Advertisements
Honda Astrea Grand 1996

Readers Review: Honda Astrea Grand (1996)

Berbicara soal excitement, nggak ada sesuatu yang benar-benar spesial dari bebek Honda C-100 series. Tapi kalau berbicara soal kenangan dan sejarah yang menaunginya, saya yakin banyak Brosist disini yang punya kisah tersendiri… Have you? Seperti kisah readers review berikut ini, bareng Honda Astrea Grand!

 

 

Mungil, boxy (mengotak), dan jadul adalah beberapa ciri khas yang membedakan Honda Astrea Grand dengan family C-100 lainnya seperti Supra X ataupun Supra Fit… Tapi jangan salah, biarpun tampilannya sering diolok-olok oleh para pengguna Supra-series (seperti yang EA’s Blog lakukan dulu), tapi jangan remehkan soal performanya.

Meskipun nggak sekencang Shogun atau Jupiter Z yang jadi primadona saat itu, tapi cukup untuk membuat saudara mudanya tertunduk malu. At least, itu salah satu poin positif yang bisa saya berikan terhadap sosok Honda Astrea Grand yang jadul (saya nggak bilang klasik, karena klasik & jadul itu 2 hal berbeda).

Gimana dengan review dari user alias penggunanya langsung? Nah, kali ini ada Kang Firdaus Akhmadi dari Karawang yang bersedia sharing tentang kisahnya bareng Honda Astra Grand lansiran tahun 1996! Let’s cekidots…

 


 

Assalamualaikum Kang Eno, pengen berbagi dong di artikel Reader Review…

 

Honda Astrea Grand 1996

 

Ini Honda Astrea Grand lansiran tahun 1996. Terdengar epic kalau lihat kode VIN produksinya, tapi (sayangnya) saya nggak pakai motor ini selama 21 tahun – karena motor ini baru saya boyong tahun 2010 di solo. Kebetulan, saat itu penjualnya adalah teman sendiri, jadi sedikit banyaknya saya sudah tahu bagaimana riwayat motor yang akrab disapa “Grand” ini.

Kalau ngomongin kondisi, Honda Astrea Grand ini memang sudah ada beberapa ubahan – contohnya seperti mengganti velg standarnya pakai velg cast-wheel, serta piston yang sudah pakai punya Kaze. Tapi remnya masih dobel tromol lho! Alhamdulillah lumayan pakem, asal jaga jarak aja, hahahaa.

 

 

Sejak 2012, motor ini saya ajak merantau ke Karawang. Dan sejak saat itu Honda Astrea Grand ini harus menyanggupi bolak-balik (PP) Sragen-Karawang setiap hampir 2 bulan sekali. Lumayan lah ya, lebih dari 1.000 Km (PP) pakai motor yang umurnya lebih dari 2 dekade. Alhamdulillah, sampai saat ini nggak pernah ada masalah yang serius saat riding jarak jauh… Padahal kondisinya jalan terus, jarang banget istirahat.

 

Honda Astrea Grand 1996

 

Bicara soal pengalaman, selama 7 tahun pakai Honda Astrea Grand berumur lebih dari 2 dekade ini yang saya rasakan adalah sosok motor yang friendly, nggak pernah nyusahin – baik dalam hal perawatan sampai ke urusan dompet. Padahal kalau boleh jujur, perawatan yang saya berikan cuma seadanya. Jarang banget diservis, apalagi urusan ganti oli… Beneran asal-asalan, asal inget maksudnya, hahahaa.

Tapi anehnya, Honda Astrea Grand ini nggak pernah yang namanya mogok karena engine failure. Satu-satunya cerita saya mogok bareng motor ini justru disebabkan karena iseng ganti karet tutup tangki bensin pakai sandal jepit bekas… Karena terlalu rapat, walhasil BBM jadi nggak mau turun dari selang bensin – mogok deh. Tapi selebihnya, motor ini bandelnya minta ampun!

 

Honda Astrea Grand 1996

 

Yang paling membuat saya heran adalah kejadian sekitar akhir tahun lalu. Saat perjalanan mudik Karawang-Sragen, di daerah Pekalongan tiba-tiba Honda Astrea Grand ini suara mesinnya terasa aneh, jadi kasar banget. Saat itu kejadian sekitar jam 2 tengah malam. Alhasil, lumayan panik deh. Apalagi ketika cek oli yang nggak bermasalah, dan lanjut buka tutup klep… Wah, ternyata olinya nggak naik!

Karena sudah mentok, akhirnya Honda Astrea Grand ini saya paksa jalan sampai ke rumah di Sragen. Alhamdulillah (sekaligus ajaibnya), ternyata kuat dibawa Pekalongan-Sragen lho! Tanpa mogok pula…! Setelah sampai, motor langsung bongkar ke bengkel. Dan benar saja, pompa oli beserta gearnya rompal gara-gara butiran gram (ampas) blok silinder.

 

 

Yang bikin saya kaget bukan ganti pompa olinya, tapi justru keanehan yang saya alami semalam. Koq bisa-bisanya ini motor ‘tua’ jalan tanpa asupan oli tapi nggak mengalami piston macet? Padahal kalau difikir-fikir, olinya nggak mau naik sama sekali. Ah, mungkin hanya salah satu bukti kebesaran Tuhan YME. Akhirnya setelah ganti pompa oli plus setel klep, lanjut lagi deh jalan ke Karawang!

 

Honda Astrea Grand 1996

 

In the end, akhirnya saya sadar sebuah kesimpulan. Ternyata julukan “motor bandel” yang diberikan para pecinta otomotif terhadap Honda C-series keluaran lawas memang bukan sekadar ucapan semata… Karena saya sudah buktikan sendiri. Astrea Grand ini benar-benar motor yang “mberkahi”, nggak pernah nyusahin, irit BBM, plus sparepart yang ada dimana-mana.

Sekian dulu sharing bareng Honda Astrea Grand saya, maaf kalau berantakan dan seadanya… Terima kasih banyak, Kang Eno. Wassalamu’alaikum wr wb…

 


 

 

Sama-sama Kang Firdaus Akhmadi, thanks juga sudah bersedia berbagi pengalamannya bareng Honda Astrea Grand jadulnya! Nampaknya masalah pompa oli memang jadi trademark untuk user C-100 yang ganti pakai piston Kaze ya. Karena dulu saya juga hampir pernah merasakan hal yang sama, hahahaa…

Tapi mendengar kisah unik yang dialami Readers Review kita kali ini, EA’s Blog jadi teringat soal tulisan tangan yang pernah ditulis Opa Soichiro Honda di manual-book C-series & CB-series lansiran lawas, yang berbunyi: “Cukup ganti olinya, maka mesinnya akan bernyanyi untukmu.” Dan somehow – kalau difikir secara teori ataupun mekanis, it works dan benar adanya!

 

 

Spesifikasi Honda Astrea Grand

 

 

Manufaktur : Federal Motor (Honda)

Model : C100 (Grand Astrea)

Tahun Pembuatan : 1991 – 2001

 

Engine : 4-Tak, Single-Cylinder, SOHC 2-Valve, Air-Cooled

Bore x Stroke : 50 x 49.5 mm

Kapasitas Silinder : 97.1 cc

Sistem Penyuplai BBM : Karburator Keihin 16mm

Rasio Kompresi : 9 : 1

Transmisi : 4-Speed, Rotary

Starter : Elektrik & Kick Starter

Max Power : 7,3 HP @ 8.000 RPM

Max Torsi : 7,5 N.m @ 5.500 RPM

 

 

Dimensi (PxLxT) : 1.854 x 667 x 1.043 mm

Jarak Sumbu Roda : 1.203 mm

Tinggi Jok : 663 mm

Berat Kosong : 91.5 Kg

Kapasitas Tangki BBM : 3.5 Liter

 

Frame : Steel Underbone Frame

Suspensi Depan : Telescopic Fork

Suspensi Belakang : Dual Shockabsorber, Swingarm

Rem Depan : Drum Brake

Rem Belakang : Drum Brake

Ban Depan : 2.25 – 17 (33L)

Ban Belakang : 2.50 – 17 (38L)

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

 

Advertisements

10 comments

  • Sambil sahur bacanya, jangan lupa sahur Kang Eno.. Kakek saya punya Astrea Grand keluaran tahun 92 (motornya seumuran saya juga) dan sampai saat ini masih dipakai untuk wara wiri di kampung.

  • goezman

    Astrea grand bener tuh simpel n gak rewel. Generasi grand yg bikin sy gak jadi fbh. gonta ganti striping doang bertahun2, mungkin filosofi kaizen. trus klo dipake trek2an kalah tenaga ama shogun n kaze. Tapi astrea grand satu2nya motor yg sy “porting n polish” sendiri modal ampelas n kikir wkwkwkkw

  • ryan

    Motor bandel! Produk federal memang bandel2 beda dengan skr.

  • Asik ini salah satu artikel paporit ane kang…

    Saya jadi ingat ini motor adalah motor pemberian bpk saya kang (karena bapak udah pke karisma dan motor pertama saya) tapi karena saat itu bpk buka ladang otomatis tuh motor yg d pake dan mendadak jadi memprihatinkan.. Lgsg dijual dah (sedihhh)

    padahal pertama kali belajar naik tuh motor lgsg lancar jaya (abis ringan kyk bawa speda) dan ditanjakan si grand lebih perkasa dibandingin karisma sekalipun.. Jadi rindu sama si grand

  • viki

    piston ga macet karena dinding cylinder honda texturnya berpori dgn ukuran mikro tp oli msh bisa masuk jadi olinya lengket dstu, beda dgn scem / diasil yg licin dan keras (cocok untuk balap), skrg tahu kan knp honda tdk pernah ikut2an teknology diasil /scem , karena malah ga guna kalau sehari2 dan low maintenance, mesin honda cukup ganti oli rutin bakal hidup selamanya

  • saitama gundul

    pas ngelihat spesifikasinya baru tau kalo grand ternyata overbore wkwkw

  • haneswara

    Lah ini motor overbore toh. Pantes tarikannya smooth tapi enak buat cruising. Motor bapak saya dulu ini setelah Astrea Prima. Motor jadul memang maintenisnya gak manja plus irit bbm. I like it. Gak kayak motor jaman sekarang, semakin kompleks / canggih semakin rewel dan banyak penyakitnya.

  • Iwan maros

    Ini motor sy zaman kuliah. Mendaki kuat walau gsk bisa dipaksa cepat. Supra x125 kalah jauh kalau masalah mendaki. Cat clearnya tebal dan hitamnya hitam btul. Gampang bunyi. Distarter kaki lembut dan ringan dan langsung bunyi. Gak kyak shogun 125 lamaku. Mesti ditarik chokenya dulu kalau pagi mau dibunyikan. Grand ku gak pernah sekalipun kuchoke. Mesin halus. Sampai tua masih ada yg orang yg sy lihat kebut kebut pake grand. Shogun, fiz r dan bebek di zamanya yg sdh tua sekarang, jarang banget kulihat diajak kebut. Memang bandelllll

  • Nouvo riders

    Jelaslah kuat,PP sragen-karawang hr biasa coba pas mudik lebaran,
    2 hari br sampe jkt-solo.
    Mudik lebaran bru mtr sm orangnya diuji kekuatanna,macet parah berjam2.
    Jelaslah skrng msh bnyk grand yg berseliweran,partnya banyak n murah pula.
    Tp bny grand yg rangkanya keropos,banyak las2an.
    kualitasnya menurut sy sama ky motor sejenisnya.
    suku cadang yg banyak dan murah yg membuat mtr ini masih bnyk digunakan.
    Ga heran klo bekasnya murah,mlh lbh murah dr f1zr 97.

  • Nouvo riders

    Ga ada aura naik grand,msh dianggap sblh mata.lebih baik milih f1zr,
    Menurut sy orang yg pke f1zr lebih kaya di bandingkan orang pke mtr grand.
    Mengapa?
    Coz biaya operasional 2t lbih mahal..
    Apalagi ngeliat motor 4tak sampe ngebul dipastikan tuh orang pelit,mo bli bensin aj susah.orang ky gini haram pake 2t.

Tinggalkan Balasan