ukurannya sama – sudah dibekali dengan Ban Dunlop Sportmax GPR-300 bertipe Radial yang merupakan ban papan atas di kelas 250cc.

 

Honda CBR250RR 2018 Pearl Glare White

 

Saya nggak minta ban CBR250RR pakai Dunlop yang harganya tembus 3 jutaan sepasang kok! Tapi please lah, Astra Group kan masih punya banyak anak perusahaan ban. Pakai Aspira Premio Sportivo RS kek gitu! Atau pakai IRC RMC Radial yang baru kek! Malu-maluin banget pakai Road Looser, kayak Aura Kasih pakai sendal swallow yang pengaitnya pakai paku.

Tetap cakep sih, cuma kurang greget & ganggu pemandangan aja. Aura Kasih maksudnya.

 

Mesin CBR250RR

 

Kalau lihat dari spek brosur, mesin keduanya sekilas nggak ada perbedaan. Tapi ternyata ada yang beda juga. Dari hasil bincang-bincang saya dengan pak Edhi Sarwono, Technical Division PT. AHM, perbedaannya nggak banyak kok. CBR250RR versi Jepang hanya ditambahkan sejenis filter yang membuat gas buangnya tambus EURO 4 dibanding versi Indonesia yang masih berstandar EURO 3 (sesuai regulasi pemerintah).

Penambahan part yang membuat emisi gas buang CBR250RR versi Jepang lebih baik, ternyata sedikit berpengaruh ke sisi performa. Berdasarkan klaim kedua produsen, power yang dihasilkan mesin CBR250RR versi Indonesia punya power yang lebih tinggi di angka 38,2 HP, sementara versi Jepang hanya diset di angka 37,5 HP saja.

 

 

Di Indonesia, Honda CBR250RR sempat bikin heboh setelah menjadi motor sport 250cc termahal yang dijual resmi di tanah air. Harga versi standarnya tembus Rp. 64 jutaan, serta mulai Rp. 70 jutaan untuk tipe dual-channel ABS. Mahal banget? Eits, tunggu dulu sebelum melihat harga CBR250RR versi Jepang.

Ya, di negeri sakura Honda CBR250RR 2018 versi standar dibanderol seharga 756,000 Yen (JPY), atau sekitar Rp. 97,8 juta, sementara versi ABS dibanderol seharga 806,670 Yen atau Rp. 105 jutaan! Hampir 2 kali lipat harga Honda CBR250RR di Indonesia lho! Ebuset, mahal banget ya?

 

 

13 comments

Tinggalkan Balasan