Advertisements
Review Suzuki GSX-S150

Mengapa EA’s Blog Lebih Menyukai Naked-Bike?

Dibandingkan genre motor sport lainnya secara umum, Naked-Bike adalah salah satu yang tampilannya paling biasa-biasa saja – apalagi jika dibandingkan dengan Sportbike, Cruiser, ataupun Custom-Classic… So, apa yang membuat EA’s Blog suka Naked-Bike?

 

 

2013, salah satu teman saya pernah bertanya, apa motor yang paling EA’s Blog impikan? Saya jawab dengan sangat mudahnya: Honda NR750. Tentu saja beliau nggak langsung diam, melainkan kembali bertanya detail motor serta apa saja keunggulannya… Sayangnya, saat saya jawab sedetail-detailnya, beliau malah nampak laiknya bocah 10 tahun belajar fisika, kimia & biologi secara bersamaan, sambil garuk-garuk kepala.

4 tahun kemudian, saat sosial media mempertemukan kami kembali, beliau menyinyir pilihan motor saya lantaran genre-nya Naked-Bike, bukan Sportbike laiknya impian yang EA’s Blog ceritakan sebelumnya… (Padahal kalau mau bully, sebenarnya banyak yang bisa ditertawakan dari sosok Kawasaki Z250SL milik saya, wkwkwkwk).

 

Kawasaki Z250SL Wheelie

 

 

Alasannya sederhana, karena saya pribadi adalah seorang fans Naked Bike, atau Streetfighter, atau whatsoever its called! Tapi pertanyaan selanjutnya justru lebih berbobot: Kenapa Kang Eno suka Naked-bike?

Detail soal kelebihan genre motor yang satu ini pernah EA’s Blog kupas-tuntas dalam artikel Keunggulan Naked-Bike… Tapi artikel tadi saya tulis untuk menggambarkan kelebihan sang Naked, dan bukan berisi alasan-alasan mengapa saya jadi seorang fans Naked-bike – yang sebenarnya jauh lebih simpel, tapi juga sekaligus lebih kompleks.

 

 

Alasannya sebenarnya simpel banget, karena EA’s Blog bukan tipe bikers berdompet tebal… Dan karena kondisi keuangan saya terbatas, maka semua hal dalam kehidupan bermotor saya bakal makin terasa kompleks dan ribet. Beda dengan rider berduit yang bisa punya 3-4 motor digarasi dan gonta-ganti motor setiap ada yang baru – saya hanya punya budget untuk membeli 1 unit motor…

Itu artinya, motor pilihan saya harus yang awet (makanya saya belum bisa berpaling dari merk Jepang) supaya biaya perawatan sesuai alokasi budget, serta punya paket komplit untuk performa, show-off, kenyamanan & kemudahan.

 

Review Suzuki GSX-S150

 

 

Karena tampang show-off & kenyamanan di genre sportbike (sejatinya) adalah 2 hal yang sangat bertolak belakang… So, genre ala motor balap pun saya tinggalkan. Karena nggak mungkin banget kita ngomongin desain ciamik saat riding CBR150R K45A, ataupun berbicara kenyamanan saat membelah kemacetan kota besar bareng GSX-R150… So, saya harus berpindah genre ke Naked-bike yang punya 2 kemampuan tersebut dalam 1 sosok sepeda motor.

 

 

Tentu saja, Naked-bike memang nggak sekeren “Motor Rossi”, apalagi dimata anak-anak berusia 10 tahun. Tapi dimata saya, genre ini punya keunggulannya tersendiri soal desain – Khususnya naked-bike yang memamerkan mesin gambot ataupun frame kekar. Genre ini juga nggak se-intimidating Sportbike yang seakan-akan dibuat identik dengan kecepatan… Namun beberapa diantaranya tetap punya power yang sama persis laiknya Sportbike koq! Naked-bike membuat pemiliknya nampak low-profile saat riding normal, dan bisa berubah 180° saat diajak geber… And that’s why i love it!

 

Kawasaki Z250SL vs MT25 Yamaha

 

 

Dan karena kondisi budget yang terbatas, kemudian berefek ke pilihan motor yang sulit, otomatis saya harus pilih motor yang nyaman untuk dipakai harian, nggak nyusahin dipakai ngapel-riding Tangerang-Karawang, nggak malu-maluin diajak keluar malam minggu, serta performa yang lumayan mumpuni… Dan itulah mengapa saya belum bisa move-on dari kelas Naked-Bike 250cc! Dan sejauh ini, ZED mampu memenuhi ekspektasi saya tersebut (meskipun harus ganti setang dulu sih, wkwkwk) – walaupun sampai saat ini EA’s Blog masih mengidolakan sosok Yamaha MT-25.

 

 

Dan jika kondisi keuangan memungkinkan untuk upgrade tunggangan suatu saat nanti (aamiin) – mungkin pilihan EA’s Blog pun nggak bakal jauh dari Naked Bike koq! Suzuki GSX-S1000, Ducati Monster 797 & Honda CB650F adalah beberapa nama yang saya kagumi sampai saat ini… So, apakah Brosist juga seorang fans Naked-bike? Yuk, berbagi pengalaman seputar naked-bike & “why you love it”?

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

 

Advertisements

33 comments

  • Alpha Sierra

    Cowo gagah & Aura kasih klop..kang

  • Reza

    Karena yg telanjang itu bikin bergairah

  • topman

    pake fairing biar keliatan kencang, pdhal segitu2 aja wkwkkk

  • Wkwk , kalo saya sih demen sportbike bang
    Cuma badan kecil dan dana ga cukup. Akhirnya jadi penunggang ayam jago 5 tahun ini

  • armandx3m

    Saya pun penyuka naked bike dengan alasan yang hampir mirip, tapi saya juga pecinta motor klasik. Jadilah motor naked saya dibikin custom classic.
    Kalo ditanya apa motor impian, maka Triumph Bonneville, Yamaha XSR900 mungkin cukup mewakili.

  • Hendy

    naked bike emmm , berkesan tangguh , jantan no maskulin kya fairing , dan tangki bensin muat gede tu aja sih

  • mr.danny

    Naked bike itu punya keindahan yg tersembunyi

  • ammar

    Kalo masalah impian sih
    cb 400 hornet
    Ayo si balius

  • Amplop Folio

    Karena perut gw buncit, susah nunduk.

  • ghondar

    wah… sama donk kang eno ama ane, sukanya naked bike jg.
    Entah knp klo ngeliat motor pake fairing kok kyknya ribet dipakenya

    tapi ane ga setuju sama pernyataan akang yg ini “Genre ini juga nggak se-intimidating Sportbike”
    menurut ane malah naked bike biasanya lebih sangar tampangnya daripada fairing bike, (contohnya xabre & z250)

  • Nevermore

    Tolong buat artikel Satria 120 Agressive/Satria Hiu Kang, makasih.

  • Ronald

    Vote Z800 ato MT09 mang

  • Permadi62

    Kalau saya sebenarnya lebih suka model yang disarungin alias pakai fairing, soalnya suka bikin decal di motor. Kalau motor naked kan sempit tuh bidangnya yang bisa ditempelin stiker. Namun karena di sisi lain suka bepergian jauh dan juga harganya motor sarungan masih mahal jadilah melihara cb150r klotok-klotok tangki gampang penyok yang bikin kecewa. (Serius)
    Tapi karena udah pernah jatoh dan tangki pernah penyok gak yakin laku dijual, akhirnya ya masih setia sama dia. (Berharap honda recall motor yang klotok-klotok dan digaransi seumur hidup klotok-klotoknya)

    • joni

      Wkwkwkk, bawa aja ke bengkel spesialis kang, honta suka gitu kualitas selalu di korbankan demi keuntungan kartel tapi heran laku khusus sport ya

      • Permadi62

        Kemarin sih beli ini soalnya tetangga yang punya v-ixion udah banyak, sedangkan cb150r belum ada. Pilih yang anti mainstream gitu. Eh malah kecewa

  • becakspeedfreak

    Naked itu simple kang 🙂 dan terlihat lebih tangguh dan laki bagi saya

  • xabre rider

    Mungkin satu hari nanti kalo ane ada rejeki bisa naik kelas ke 250cc 2 silinder pilihannya MT-25 (motor idolanya sama haha), tapi kadang masih ngelirik R25 juga sih

    Sementara nikmatin xabre dulu

  • Zeus

    Mantap Om MT25 juga impian saya

  • Arifindiesel

    Naked bike paling terlihat sangar dan berjiwa bebas, apalagi setelah melihat TVC yamaha MT series the dark side of japan.

  • si adit

    Salam pencinta SF aja lah kang..
    Peace
    #R.I.P ride in pride

  • anonimus

    Naked bike, the bike who does it all…
    The jack of all trades, master of none, but oftentimes better than a master of one :v

    Kelebihan naked emang ada di tampang yg “intimidating” karena area mesin sama rangka ke ekspose, 4 silinder (atau lebih) + rangka trellis, siapa yg gak mau coba? :v

  • Ananda Bilal

    Kalo ane suka naked-touring bike kang

    Alesannya simple kang, ane doyan touring, butuh power gede, juga biar nga dikira alayers kang hehehehe

  • joni

    Alesan pakai naked, selisih harga lumayan kalau beli yang fairing lebih baik beli naked sisanya bisa dipakai buat keperluan lain hehehee, tapi jangan main-main pakai naked di kelas 250cc perawatan sama dengan yang fairing+volume maker fairing 250cc lebih baik+harga jual kembali pasti lebih mahal dari naked dan lebih cepat dijual lebih banyak musuhnya ketimbang naked+harga diri dan ketampanan naik kalau pakai 250cc fairing+berkarakter pembalap kalau pakai fairing ditambah jaket kulit hitam,sarung tangan hitam,helm full face merah – hitam,sepatu hitam gahar,celana hitam+knalpot racing versi fairing 250cc lebih menyatu dengan karakter motor ada soulnya+spionnya gaya yang fairing

  • Dimdim

    Naked bersihin area mesin gampang, kalo motor sport ribet copot2 fairingnya yang bilamana males bersih2 niscaya cepat karatan!

  • erjoe

    Pake stang apa kang eno z250sl ane ganyi pake punya byson gegara gak nyaman buat nikung terlalu lurus wkwkwk

  • Odi

    Saya penggemar sportbike full fairing tapi stang harus bener bener rendah, kalaupun harus memilih naked bike saya suka yang mesinnya besar dan diperlihatkan, tak lupa sasis juga harus trelis dilabur warna yang kontras khusus naked bike.

  • Hehe

    cewek matre enggak pernah tahu bedanya z650 dengan ninja 250.

  • Naked bike riding triangle lebih nyaman dan tegak, cocok utk rider menjelang kepala 5 sprti sy ini.

  • keplik

    Kayanya cuma jaman kita kang eno. Yang nyebut motor full fairing dengan istilah “Motor Rossi”. Saya sering dengar anak2 sekarang pakai istilah “Motornya Boy” hehehe

  • naked dengan performa sport?
    maka GSX-S1000 ato B-king cocok buat kang eno, saya doakan mudah2an kangeno dan saya bisa beli suatu saat. wkwkwkwk

  • enaknya naked bike itu ga pegel kalau buat harian 😀 kalau mau pegel mending ambil sport underyoke 😛

  • Henhunhen

    Enak pake ktm duke 200 made in india, om, enak banget,….

Tinggalkan Balasan