Advertisements
Honda CRF150

Sekilas Tentang Honda CRF150 Terbaru, Apa yang Menarik?

Sebenarnya dibanding warna baru motor Suzuki yang ngebosenin, yang paling EA’s Blog tunggu dari gelaran Gaikindo Indonesia International Motor Show (GIIAS) 2017 ini adalah Honda CRF150 Terbaru… Sayangnya,  unit yang dipajang di booth Honda tersebut hanyalah prototype-nya saja. Yaahh, daripada kecewa, mendingan kita kepoin dikit yuk!

 

 

Yang perlu dijelaskan terlebih dulu disini, saat EA’s Blog menghadiri GIIAS 2017 kemarin, prototype Honda CRF150 ditempatkan diatas dinding setinggi 2-3 meter, membuatnya sangat sulit diraba dan dilihat secara detail. Meskipun (entah bagaimana caranya), ada beberapa media-online yang bisa mendapatkan jepretan detailnya secara langsung, dan sukses membuat saya ngiri. Aku mah apa atuh… Cuma rakyat. Nggak punya akses bocoran pula, hiks.

 

Honda CRF150

Honda CRF150 bersanding dengan CRF450 Dakar!

 

Yang lebih kampretnya lagi, unit yang disandingkan dengan Honda CRF150 Terbaru ini ternyata sosok CRF450 Rally Dakar! Bukan CRF250 Rally loh ya…! Bikin EA’s Blog tambah pusing lagi soal perbandingan dimensinya, mengingat ini juga pertama kalinya saya lihat motor yang dipakai oleh Joan Barreda dkk. pada ajang balap kondisi ekstrim tersebut. Kampret! AHM niat banget bikin penasaran ini sih namanya,  wkwkwkwk…

 

Mesin yang Nggak Asing

 

 

Yup, seperti yang sudah kita ketahui bersama, jantung pacu yang digunakan oleh Honda CRF150 ini adalah mesin yang setipe dengan Verza ataupun New MegaPro FI… Speknya 150cc “tradisional”, Injeksi PGM-FI, yang punya power sekitar 15 HP di putaran RPM rendah. Motor trail pake Injeksi? Kenapa nggak? Lebih irit, lebih minim perawatan, lebih gampang dioprek – meskipun lebih mahal juga sih. Toh yang beneran suka trail pasti bakal milih yang Special Engine sekalian.

 

Honda CRF150

Perbandingan mesin CRF150 dengan engine milik Verza 150 / New MegaPro FI

 

EA’s Blog sempat tes singkat New MegaPro FI beberapa waktu lalu, dan ternyata mesinnya nggak terlalu ‘kalem’ seperti yang dikira sebelumnya. Meskipun gejala vibrasi di kitiran 5000 RPM keatas masih tetap eksis (seperti halnya mesin SOHC 2V pendingin udara tradisional lain), tapi terasa smooth, dan tendangan torsinya maknyus.

Yang dimaksud torsi nendang disini bukan akselerasi loh ya, tapi respon mesin motor saat digas dalam RPM rendah sekalipun dalam kondisi gear yang ketinggian. Jika AHM mampu memaksimalkan mesin ini untuk mengail torsi sedikit lebih besar – dipadu bareng rangka diamond yang bikin pengendalian lebih lincah (meskipun dengan korban stabilitas) – wah pastinya bakal asik banget deh “jengat” nya.

 

Upside Down Suspension & Monoshock Pro-Link

 

 

Jika dilihat secara kasat mata, upside down yang digunakan di Honda CRF150 berlabel Showa dengan ukuran yang setara dengan Honda CRF250 Rally. Entah diameternya 37mm, atau malah ternyata beneran 43mm? Wuedyaann, keker banget dong!

Sementara di sektor belakang, Honda CRF150 sepertinya masih menggunakan swingarm model kotak standar dengan tambahan Pro-Link untuk menghindari mentul-mentul berlebihan dari suspensi belakang. Yaahh, namanya juga 150cc… Jangan harap bisa seperti CRF250 Rally yang pakai swingarm alumunium yang kekar & gagah laiknya CBR250RR.

 

Masih Prototype & Rahasia

 

 

Sewaktu EA’s Blog tanya seputar Honda CRF150 ke Pak Edhy Sarwono, Technical Service Division PT Astra Honda Motor, jawabannya selalu sama… “Saya belum pegang langsung mesinnya, jadi belum tahu”, atau “Saya juga baru tau hari ini unitnya dipajang disini (GIIAS)”. Entah memang benar demikian, atau memang sengaja ditutup-tutupi dengan alasan survey pasar. Pokoknya info yang didapat sangat tipis, setipis plastik bodi CRF150 yang terlihat laiknya dagelan ala AHM selanjutnya.

Intinya, Honda CRF150 ini masih sebatas prototype… Beberapa parts seperti tromol depan, knalpot, segitiga komstir, hingga pengereman depan pun terlihat lebih mirip part aksesoris dibanding unit produksi masal. Jadi jangan harap kalau sosok versi masspro-nya nanti bakal sangat mirip seperti ini. Ingat, ini AHM bukan Kawasaki lho!

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

Advertisements

10 comments

  • Stevanie

    Hmmm…….

  • alif

    Kok saya kurang suka dengan sasisnya ya terutama bagian atas mesin. Terkesan kurang kaku jika dibanding KLX tapi semoga saja hanya tampilannya saja yang kurang kaku

    • enoanderson

      Sepertinya emang ngincer lincahnya kang buat dipakai harian, meskipun ya gitu, secara look & stabilitas madih mending yang double beam.

  • amlbuton

    Tetap lebih ganteng dari klx, biar ada differensiasi dari mesin garuk tanah yang udah ada
    Saatnya bobok tabungan jualan sayur, cocok buat pake di kebun

  • Maaf….tuk kt2 trakhr tue mksd’y gmn yg ini bukan kawasaki???trims

  • labin

    Wkwkwkw.. plastik tipis. Ini yang buat elo kagak bisa dapet akses mang.

    • Tatang silet

      Justru itu serunya baca blog mang eno
      Semuanyanyah dikupas jujur abis abisan
      Dibanding blog lain yg isi nya ahhaaaaeeemm semua
      Kesan nya jdi mnoton
      Gg ada komentar jujur
      Yg ada disembah sembah terus

  • anonimus

    Ralat :
    Mesin Verza/MegaPro cuma 13 HP, kuat di putaran bawah sampe tengah aja, atasnya bikin goyang dangdut :v

  • Healme

    Yakin ga bakalan mirip versi masspro nya? Mencoba lupa atau ga mau mengakui kalo CBR250RR dulu versi maspro sama prototype nya mirip? Terawangan ente mah kebanyakan salahnya, ane masih inget dulu ente ngebully abis beat street yang katanya penjualannya ga bakalan bisa nyaingin xride. Tapi buktinya? LOL

Tinggalkan Balasan