Advertisements
All New Honda CBR150R vs Suzuki GSX-R150

Apa yang Membuat Harga All-New CBR150R Lebih Mahal dari GSX-R150?

Untuk mencari tahu apa saja yang membuat harga All-New Honda CBR150R lebih mahal dari GSX-R150, EA’s Blog melakukan beberapa komparasi ilmiah terhadap keduanya – Sort of…

 

Saat artikel ini ditulis, harga All-New Honda CBR150R OTR Jakarta tembus Rp. 33 jutaan. Bukan cuma lebih mahal Rp. 3 jutaan ketimbang harga normal GSX-R150 (bahkan lebih mahal Rp. 5 jutaan dibanding harga promosinya) – tapi juga sebagai sportbike 150cc termahal dikelasnya… WOW! Sampai pada poin ini, Brosist mungkin bakal mengira All-New CBR150R punya Spesifikasi teknis tertinggi dikelasnya, mesin yang mampu memuntahkan 1000 Horsepower, ataupun Part eksotis yang terbuat dari logam planet Ur-anus. Tapi sayangnya, it isn’t…

Kenyataannya, sportbike 150cc termahal di Indonesia tersebutbahkan punya beberapa kekurangan dibanding sportbike 150cc (Jepang) termurah saat ini, Suzuki GSX-R150.

 

 

So, bagaimana mungkin harga All-New Honda CBR150R jadi yang termahal dikelasnya jika nggak lebih baik dari yang termurah dikelasnya? Pertanyaannya detailnya: Apa yang membuat harga All-New Honda CBR150R begitu tinggi Kang Eno?? Untuk menjawab pertanyaan tadi, EA’s Blog yang kebetulan juga lulusan Institut Tekanan Batin, bakal mencari tahu ‘What’s what’, serta anomali yang dimiliki sportbike Honda tersebut. Mari kita mulai dari komparasi keduanya… Cekidots!

 

 

All New Honda CBR150R vs Suzuki GSX-R150

 

Dari sisi estetika, apa keunggulan mutlak All-New Honda CBR150R?

 

– Desainnya? Well, relatif selera…

– Framenya? Yup, Frame trellis All-New Honda CBR150R sedikit lebih baik.

– Kaki-kaki? Nope! Keduanya setara…

– Ketebalan body? Nope!

– Finishing body? Nope!

– Finishing cat? Nope!

– Swingarm Alumunium? Tunggu deh, bukannya All-New CBR150R nggak punya swingarm alumunium??

 

All New Honda CBR150R vs Suzuki GSX-R150

 

Karena EA’s Blog nggak menemukan keunggulan mutlak dari All-New Honda CBR150R di sisi estetika… So, mari kita berpindah ke sektor yang biasanya selalu jadi keunggulan mutlak produk Honda: Fitur!

 

– Speedometer Full-digital? Nope! Punya Suzuki GSX-R150 bahkan layar LCD-nya lebih luas & lebih informatif.

– Headlamp LED? Nope! Karena keduanya sama-sama punya Headlamp LED… Tapi wait, All-New Honda CBR150R punya 2 headlamp, yang berarti lebih baik dari 1.

– Fitur area kemudi? Nope! Suzuki GSX-R150 bahkan sudah punya engine cut-off…

– Linked suspension? Nope!

– Kunci kontak bermagnet? Oh please, Keyless Ignition System jauh-uh-uh lebih canggih dan safe!

 

All New Honda CBR150R vs Suzuki GSX-R150 Engine

 

Karena sampai poin ini keadaan All-New Honda CBR150R nggak bertambah baik… Bagaimana kalau kita buat keadaannya jadi bertambah buruk? Yup, mari kita pindahkan pembahasannya ke area yang selalu jadi ‘bahan bully’ sportbike 150cc Honda ini dalam beberapa bulan terakhir: Engine & Performance!

 

– Mesin DOHC Overbore? Nope!

– High-RPM engine? Nope!

– Sistem Injeksi & Throttle Body lebih mumpuni? Nope!

– Powernya lebih besar? Nope!

– Bobotnya lebih ringan? Nope!

– Power-to-weight-ratio lebih besar? Power & Bobot keseluruhan aja kalah jauh, apalagi PWR…!

 

 

So, that’s it! Setelah EA’s Blog coba bahas dari berbagai sisi teknis ternyata nggak ada satupun keunggulan mutlak dari All-New CBR150R yang membuatnya pantas menyandang gelar sportbike 150cc termahal di Indonesia… Dalam hal penggunaan pun saya nggak pernah bilang All-New CBR150R lebih baik.

Loh, pertanyaan di awal artikel tadi nggak terjawab dong Kang Eno? Kejawab koq, calm down…! Jika merunut pada pembahasan diatas, maka ada 2 hal yang membuat harga All-New Honda CBR150R jauh lebih tinggi ketimbang Suzuki GSX-R150, yakni tambahan sebuah Headlamp LED & Stiker Honda – yang keduanya setara Rp. 3-5 jutaan saja…

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

Advertisements

116 comments

  • Dimdim

    Mak jleb… nyeri-nyeri pedas

  • Mantap nih pembahasannya lain dari yg lain.

  • dika davis

    Stiker honda 3 juta harganya

  • oooowh shit planet ur-anuz

  • labib habibi

    Pedes kang duuhh… makin sulit dapet sponsor kang. Hahaha

  • jrda

    Mungkin nambah 2 item lagi gan,
    Lampu sein led & taillight led.
    Wkwkwkw

  • Cukk

    masih banyak konsumen yg mau beli dengan harga segitu, jadi wajar aja, kalau gak ada yg beli pasti anjlog tuh harga

    pertanyaannya kenapa kok konsumen rela ngerogoh gocek sebegitu dalam demi motor yg lebih inferior?

    karena motor adalah satu kesatuan dari berbagai aspek, entah performa, desain, dll. Itu bisa dijadikan bahan instrospeksi buat pabrikan yg motornya kurang laku 😉

    • Firmansyah

      Karena cbr yang paling update mas makanya laku, yang lain udah outdated. Lihat aja nanti kiprahnya setelah beberapa bulan kemunculan new r15 sama gsx cbr bakalan laku seperti sekarang?

    • Rio

      beli lambang sayap nya doank kok

  • ehem

    perbandingan headlamp&sticker sayap sengkleh setara 3-5 jt itu masih dibandingin harga promo apa nggak kang,katanya kan cuma sampe akhir maret

    • enoanderson

      Note: 3 juta itu udah harga resmi ya, non promo… CBR150R Rp. 33,025,000 & GSXR150 Rp. 29,900,000 – sama2 OTR jekardah

  • Omat

    Mau saya kasih tau ngga mas kenapa merk honda hampir semua jenis lebih mahal dari merk kompetitor?
    Jawabannya karena AHM membayar karyawan jauh lebih tinggi dr pabrik kompetitor,kesejahteraan karyawan AHM bisa di bilang paling baik di banding pabrikan manapun bahkan bisa lebih baik dr pabrikan non motor,. Dari mana AHM bisa kasih kesejahteraan itu? Tentu dari keuntungan jualan mereka,silahkan mas cari tau gaji+bonus plus lain² dr karyawan masing² pabrikan,anda akan tercengang mengetahui perbedaan kesejahteraan karyawan nya,itu baru dari karyawan pabrik AHM nya,dan tau kah mas kl AHM pabrikan paling besar ngasih keuntungan buat dealer² nya,..silahkan cari tau.

    • Amplop Folio

      …dan yang paling menikmati keuntungan ya jelas stakeholders lah, penanam saham.
      …dan profit besar tersebut dibebankan kepada lagi-lagi konsumen, so? Kecuali ente karyawan ahm, mustahil ente lebih care pd konsumen ketimbang perusahaan.

      • Amplop Folio

        Kalimat terakhir keliru, masih ngantuk…
        Maksud ane kalau ente karyawan ahm pastinya lebih care pada perusahaan ketimbang konsumen.

        • ej

          Betul nih, analoginya sekarang klo gw mau beli HP di ITC,

          toko A ngasih harga lebih mahal dari toko B, trus dijelasin knp toko A lebih mahal, karena disini dengan harga lebih mahal & untung lebih gede yg kami terima, si otong, yani, dan adek pegawai toko kami bisa disejahterakan lebih mas, mereka bisa beli rumah, juragan toko pun juga lebih sejahtera bisa beli fortuner bukan cuma avanza kya juragan toko B.

          Hellow?? Trus dgn bgtu untungnya bwt gw apa sbg konsumen klo gw bli di toko A, slain memperkaya si juragan toko A & para pegawainya padahal jelas2 ada barang yg valuenya lbh tinggi & hrga reasonable di toko B

    • sue

      la keuntungan buat konsumen apa dong?
      harga mahal fitur ala kadarnya
      pantesan cari stiker honda susah bgt apalagi kl yg timbul bisa2 5jt hahahahahaha

    • john smith

      Lahwong jualannya paling laris, ya wajar kalo kesejahteraannya bagus. Jualan laris, banyak duit, kesejahteraan naik. Kesejahteraan karyawan ahm bagus karena jualannya laris, bukan karena harga motornya mahal. Kenapa ahm berani jual mahal, ya karena laris. Mahal aja laris, ngapain jual murah,

    • Garputala

      If we buy a crap… They will make another one!

      Sayangnya gak semua orang menyadari.

    • limbet

      Betul dengan barang yg overprice AHM bisa ngasih untung banyak ke dealer sehingga banyak orang yg buka dealer AHM, merekrut sales terbaik, memberi DP 0%, cash back, dangdut, SPG seksi, iklan menjamur di TV, beli motor dapat sembako, dll.

    • Bukan komentator bayaran

      Itu salary man nya di bawah.
      Para leader keatas ,coba di akhir tahun berapa bonus nya ? Tercengang…dah

  • Joki Suzuki

    pedess…
    ” sebuah headlamp led + sticker honda seharga 3-5 juta ” wkwkwk

    mantap kang

  • RMZ

    Artikel yg bagus

  • an.asiandude

    Kenapa lebih mahal? Ya karena merk. Merk yang katanya paling sering menang motoGP (whatever that means). Padahal estetika dan desain motor MM93 tidak berkorelasi dgn desain motor honda di pasaran. Padahal prestasi di ajang GP tidak berkorelasi dengan kualitas produk harian.

    Kan sering denger tuh akang, merk K, merk S tuh payah jarang prestasi GP? Naah itu tuh masalahnya. Masih bnyk uneducated customers yang mikir motoGP adalah segalanya, karna RC213V punya 250hp, maka Honda Beat pun akan punya 249hp.

    • Farid

      wkwkwkwkwkwkwk…..honda beat 249 hp?….dah putus langsung tuh belt cvtnya kalau baru digeber

    • john smith

      nah, betul juga bro, banyak yg mengaitkan dgn motogp, padahal motor cc kecil yg beredar disini sama motogp yg mirip cuma stripingnya doang. Teknologinya jauh berbeda. Lagipula meski markues juara dunia motogp kemaren juga tidak membuat astrea grand dirumah jadi lebih kencang

      • okejek

        Yaelah tong,,kagak segituny kali,,kesanny bodo banget konsumen tanah air..
        Yg jelas honda menang aftersales..
        Dah gt aja..

        • hiswell

          After ssles ya?
          Ok kalo itu harga jual kembali.
          Kalo spare part? Kudu nunggu kiprok 1 bulan lebih buat ancb temen ane, ber bulan2 buat kampas kopling ganda supra ane dulu. Ok lah bengkel buanyaaakk tapi yg berkualitas???

  • kenapa honda lebih mahal..?
    1. karna dia market leader, no 1 lebih mahal dari no 2. masih bisa diterima
    2. punya karyawan paling banyak
    3. punya dealer paling banyak
    4. pengiklan motor paling banyak
    5. tambahin sendiri

    karena hal tersebut diatas lah.. bagaimana bisa mengcover operasionalnya.. jadi ya harga produk yg lebih mahal dari kompetitornya.. itu menurut subjektif saya..

    terus kalau disuruh beli ya..saya mikir2.. ada yg lebih baik tapi terjangkau buat apa bayar lebih mahal?

  • adi

    Kl saat ini msh aja byk orang Indonesia beli motor merk Honda, itu ada 2 faktor mendasar :
    1. Orang Indonesia jauh lebih banyak yang belum melek teknologi di banding yang melek teknologi. Artinya paling, cm 1% dr masyarakat kita yang baca ini blog.hehe… (Maaf kang Eno?Kl terlalu jujur…)
    2. Faktor ekonomi, ternyata banyak masyarakat kita ini yang miskin di banding yang kaya. Jd bs ketebak, mindset orang miskin gimana. Cari motor yang murah, irit pemakaian bahan bakar sehari-hari, mesin tahan lama dan sparepart yg murah dan berlimpah (termasuk itu barang KW). Hal itu yg selama ini tertanam di mindset orang Indonesia, motor irit ya Honda. Contohnya aja kang Eno ngapain lama2 pertahanin si ZED 250SL seken kl ada new CBR 250RR yg secara teknologi jauh lebih baik dr si ZED 250SL. Hehe…. Peace…(^_^)v. Dan, FAKTA-nya banyak dari kita jauh lebih banyak yang beli kredit drpd beli cast. Baik itu kendaraan motor atau mobil bahkan sampai barang elektronik, dan perkakas rumah tangga panci, teplon. Hayo ngaku, sapa aja yang masih bayar kredit? Hahaha… (Bahkan termasuk saya sendiri.hihi….:-D )

    • sebuah brand akan menancap bagus di kepala konsumen bahkan hingga turun temurun karena satu hal yang paling mendominasi.. yaitu terkenal sebagai BARANG BAGUS.
      Bagus disini terserah mau diartikan apa, murah kah, awet kah, irit kah, mudah dijual kah, gak rewel dll..
      Bahkan di beberapa kota Honda itu identik dengan motor dan mobil, mau apapun mereknya disebut Honda.. kaya pompa air = Sanyo, kaya air minum mineral = Aqua..

      Apakah barang bagus tersebut masih beneran sebagus dulu atau tidak konsumen saat ini sebenarnya sudah tahu cukup banyak.. yang jelas kalau murah gak berkualitas ya liat sendiri nasib mocin yang dulu gempar.. Konsumen akhirnya learning by experience..

      Jadi gak salah kalau mahal itu akibat brand yang sudah terkenal (bagus) dari dulu wkwkwkwk ..

      • Andivario

        Berarti bener kata mas eno, mahal stiker honda nya.
        Salam kartel.

        • begitulah hehe.. yang jelas butuh dana gak sedikit untuk mempertahankan nama bagus tersebut hingga terus dipercaya konsumen dari dulu hingga sekarang..

          • joni

            Kualitas sayap semakin menurun Mang kobay, cuma menang nama + jaringan dealer & service banyak, saking banyaknya spareparts sampai bahan baku dikompres semaksimal mungkin buat mencapai keuntungan ruarr biasa

  • Aserehe

    hahaha… justru desain itu yg bikin saya malas beli gsx.. bukan speed freak, saya cuma suka motor ganteng.. cuma repotnya kalau terpaut 5juta, saya juga malas dibilang penghuni planet ur-anus kalo beli cbr. He3. Dipandang positifnya aja, saya sih senang kalo suzuki bisa bangkit. Bosan liat merk itu2 aja.

  • Ane sebagai anak DKV nih

    1. yang bisa membuat mahal jelas branding di nama(logo)
    contoh case sepatu produksi di sini misal 300ribu perpierce pesenan katakanlah adidut, dilabeli jadi harga 800- unlimit dipasar. Dalam hal ini AHM juga sama “pinjem nama” Hondut dan Hondut sendiri dari dulu sudah mengakar terkenal dengan motor awet (itu dulu) dan harga jual kembali tinggi (Historical Brand). Mau dijual berapapun konsumen terhitung safe dari segi manapun karena logo 🙂

    2. packaging dan positioning
    Kemasan baik bentuk rupa fisik desain atau kemasan lain dari segi pride, misal yang di gembar gemborin motor gepe, itu bentuk rebranding dan positioning kemasan sebuah produk. Orang naik itu otomatis berasa naik motor gepe padahal (mepet aja nggak)

    3. faktor X lain mungkin di after sales dia (tapi ya kebangetan kalo ini jadi parameter, kan sudah kewajiban pabrikan :P)
    kalo sparepart motor berbanding lurus dengan penjualan(tidak masuk).
    gaji belum bisa masuk itu sudah kebijakan pabrik dan pemerintah, kalo gara-gara itu di kenakan ke konsumen ya kebagetan :v

    dah itu aja, kalo ada salah maaf lama nih nggak ngedesain wahahaha :p

    • Brebet

      Nah ini ane setuju banget… brand power itu beyond imagination,, persis kayak sample yang bro tulis di point nomor 1, modal 1 produk brp, tapi karena kena brand nilai nya jadi hampir 3 kali lipat…
      let’s say, di mall, kadang barang itu bisa diskon sampe 70% atau bahkan 80%, itu pun penjual pasti masih dapat untung walau tipis,, CMIIW.. berapa lah modal barang merek terkenal itu sebenarnya…. walau memang antara otomotif dan textil ga berbanding lurus juga penilaian produknya.. cuma ilustrasi tambaham aja

  • saryoko

    Analisa yang cerdas dan logis

  • sadewa

    Pedes tapi jujur kang, ini yang saya cari. Mungkin faktor market leader sama FBH tetep setia kang (y)

  • Har on

    Cuma masukan… Saya bukan fbh walau punya motor merk h,..pembahasannya tidak menjawab pertanyaan judulnya, dan terlalu dangkal pemikirannya. Hanya melihat sisi produk. Ex hp samsong vs Asus dgn jeroan yg hampir sama bahkan lebih bagus Asus knp bisa lebih mahal samsong? Dibelakang produk masih banyak aspek yg berpengaruh. Dalam hukum jual beli ndak ada kata overpred selama yg beli ikhlas beli,sudah sah akadnya.

  • joni

    Mahalnya cbr gk masuk akal kang, padahal gtr 20juta lho

  • adie

    alasan yng paling jelas karna pada saat all new cbr150 ini release gk ad saingannya makanya berani pasang harga mahal cz pada saat itu konsumen gk punya pilihan lg selain all new cbr150 ini, dan sekarang saat kompetitor ngeluarin produk barunya yng lebih baik harga itu udh gk masuk akal lg dan terlihat kemahalannya.

    terlepas dari ada sticker honda atau tidak biasanya klo produk gk ad saingan itu biasanya pasang harga tinggi (gk semua gt sih), colek ninja250fi (g ada sticker hondanya), dan skrng saat ad kompetitor baru panik dah tu kawasaki.

    dah gt aja sih.. haha… 😀

    • Ini yg cukup masuk akal,
      Peta kompetisi saat produk diluncurkan menentukan harga yg akan dibandrol.
      Bukan berarti honda nggak tahu suzuki sdg ngapain dan mau bikin apa dg spek/fitur spt apa, honda pasti tahu kok.
      Pada kasus ini mungkin honda cuma nggak nyangka bandrol gsx-r bisa sampe “menusuk sukma”

  • joni

    Padahal cbr minus fitur berkelas lho kang gak pantas mahal

  • joni

    Sering lihat cbr dijalan dan di dealer saat service beat, cbr semakin dilihat semakin membosankan ya, sering saya meledek orang dealer dengan mengetuk-ngetuk body plastik cbr sambil geleng-geleng kan kepala, dan sales pun ngeliatin heheeee

  • krisandra

    lanjut terus kang, tampol AHM,
    biar gak kebiasaan..

  • Didi Supriyadi

    Keunggulan cbr150 lampu2 led semua,gsxr150 belum.ya masalah design ya selera sih.tapi tetep aja lebih mahal 3 juta buat lampu doang itu pedeeessss.kalau lampu2 cbr150 dituker ama kunci kontak gsxr150 ya mungkin imbang dan mahal 3 juta itu jadi sia2 dan mubajir,kecuali memang benar2 jiwa honda banget.

  • dden

    Geus beres maca artikel, beres maca komena, nu pasti mah urang moal meuli motorna oge ahh. Titik

  • anonimus

    Mungkin gak sih?

    Harga CBR yg mahal ini buat “mendikte” pabrikan lain kalo motor sport harus begini dan begini loh, sisanya pabrikan lain bisa improve yg kurang dari CBR

    Setelah semua kompetitornya udah mulai menampakan diri, BOOM! CBR upadate dengan hal2 yg lebih dari yg kompetitor punya saat ini dan harga beti sama CBR lama

    Keabsahan teori ini hanya Tuhan dan AHM yg tau

    • iwakpenyek

      Masa mau facelift lagi? Wkwkwkw

      • andi

        Facelift gk harus nunggu 5tahun jg kali masbro, suka2 ahm kalo itu. Imho, walaupun terkesan “menciderai” owner sebelum di facelift, tp keharusan pabrikan buat move on dan bertahan lbh penting

        Btw artikel sebelumnya lbh pedes lho, aerox 125 cm berumur 10bln udah discontinue, lbh “menciderai” yg mana tuh ketimbang facelift,hehehe
        Hanya Allah dan pabrikan saja yg tau

        • SenaMQ

          Wajar aja kalo aerox 125 di discontinue, karna penjualan gk sesuai harapan, consumen aerox tercederai ? ya mungkin tapi jumlahnya sangat2 sedikit, dan selagi yamaha masih menyediakan sparepart buat aerox 125, gk masalah juga kalo di discontinue, lah ini CBR kaya kacang goreng, masa mau difacelift lagi, kaya gitu aja udah 33jt, apa kabarnya kalo ditambah upsidedown CBR250RR atau apalah, bisa2 harga mepet KTM RC200

  • Ya ga semua pengguna kendaraan mementingkan kecepatan, yg utama kenyamanan….yg bikin mahal ya jelaslah dr brand yg d bangun sungguh2, trus posisi Suzuki jg lagi dr nol d indonesia, teknik pasaran menjual lebih murah dr pd merek lainnya, kalo sdah tiga bulan k dpan anda bru tahu berapa orang yg mau beli motor dgn harga murah dan dgn kualitas lebih bagus….bandingkan saja dgn Satria FU injeksi, lebih murah dan lebih bagus, tp penjualan lebih seret kan…

  • duit Rp. 3-5 jutaan udh dapet Asus Zenfone 3 yg speknya mumpuni tuh !

  • sue

    huahahahahahahahaha
    heran nya masih ada aja yg mau beli stlh ada gsx dan next r155
    berarti nanti cukup ambil aloh r155 di tempel merk honda naik 3jtaan dong

  • mirzafawaid

    5 juta disimpen buat service rutin selama 3 tahun, kalo pake nya gak ngawur syaratnya

  • Pansboy suzuki terpuruk ngandelin power tetep aja ga laku.

    Kita lihat 6 bulan kedepan dan seterusnya harga gsx akan lebih mahal dari cbr. Sama halnya seperti ayago di awal rendah lama ke lamaan jadi mahal. Karna motor baru dengan kelebihan banyak dari kompetitor.

  • first king

    menang nama besar honda aja tuhh kayaknya.

  • panda plum

    Jleb jleb jleb

    Kang, tolong bandingin harga Faktur juga, biar lebih mak jleb,

    Suwun

  • Dimdim

    Anu kang, tetangga ada yg punya min*rva a.k.a cbr Kawe, di tempelin stiker Honda harga jualnya tetep jatuh kang, jd yang mahal led nya kayanya

  • Free1

    Coba ahm buat versi lain,all new k45a cbr150sp…
    Desain ala cbr1000rr fireblade 2017 (meniru k45a yang mirip fireblade), twinspar, overbore buat memuaskan para engine holics dan redliner…. harga 35~38 bukan masalah apabila + upside down….
    Setuju nggak kang?

  • Somplak

    GA usah disini…di Amerika Jepang sama….antara CBR..r1 sama gsx tetep Honda yg paling mahal…emang udah hukum alam…

  • sunda

    Karena sampai poin ini keadaan All-New Honda CBR150R nggak bertambah baik… Bagaimana kalau kita buat keadaannya jadi bertambah buruk? Yup,
    Anyir…sikat abis mang…. Bahas. Bahas terusssss, biar sehat uang ini dan cerah dlm pilih motor… Satuju mang eno..biar cerdas..

  • bukannya CBR sudah pake linked suspension di belakang 😀

    • andi

      Betul, koreksi buat mang EA tuuhhh.. bahkan sejak jaman k45 dan k15 udah linked tuh. Kalo gsx?

    • saitama gundul

      mungkin maksud kang eno karena cbr dan gsx sama sama pake linked suspension jadi ga ada pembeda alias ga ada yg unggul di antara keduanya CMIIW

    • enoanderson

      GSX juga, jadi saya anggap nggak ada yang spesial, Nope!

  • Fbhy

    Kalau dr segi bisnis banyak faktornya kang. Kebetulan sya studi d bisnis
    Merek bsa berpengaruh. Ingat dlu pas studi ekspor import, ad pemain eksport import yg tukar pikiran sma kami. Kalau dia pernah beli tas langsng dr pabrik no merek iru harganya 250 ribu asli kulit ular, ketika dia jalan2 mall indo dia kaget tas yg dilihatnya itu masuk ke indo dan d kasih merk harganya naik jd 5 juta
    Antara percaya atau tidak kan mendengarnya

  • ortega

    ya tolak ukur harga fitur dan value all new cbr kan pada saat di launch bukan ke gsx, tapi ke ke r15…pada saat itu jauh lebih unggul all new cbr lah ketimbang r15, ya wajar aja kalo pembandingnya ma harga r15 lebih mahal…

    kalo keluar belakangan setelah gsx , yah pasti lain lagi ceritanya si cbr ini, pasti harga mepet tipis, fitur,power dan lain2 dilebihin..kayak yg cbr250rr….hehheh

    ya semoga aja keluar all new new cbr lg…jd biar kate gak naik tapi spek, fitur dll di mepetin lagi ke gsx….biar dibilang worth every penny wkkwkw

  • UP

    produk S menjual kualitas dan produk H menjual nama.

  • saitama gundul

    ini nih artikel jleb jleb khas kang eno wkwkwk

  • Donal

    Kayaknya cuma Kang Eno yang berani membahas produk secara jujur, TOP pertahankan kejujuran

  • unyil18+

    pengen bgt liat cbr150 pake mesin overbore lgi+desain ganti lampu depan kya k45 buritan kya yg tahun skrg.

  • Nyesek leeekkk…yen di woco tukang kartel….
    Seneppppp hilang nafsu makan…..kemaruk nyari untungnya…..
    Sticker tipis cepet kusem hargane 5 juta

  • Katrok

    Nunggu artikel tentang Ninin 250 FI SE yang operpret juga nih om eno. Sejak kemunculan CiBi 250RR, jadi kelihatan mana yang operpret dan mana yang paling value for money. So, sepertinya ga semua produk H operprett

    • SenaMQ

      Kalo di kelas250cc, gk ada kata overprice bro, karna mayoritas yg beli kalangan menegah keatas, jadi mereka gk terlalu mikirin ini itu, asal tampilan sesuai selera, ya di boyong aja, aplg mayoritas jugaa cuma buat dipake hari minggu pagi, gk harian, jadi gk banyak pertimbangan, apalagi nama Ninja udah melekat keras di masyarakat indonesia, dan kualitas material dan finishing Ninja masih sedikit diatas CBR250RR, kalo mau ngomongin overprice menurut gua yg overprice itu bukan Ninja, tapi R25, dengan kualitas material, finishing dan fitur alakadarnya, jauh dibawah Ninja dan CBR, harganya mepet Ninja ( yg versi std )

      • Katrok

        Only time will tell lah bro. Lihat marketshare sport fairing 250cc, kok sepertinya ga bakal terulang sejarah rilis R25 pertama kali dulu yang cuma di beberapa bulan awal aja kalahin Ninin 250. Secara kalau ngomong value, CBR250RR dapet banget dibanding rivalnya.

        Smoga jualan CBR250RR makin nggerogoti rival2nya ajalah bahkan ngalahin sekalian, biar pada segera brojolin 250cc terbaru masing-masing. Bosen liat model itu mulu.

    • Su'eb

      Ente katrok berro ,silahkan dicek Honda apa yg ga operPret ??? Silahkan cari pembanding nya

  • Yookee

    Dulu sih bangga bgt pake CBR 150. Skrng kalo di parkiran sebelahan sama supra gtr, mesinnya samaan. Oh No!!! CBR harus berbagi mesin yg sama dgn Honda Supra? Tidaaaaakkkkkk….

    Setidaknya Suzuki jualan pake nama GSX gak malu2in lah. Ada nama besar GSX yg harus dijaga. Dari pada AHM yg udh mengorbankan nama besar CBR demi “jualan” motor

    Kenapa all new CBR 150 laku? Ya mayoritas konsumen skrng beli motorsport buat “kece2an” aja. Buat mejeng. Kasusnya mirip Ninja 250FI yg laris manis walau R25 punya spek lbh baik dr segi mesin.

    Di masyarakat Negara berkembang, price to value ada dibawah titik ride for pride. Mereka yg bangga naik cbr lbh banyak dr pd mereka yg memilih GSX atas dasar “motornya lbh valuable” . Itulah Hal yg dipahami AHM dan dikembangkan di CBR skrng. Tapi pada akhirnya semua adil koq. Yg cuma Mau mejeng silakan pake CBR, yg true biker yg berfikir beli motorsport ya harus bs ngebutlah akan pilih GSX.

    Trus siapa yg beli all new R15? Udh jelas calon konsumennya sama kya CBR 150. Krn gimmick SOHC VVA sama bodohnya dgn gimmick DOHC yg kemampuan nya setara single cam. Kalo emang SOHC VVA segitu powerfulnya, seharusnya R1 dan R6 juga pake donk. Kenyataan nya kan ngga! R1 Dan R6 ttp pake DOHC.

    • Ananda Bilal

      Kebayang dah masbro jika Ninja 250 FI mereknya Honda bukan Kawasaki, gimana tuh penjualannya jika itu terjadi?

    • Dilihat dari marketnya juga om..
      R6 dan R1 menyasar kelas mana?
      R15 masih diperhitungkan utk penggunaan harian..
      Masih dipertimbangkan segala aspeknya..
      Bukan cm asal kencang aja yang lain diabaikan..

      Salah satunya perwatan mesin SOHC lebih murah dari DOHC kan..
      Itu cm salah satu aja..

      Jadi jgn samakan utk kelas moge dan kelas sport entry level.

    • SenaMQ

      Menurut gua kalo R15 V3 lebih pas untuk jadi motor mejeng dibanding CBR, mogelook, gambot, fitur segudang, jok boncenger lebih bersahabat dibanding CBR karna posisinya deket sama rider dan jok lebih lebar, jadi buat bawa pacar atau istri malem mingguan lebih pas, kalo ngomongin mesin, ” KENAPA R1 DAN R6 GK PAKE SOHC VVA ” ? emang ada ya yang mau beli moge tapi nanya keiritan bensin ? gk ada kan ? beda dng 150cc ini yg irit juga menjadi salah satu nilai + walau ini motorsport fairing, tapi tetep diperuntukan untuk harian, dan mesin yang mau digeber diatas 13rb RPM harus double cam, makanya moge DOHC

    • iwakpenyek

      Itu dia mas bro…
      AHM sendiri secara kasat mata ‘telah mencederai’ nama besar CBR itu sendiri semenjak k45g muncul

      Yaa walaupun sebenarnya masih banyak masyarakat yg blm tahu bahwa esensi yg ditawarkan itu semua hanya gimmick belaka

  • Ananda Bilal

    The Power of Honda kang :v :p 😀

  • Hehe

    CBR150R menang full led dan ergonomi rider dan pillion yang lebih nyaman. Tapi GSX aja lednya nyala 3. Ah ane tahu, yang bikin mahal adalah logo sayapnya.

  • Semut@rider

    Didaerah ane r15 lama lebih mahal dr ancbr kang,

  • Revix

    Asli khas ea blog.. pertahankan kejujuran kang.. tulisan yg begini (jujur apa adanya yg di cari pembaca). Mencerdaskan pecinta otomotif.. salut gue sama kang eno… Thumb up…

  • ryan

    Nyeri..nyeri.. takkan bisa terobati…. wkwkwkwk. Irit dan bandel??
    Bedakan jaman federal motor dengan yang skr vroh, irit dan bandel iya tapi itu jaman federal.

  • Orgrasional

    Ya…biaya2 branding, marketing, dan 3S yg bikin lebih mahal. Kl riding quality secara keseluruhan, sepertinya pendekatan nya Honda di produk all new cbr 150 di Indonesia memang sangat ditekankan pada kemudahan berkendara dengan performa yg seakan-akan luar biasa. Ya… Saya salut sih, bikin formulasi produk seperti itu gak gampang lho… Wkwkwkwkwkwkwkwk

    • ryan

      kalo yang ngga punya apa2 bikin emang susah bro, tapi kalo punya resources, plant, dan fund. ngga sulit kok bro kan semua dah ada, tinggal kemauan pabrikan saja serius ngga ngasih produk yang berkualitas.

  • Erik200ns

    IMO
    Kalau ada yg lebih hemat berkualitas knapa gak?
    Buat apa beli mahal2 buat memperkaya orang lain, gile aja lu ndro beli aja masih nyicil. #cerdas

  • Marun

    Hahah kang eno emang kalo bahasa motor to the point ,pertahankan kang eno,,informatif dan mengedukasi kami sebagai konsumen..

  • Lain Dahulu Lain Sekarang

    Begitulah Kang Eno, Kelakuan AHM sekarang mengkebiri aslinya produk honda jepang, sewaktu dahulu kala masih di pegang federal lebih terjamin kwalitasnya walau model gak bagus bagus amat. Sedih saya honda Indonesia sekarang semakin mengedepankan merek dan imej Honda, luntur sudah…

  • b05

    Simpel kang eno..
    Karna iklan cbr dimana mana ada jd konsumen awam atau yg baru naik kelas sport 150 di cuci otaknya buat beli cbr150
    Dan lebih lagi orang awam gak pada tau sensasi overbore yang mereka tau tarikannya enak padahal kitiran atasnya lemah

  • eSTeh 12

    Yup, nama besar HONDA yg bikin cbr “nampak” overpriced. Bukan sepenuhnya salah honda, tp jg gk bisa nyalahin konsumen, karena konsumen sekarang masih masih belum sepenuhnya paham kalo honda yg dulu mereka tau bukanlah yg sekarang. Sekarang imejnya irit masih sih, cuma yg lain jg makin irit; awet, tergantung pemakaian tiap orang; harga jual kembali relatif aman, dulu suzuki bahkan setara dengan honda, sebelum tahun 2000an, untuk urusan harga jual kembali. Jadi siapa yg salah? Hanya Tuhan dan Astra (dan Honda juga tentunya) yg tau 😛

  • orang awam

    Huh hah.. Pedes banget kang, cabenya berapa sih?

  • user cbr lawas

    Saya sebagai fbh sih bilangnya kalo cbr ini yang bikiin mahal itu karena sejarahnya, cbr yg saya pegang itu cbr karbu CBU dari thailand, mahal, ekslusif, dan motor “fairing” motogp look banget, saingannya dulu cuma ninja rr itu pun masih kalah gengsi dengan cbr, dilanjutkan cbr headlamp cancut “moge look” lagi2 CBU impor dari thailand, mahal itu wajib. Hingga pada akhirnya mindset kalo cbr itu motor mahal masih melekat sampe sekarang.

    • Su'eb

      Kata orang Jawa “klemben Yo klemben lek roti Yo panggah roti ” biyen ambek Saiki jelas bedo Honda oh Honda

  • kereen kang ! setuju ! mentang2 nguasain pasar trs seenaknya mahalin harga tapi ga lebih baik bahkan jauh utk lebih baik dari kompetitor !

  • iwakpenyek

    Ingat selama masih ada yang mau beli… AHM akan terus selamanya begini…

    So.. Don’t be stupid!

  • Footy

    Salah satu fungsi konsumsi selain dari pendapatan juga dapat dipengaruhi oleh selera, sekarang all new cbr laku ya karena banyak yg suka, lha beat dgn mio lebihnya juga apa? Tapi juga jauh lebih laku. Kalo tulisan ini tujuannya utk memotivasi honda bikin produk yg bagus dan murah setuju sekali, tapi waktunya gk bisa segera mengingat umur motor msh muda. Gampang buat ahm bikin motor value, cbr 250rr tuh jawabannya, kalo udah kaya gitu rivalnya bisa gk buat yg lebih dgn harga mepet cbr 250rr

    • ryan

      kebanyakan yang beli itu masih tertanam image yang dibangun federal motor lewat produknya yang berkualitas, irit, bandel dan selain itu ditambah bengkel banyak, kalo kepepet ngga adadijual gampang laku.

      bukan selera, krn selera itu terkait taste dan semua yang punya taste pasti harganya lebih.
      contohnya untuk moge 1liter rata2 produk eropa harganya lebih mahal dari jepang.

  • Oji

    Yang pasti konsumen indonesia beli merk “Honda” soalnya dibenak mereka honda lbih unggul dalam hal “jual kembali” itu aja gd yg lebih hehehe

  • Hatma

    2 headlamp bukan lebih baik dari 1 om, tapi lebih banyak

  • zzz

    Alasannya cuma 1 aja … gsx dirilis belakangan shg bisa pricing strategy utk lawan market leader.

  • Bukan komentator bayaran

    Kadang permainan harga dan image bahwa harga nya lebih mahal pasti lebih bagus harus dibuktikan.
    Sebagai contoh :
    Produsen kue terkenal buat eksperimen
    Membuat dua produk kue tart dgn bahan,koki,ramuan dan bentuk yg sama.tetapi di test dgn banderol berbeda
    Yg satu harga 200k dan satu lagi 250 k.
    Di tes mana yg paling enak ?
    Byk yg tertipu dan image yg mahal itu pasti bagus harus di buktikan…
    Byk yg memilih dan menyatakan kue yg 250k yg paling enak,padahal bahan,ramuan,koki,pengerjaannya,toko nya sama.
    Itu permainan image harga.belum lagi image brand.

  • cbr1000RRsaya

    Block MESIN CBR ada yang Gold , Suzuki No
    Kaliper cakram ada yang emas , Suzuki No
    Sein Led , suzuki No
    Step belakang bukan pipa , suzuki No
    VELG ada variannya contoh repsol dan red racing sedangkan suzuki Black semua Haha
    Frame body Mantap
    Beda 2Hp doang? Cepet itu menurut Dyno Test klo real bukan tidak mungkin CBR win atas Suzuki browwwwww
    Ini jalan raya bukan sirkuit , cewek juga bisa menilai mana yanh lebih GANTENG

  • cibier

    tapi honda kasih harga terlalu gimana gitu, contoh saja cbr1000rr udah laku berapa harga segitu, bandingkan zx ato r1

Tinggalkan Balasan