Advertisements
Honda CB125R - Front

The Amazing Honda CB125R & 5 Fakta Menariknya!

Hi-Class Rubber

 

Ban Dunlop Sportmax GPR-300

 

Honda CB125R

 

Jika sebelumnya motor 125cc Honda di Eropa – seperti CBR125R – selalu identik dengan ban standar IRC Road Looser #eh Winner (RX-01) yang mendapat banyak kritikan, maka Honda CB125R bakal jadi produk pertama yang menghentikan generasi bobrok tersebut. Yup, sport 125cc terbaru dari Thailand ini bakal menggunakan tipe ban yang sama persis dengan CB150R Exmotion: Dunlop Sportmax GPR-300!

 

 

Gokilnya lagi, bukan cuma dibekali spek ban kelas atas – ukurannya pun jauh lebih gambot dari standar motor 125cc di Eropa. Honda CB125R dibekali ban berukuran gambot (110/70-17 & 150/60-17) – yang membalut velg 3.00 & 4.00 incinya… Ukuran ban & velg yang setara dengan sang kakak berkapasitas lebih besar, Honda CB300R. Dan (sedihnya) juga lebih gambot dari Z250SL ZED saya yang notabene berkapasitas 250cc. Ckckck…

 

Honda CB125R

 

Kalau diteliti lebih detail, tipe ban ini bukan cuma lebih eksotik dari Honda CBR250RR, tapi bahkan juga lebih eksotik dari motor 125cc kelas Eropa. Dunlop Sportmax GPR-300 yang digunakan Honda CB125R – secara harga dan spesifikasi – berada diatas level Michelin Pilot Street (Ban MT125), Pirelli Sport Demon, bahkan Metzeller Sportec M5 (Ban New Duke 125)!

 

 

Karet bundar bertipe Sportmax GPR-300 ini adalah line-up terbaru dari Dunlop yang ditujukan khusus untuk motor 250-400cc berperforma tinggi. Ban ini juga sudah menggunakan teknologi ban radial yang membantu memberikan grip ekstra pada kondisi basah dan kering serta konstruksi (terbuat dari serat baja) yang optimal untuk meningkatkan handling dan stabilitas saat melakukan aksi cornering.

Pasalnya, saat bekerja, tipe ban ini tertekan ke arah dinding – berbeda dengan ban standar (ban bias) yang justru tertekan ke arah depan-belakang. Dengan begitu, beban panas juga bisa terdistribusi lebih rata sehingga ban tidak cepat aus.

 

Honda CB125R - Dunlop Sportmax GPR-300

Tahukah Brosist: Harga sepasang Ban Dunlop Sportmax GPR-300 milik Honda CB150R Exmotion (110/70 & 150/60) tembus Rp. 3,2 jutaan?

 

Selanjutnya, ban radial juga lebih baik saat digunakan di kecepatan yang tinggi. Hal ini lantaran Ban Radial punya heat resistance yang lebih kuat dibanding ban bias yang kerap kita temui sebagai ban standar motor 150-250cc di Indonesia.

 

Advertisements

17 comments

  • Cahyo

    Coba kalo di masukin sini make mesin cbr250 jomblo terus di kasih nama tiger reborn harga maen kisaran 45jt
    Mantep pasti

    Tapi koyone ra mungkin
    Ngahahaha ahhem gitu lho….

  • Dagelan

    Bunda, inilah perbedaan AHM dengan AP Honda dan Honda

  • Alsylend

    Sudah kuduga kang eno pasti langsung mupeng begitu liat update klan cb dr eropa hari ini

    Hahaha

    Btw warna merah desainya aduhai bgt

    Ibarat cewek pemeran di film resident evil
    Pake gaun merah
    Sepatu boot
    Bawa senjata keren
    Nembak hatimuh

    Hahaha

  • Ags

    Tu mesin cs1 nganggur, tpi ah sudahlah, drpida berharap tinggi2 semakin sakit kalau jtuh

  • Ghondar

    Wah klo di produksi lokal sama AHM, mesin pake ANCB 150 + spek disamain, mungkin harganya bisa tembus 40jt kyknya

  • topman

    masak banana arm nya dipuja puji… kan udah ketauan sisi kirinya lurus kotak tahu sumedang

    • enoanderson

      CBR250RR juga pake model mirip begini kok, tetep keren & kuat. Nggak gampang patah kayak yahaha sableng.

      • Nsf250rw

        Perlu dibuat artikel kang eno,apa itu swing arm banana dan juga fungsinya..
        Pada gagal paham fungsi dr swing arm banana,keluar kan mulai gp500,yg kanan lurus,yg kiri melengkung untuk membuat ruang untuk knalpot 2 tak,tp y itu kiblat banana arm r15,xabre yg melengkung kanan kiri,jadinya itu yg paling benar….

      • Wahyu

        Entah kenapa baca koment yg ini ada sentilan

    • topman

      yamaha xabre/r15 banana arm juga beda bentuk kok kanan kirinya, yg kanan banana yg kiri sebenernya lurus (tapi ga culun seperti tahu) tapi melengkung secara horisontal, berbentuk segitiga dan ada lubang jalan rantai
      banana arm R15 v 2.0, bikinan india yg keliatan jelas ada segitiga pengaman rantai bawah, tidak ada kasus
      yg kasus emang punya sableng alias versi lokal, karena kerangka dalam arm dihilangkan… jelas mengurangi kekuatan
      nah yg generasi ketiga ada pada R155vva, bentuk sama dengan gen.2 (xabre) tapi sudah ada kerangka dalam

      setidaknya yamaha paham dan cepat merevisi…. drpd sasis cebong yg patah mulu ga pernah direvisi, kasian dukun sangkal putungnya wkwkkk

      • enoanderson

        AN R15 beda swingarm sama yahaha sableng? wah ini kabar bagus berarti kang. Nice info!

        Soal swingarm mah jangan digedein, kalau mau digedein itu juga R25 sama aja kayak CB125R, no link pula. Yahaha nyebutnya Assymetric atau apa gitu. Dan plis, jangan ceramahin saya soal linked suspension, wkwkwk

  • Gara-gara baca komen org luar di MCN ttg clan cb NSC yang konon ala2 ducati monster, husqivarna, yamaha xsr. Jadi teringat artikel bro Eno tentang Honda Hawk GT apalagi sempet baca di motorcyle-usa klo honda hawk itu “Born before its time” jadi klo menurut bro Eno nih CB NSC series udah jamannya kah?
    saya sih ngarep klo desain gini mesin V2 buat vtr250 atau V4 buat yg 1000 cc sebagai successor honda hawk gt…

    • enoanderson

      Mungkin yang nulis di MCN salah satu Honda haters kang, hahaha. Karena setau saya Suzuki SV, Cagiva Raptor, Yamaha SDR, sama aja kok, stylingnya sama-sama mirip monster.

      Kayaknya mesin V-engine Honda kedepannya bakalan cuma buat motor homologation racing doang deh kang, kalo yang street bakal ngirit pake Inline. Dan ini sebentar lagi juga berlaku buat KTM, yang mulai geser ke Inline.

  • Miirr

    And yes! Gear kresek kresek hilang!

  • birdperson

    sementara itu di indonesia cb cuma ganti warna velk doang

  • Kl ingin cb sf segera d refresh, jgn d beli

Tinggalkan Balasan