First Impression: Honda PCX Lokal, “Mewah” ala Indonesia

Pernah dengar ejekan “orang kaya baru” dengan tampilan parlente tapi bermental cengcere? That’s it! Itulah gambaran Honda PCX Lokal.

 

 

Setelah absen di sesi launching perdana, akhirnya EA’s Blog dipertemukan dengan Honda PCX Lokal… Motor yang paling dinantikan para Fans skutik Honda sejak Aura Kasih masih bertampang imut-imut. 50 km perjalanan menuju ibukota nggak jadi penghalang rasa penasaran. So, bagaimana pendapat Kang Eno soal skutik bongsor racikan PT. Astra Honda Motor ini?

 

Honda PCX Lokal

 

Begitu pertama kali lihat sosoknya yang dipajang di panggung khusus, oh sh*t… EA’s Blog langsung berdoa supaya Neng Anderson & Ibu saya nggak pernah melihat Honda PCX Lokal di dealer terdekat. Karena sudah bisa dipastikan mereka berdua bakal nodong gaji bulanan EA’s Blog, demi boyong satu unit kerumah.

Tampangnya fabulous, elegant, dan punya kesan ‘wow’ yang luar biasa, sekalipun dibandingkan dengan pendahulunya.

 

 

Jejerkan Honda PCX Lokal dan Yamaha NMAX 2018, saya yakin para fansboy pabrikan garputala juga bakal lebih suka tampang PCX (kecuali fansboy bayaran). Bak Aura Kasih pakai gaun, sambil berjalan diatas karpet merah. Selera sih boleh disesuaikan, tapi kalau lihat yang bening & berkelas? Kuat nolak?

Keseluruhan desainnya nggak banyak berubah dari PCX pertama yang dirilis November 2009 lalu. Mungkin perubahan di diri saya malah lebih banyak dari 3 generasi Honda PCX. Tapi, langkah jitu AHM mengikuti konsep desain generasi anyar PCX Global yang telah terjual lebih dari 1 juta unit (di seluruh dunia) – which is mempertahankan konsep dasar yang mewah & elegan – jadi sesuatu yang berbuah sangat manis. Welldone, well done!

 

Honda PCX Lokal

 

Bukan cuma modal tampang, beberapa detail juga sangat menggoda. Saya berani bilang kelir catnya sekelas diatas BeAT atau bahkan Vario 150 eSP sekalipun, dengan glitter efek rainbow yang cool laiknya PCX Vietnam. Saya suka cakramnya yang dibedakan antara varian CBS & CBS-ABS, speedometer yang luar biasa menggoda, serta bagian kemudi yang mewah dengan efek stang stainless steel. Saya juga suka efek garnish alumunium di bagian footpeg boncenger, yang terasa menyatu dengan body.

Tapi saat dilihat lebih dekat, lebih detail, yang satu ini (ternyata) nggak semewah tampilan awalnya. Entah mengapa, Honda PCX Lokal terasa khas buatan AHM. I mean, the bad one…

 

 

Plastik body terasa tipis, nggak sekokoh pendahulunya dari Thailand & Vietnam, plastik kulit jeruk (PP) nya sangat kasar dan mudah pudar, serta gap antar celah bodinya yang renggang bisa dimanfaatkan sebagai jepitan papan triplek. Tapi yang paling bikin saya kecewa, joknya, which is luar biasa nggak bersahabat bagi (maaf) bokong.

Busa jok Honda PCX Lokal bukan hanya setara Spacy Helm-in yang dibanderol cuma setengahnya. Dengan ukuran jok ala maxi-scoot yang lebar, menjadikan efek kaku yang dirasakan di bokong terasa lebih annoying dari Spacy BOB.

For god sake Honda! Ini skutik gambot yang tujuan utamanya adalah kenyamanan, nggak bisa berkorban dikit buat ganti vendor busa & kulit jok gitu!?

 

 

Kalau cuma melihat dari tampilan luar, saya yakin Brosist pasti bakal ngiler begitu pertama kali lihat Honda PCX Lokal. Seperti lihat cewek cantik memakai dress mahal buatan Dior, turun dari Ferrari sambil mainan iPhone X yang harganya lebih mahal dari skutik saya dirumah. Pria normal bakal langsung berkata, “WOW”.

 

Honda PCX Lokal

 

Tapi saat melihat lebih dekat, ternyata Ferrari yang digunakan adalah mobil murah yang dimodifikasi, serta dress & iPhone X yang membuatnya tampil mempesona ternyata produk supercopy dari China.

Nggak ada yang aneh dengan hal diatas, karena seperti itulah kondisi Indonesia saat ini. Semua yang bagus pasti ada harganya, sementara kondisi ekonomi kita memaksa pengorbanan yang sangat besar untuk itu semua.

 

 

Bagi kalangan yang nggak mau berkorban, yang ingin sesuatu harus murah & mewah, silahkan ucapkan selamat datang yang sangat meriah untuk Honda PCX Lokal! Ini senjata baru yang sangat ampuh sebagai modal social climber. Ini skutik gambot yang telah ditunggu-tunggu!

Tapi bagi EA’s Blog, ini bukan sosok skuter matik yang ditunggu. Selain karena memang masih 25 tahun dan bukan fans skutik gambot, Honda PCX Lokal juga nggak sesuai dengan ekspektasi awal saya. Semoga saja karakter mesin & feel ridingnya bisa sesuai ekspektasi awal, which is kita bahas di kesempatan selanjutnya…

 

 

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

    • Eno kasar kalau ngomong, tampol amplop baru nyaho lo…
      Yang lain ga bilang kasar mereka lebih halus bahasanya kaya om pendra beri rat 4.5 dari 5 utk jok

      Mesin sama sama pariyo agak brebet kalau di tarik gas, lama lama bisa bunyi kaya beat ciricit ni, penyakit turunan si kalau getar di awal itu, pariyo juga bgtu bergetar dan cat kusam juga spion yang cepirit blepetan sama warna kuning, sudah khas si jadi susah kalau mau di rubah

      Jadi bukan masalah ga mau pindah pensor jok kang eno tapi tergantung seberapa niat aham ngasih produk terbaik buat konsumen, kalau masalah pindah pendor mah gampang, aham nya niat apa kaga ngasih yg terbaik buat konsumen??? Itu aja si

      Lihat aja dari harga dan fitur pcx ini kan jauh bgt kalau di kata abuyable atau kaga nya, soalnya di sisi lain ada Nmax yang full fiture dan harga yang masuk akal,
      ABS dua chanel depan belakang
      Power
      Torque
      Bobot
      Built quality khas Yamaha
      Semua nya Nmax menang kalah jauh sama pcx,
      Nmax di harga 30jt an,
      Lah ini anak baru kalah segala-galanya harganya bisa 32jt… *tepokjidat

      Ada si fiture unggulan nya
      Spion cepirit dan
      Built quality ala downgrade dari cbu

        • Laris sih udah nggak aneh kang. Yang aneh, target penjualan PCX Lokal cuma 150.000 lho, hampir setengah penjualan real NMAX tahun lalu (280K).

          • Kalo masalah target mungkin AHM gamau jumawa dulu dehh, makanya mereka target diambang batas aman, walaupin pcx udah ada nama mungkin ahm menghindari resiko..

      • Nmax full fitur? berarti ente fanboy yamaha akut bro
        Apa kabar smart key, dc charger, full led, seat stopper, alarm, acg, bagasi luas, tangki 8 liter? hellooow
        32 juta? sebagai fanboy haruslah banyak cari referensi
        Harga pcx lokal ABS 30,7 juta otr jakarta

      • ymh kualiats bagus, baju tebal, cat kinclong.

        tapi kenapa penjualan terus turun?

        thn 2010 pernah beda cuma 0,5 persen, sekarang?

        dimana salahnya?

        pasukan BC nya juga aktif sampe sekarang,

        cuma sekarang ngak dpt bantuan dari FB smart

        jgn salahnya konsumennya.

        konsumen juga pernah pake produk yamaha,

        kenapa sekarang tinggal 20 %

        motor china jelek ditinggal konsumen pada akhirnya tanpa di BC,

        artinya konsumen cerdas.

  1. Niatnya mau lego salah satu matic di rumah (nmax / vario 150) untuk digantikan pcx 150 lokal. Tapi kalau memang jok nya keras jadi mikir ulang deh, karena denger2 suspensi belakangnya juga keras. Malah jadi kaya gabungan nmax yg keras suspensi belakangnya dan vario yg keras joknya haha

      • Pantes w like di uc kok nongol mulu artikel baru nah di blog jarang

        Eh kang kalo mau liat balasan di komen di uc gimana kang

  2. eno kasar……. emang loe cari yg alus…… amplasin oeh….. ini idealisme yg dicari end user…. yg belum ke tampol amplop…… puja piji di awal… langsung ndlosor kena produk khas ngahaem……padahal kalo memang jok keras….. dimodalin 100 rb sudah nutupi lah……. jadi salting nih….. cukup sampai disini aja deh euforia ane…..

  3. mantap kang eno.. kalo emang jelek di bilang jelek aja kang eno mau merk Y,H,S,K… yang bingung neh pasti motor laku padahal kan dah tau produk2 AH* kualitas alakadarnya,cat bulukan,plastiknya tipis,dan masih banyak masalah lagi… ga percaya liat aja itu Honda CRF yang baru masalahnya banyak dan itu pake mesin verza tapi harga naek jadi 32 juta… makanya keluarga saya sudah ilfeel ama yang namanya produk honda yang sekarang

  4. Udah gak kaget dgn ulasan ente no.. ente ngulas yamaha gak stajam ini.. padahal kualitas sama² busuknya.. netralnya dimana tuyul² yg muja ente

  5. Udah muak sama busuknya kualitas rakitan dan plastik di supra ane,ngelirik PCX juga masih belum bener juga rakitan dan plastiknya hhh

    Anggeplah banderol sama,mending ambil PCX lokal gres ato PCX CBU seken kang?

    Sepertinya masih kudu nunggu Burgman 180 ato Bandit 150 nih…

    • Burgman 180 nggak jelas banget projectnya, entah bakal jadi produksi di indonesia atau nggak. Kalau Bandit 150 sih saya juga nungguin, wkwkwk

  6. kenapa ymh bisa kasih harga murah , kualiatas lebih baik dari ahm,

    ymh karyawannya ourshourcing semua , kecuali level tertentu,

    jelas overhead kecil,

    part impor dari luar, lebih murah dibanding beli buatan pabrik di ina.

    AHM, struktur besar, overhead besar, karyawan tetap dana kontrak.

    part mayoritas ambil dari group sendiri.

    jelas untuk kasih kualitas bagus harga murah, yach susah.

    tapi kenapa produk ahm laris?

    AHM menghidupi karyawan dan keluarganya,

    ymh cuma karyawan outshorcing aja ( jelas tunjangan beda dgn tetap)

    kadang dagangan kita laku banyak , karena banyak orang yg kita nafkahi, karyawan kita.

    jadi tuhan kasih rejeki ke karyawan melalui tangan kita,

    • @bdt goblok
      Gak guna ahm karyawan bukan outsourching gak guna karyawan tetap gak guna karyawan sejahtera gak guna dikalangan karyawan kolusi nepotisme gak guna perantau jateng jatim kerja di pabrik besar
      Kalau kenyataannya semua produk buatan pabrikan gak lolos ekspor, gak bermutu, gak bisa bikin motor kualitas bagus

      • Wkwkwkwkwkk
        Ente kalo komen itu harus tau prinsip sebuah profit company, emang AHM yayasan apa, perusahaan tu cari untung..
        Kita konsumen tinggal sesuain aja sama budget kita dan harus trima..
        Annoying banget

    • Memakmurkan karyawan serta keserakahan menguasai all product otomotif memang one heart sekali, cocok!
      Kasih konsumen produk ala kadarnya yang penting karyawan sejahtera…….memang seharusnya begini sebuah perusahaan.

  7. Keren ulasannya.

    “Bagi kalangan yang nggak mau berkorban, yang ingin sesuatu harus murah & mewah… Ini senjata baru yang sangat ampuh sebagai modal social climber.”

    Ada 1 faktor teknikal yg agak nyambung sama aura barang ini seperti yg dibilang di ulasan kang eno itu,

    -filosofi milenials – gimana supaya secara kasat mata bisa ‘hebat & keren’ dgn cara Instant, gampang, murah tanpa perjuangan berarti-berarti- yaitu:

    Angka horsepowernya, gmn dgn basis technical spek vario yg ‘cuma’ sperti itu bisa kluar angka hp yg cukup impresive —dgn alasan berbagai ubahan parts & godokan di balik layar yg belum terjelaskan scara detail—

    Utk sementara saya pilih percaya dulu, tapi tetap dengan curiosity utk nunggu pembuktian ‘kejujuran’ di atas dyno dengan unit MILIK konsumen.

    Pengen tau ini jujur atau BUAL utk JUAL

      • Knp tidak? bebek2 110 aja yg klaim
        tenaganya cm 8-9 hp pernah ditest dyno sm tabloid, lantas buat apa klo ga ada yg anggap penting?

        pointnya kan mau membuktikan KEBENARAN klaim sisi teknisnya, yaitu horsepower, mau valid/sahih ya testnya pke dyno, bukan pke kira2.

        Diluar sisi teknis mau test pemakaian harian ya silahkan, itu sih hasilnya review pemakaian namanya, berdasarkan rasa2, kira2. beda urusan bro.

    • Mau dicari apanya sihh sampe dyno segala..?
      Motor 200cc kebawah tu ngandrlin feel aja cukup, kurang narik sesuain pqke gear set, filter udara, kurang nyaman ganti shock, kurang pakem ganti ampas rem aftermarket, kurang grip ganti ban..
      Udah selese masalah

  8. Kenyataan emang sangat pahit. .seperti harapan buka situs kang eno ternyata artikelnya lama update, buka besok lagi, eeh ga update lagi, .ternyata udah updatenya di uc news. .

  9. salah satu bloger favorit. Yang cara nulisnya berbeda dgn bloger kebanyakan. Bahasa dan pendapatnya tajam. Pandangan nya berbeda dengan cara pandang orang pada umumnya. Sisi lain jadi bisa muncul Dr pembahasan artikel nya.
    Yah itulah apa adanya. Original sekali.
    Selera orang berbeda. Ada yg puas ada yg komplain, kecewa bahkan bangga. Semua itu menarik.
    Buat para konsumen calon pembeli. Ini ni cuma motor. Motor g ada yg sempurna. Klo suka tinggal beli. G suka ya jgn ngehujat. Tiap produk pasti ada keunggulan dan kelemahan. Bikin simple aja hidup mah. Jgn pake ribet.
    Buat para penulis, teruskan berkaya tetep jadi pribadi yg original. Perbedaan itu indah.

  10. huahahah…siapa yg pernah jadi boncenger scoopy all new…berasa nggak sih jok belakang melorot ke belakang, ke depan mah enak melorotnya…sorry OOT
    btw kang Eno sampai saat ini cuma satu2nya yg berani berkata tidak mainstream…goodjoblah kang…
    biar konsumen punya second opinion, nggak kena mind control terus…mau sampe kapan??hehehe…
    maju terus pantang mundur kang…kalo niat baik…insyaaAllah hasilnya baik..

    • Dari gen awal udh begitu scoopy, joknya di buat lurus, ane yg berat badan 90an sakit pinggang nahan biar ga melorot wkwkwkw, mana licin lg joknya

  11. Ini bahasan yang gw tunggu-tunggu Bloger paling berani y eno, para bloger bayaran iwanbanaran-kobayogas-tmc-bonsai-indobiker-mmblog-warungasep gw gk dapet pembahasan kayak gini mengenai bahan jok-body-body kulit jeruk dll, salut buat eno yang mencerahkan

  12. Mantap kang eno.. ini baru blogger jujur.. ga cuma ngaku jujur tapi………. ya sama pada tau dah. semua pabrikan di babat kalo emang jelek. Lanjutkan kang eno. Semoga sehat selalu biar kita sebagai konsumen ga di tipu di kasih barang jelek terus.

  13. spacyfi joknya memang kerasras nah generasi skutik ahm yg plg enak joknya vario110 dan newbeat. Nah kalo nmax spt yamaha mxking atau vixion empuk .Tinggal ntar nyoba pcx apa betul keras kayak kang eno bilang 😮

  14. Ane minat sama sekali sama pcx ini .fake matic.

    Kecuali kalo keluarin forsa atau xmotion sport retro pasti jadi koleksi ane.

  15. Yah… nggak heran lagi….khas ngahaem…seperti cewek yang kelihatan cantik banget ketika dilihat dari jauh….setelah didekatin alamak….bedaknya tebel banget, putihnya cuma muka doang lehernya item habis gitu ujan lunturlah bedaknya jadi muka horor wkwkwk…tapi untuk matiknya lumayanlah asal jangan sportnya aja (kecuali 250rr)

  16. PCX kayaknya masih kalah panjang dari Nmax ya kang? Liat pas dipake boncengan ternyata ya nggak segambot yg dibayangkan. Masih longgaran Nmax sepertinya. Kalau masalah cat sih udah nggak heran kang, jangan berekspektasi lebih. Tapi soal fiturnya oke punya sih.

  17. Kasar ah
    Tapi emang begitulah sih
    Di motor udah biasa dan sekarang di mobil juga terjadi downfall yang sangat parah di BQ honda

  18. Bagi kalangan yang nggak mau berkorban, yang ingin sesuatu harus murah & mewah, silahkan ucapkan selamat datang yang sangat meriah untuk Honda PCX Lokal! Ini senjata baru yang sangat ampuh sebagai modal social climber.

    Koq statement kang eno kemaren bisa ngeklop banget sama bukti kejadian hari ini?? kya punya kemampuan cenayang euy, ucapkan selamat datang yang sangat meriah untuk knalpot AKRAMURAH. Gengsi mewah harga murah

  19. Tetap laris kalau produksinya banyak, dealer yamaha ditempat saya cuma 1, sedangkan honda itu ada 5, belum sub dealer, membeli motor yamaha impian milih warna cuma mimpi, stok sedikit jadi rebutan, harganya lebih mahal 3jtan dari JKT (ternyata honda lebih mahal lagi), cuma karena stok honda banyak ya jadi laris manis

  20. Waduh sebegitunya kah pcx lokal ini -_-
    Tapi kalo masalah cat, sonic temen ane belom ada setahun aja cat udah retak” kusam gitu, dan khas nya getar..