Advertisements
James May Oh Cock

Beli Motor Ini, Brosist Bakal Kehilangan Sejuta Perbulan!

Bagaimana caranya menghabiskan uang sejutaan tanpa melakukan kesalahan, bahkan tanpa perlu melakukan apapun? Salah satu cara termudahnya, adalah beli motor yang satu ini! Bukan bayar cicilan kredit, bukan beli sparepart atau memperbaiki kerusakan, tapi kita bakal kehilangan sejuta perbulan dengan cara yang nggak terpikirkan sebelumnya…

 

 

Yes, ini adalah Kawasaki Z250SL. Salah satu motor 250cc produksi masal dengan dimensi termungil di dunia, juga salah satu motor 250cc secondhand (bekas) termurah dan paling valuable di Indonesia. Dan sepanjang pengalaman saya mengendarai motor ini selama hampir 2 tahun, cuma 2 hal tadi yang jadi keunggulan naked-bike 250cc ini.

 

Kawasaki Z250SL ZED

 

Sebenarnya, Kawasaki Z250SL ini juga motor pribadi saya. Tapi, saya membelinya awal tahun lalu dalam kondisi secondhand – dengan banderol yang bahkan lebih murah dari motor sport 150cc! Kalau Brosist berpikir EA’s Blog bakal mengagung-agungkan Z250SL lantaran saya juga pakai, NO, salah besar! Karena saya sarankan JANGAN pernah sekalipun berfikir beli Kawasaki Z250SL dalam kondisi baru. Kenapa?

 

Kawasaki Z250SL 2017

 

Saat ini, Kawasaki Z250SL standar dibanderol Rp. 42,1 jutaan, sementara Z250SL ABS dibanderol Rp. 48,2 jutaan (OTR Jakarta). Jika Brosist membelinya dalam kondisi baru, dan terpaksa menjualnya setahun kemudian (karena ada kepentingan mendadak)… Tebak berapa harga pasaran secondhand (bekas) versi standarnya saat ini? Yup, bukan 35 juta, bahkan jarang ada yang sampai 30 jutaan – tapi cuma Rp. 27-30 jutaan saja!

Secara perhitungan matematika sederhana, kita bakal kehilangan Rp. 12-15 jutaan dalam waktu 1 tahun. Itu artinya, kehilangan Rp. 1,25 juta perbulan – atau sekitar Rp. 42 ribu perhari – atau sama seperti membuang 21 bungkus mie instan sehari!

 

 

Dan yang perlu digaris bawahi, matematika diatas hanya berlaku apabila motornya jarang dipakai. Nah, bagaimana kalau sering dipakai buat sehari-hari, Kang Eno? Nah, itu tandanya Brosist harus kehilangan Rp. 150.000 tambahan untuk beli plastik mika headlamp yang gampang retak, Rp. 350.000 untuk mengganti kipas radiator yang gampang mati, serta Rp. 700.000 untuk mereparasi kampas kopling jika odometernya mencapai angka lebih dari 10.000 kilometer. Plus capek ngurusnya.

 

GSX-S150 vs Z250SL Second

 

Jangan lupa, itu belum ditambah ongkos pijat mingguan, karena Kawasaki Z250SL (apalagi Ninja 250SL) punya ergonomi dan riding quality terlalu nungging, setang berat, yang gampang bikin tangan keram, plus punggung pegal-pegal. Tau dari mana, Kang Eno? Saya sudah merasakannya sendiri kok, selama 2 tahun belakangan…!

Dan sedihnya lagi – jika membelinya dalam kondisi baru – Brosist juga harus tahan terhadap bullyan saya yang membandingkannya dengan sosok streetfighter 250cc yang jauh lebih fun, jauh lebih berkarakter & jauh lebih mumpuni… KTM Duke 250 & Yamaha MT-25.

 

 

So, jika berminat Kawasaki Z250SL karena tampilannya yang mungil dan mesin 250cc-nya… Saran saya, Brosist HARUS-RUS-RUS sangat berhati-hati beli dalam kondisi secondhand (bekas) nya!

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

Advertisements

31 comments

  • galau

    Wah melas tenan nasibmu kang eno…
    Dihibahkan saja ke aku z250sl nya kang, gpp aku ikhlas menerima wkwk…
    Diliat2 ya naked bike paling aman sentosa ya mt-25 kang…. Gagahnya lumayan lah trus perawatan masih gampang. Bengkel resmi yamaha jg msh banyak…

    • enoanderson

      Saya nggak kecewa kang, lahwong belinya seken, pakai 2 taun dijual juga nggak separah beli baru ruginya. Tapi ya itu, saya ingetin aja buat yang pengen beli ZSL atau Ninja 250SL baru, mendingan sekalian ke MT-25 deh.

  • jimmoth

    Tadinya sih aku dah naksir tapi sekarang udah ga, gegara baca repiyu kang Eno.

    • enoanderson

      Bagus kang, langsung loncat kelas aja ke twin cylinder… Mt25 kek, Z250 twin kek, Ninja karbu kek – selama sehat, semuanya masih lebih bagus dari zsl & rr mono

  • Kumaha aink

    Hehe curiga mau d lelang..
    Buat tambahan beli cbr250rr kang?
    Mantaplah, kuring g hoyong cbrmah hihi

    • enoanderson

      Wkwkwk, nggak kang, nungguin naked aja kita mah biar sesuai karakter.

      • Kumaha aink

        Beneran kang mnding nunggu versi taranjangna. Kantos nyobian, pegelna edas..
        Pdhal tunggangan k45a.. Jauh pegel cangkel cangkeng.. Faktor “U”

  • Archiee

    Sya kok malah naksir rondo nya inazuma
    Dibuat street fighter keren kayaknya
    Knalpot 2 silencer ..

    • enoanderson

      Inazuma juga sekarang terjangkau sekenannya. Di deket rumah si neng ada inazuma dah nongrong setaujln di dealer gak ada yang beli, wkwkwk

      • Nury Fananto

        Saya punya saudara bersarungnya keluaran 2014, sekarang sudah mencapai 14.000, jauh dibawah Jupiter MX yg dibeli tahun 2015 yg sudah mencapai 37.000 km. Selama ini merawat dengan standar bengkel resmi. Yg sudah diganti kampas rem belakang saja. Pegel? Saya kerap membawa touring 400 an km, dan tidak pegel, Alhamdulillah. Sebagai catatan, usia saya 40 tahun Mas Eno;

        • enoanderson

          Ninja RR Mono maksudnya? Atau Inazuma Fairing?

          Z250SL dibawa touring justru malah nggak masalah. Kasih boncengan, plus belah macet jakarta, pas siang2, nah PR banget dah kopling & pegelnya. Kalau tinggal di luar kota besar sih saya no komen kang.

          • Nury Fananto

            Ninja rr mono Mas Eno 🙂 dan saya sudah berpikir untuk ganti. Pilihan mengerucut, antara curent nin250fi, atawa zed250fi. Alasannya, si mono tidak ada pegangan belakang (maaf, saya menamakannya behel “semu) setengah mati kalau mengeluarkan dari tempat parkir.

          • enoanderson

            Hahahaha, saya juga ngerasain gimana ribetnya kalau markir kang, bahkan kadang tukang parkirnya juga sampe ngeluh nggak ada behel pegangannya. Mungkin kalau dari sisi value, Ninja 250 current lebih jos sih kang menurut saya.

          • Nury Fananto

            Sepakat Mas, melihat all new nin250fi, saya merasa aneh saja desainnya. Sekaligus minta saran Mas, nuruti “ingin”, saya jelas ingin nin250fi. Tapi dari sisi “pantas”, saya rada mikir2, apakah di usia 40 tahun keatas pantaskah ngantor pakai sport fairing?

        • Handoyo

          Kalau matic masuk itungan, gimana dg xmax 250?

          • Nury Fananto

            Untuk matik, sampai saat ini belum bisa tertarik. Untuk harian, sementara cukup pakai bebek super mas.

  • jos

    waduh… halo kawasaki.. gmn tuh masalah2 yg disebutin tadi.. ktnya kawa kwalitas diatas rata2…

  • Ridergalau

    Iya kang, saya udah trauma juga ini ckckck. Kemaren mantan saya (zizi aka zsl) laku 21jt. Saya beli gres nik 2014 di tahun 2015 yg versi ABS. Kena 43jt. Odo 11.000km pemakaian 2 tahun 6 bulan.

  • Dut

    Salah satu motor pertimbangan buat naik kelas karena harga 2ndnya menggiurkan, tp mundur perlahan 😀
    1. Terlalu mungil, nunduk, kasian boncenger
    2. “Katanya” banyak problem
    3. Liat review kang eno wkwk
    Mau cbr 250 jomblo tapi lebih suka naked,
    nglirik 2ndnya mt25 ngiler, berharap ninja 250, r25 baru segera rilis, biasanya harga 2ndnya turun wkwk 😀
    Sementara menikmati Nmp dulu yg sekarang semakin langka di jalan wwkwk

  • Davy

    Z250SL rugi 10-15jt per tahun. Saya beli Duke 250 akhir Desember 2016 47jt-an, awal Maret 2017 dijual 37,5jt, bulan Mei baru keluar BPKB. Belum tiga bulan rugi 9,5jt. Berati 3,13jt per bulan kang Eno.

    • alasan dijual knp kang

      • Davy

        Alasan dijual: liat bengkel resmi nya di Bandung (Ciateul) ga banget kang. Bekas bengkel Suzuki. Mekaniknya juga cuma 1, ga pake seragam KTM atau apa gitu, pake baju bebas aja. Ga ada KTM Powertools juga yang harusnya jadi standar setiap beres KTM.

        Saya servis 1.000Km ganti oli yang ada cuma oli Motul 5100 10w-40, saya maunya pake Motorex tapi ga nyediain, padahal oli bawaan dan rekomendasi KTM kan Motorex. Untuk Duke rekomendasi 10w-50.

        Udah gitu servisnya bayar 150rb, saya liat cuma buka jok, buka saringan udara, disemprot, pasang lagi, udah aja. 150rb gitu doang saya juga bisa…

        Saya pikir males amat kalo kedepan gini terus. Emang sih ada bengkel KTM yang lain di Bandung, yang bagusnya ada yang buat moge sama trail nya, yang buat Duke ada sekalian tempat ngumpul komunitas. Tapi jangan mentang-mentang udah ada jadi mereka yang RESMI ga sedian yang bagus dong.

        Tapi untuk pemakaian ga ada masalah kang, ga pernah overheat dan lain lain. Tenaga, torsi, ya gitu lah, bagus untuk 250cc. Ergonomi nyaman tapi jok keras apalagi jok belakang.
        Ga mengecewakan kok.
        Konsumsi BBM juga irit kok, pake Turbo bisa saya average 39-40km/l pemakaian dalam kota Bandung (tapi mode inreyen ya…geber nya sekali-kali aja, tapi saya bukan tipe RICER, 120kmph juga udah takut(kalo kang Eno ga percaya saya bisa kirimin foto dashboard speedometernya hehehe)

        Alasan lain:
        Upgrade motor kang hehehe

        • owh, wajar si kalo masih byk yg kurang fasilitas service, sparepart, dllnya smuanya masih impor & cbu

          saya juga bosen 150cc pengen naik kelas ke KTM Duke cuma masih ragu kalo skrg takutnya ntar dealernya tutup, nunggu pabrik KTMnya jadi dlu aja deh yg di indo yg katanya slesai 2018, biar ntar tenang kalo udh punya motornya

  • daripada beli z250sl second mendingan duke 200 gak byk masalah

  • dyas

    Motor nanggung yang mengecewakan, mesin berisik, radiator berisik, ergonomi 150cc, mesin lemot, boros bensin, harga ancur, wajib knalpit racing kalau standaran malu-maluin dan bikin muak

  • Gus

    Mikir keras gara2 21 mie instan. Syg bener 21 indomie goreng dibuang tiap hari

  • Ampasmen

    Dih, blog nya jujur amat wkwkwk… saya bacanya ga kuat antara sedih atau pengen ketawa. Antara perhitungan atau memang sudah dihitung matang-matang pros and cons nya beli ini motor, sampe mie pun dibawa-bawa… *mikir keras saya

  • IPIN

    Sy kira motor yg kunig diatas itu yg ngabisin duit, gak taunya….si z

  • Donal

    https://enoanderson.com/blog/2016/11/11/z250sl-vs-mt25-second/ Gara gara kang Eno, saya ambil MT-25 seken dan sdh hampir setahun tidak pernah rewel. Salut untuk kejujuran dan bukan artikel titipan ATPM

Tinggalkan Balasan