Advertisements
Touring Suzuki GSX-S150 Jelajah Jawa

Review Suzuki GSX-S150 with SARP Racing Part, Releasing The Beast!

Perjalanan hari kedua di Touring Suzuki GSX-S150 Taklukkan Batasan – Jelajah Jawa ini nggak cuma spesial karena trek ciamik dan kondisi cuaca ekstrim yang dialami oleh rombongan… Tapi juga lebih spesial bagi EA’s Blog, karena dikesempatan ini saya diberi kesempatan menjajal SARP Racing Part!

 

 

Di unit Suzuki GSX-S150 yang EA’s Blog pakai, terpasang SARP Racing Exhaust, Racing Footstep & Chain Guard… Sebenarnya, Suzuki Authorized Racing Parts – alias Part Racing OEM Suzuki ini juga memiliki part lain seperti Triple Clamp (khusus GSX-R150), Brake & Clutch Lever, serta Hand Guard – bahkan kedepannya Suzuki juga sedang meracik Upside down SARP, ECU Racing SARP & Suspensi belakang SARP juga lho. Tapi yang terpasang di unit yang saya pakai cuma ada 3 itu aja tuh!

Bagaimana kualitasnya, Kang Eno? Well, sejauh yang bisa EA’s Blog amati kualitas footstep racing & chain guard SARP layak diacungi jempol! CNC berbahan Duralium nya rapi dan tampilannya menggoda bak senyuman Aura Kasih. Satu hal yang disayangkan adalah model knalpot racingnya yang kurang “greget” dan terkesan kayak knalpot custom pinggir jalan. Coba (minimal) dibikin header cacing plus finish pelangi kayak model R9 yang legend, pasti nggak ada yang meragukan lagi kalau banderol aslinya Rp. 1,5 jutaan (Full system) deh!

 

 

 

Tapi in the end, EA’s Blog bukanlah tipe rider yang cuma suka tampilan blink-blink ala CNC tanpa memperdulikan fungsinya… So, bagaimana sih perbedaan yang diberikan part SARP Racing terhadap performa dan “feel” Suzuki GSX-S150?

 

Footstep Racing SARP

 

Suzuki GSX-S150 SARP Racing

Riding bareng 250km, tapi lupa foto bareng GSX-S150 SARP Racing Part… Sedih! (Pinjem fotonya Mang Rama otoborn.com)

 

Sekitar 8-9 tahun lalu saat jaman modifikasi bebek underbone sedang merajalela, EA’s Blog adalah salah satu fans footstep ala motor bebek seperti ini. Bukan tanpa alasan, karena menurut saya “feel on-bike” yang diberikan tipe footstep underbone racing seperti ini justru lebih baik dibanding versi standar… Posisi riding yang sporty seakan memancing adrenalin, membuat kita ingin geber throttle lebih dalam, dan bikin cornering makin pede. Meskipun secara kenyamanan – khususnya dalam perjalanan jauh – justru sebaliknya, nyusahin, wkwkwk.

Tapi uniknya, footstep SARP Racing yang dibanderol Rp. 1,4 jutaan ini justru jauh lebih mantap dibanding versi standar, sekalipun diajak riding 250 Km dari Garut – Ciamis – Majenang – Purwokerto. Ergonominya jauh-uh-uh dari kata keterlaluan, tapi justru menyebabkan efek ketagihan. Akurasi rem belakang & tuas persneling perpindahan gear juga masih terjaga efek smoothnya. Apalagi ditambah trek jalur selatan yang mantap sepanjang Garut – Majenang, feelnya luar biasa!

 

 

Jika jok standar milik Suzuki GSX-S150 tak menyiksa, EA’s Blog merekomendasikan SARP Racing Footstep ini ditempat yang pertama diantara semua racing part OEM yang ditawarkan oleh Suzuki. Sayangnya, momen reuni apik saya bersama footstep racing justru terganggu karena (maaf) bokong pegel banget euy! Ini joknya – baik jok rider hingga boncenger – nyiksa banget sih!

Saran saya, sebelum upgrade Suzuki GSX-S150 kesayangan Brosist pakai part SARP Racing, lebih baik ganti dulu busa & kulit joknya pakai yang lebih empuk deh! Jauh lebih murah dibanding part termurah SARP sekalipun koq…!

 

 

SARP Racing Exhaust

 

 

Dibalik tampilannya yang biasa-biasa aja, keluaran suara yang dihasilkan Knalpot SARP Racing di GSX-S150 ini luar biasa menggelegar. EA’s Blog sering mendengar banyak bikers menginginkan dentuman knalpot racing yang adem & ngebass, supaya nyaman di telinga dan aman dari razia… Nah, kalau Brosist adalah salah satu tipe rider isilop-phobia seperti diatas, lebih baik jauh-jauh deh dari produk yang satu ini! Karena output suaranya menggelegar sejak low RPM, dan makin menggila saat putaran mesin semakin tinggi – bak amukan Dewa Zeus.

Poin positifnya, feeling riding jadi lebih maksimal, dan throttle seakan ingin dibejek semakin dalam… Apalagi dipadukan dengan limiter Suzuki GSX-S150 yang tembus 13.000 RPM, ebusyeett, EA’s Blog jamin Brosist pasti ketagihan deh!

 

Touring Suzuki GSX-S150 Jelajah Jawa

 

Satu hal yang mungkin jadi kekurangan di sisi ini mungkin hanya orang disekitar yang bakal terganggu dengan muntahan suaranya. Seperti keluhan yang EA’s Blog terima dari rekan rombongan touring di jalur Garut – Majenang… Apalagi EA’s Blog satu-satunya rider yang paling seneng gantung RPM & gaspoll sampai mentok limiter, wkwkwk.

Gimana dengan performanya Kang Eno? Perubahan di sisi performa benar-benar terasa… Tapi jangan harap peningkatannya bakal naik drastis, lahwong cuma ganti knalpot doang koq! Masih butuh open filter & upgrade PB/ECU untuk dapat hasil yang benar-benar superb. Meskipun demikian, kenaikan performanya EA’s Blog nilai sebanding dengan harga jualnya yang kini dilego Rp. 1,5 juta (Full system). Perubahan di segi akselerasinya nggak begitu signifikan, tapi begitu bar RPM digitalnya naik ke angka 7.000 RPM, Releasing the Beast! Wroaaaarrrr…!!

 

SAM_0655

Tuh lihat konsumsi BBM-nya, irit banget kan?

 

Kelemahannya? Ada koq! Entah kenapa begitu masuk jalur Majenang-Purwokerto saat kondisi idle (atau saat merayap di kemacetan), knalpotnya jadi brebet, bahkan berpotensi sering stall (mati) kalau nggak sering main gantung throttle – seperti curhatan member lain yang juga mencoba unit Suzuki GSX-S150 + SARP Exhaust… Meskipun EA’s Blog sih nggak pernah mengalami engine stall sekalipun.

Awalnya sih saya kira gegara semprotan BBM + udaranya yang terlalu kering… Pasalnya konsumsi BBM-nya stabil di angka 35 Km/L lho! Dan jangan lupa, style riding EA’s Blog adalah yang paling berantakan diantara seluruh rombongan touring… Itu berarti, iritnya E-to-the-DAN! Tapi setelah konsultasi dengan tim mekanik, ternyata diklaim cuma perlu ubah settingan injector setelah riding dari dataran tinggi (Garut) ke Pesisir (Majenang).

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

Advertisements

22 comments

  • margonda rata

    weh kok ga berasa udah selesai bacanya

    • enoanderson

      Padahal hampir 800 word lho kang, wkwkwk

      • Ydfa

        Gara gara closingnya kurang panjang kek biasanya kang. Berkesan stop ditengah jalan, kasih konklusi apa gitu kek. Digantungin itu ga enak kang. Wkwkwk

        • enoanderson

          Wkwkwk, kayak abegeh aja digantungin. Masih ada artikel turingnya kang, masih panjang perjalanan 😀

  • lebooo

    ni motor masuk motor terburuk versi kang eno kan?

  • B lmp

    Sayang sekali suzuki yg niat bangkit(katanya)
    oke lah klo soal engine atau fitur.. . ya standar klas 150cc misal cb vixi..
    Tpi soal dsain nya itu gak ada efek wow nya.. Terutama headlamp plus jok boncenger yg menjulang tinggi bak harapanku..
    Pas ada rumor” gsxs dlu ai kira dsainya bakal kya gsr750 ato gsxs750… Eh zonk
    Cba aja dsain bak gsx s series ya laris lah

    • Ananda Bilal

      Setuju mbah

      Soal mesin: Gahar
      Soal feature: Mantap
      Soal Driving Feel: Mengena dihati
      tapi desain: Kok aneh ya mbah?

      Kecuali jika Suzuki ingin membuat konsep kaya “Mengapa mesti desain dinomor satukan jika usability dan Driving Feelnaya nga ada”

      Begitu pendapat cucu mbah

  • Ananda Bilal

    Horeeee

    Kang Eno is back! 😀

    Mantap kang 😀
    Ane kangen artikel mantap akang loh, serius kang :’D

    • enoanderson

      Maap pisan kang bulan ini nggak bisa konsisten, soalnya sibuk dunia nyata & ada gangguan PC error euy, jadi terbatas buat ngetik panjang2.

  • Merem melek

    Bro eno, bikinin artikel tentang motor petugas spbu yang tadi sore rilis pls.. Makasih..

  • saitama gundul

    enaknya pake knalpot racing, rider lain bakal aware + minggir kalo udah deket… itu yang saya lihat selama pulang pergi ngampus

  • khanif

    Tes komen

  • Kang Eno, gsx ini bener bener menyiksa boncenger ya? Ada niat ambil 150cc naked, sreg banget dengan value dan performance nya gsxs ini. Cuman soal faktor boncenger ini yang mengganggu. Udah ada 2 matic ama mobil sih, cuman saya tetep pengen bisa bonceng anak berangkat sekolah gitu, buat harian motornya. Nggak gitu sreg naik matic, mobil juga banyak macetnya di jalan. Ini sambil nunggu new vixy yg kemarin launching. Type R paling menggoda. Cuman keknya harganya bakalan cukup ajaib.. Btw, karena si vixy R ini pakai frame R15 v3, kira-kira handlingnya bakal lebih ok dibanding gsx nggak ya?
    Terimakasih

    • enoanderson

      Jok Rider GSX-S masih gampang diakali kang, tambah busa & ganti kulit jok beres. Yang susah itu jok boncenger, bukan cuma keras tapi juga ketinggian.

      Frame R15 V3? Entah kang, belum pernah nyoba.

  • IPIN

    Kurang artikelnya masih gantung, kayak mau crot terus ditahan, hehehe

  • khanif

    Saran buat Suzuki untuk gsxs buat dua model jok aja yang satu tandem, yang satu lagi kayak sekarang

  • khanif

    Kang Eno cariin harga USD KTM rc dong, w masuk ke websitenya KTM adanya daftar sperpart doang. Tu USD w suka soalnya singel radial cocok buat mono w

    Mau w pasang di mono ni

  • Uzhenk

    Racing apa replacement Mang?.. SARP perusahaan na basicna di eropa sih, sarua jiga HAC honda, karek hudang molor..

Tinggalkan Balasan