Advertisements
Sport 150cc

Segmen Sport 150cc Sudah Mencapai Limit?

Sudah baca ulasan All-New Yamaha Vixion di postingan sebelummya? Kalau belum, mending baca-baca dulu deh, bukan artikel press release koq! Via artikel tersebut EA’s Blog menggambarkan betapa besar efek yang ditimbulkan oleh “stagnansi” (atau malah bisa dibilang kemunduran?) di generasi Vixion terbaru. Namun sedihnya, saya merasa efeknya bakal lebih luas di segmen sport 150cc.

 

 

Bagi para pemula yang baru bisa beli motor, sport 150cc adalah impian paling dekat untuk diwujudkan. Kalau Brosist merasa sebagai salah satu diantaranya, saat ini bisa dibilang lebih beruntung lho… Karena di jaman saya baru belajar cari recehan akhir 2000-an silam, pilihannya cuma ada Yamaha Vixion. Honda CBR150R (CBU) saat itu harganya masih terlalu tinggi, sementara Mega Pro sukses bikin saya ilfeel.

Sekarang? Mulai dari naked-bike terjangkau laiknya GSX-S150 hingga All-New Yamaha R15 yang memegang gelar termahal bisa dipilih sesuai keinginan & kebutuhan. Mumet karena kebanyakan pilihan? Bersyukur dong! Itu tandanya konsumen Indonesia punya banyak opsi untuk memuaskan riding style yang juga beragam jenisnya. Sisi positif dari hal tadi, kita perlu belajar ekstra untuk memahami karakter, kelebihan & kekurangan masing-masing produk. Hasilnya, jadi konsumen yang lebih pintar!

 

cB150R vs New Vixion Lightning

Disinilah semuanya dimulai, dan (bisa jadi) oleh kedua produk ini pula persaingannya diakhiri…

 

Semua diawali sejak 5 tahun lalu – momen dimana CB150R vs New Vixion Lightning jadi 2 motor terpanas di Indonesia. Persaingan sengit kedua naked sport 150cc ini sukses membuat perkembangan teknologi jadi makin cepat, khususnya di sektor permesinan & fitur… Baik Yamaha & Honda (yang kemudian diikuti Suzuki) terus berusaha menciptakan motor 150cc yang sekencang-kencangnya. Seberapa kencang sih jika dibandingkan dengan sport 150cc generasi terdahulu? Well, infografik berikut mungkin bisa jadi patokan bagi Brosist sekalian, betapa cepatnya perkembangan segmen sport 150cc sejak 1 dekade lalu.

 

Infografik Perkembangan Sport 150cc

 

Hanya butuh 1 dekade untuk merubah sport mid-level lawas bermesin air-cooled laiknya MegaPro, menjadi sosok sportbike full-performance laiknya GSX-R150 & All-New R15… Hanya butuh 1 dekade untuk tumbuhnya power dari angka 14 HP menuju 19 HP – dengan kapasitas mesin yang serupa… Dan hanya butuh waktu tersebut untuk membuat harganya melejit hampir 2x lipat dari banderol sebelumnya… Kabar bagus? Tentu saja, tapi nggak semuanya bagus. Justru perkembangannya terkesan terlalu cepat.

 

 

Mendevelop sport 150cc dengan power mencapai 19HP tentu bukan hal yang sulit… EA’s Blog yakin Brosist yang doyan oprek motor mungkin malah mampu tembus diatas itu. Tapi kalau berbicara soal motor standard, motor yang mampu diajak ngebut, macet, jatuh-bangun, telat servis, jarang ganti oli, dan dicekoki BBM berkualitas rendah – semua tentu jadi berbalik 180°! Apalagi kalau ditambah dengan harganya yang harus terjangkau, wah itu para Insinyur Jepang dijamin tambah mumet deh… wkwkwk…

 

Sport 150cc 2

 

Jadi menurut Kang Eno, sport 150cc sudah sampai ke batasan tertingginya? Yes, it is. Apakah nggak ada kemungkinan untuk membobol limit tersebut? Ada. Mungkin dengan kenaikan kapasitas mesin ke 160 atau 180cc, atau tetap mempertahankan 150cc plus part mesin eksotik bisa membuat powernya semakin mendekati ke motor 250cc laiknya GSX250R ataupun Ninja 250SL. Tapi masalahnya, harganya juga bakal 11-12, alias menembus barrier Rp. 40 jutaan.

Dan jika hal tersebut terjadi, saya rasa esensi motor sport 150cc sebagai impian yang paling dekat untuk diwujudkan (bagi pemula) – seperti yang dijelaskan di awal artikel ini – bakal semakin jauh dari kenyataan.

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

Advertisements

32 comments

  • labib habibi

    Pertamax diamankan

  • Handy

    Jadi alasan kenapa​ harga motor makin naik karena persaingan ketat sehingga menjadikan power hp dan torque semakin tinggi tapi disaat yang sama juga dipaksa untuk bisa tahan lama, gitu ya kang?

  • fby

    berarti ada peluang baru….motor sport murah…..gen vixion sangat berpeluang….mesin yang lama untuk versi murah…dan mesin yg all new (dohc overbore vva) untuk yg premium

  • margonda rata

    seperti biasa artikel ini menggantung T_T
    selagi masih ingin membaca lagi, lagi dan lagi eh udah selesai ternyata
    bikin novel aja lah kang eno, bikin penasaran pembacanya

  • cocodot

    jangan lupa kang eno kompresi mesinnya pun makin tinggi, bisa2 nanti motor 150 cc mesti minum bensol saking tingginya kompresi, larinya nandingin hayabusa hahahaha

  • goezman

    tahun 90an fitur electric starter kyknya cuma tiger aja kang hihihi..sisanya engkollll..eh gak tau juga klo sebangsa GL Max n GL Pro udah pake belum

  • Mungkin nanti istilah klasifikasinya bukan “sport 150 cc” dan semacamnya lagi, tapi rentang harga produk.

    Let say, “kelas 20-25 jt”, pada kelas ini ternyata minat konsumen lebih kepada type “X”, maka pabrikan akan fokus pada type tsb.
    Hal semacam ini sudah terjadi di roda empat.

    • enoanderson

      Jadi di R4 sudah nggak ada segmentasi berdasarkan genre lagi gitu ya?

      Nah, yang begini nih yang mulai rawan biasanya. Rawan perkembangan harganya, hahaaahaa

      • Rian

        Masih ada kang bisa mpv suv hatchback lcgc cuma biasanya kalo mobil lebih ke kebutuhannya dan adanya duit berapa..hehe
        Misal cuma punya under 250 juta, kalo mau angkut banyak ertiga avanza mobilio sienta brv freed, kalo mau simpel yaris jazz, dll..
        Civic medium sedan dulu klas 1800cc, skarang jadi 1500cc tapi plus turbo, innova diesel 2400cc sama kaya fortuner 2400cc juga, bukan cc yg dicari kaya motor kang

  • Debat Cerdass

    Atau mungkin, pabrikan mulai bikin kelas baru?
    Kelas 200cc, dengan harga 38-40jtan mentok..

    tapi kalau bikin kelas 200cc, matiin kelas 250cc 1 cyl yaa jadinya hahahhaa

  • GAMELOFT'BLOG

    Mending beli beat seken ,ada sisa buat beli nasi bungkus,or rokok buat setahun…lolll…lollll …

  • Riyan

    Klo diliat2 saat ini honda yg paling terpuruk ya sport 150cc…value for money ngak, mesin poweful juga ngak…jalan satu2nya develop mesin baru lagi yg lebih advance ato naik cc aja sekalian jdi 180cc

    • Yogi

      Ya namanya jg ada produk baru brojol ya jelas jd kelihatan tdk istimewa,sama jg kondisinya ketika honda baru rilis,yang lain ya kliatan ga ada value nya.itu hal yg lumrah.

  • triyadic

    Apa bakal muncul teknologi lain lagi yg di sematin ke sport 150cc? Gear driven camshaft, atau arm sepotong a.k.a pro arm misalnya

  • Rian

    Menurutku kalo semua udah over spec dari engine, fitur, dan material maka desain jadi satu satunya kunci perkembangan..
    150cc red ocean sekarang udah too much dan gak realistis lagi..
    Standar naik okee cuma yaitu esensi dari 150cc nya hilang..
    17-19 hp too much buat yang baru pertama kali naek motor, karena di indo gak ada penjenjangan..
    Di jepang & eropa power aja dibatesin padahal potensi engine bisa lebih dari yg ditentukan

    • Over spec?? ada nya dulu tuh under spec! liat aja jaman 2tak nsr dan ninja rr motor kelas 150 power nya gede, justru sekarang enak karena kelas 150 udah mulai kaya jaman dulu secara perlahan.

      • Aditya

        Bro jangan bandingin mesin 2tak dengan mesin 4tak dengan cc yang sama dong wkwkw. Jadi keliatan gatau mesin dan motor anda

  • yang bikin mumet, harganya makin nggilani mahalnya.

  • Hamura17

    Kang eno lupa ya sama FXR 150? Punya nya suzuki, taun 2000an udah setara motor sekrang, cuman ngga injeksi aja sama radiator

  • Dika Davis

    Trus tiba2 kawasaki bikin 125cc 2 silinder yg power diatas 20hp harga setara r15 new..wkkwkwk

  • hehe

    Semakin mahal dan performanya jauh menurut ane semakin bagus, sehingga kita bisa memilih mau 150cc versi racing (GSX-S150 sampe R15 VVA) atau 150cc versi standar (Megapro, Byson, Verza, kalo perlu ada Thunder reborn). Untungnya yang tapi juga sayangnya, GSX-S150 ini bener2 harganya mepet banget sama Byson, tinggal nambah 2 juta udah dapet motor 150cc versi racing. Dan juga sayangnya motor standar2 yang disebutkan itu seperti kurang diperhatikan oleh produsen maupun konsumen (kurang laku), sehingga lama2 mungkin akan disuntik mati oleh pabrikan dan hanya menyisakan 150cc yang berteknologi maju dan mahal.

  • Noah

    Sayangnya motor sport 150 cc keluaran saat ini powernya belum ada yg melampaui FXR 150 yg mencapai 21 PS !

    Ane udh gak tertarik sama segmen sport 150cc karna udh mainstream baik dari segi cc, power, torsi & PWRnya & 150cc udh dipake pula bebek & matik jadilah sejuta umat

    Kalo pun beli sport pilihannya minimal jatuh ke motor sport 200cc contohnya KTM series

  • Ronald

    Wah gagasan kita sama kang Eno. Saya pikir mungkin fitur dan performa standar pekgo udah mendekati versi ultimate. Dan bener tuh harganya merangsek naik, contoh vixy pas jaman saya sma harganya 19 jutaan,sekarang udah tembus 25an

  • Arifindiesel

    Segmen sport 150 cc masih didominasi sport full fairing dan street fighter, sedangkan jenis dual purpose, adventure, classic, dll masih sedikit. Kemungkinan besar jika secara mesin sudah mencapai batasnya maka tinggal membuat jenis motor lain dg mesin yg sama. Kalau dilihat dari perkembangannya kubikasi 150 cc akan tetap dipertahankan karena irit, memiliki nilai pajak rendah, dan ringan bobotnya, part high spec pun mungkin dapat disematkan karena prinsip mass production dapat membuat harga terjangkau.

  • Setdah

    Mngkin tetep 150cc..tp fitur2 di tambahin semua..atau mngkin bkin model retro

  • M_N

    Kalau udah pada capai limit nya 150 4 tak, bubarin aja kelas 150 4 tak, bawa motor 150 4 tak itu membosankan, trs bangunin lg 150 2 tak nya (Ngimpi). Gmn menurut kang eno? Hahahaha

Tinggalkan Balasan