Advertisements
Mesin Honda CBR250RR

Beauty Outside, Beast Inside: Honda CBR250RR Engine!

Nggak cuma punya konsep desain yang amazing & power yang fenomenal, apa yang ada di dalam jantung pacu Honda CBR250RR pun turut membuat EA’s Blog pribadi berdecak kagum. Nih alasannya…

 

 

Di kelas 150cc, jika kita ingin konsep sportbike yang punya filosofi laiknya superbike tulen – compact, powerful & ringan – maka pilihannya jatuh ke Suzuki GSX-R150. Sebaliknya, jika ingin punya sportbike dengan part eksotik laiknya moge papan atas, maka pilihannya tertuju ke All-New Yamaha R15. Simpel dan mudah, seperti pencet tombol engine cut-off. Tapi bagaimana kalau kita ingin sportbike yang punya konsep keduanya?

 

Review Honda CBR250RR

 

Salah satunya jalan keluar adalah dengan modifikasi GSX-R150 pakai part eksotis atau limbah moge. Tapi ujungnya, semua biaya yang dibutuhkan bisa lebih mahal dari motornya sendiri. Belum ditambah dengan capeknya, ribetnya, dan pusingnya.

Solusi yang lebih gampang? Naik kelas, sekaligus pindah dunia bareng Honda CBR250RR! Karena percayalah, Engineer Honda (Jepang) sudah melakukan semua yang diinginkan untuk Brosist sekalian, dalam satu paket komplit…! Belum ditambah bonus power yang 2 kali lipat lebih dahsyat, dan sensasi yang jauh lebih greget.

 

 

Waktu mengikuti testride sportbike 250cc ini beberapa waktu lalu, EA’s Blog dibuat terpana oleh performa, desain, detail, serta kualitas yang dimiliki Honda CBR250RR. Ada perasaan yang campur aduk disana… Satu sisi, saya terpana dengan filosofi dan konsep dibalik sosoknya. Tapi disisi lain, saya seperti nggak percaya motor seperti ini didesain oleh Honda – apalagi diproduksi di pabrik PT. Astra Honda Motor… Tanpa mengurangi respect saya untuk Honda.

 

Bedah Teknologi Honda CBR250RR

 

Dan saat diundang ikut workshop bedah teknologi Honda CBR250RR di Astra Honda Training Center beberapa waktu lalu, saya kembali dibuat kagum. Kali ini bukan dari sisi luarnya, melainkan bahas inner beauty dari sang sportbike 250cc…Yes, itu adalah jantung pacunya, The All-New Twin Cylinder Engine!

 

Honda CBR250RR Engine, Dimulai dari Nol

 

Mesin Honda CBR250RR

 

Berbeda dengan Ninja 250 – berbasis mesin generasi lawas yang dituning ulang untuk menghasilkan mesin baru – mesin Honda CBR250RR diracik dari NOL. Sama seperti kisah Yamaha YZF R25.

Bedanya, jika mesin R25 diracik untuk menghasilkan power setinggi mungkin – mesin CBR250RR didevelop nggak cuma untuk menghasilkan power yang segede gaban tapi juga harus se-compact dan seringan mungkin. Bagi seorang yang nilai matematikanya nggak bagus banget kayak saya, itu pekerjaan yang 2 kali lipat lebih memusingkan, bagi engineer Honda.

 

 

Karena faktanya memang nggak mudah… Biar saya jelaskan sedikit. Banyak bagian yang didesain nggak lazim di Honda CBR250RR. Untuk mengejar mesin secompact mungkin – selain menggunakan model oil pan (bak oli) dibagian bawah laiknya mesin multisilinder modern lain –  mesin Twin Cylinder ini menggunakan water pump (pompa radiator) yang terpisah dari crankcase. Posisinya kini ditempatkan berbarengan dengan putaran camshaft dibagian head cylinder… Persis seperti penempatan water pump beberapa moge keluaran terbaru, serta (pastinya) RC213V.

 

Mesin Honda CBR250RR

Tuh lihat sendiri betapa kecilnya blok kopling milik CBR250RR! Saya nggak melebih-lebihkan.

 

Karena mesin bagian kanan sulit dibuat slim lantaran ada blok magnet, maka pengurangan ukuran dilakukan pada sisi kiri mesin di tempat blok kopling. Di mesin Honda CBR250RR nggak ada kaca tempat ngintip ketinggian oli, digantikan dengan dipstick khusus berukuran mini.

Lebih gokilnya lagi, saking terobsesinya mereka dengan mesin yang compact, tuas kopling pun dipindahkan sepenuhnya di bagian sisi kiri belakang blok magnet dan diatas gear depan final drive – demi mengurangi beberapa milimeter lebar cover blok kopling… What an effort! Seumur hidup, saya belum pernah melihat mesin motor 250cc yang se-detail ini!

 

Compact Engine

 

Mesin Honda CBR250RR

Saking terobsesi dengan mesin compact, water pump dipindah ke head cylinder! Wait, ini beneran 250cc?

 

Hasilnya luar biasa… Jika dilihat secara kasat mata, mesin Honda CBR250RR ini ukurannya bener-bener unyil banget! Cover blok koplingnya malah jadi kayak mainan, saking tipisnya. Ukuran keseluruhan mesinnya malah bisa dibilang lebih slim dibanding engine YZF R25, bahkan dibanding mesin ZED (Ninja 250SL) sekalipun!

Padahal CBR250RR punya piston yang lebih gede dibanding R25, dan jangan lupa – ini 2 silinder lho! Dan ada Ram Air intake nya lho! Dan…. Ah sudahlah, jadi sedih lihat mesin ZED yang serasa keluaran zaman batu.

 

 

Kemudian, muncul pertanyaan: Kenapa sih, moge-moge eksotik jaman sekarang & CBR250RR mati-matian terus kembangin ukuran mesin yang compact, Kang Eno?

 

Mesin Honda CBR250RR

Berkat penempatan waterpump terpisah, bisakah Brosist lihat ada juntaian selang radiator di sisi kanan mesin? No. Tersembunyi dimana? Yup, cuma di sekitar head cylinder & reservoir!

 

Simpel. Karena ukuran mesin yang compact memungkinkan produsen menggunakan profil sasis yang juga compact & menyediakan banyak ruang untuk part pendukung lain seperti reservoir radiator, box filter, dan lain-lain. Itu artinya, produsen bisa menyesuaikannya dengan menggunakan ukuran body yang compact.

Coba simak Honda CBR250RR, plastik bodinya bejibun dan punya lekukan body lebih banyak dibanding Ninja 250R & YZF R25. Tapi apakah itu membuatnya jadi yang paling gembrot? No! CBR250RR tetap yang paling slim, dan paling ringan.

 

Dan itu cuma salah satu “magic” dari engineer Honda, masih banyak lagi rahasia lain dari mesin Honda CBR250RR yang bakal kita bahas di artikel selanjutnya.

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

Advertisements

38 comments

  • Ceberus

    Dan entah kenapa produk sebagus ini jg masih kalah sama ninja yg notabene produk yg udah lama banget model dan mesinnya, keknya konsumen disini emang suka model “gambot dan nyaman” daripada model “eksotis dan mesin powerfull” ya kang.. Hehehe..

    • enoanderson

      Sepenglihatan saya, yang salah bukan produknya. Tapi kegagalan AHM runtuhin komunitas Ninja 250 kang.

      • Ob

        Karena ninja sudah melekat di benak orang bahwa motor sport 250 cc ya ninja haha,

        bahkan pertama keluar r25 juga masih mikir wih ninjanih suaranya pas lewat eh kok bukan haha

        Mungkin itu yang buat ninja susah u tuk di ga tikan posisinya, karena orang biasa menyebut motor 250cc 2 sikinder ya ninja
        Just opini

        • Prabu

          Menurut saya,karena design ninja terlihat lebih GAGAH dibanding cbr.

          Yang kedua,nama/produk kawasaki tidak pasaran seperti honda.jadi justru ini merupakan nilai lebih. Karena kalo di honda ada beat,di yamaha ada mio,tapi di kawasaki cuma ada NINJA! So,lebih berkesan eksklusive.

      • Renhan

        AHM tidak “memiliki” blogger yg bisa mengkomunikasikan keunggulan teknis cbr250 kepada komunitas ninja dg cara yg fun (ngalahke tanpa ngasorake) , adanya cuma tukang nyinyir, tukang bc n tukang jemur yg muaranya mengagung agungkan cbr250rr yg bagi komunitas justru model mengagungkan product seperti ini malah artinya merendahkan product komunitas tsb, repotkan, pdhl konsumen d kelas ini hanya perlu edukasi yg baik n fun, no bc just fun

        • enoanderson

          Buat yang baru2 (kecuali para senior saya), mereka nyarinya blogger kuantitas mas, bukan kualitas.

          • Ceberus

            Iyaa itu maksud saya kang, produknya sebenarnya jos.. Tapi pemasaran & promosinya kurang banget ini motor.. Sayang banget deh asli..

    • Mr o

      Konsumen disini rata2 pendapatannya paling tinggi cuma sanggup beli motor 250cc, moge ga kebelilah..makanya ninja 250 masih laris walo dr segi fitur dan power paling rendah..ninja cuma menang desain yg moge look dan bongsor, jd ridernya srasa naik motor 1000cc…

    • putro

      menurut saya yg paling mencolok adlh karena desain knalpot…ya,desain knalpot…over lebay,kurang estetis,bukan rahasia umum kalau masyrkt Indo msh mengutamakan penampilan,segede apa pun power dan sebagus apa pun build quality kalau ada bagian dari motor atau malah secara keseluruhan motor yg kelihatan jelek ya kyk gtu deh,ninja walaupun power pas-pasan tp model bagus,bs diterima masyrkt dan gak ada yg aneh2

    • putro

      menurut saya yg paling mencolok adlh karena desain knalpot…ya,desain knalpot…over lebay,kurang estetis,bukan rahasia umum kalau masyrkt Indo msh mengutamakan penampilan,segede apa pun power dan sebagus apa pun build quality kalau ada bagian dari motor atau malah secara keseluruhan motor yg kelihatan jelek ya kyk gtu deh,ninja walaupun power pas-pasan tp model bagus,bs diterima masyrkt dan gak ada yg aneh2

  • Oc-ok

    Wah, ternyata justru ini yg bikin org awam kaya saya jadi menganggap motor ini kurang keren, waktu awal liat iklan sudah menggebu2 niat mau beli, sampai saya liat papasan di jalan, sampai butuh waktu bbrp detik buat sadar kalo yg lewat barusan cbr250rr, kirain motor 150cc. Beda sama ninja 250 yg dimensinya gede kaya moge. Entah kenapa cbr250rr rasanya ga sekeren di gambar, atau mungkin juga pilihan warnanya kurang banyak.

  • rayva

    jangan lupa kang Eno faktor harga sangat berpengaruh, jangan abaikan itu !

  • Kumaha aink

    Di antos kang review salajengna..
    Tentang usaha AHM yg gagal runtuhin komunitas ninja 250 menurut kacamata kang eno..
    Kalo pix cbr250rr terus terdistribusi d bawah 300 unit/bln. Siap bungkus 1 ah..
    Biar ga pasaran..

    • enoanderson

      Runtuhin komunitas Ninja 250 disini bukan ngebubarin ya kang, jahat banget kayaknya, wkwkwk… Tapi lebih ke gagal ngambil hati mereka.

  • Jezza

    Poor Yams pabrik lain pengen bikin beda dari ninja lah si Yams malah bikin motor tiru tiru ninja #miris

  • ya klo R25 kluar gak berubah di sinyalir jd penghuni gudang jg, minimal kek R1 2006-2009 laa

  • waqit

    Andai ini build up japan . Kwalitas matrial dan finising g bakal d ragukan lagi. Sayang motor sekeren dan semahal ini d produksi ahm. Kwalitas plastik g jah dari mbeat cat setara verza.

    • enoanderson

      Plastiknya setelah diraba-raba lagi memang tipis, catnya juga cuma sekadar oke.

      Tapi finishing mesin & detail lain boleh diadu sama CBR250R Thailand & Estrella 250 Japan sekalipun. Dan saya pegang CBR250RR Indonesia buat urusan tadi.

  • pabrikan udah gak ngelirik finishing knalpot pake chrome lagi yah kang,
    sedih rasanya liat motor2 baru leher knalpot nya dah pada kuning + berkarat.,
    termasuk motor saya 🙁

    • enoanderson

      Kawasaki masih, tapi parah panasnya kang.

      • ghost rider

        bisa tolong dijelaskan, kenapa knalpot dengan chrome lebih panas dari knalpot yang dicat? maklum, saya baru paham permotoran di jaman motor2 menggunakan knalpot yang dicat hitam hehe

  • Davy

    Masalah cbr250rr kurang laku dibanding Ninja, menurut saya setiap kasus beda-beda. Saya sendiri tadinya pake dtracker x, pengen cbr250rr nyoba sensasi yang katanya powerfull, pas liat ga suka knalpotnya, terus pas dipinjemin kayanya kurang nyaman buat harian (saya pake dtracker x bjat harian). Akhirnya ambil duke 250 yang jauh lebih murah dan ringan. (Tapi udah dijual lagi, liat bengkel resminya di Bandung ‘engga’ banget deh pelayanannya)

    • enoanderson

      Betul kang, menggeser motor yang sudah punya nama besar (dan ekosistem yang luar biasa) emang nggak segampang yang dikira. Tapi, meyakinkan individu satu ke yang lainnya, jadi hal yang bahkan lebih sulit, wkwkwk

  • Ridergalau

    Marketing nya Honda tidak sesuai dengan branding produk nya. Katanya premium bla2 tapi….nilai prestis nya hilang ketika ada kredit 5 tahun dll….yaa kang eno ngerti lah maksud saya. Tanpa mendiskreditkan pihak2 tertentu. Sayangnya, fakta di lapangan menunjukkan demikian. Btw kang, ayo lah move on yuk dari zsl. Kang eno tahulah pasti positioning produk tsb seperti apa hehe….sori cuma pendapat pribadi aja. Saran dari mantan user ke user lain hehe

    • enoanderson

      Thanks buat sarannya kang, believe me, i will, tapi nggak dalam waktu dekat. Paham lah kondisi keuangan 25 year-old unmarried man kayak saya, wkwkwk

      • Sheva

        Asem jebule seumuran ponakan ane..tapi tampangnya kok mirip yg kepala 4
        Canda bro..
        Tapi, aslinya kan emang harus gini en enaknya montor 250 cc. Desain kompak slim kek moto 2 racing banget plus bobot enteng & power edan2an fiturpun melimpah harga gak masalah bagi yg berkantong tebal. Sayang gak keyless plus kualitas plastik ma catnya itu lho gak ada perbaikan sama sekali.
        Kalo niat kemaruk silahkan AHM tapi, jangan lupa ini montor 70 juta cerminan produk termahal AHM yg di khususkan buat kaum menengah ke bawah.
        Kualitas jangan malu2in..
        Kakak ane kemarin dah siap Minang. Setelah datang ke dealer liat unitnya lah dalah kok tipis cat dan bodinya..jlebbb…
        Yg lainya sih mantap…

  • Gimana ya kang, buat ngambil hati para konsumen emang rada susah sih, apalagi owner Ninja 250Fi/R25 yg sama” 250 twin, paling cuma beda tenaga, ya daripada beli CBR250RR mending sekalian ngambil seken ER-6N/Ninja650 seken kang, yg pasti powernya lebih ngejambak meskipun twin inline juga..

  • adie

    kawaski susah di runtuhin di sini kalo urusan 250cc soalnya mreka sdh sngat kuat di mindset masyarakat krna di sini dulu “sblm negara api menyerang” gk ada motor 250cc twin slain ninja yang keliaran dan akhirnya orng2 akan menyebut nama ninja saat lihat 250cc twin
    sama halnya dengar pompa air yng akan selalu sanyo. haha. Lagi pula mnrut ay level konsumen 250 itu sbagian besar bkn konsumen yng akan mkir bnyk fitur sbnrnya, hanya gaya yng mreka pikirkan krna pngetahuan mreka tentang fitur2 itu sndiri sbgian bsar tidk trelalu mngerti, so..? disini desain lah yng bisa berbicara banyak, dan dalam kasus ini desain ninja250 twin mnrut ay masih sangat bersaing dengar cbr250rr.

    Btw kira2 di eropa amerika ada jg gk yah kaya gt2..? apapun brandnya akan tetap nyebut 1 merek tertentu yng sdh kuat. hmm…

  • uzhenk

    Motor Eropah ini mah Mang, kelasnya s1000rr.
    Susyeh ngerawatnye, mesti punya asisten yang siap bawain jerigen pertamax turbo, ngelap2 dan nyemir sehabis make.. kayak cerita cerita dongeng dukun Satar

    Orang biasa yang make, apalagi jorseu.. alamat mesin ancur kemasukan aer..

  • Konsep waterpump sama mekanisme kopling mirip vixion yak..cmiiw

Tinggalkan Balasan