Advertisements
Ban MotoGP Michelin

Nih 10 Fakta Menarik Ban MotoGP yang Belum Kita Ketahui!

High Precision

 

Toleransi 1 milimeter

 

Ban MotoGP Michelin

 

Apa perbedaan paling mendasar antara ban motor Brosist dan karet bundar tunggangan para punggawa MotoGP? Yup, presisi. Di motor kita, ban yang terlalu kecil, ataupun terlalu lebar tetap dibiarkan… Yang penting masih bisa jalan, dan nggak ganggu kestabilan. Iya nggak? Tapi di MotoGP, lain cerita.

 

 

Mesin pemasang ban yang disediakan Michelin di area race MotoGP juga sudah dibekali dengan laser yang berfungsi untuk mengecek permukaan ban… Contohnya bisa Brosist simak pada box di gambar yang EA’s Blog sertakan barusan. Setiap ban MotoGP yang melebihi toleransi kelebaran dari tengah ban bakal langsung diganti dan dikembalikan ke Pabrik Michelin untuk dihancurkan – karena bakal membahayakan kestabilan saat dipacu di kecepatan tinggi. Coba tebak berapa toleransi yang diijinkan oleh para teknisi Michelin? Yup, 1 milimeter saja!

 

 

Advertisements

14 comments

  • Debat Cerdass

    Pertamaaaxxx

    • Debat Cerdass

      Hahah bisa pertamax, tapi tenang aja mas saya baca dulu kok artikelnya..

      Secara tidak langsung, memang sepertinya penjualan ban michellin akhir2 ini melejit deh.. Terlihat 2 tahun ini banyak banget ban michellin di jalan raya..
      Pengaruh mindset MotoGP kah? Ban dengan DNA MotoGP wkkwkwkkwkkwkwkkw

  • Shiro

    Wah,kontainernya itu ibarat tyre warmer raksasa.
    kayaknya Intermediate udah dihapus deng,cuma slick &wet jadi nggak ada yg setengah2(mengingat di sachsenring yg pake intermediate malah amburadul)

  • ayas

    ban yang gak kepake sama sekali nasibnya gimana kang eno ? masih bisa digunakan untuk race di sirkuit selanjutnya atau ditarik ke pabrik michelin diganti baru ?

    • enoanderson

      Yang nggak kepake tetap balik ke Michelin kang, berlaku buat semua ban, termasuk yg rusak.

  • Firmansyah

    Kebetulan kang saya kerja dipabrik ban, tapi ban mobil semua ga ada ban motor wkwkwkw

  • tsma

    Jadi inget artikel bagus yang pernah ditulis Mang Eno: motoGP vs banGP.
    Saya sependapat 100% dengan tulisan tsb.

    Saya jadi berkhayal mang, apakah akan jadi ide bagus kalau di tiap race motoGP hanya disediakan satu tipe ban slick. Hasil race akan murni ditentukan dari rider dan motornya. Ga ada lagi kemenangan dan kekalahan karena faktor pemilihan ban.

  • Bridgestone pdahal masih disayang para rider mcam marquez dan rossi sblum hengkang. Dan prnah lihat di youtube channel official motogp bhwa bridgestone mmpekerjakan ex rider motogp dri klas 125 dan 250 era 90an untuk jdi analyst ban rider motogp. dan bahkan slah satunya yaitu masao azuma ex rider klas 125 era 90an jdi chief engineering field bridgestone tuk klas motogp. Apa michelin jg sdemikian ya kang?? Make jasa ex rider buat pra rider motogp hhe…

  • mPy

    berarti kalo habir race trus ban buat burn out sampe keluar asep banyak gitu sebenernya merugikan michelin untuk “membaca” data ban ya kang…

  • haneswara

    MotoGP itu pake velg ring brp ya kang Eno? Ban motor saya jg asimetrik lho kang. Tapi nggak cuma ke arah kanan/kiri aja, ke atas juga hehe.

  • Mantap Pak, meskipun masih belum mencapai seperti ban depan Bridgestone yg ada efek servo. Semakin hard braking, area kontak ban dg aspal jdi makin lebar, menambah daya cengkram. Juga feedback yg bagus sebagai indikator pembalap sdh sampai dimana batas grip nya.

    Feedback ban depan Michelin sedikit katanya, Kalau mencapai batas grip bisa lngsung lowside tanpa ada sinyal lebih dulu.

    Mudah2 an komennya ngak ter moderasi seperti sebelumnya

Tinggalkan Balasan