Advertisements
Review Suzuki GSX-R150

Excitement ala Mesin Overbore 150cc

Biasanya, kalau akselerasi motor 150cc lemah itu berarti ada 2 kemungkinan… Yang pertama tanda spek mesinnya memang rendah. Atau kalau spek mesinnya (ternyata) bagus, itu berarti pertanda yang kedua, koplingnya bermasalah. 2 bad things. Tapi spesial buat EA’s Blog, ada satu lagi kemungkinan yang justru bisa jadi kabar baik: Overbore Engine.

 

 

Ini bukan cerita tentang OHC, SOHC, DOHC, SARA, atau bahan perdebatan gurih lainnya yang potensial memancing jutaan viewers. Jadi kalau kalian yang baca artikel ini adalah seorang fans die-harder YZF R15, Vixion, New CB150R atau All-New CBR150R, lebih baik segera close artikelnya setelah baca kalimat ini.

 

Honda CBR150R CBU

 

Kalau diingat-ingat, saat itu EA’s Blog masih SMA saat pertama kali mencoba motor 150cc overbore tulen paling ganteng dijamannya, Old Honda CBR150R. Apakah terasa spesial, Kang Eno? Pastinya dong. Tapi bukan karena mesin overbore-nya, melainkan karena motor ini adalah impian saya sejak SMP… Jujur, banyak motor bebek super keren di era tersebut, tapi Old CBR150R datang dari dunia yang berbeda.

Momen pertama EA’s Blog memahami perbedaan karakter mesin overbore dengan overstroke mungkin ada di Honda CS1 & CBR150R CBU. Kedua motor ini punya karakter overbore tulen – lemot di akselerasi dan bikin awkward kalau belum paham karakternya. Tapi ketika tachometer digeber sampai kitiran RPM tinggi, feeling powernya dijamin beda jauh dengan motor pasaran dijamannya, semisal Old Vixion, Jupiter MX ataupun New MegaPro.

 

 

Beberapa tahun kemudian, problem akselerasi lemot di mesin overbore tersebut coba dicari jalan keluarnya lewat settingan gear ratio, ECU & final gear. Honda Old CB150R adalah contoh sport 150cc pertama yang menganut konsep mesin overbore dengan akselerasi mantap. And, it works! TAPI…. Sayangnya, PT Astra Honda Motor terlalu sibuk cari solusi untuk memperbaiki akselerasi, hingga melupakan power di kitiran RPM tinggi yang justru jadi ‘citarasa’ khas ala Overbore Engine. EA’s Blog apresiasi kerja keras Honda saat itu, tapi sayang saya nggak begitu suka hasil akhirnya.

 

CBR Test by Eno

 

Baru di tahun 2014 AHM akhirnya menemukan rumus jitu untuk membuat mesin overbore terbaik di eranya, Honda CBR150R K45A. Jantung pacunya sendiri mengusung mesin K15-series yang identik dengan Old CB150R, namun dengan ubahan ECU, camshaft dan timing pengapian. Yang perlu digaris bawahi, motor ini mungkin nggak punya akselerasi ringan laiknya New Vixion atau CB150R – tapi kalau bicara soal feeling powerband serta “excitement” yang kita harapkan dari mesin overbore, motor yang satu ini sukses mengantarkan sport 150cc ke level yang berbeda. I really-really-really love it!

2016, Honda membuat saya geram dengan mendiscontinue CBR150R K45A dan menggantinya dengan CBR150R K45G… Pasalnya, CBR terbaru ini justru meninggalkan mesin overbore, dan malah beralih ke mesin overstroke yang taste-less. Meskipun punya tampang jauh lebih keren dan diklaim lebih irit serta ramah lingkungan, tapi maaf, EA’s Blog lebih tertarik godaan Aura Kasih dibanding paha mulus member JKT48.

 

Sport 150 cc Suzuki

 

Nggak butuh waktu lama untuk cari penggantinya, karena beberapa saat kemudian PT Suzuki Indomobil Sales merilis All-New Satria F150 Injeksi. Jujur, EA’s Blog bukan fans motor bebek bertipe Ayago… Saya juga bukan fans mesin overbore Satria FU lawas karena masalah rantai keteng dan vibrasi yang tinggi. Tapi begitu diberi kesempatan geber Satria F150 Injeksi, kata pertama yang memaksa keluar dari mulut saya adalah: “Wow!”

 

 

Bukan cuma punya kitiran mesin yang tembus 13.000 RPM berkat piston 62mm, tapi yang satu ini juga punya power terbesar di kelas motor bebek 150cc, serta akselerasi dan power yang bahkan lebih dahsyat dari Honda CBR150R K45A. Rasanya kayak transplantasi jantung badak ke body seekor hamster. It’s ridiculously fast!

Namun, satu hal yang diharapkan saat itu adalah: “Kapan bikin motor sport pakai basic mesin Satria FU Injeksi, Suzuki?”

 

Review Suzuki GSX-R150

 

2017, PT Suzuki Indomobil Sales menjawab harapan tersebut dengan merilis Suzuki GSX-R150 & GSX-S150… Duet sportbike & naked-bike 150cc dengan basis mesin Satria FU Injeksi. Gokilnya lagi, Engineer Suzuki nggak cuma ambil basic mesin Satria secara utuh, ubahan juga dilakukan di area ECU, Gear Ratio & Final Gear, hingga menghasilkan power 5% lebih besar di angka 18,9 HP.

 

Touring Suzuki GSX-S150 Jelajah Jawa

 

Biasanya, angka yang nongol di brosur spesifikasi nggak selalu berbanding lurus dengan kondisi real di atas aspal. Tapi khusus untuk Suzuki GSX-R150 & GSX-S150, angka tersebut bahkan nggak cukup untuk menggambarkan betapa excitingnya power kedua sport 150cc ini. Dan jangan lupa, keduanya punya citarasa mesin overbore tulen – hal yang nggak bakal kita temui di sportbike 150cc manapun yang dijual saat ini.

 

 

 

Well… Berbeda dengan perdebatan DOHC vs SOHC yang tak ada habisnya – perbandingan tipe mesin overbore vs overstroke (di segmen 150cc) ini punya klimaks yang menurut EA’s Blog jauh lebih fair. Ini bukan tentang power maksimum, bukan tentang banyaknya komponen, bukan tentang seabrek bullshit… Tapi lebih ke persoalan feeling yang mungkin malah bisa dibilang “nonsense”. Yang satu ini nggak bisa dibaca dari spek brosur atau sekadar hitung-hitungan diatas kertas buram… Try it first! Dan silahkan nilai mana yang lebih cocok.

 

 

Kang Eno gimana? EA’s Blog nggak pernah sekalipun benci mesin overstroke… Tapi kalau diminta memilih di kelas sport 150cc, jelas saya bakal pilih mesin overbore. Kenapa? Karena dari perkembangan power sport 150cc yang kini naik pesat ke angka 18-19 HP, satu-satunya yang bisa jadi diferensiasi antara satu produk dengan produk yang lainnya adalah soal “rasa”. Dan dari pengalaman saya sejauh ini, mesin overbore terbukti menawarkan feel yang jauh berbeda dari mesin overstroke standar. Bukan cuma jadi “The different one”, tapi juga jadi “The exciting one”.

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

Loading...

 

Advertisements

32 comments

  • eddoa

    Pengalaman saya sebagai pemakai k15a. Waktu motor saya dipakai orang lain pas waktu jalan merayap atau mau puter balik mesinnya mati. Karena nggak paham power band nya. Harus digantung di rpm berapa. Overbore adalah alasan saya masih keep motor ini. Sensasi shifting di rpm 11 rb keatas emang nggak tergantikan. Sempat tertarik sama gsxs tapi joknya nggak fungsional

    • enoanderson

      Beli GSXS nya nggak usah sepaket sama jok belakang aja kang, hahahaa

    • dulu pas motor masih jadi barang mewah, mesin overbore itu sesuatu… buat turing jalan jauh palagi,… tapi semenjak mobil dah di jual di bazzar pasar malem, dan jalanan luber dah kayak apaan tau…
      rasional saja, mending metik overstroke..

      sekian dari saya yang beli sekorpiyoh sampe 2x
      #ngoahahahahaha

  • Hr15de

    Welcome back, kang Eno. Setuju bgt, over bore vs over stroke jelas lebih menggiurkan over bore. Tapi orang2 awam sering mundur gegara konsumsi bbm yg rada lebih, secara rpm nya minta tinggi sih. Ya tetep, selera gak bisa dipaksain..

    • enoanderson

      Minta BBM irit, tapi juga minta powernya diatas 18 HP ya? wkwkwk

      • Hr15de

        Nyatanya setiap motor baru di review, pasti pada nanya konsumsi bbm nya irit apa nggak. Gak peduli itu itu motor sport fairing, sport naked, matic, bebek, sama aja..

  • Somplak

    Tergantung kebutuhan…emang naik motor mau ngebut terus apa…kalo akselerasi pasti dipake terus…kalo saya pilih overstroke kaya Supra x125 buka dikit Joss…lari 80kpj cukup buka gas dikit

    • enoanderson

      Nggak ah, Shogun SP aja, nggak boring.

    • Purnamor

      Ya kalo buat kita2 yg di pantura yaa butuh power tinggi lah tau sendiri gimana bis trek dipantura , mau nyalip bis rpm baru 8000 udh batuk2 ya tengsin lahh.
      Apalagi kalo make knlpot racing begaya di lampu merah gaspoll baru sekitar 50 meteran udh brebet kecekik limit yaa malu sendiri lahh wkwk

  • Erjoe

    Sensasi hi rev nya itu loh yg bikin nagih
    Serasa mau naik motor terus hehehehehe

  • Silent reader

    Penunggang k45a hadir hahaha , deZingan rpm atasnya bikin nagih di geber mulu.” Sensasinya memang beda .” Riding di 10rb rpm aman jaya lah

  • Andhi

    Ane pake klx 150 L kyknya juga overbore. Awal pake berasa lemot banget. Krn terbiasa pake motor overstroke. Tp lama2 setelah tau karakternya baru deh sadar klo hrs beda perlakuan mbetot grip gasnya.

  • Setdah

    Sampai saat ini..desain yg mnrut sy pribadi krg greget si suzuki..pengin ambil gsx s..tp modelya haduh..krn mtor itu bkan dirasa aja..tp enak dilihat..hrus 1 paket..

  • wibisone

    mantan pengguna cs1 hadir, overbore memang mantap, sensasi putaran atas nya nagih, memang konsekuensi nya ya bensin nya boros, tapi kepuasan hati kan ga peduli ma biaya buat beli bensin.

  • Juki

    Sebagai pengguna z250sl saya belum pernah merasa orgasme di kitiran rpm tinggi

  • Akhirnya muncul lagi setelah lama ditunggu (rindu kang)…

    Mesin overbore memang gmna gitu… Sensasi shifting dan lengkingan rpm diatas 11rb rpm nya bikin nagih… Kalau saya punya uang sendiri pengen nebus old cb150r/cbr150r seken atau gsx150 series.. Temen2 cbr jg bilang kalau cbr150r series sebelum all new skrg top speednya bisa melebihi all new

    Sayapun mengerti mengapa beberapa pabrikan motor bikin mesin “near square” karena rata2 rider dsini lebih butuh aksel dan irit bahan bakar…

  • B lmp

    Dan sayang nya team R&D marketing nya suzuki macam dagelan saja.. Bagi suzuki mungkin nawarin sensasi overbore saja sudah cukup buat biker ina.. Nyatata tidak.
    Oke lah masalah engine mah top..
    Tpi masalah dsain ya begitulah seadanya saja.. Kurang greget
    Dlu pas rumor” gsx150 ane kira dsain bakal bak moge” nya GSX-R series eh zonkkkk…..
    Cba klo dsain yg ciamik engine powerfull.. Bsa jdi lebih laris dri skrng toh..
    Pengenya sih 4 samurai marketshare nya imbang 25%nan Biar harga bsa kekontrol gak sewena wena pasang harga overpriced…

    Tpi lah masa bodo yah kank wong perusahaan wong japan inih hahaha

    • Purnamor

      Yg dibahas itu overbore vs overstroke
      Bahasan lu diawal bener ko makin kebawah malah ngawag jon?? Kebawahnya malah bahas desain duhh

    • hehe

      Gimana mau naikin market share kalo kekuatan produksinya segitu doank. Beda jauhlah sama Astra. Desain juga itukan subjektif, sama kayak banyak yang bilang CBR muka gepeng, buat saya ganteng. GSX wagu, buat saya berkarakter dan kekar. R15 v3 dibilang moge look buat saya lampunya enggak banget dan mirip CBR600 lama, dan spoiler belakangnya juga enggak proposional di bagian kolongnya. Kayak ngotak gitu. Masih cakepan r15 sebelumnya meskipun lampunya belo banget. Kok jadi curhat ya hahaha

  • irel

    puas, belum ada keluhan

  • banteng bodas

    Overstroke has more efficiency, but overbore just way more fun

  • hend

    Saya juga beli k 54 karna saran kang eno memang feeling nya beda kalau belum tau jalankenna

  • Gema

    Alhamdulillah ane masih ngerasain sensasi old cbr 150 karbu sampe sekarang Kang, kasih dia knalpot freeflow sama pe 28 udah bisa bikin gigi 6 nya kena limit, kecepatan 160kpj on speedo. Overbore emang ga diciptain untuk dicintai semua tipe biker, tapi sekalinya cinta overbore gabakal pindah kelain hati. Ada perasaan bangga sama motor berkode KPP ini kang, saya baca2 hasilnya kalo mesin old cbr karbu ga didesain dari material biasa, jauh beda sama K45A ataupun K45G yg downgrade abis2an di materialnya. Tapi yg saya bingung itu kenapa mesin KPP ini diset limitnya di 12k rpm, padahal bore nya 63,5mm. Honda thailand kurang berani kah?

  • Click!

    Hmmm..
    Emang tergantung apa yg kita cari sih, tp kl sy pribadi emang asik pakai overbore, menderita di-aksel tp top nya joss.
    Sejak pakai 58×50, lalu 56×54, lalu 70×58 dan skrg overstroke, selalu kepengen pelihara overbore lagi. Salut sama yg 70×58, walau overbore tp torsi bawahnya tetap ngisi.

  • Stevanie

    Iam FU rider

  • Tetep cinta sama mesin overbore-nya Honda KPP Thailand, CBR150R FI, kitiran tingginya dapet, speednya dapet, konsumsi bbm nya juga masih ramah dikantong dan tentunya keliatan gede motornya, engga seimut K45G.

  • ninja r ki overbore apa overstroke??
    salam negbul kang…

    • Gema

      Konfigurasi mesin ninja 150 r bore x strokenya 59×54,4 kang. Mesin 2tak ga boleh terlalu overbore.

  • saitama gundul

    wah akhirnya artikel baru muncul juga
    sehari hari pake overbore juga haha
    tapi jarang ngerasain sensasinya karena jarang maen rpm 10k-11k

  • fari.fairis

    emg mesin SARA kek gimana, kang.. ehehe..
    pernah geber CS1 sekali, bikin adrenalin naik, jantung berdegup kencang, sangat fun, meskipun awal2 sering mati mesinnya karna gak mudeng, ngahahaha..
    tapi sy ttp setia dgn si MX, karna hrs mnembus kemacetan tiap hari..

  • Ambil CBR250RR, bore x stroke 62 x 41.4

Tinggalkan Balasan