Advertisements
Honda CB150R EXMOTION

Ini 5 Alasan Anda Harus Menyukai Honda CB150R Exmotion!

Bye-Bye Road Looser!

 

Ban Dunlop Sportmax GPR-300

 

 

Honda CB150R EXMOTION Alumunium Swingarm

 

Jika sebelumnya motor 150-250cc Honda selalu identik dengan ban standar IRC Road Winner (RX-01) yang mendapat banyak kritikan, maka Honda CB150R Exmotion adalah pengecualian! Yup, sport 150cc terbaru dari Thailand ini nggak sekadar dibekali dengan ban berukuran gambot (150/60-17), tapi juga sudah pakai ban berspek tinggi – yang bahkan jauh lebih canggih dari CBR250RR!

 

 

Jika dilihat secara lebih teliti, detail yang diusung Honda CB150R Exmotion memang tergolong luar biasa. Bukan cuma suspensi upside down nya doang loh ya Sobat UCers, tapi begitu juga dengan berbagai detail lain, bahkan termasuk hingga ke karet bundar! Berbeda dengan Honda CB150R Streetfire yang menggunakan ban standar IRC Road Winner (yang mendapat banyak keluhan soal grip), CB150R Exmotion di Thailand sudah pakai ban berlabel Dunlop Sportmax GPR-300!

 

 

Karet bundar bertipe Sportmax GPR-300 ini adalah line-up terbaru dari Dunlop yang ditujukan khusus untuk motor 250-400cc berperforma tinggi. Ban ini juga sudah menggunakan teknologi ban radial yang membantu memberikan grip ekstra pada kondisi basah dan kering serta konstruksi (terbuat dari serat baja) yang optimal untuk meningkatkan handling dan stabilitas saat melakukan aksi cornering. Pasalnya, saat bekerja, tipe ban ini tertekan ke arah dinding – berbeda dengan ban standar (ban bias) yang justru tertekan ke arah depan-belakang. Dengan begitu, beban panas juga bisa terdistribusi lebih rata sehingga ban tidak cepat aus.

 

Honda CB150R EXMOTION Dunlop Sportmax GPR-300

Tahukah Brosist: Harga sepasang Ban Dunlop Sportmax GPR-300 milik Honda CB150R Exmotion (110/70 & 150/60) tembus Rp. 3,2 jutaan?

 

Selanjutnya, ban radial juga lebih baik saat digunakan di kecepatan yang tinggi. Hal ini lantaran Ban Radial punya heat resistance yang lebih kuat dibanding ban bias yang kerap kita temui sebagai ban standar motor 150-250cc di Indonesia.

Jika dibandingkan dengan motor pasaran lain yang dijual di Indonesia, Ban Dunlop Sportmax GPR-300 berukuran 150/60-17 yang digunakan di Honda CB150R Exmotion Thailand jelas jauh lebih baik dibanding sport 150-250cc di tanah air. Bukan cuma ukurannya yang lebih gambot dibandingkan dengan rata-rata sport 150cc (130/70-17) ataupun sport 250cc (140/70-17). Tipe ban ini juga lebih baik dibanding ban standar bawaan Ninja 250R & 250SL (Dunlop TT900), Honda CBR250RR (IRC Road Winner) – bahkan lebih mumpuni dibanding ban bawaan TVS Apache RTR 200 4V (Pirelli Sport Demon) yang merupakan salah satu yang terbaik di Indonesia.

 

 

Kalau ada yang mau ngeces karena ngiler, EA’s Blog persilahkan kok! Wkwkwkwk….

 

Advertisements

27 comments

  • Stevanie

    Bukannya teknisi BC kang eno…..!!!!
    Tp saya emang gk demen model begituan.

  • topman

    kalo cuma fitur big USD, rem radial, banana arm, ban itu tinggal niat pabrikan sama diharga… tapi bobot ringan, euro 6 knalpot underbelly waw ini yg amazing (semoga beritanya ga berubah nanti) + power mesin yg sangat ditunggu….

    • enoanderson

      Jujur, saya juga percaya nggak percaya sih… Pengurangan bobot 12 Kg plus EURO 6 (bukan EURO 4 lho kang) itu udah bener2 advanced banget… Bahkan kesannya kayak “too good to be true”. Bukan kelas Indonesia banget

    • topman

      iya, soalnya jepangnya sendiri dan negara produsen moge lain, malah belum mampu bikin knalpot motor (moge) yg asalnya kecil atau underbelly, tidak berubah setelah kena euro 6

      • enoanderson

        Baru-baru ini ada MV Agusta Dragster RR sih yang suksespakai model knalpot yang khas (3 megaphone) ala MV, bisa tembus EURO 4. Tapi ya gitu, kudu ditambah tembolok gede sekaligus catalytic kelas dewa kang, wkwkwk

  • toejah

    Kang Eno, sekali-dua kali membandingkan dengan produk 150cc honda Indonesia bisa jadi referensi yang mencerahkan. Tapi kalau terus2an membandingkan antara produk yg benar2 berbeda (spek, harga dan model), malah tersirat seperti BC. Mohon lebih bijak, agar tidak terkesan negatif dalam mengulas suatu produk. Ulasan dgn ciri khas yg berbeda dari blog lain bisa meningkatkan animo pengunjung, tapi kalau terkesan negatif malah bisa ditinggalkan seperti blog kanjeng2an itu.

    • enoanderson

      Saya cuma menggambarkan ketertinggalan Honda Indonesia dari Thailand, yang bukan cuma dari suspensi usd, ban gambot, atau desain keren… Kita harus paham ketertinggalan kita dimana, yang sebenarnya bukan cuma spek, tapi juga passion buat bikin motor. Gitu doang kang.

      Dan kalau seandainya ditinggalkan kayak mahapatih & pengikut juga terserah readers, yang penting udah nyampein unek2 & keresahan saya pribadi. Hahahahaa

      • toejah

        Iya kang saya paham bahwa dari sisi teknis ahm tertinggal, makanya saya lihat masih okay jika sekali2 dibandingkan. Saya pembaca setia blog kang Eno, berharap blog ini bisa makin maju, menarik, dan informatif dengan mengedepankan ciri khas penulisan yang kritis serta edukatif (bukan negatif).

        • Emang

          Tergantung pemahaman yang membaca saja,tapi pada umumnya disini suka dengan gaya bahasa kang Eno,menurut saya gaya tulisannya positif2 saja.

    • menyan

      Setuju dengan mas toejah…

  • ryuta

    tapi saya suka dengan ulasan blog ini…bagus bilang bagus, jelek bilang jelek..jadinya konsumen yg pintar pun bisa tau produk ynag jual gimmick doang sama produk yg benar2 bagus..

  • topman

    sy juga setuju sama kang Eno, membandingkan dengan Thailand itu masih wajar…. bahkan, harusnya kesempatan R&D ada di indonesia, soalnya disini penjualan terbesar no.3 di dunia, cumaa penguasa motor n mobil disini ( A ituh) lebih suka main masal cari keuntungan besar, edukasinya emang luar biasa

  • Slow_Rider

    >>>Honda thailand…. It’s all about quality
    >>>Ahm…. It’s all about….money

  • Jezza

    Bah AHM cuman bisa jiplak Dan improve dari merek lain, cbr250rr juga saya ga yakin hasil desainer AHM pasti hasil dari pengembangan Honda jepang.

    Anyway Astra itu kanker dunia otomotif Indonesia selama mereka masih berpikir terlalu rasional maka produk mereka cuma enak dilihat tapi ga enak dipakai alias souless.

  • ard

    Kalo subsidiary sih thai dijamin KO..syg bgt hanya sebuah affiliate..urusannya sama jardine

  • Dakdikduk

    Untuk sebuah motor produksi honda di era ini yang berkubikasi 150cc Desainnya radikal kang eno! Hahaha.. Impresinya kayak keluar dari pakem desainnya honda yg cenderung main aman. Ditambah fitur2 an part yang tjiamik dengan konsekuensi harga yang dirasionalkan. Cukup cetar untuk membuka kelas baru di 150cc nih. Motor Metroseksuil! Semoga sukses diterima pasar…

    • enoanderson

      Metroseksuil? Ini motor atau Dapid Bekam kang? wkwkwkwk 😀

      Bener banget, feelingnya kayak pertama saya ngelihat CBR250RR dulu… “Ini motor Honda bukan sih?”

  • 2 kata: keren banget. Tapi buat saya kemahalan. Kalau saya sbg rakyat jelata kayaknya pilih mobkas aja deh duit segitu.

  • andre

    Kalo kata orang sini (menurut saya juga) harga segitu bisa dapet motor 2 silinder second, hehe.

  • Renhan

    Honda tu ya benernya kaya gini, designnya berbau timeless manis2 gitu, kalo yg dsini sorry to say, hopeless kalo mo kek gini

    #lhawongkekginiginiajalaku

  • Gen

    Ahm terlihat serius cm pas bkin cbr250rr,,yg emang berkualitas dri segala sisi,tpi kembali lgi hrganya ya muahal,,,sya ykin ahm bsa bkin motor 150 cc yg keren,tpi y psti harganya g kompetitif,,

  • Crew

    Kl harga 40jutaan. Bukaannya lbh mending mt25 kang eno? 2 silinder dan yang trpenting nyaman dikendarai. Kl mt25, imo cuma buntutnya aj yg ga keren. Harusnya dibikin kayak mt09. Selebihnya joss

    • enoanderson

      Betul kang, tapi artikel ini kayaknya nggak bahas soal pilihan value deh… Soalnya saya bahas inovasi A.P. Honda Thailand yang jauuuuuuuuuuuhhhhh lebih maju dari AHM

  • dewo

    PRODUCT OK, YAHUD, CIAMIK, MANTAP……… BLA…BLA…BLA…… BEGITU KENA HARGA….. CLEP DIEM…… GAK JADI BELI….. INI YG BIKIN DI MARI PRODUCT NGAHAEM.. YA BEGITU2 AJA… YG BEGITU UDAH LAKU LARIS MANIS… PEGANG 70% PENJUALAN….. MAU APE LAGI….

Tinggalkan Balasan