Advertisements
Motor India vs Indonesia

Nih 5 Motor Yang Membuat Biker India Patah Hati!

Intro

India terkenal sebagai pasar sepeda motor terbesar kedua di Dunia, setingkat diatas Indonesia yang menempati urutan ketiga… Jadi bukan hal yang aneh kalau kita bakal menemui motor-motor terbaru nan ciamik di Negeri Bollywood sana. Tapi, tahukah Brosist kalau sebenarnya banyak produk lokal Indonesiaย yang didambakan para pecinta Roda 2 India??

 

Lain Ladang Lain Belalang… Itulah peribahasa yang tepat untuk menggambarkan kondisi roda 2 di India & Indonesia. Meskipun kedua negara ini punya banyak kesamaan, khususnya dalam hal penjualan sepeda motor yang luar biasa dan sangat masif – tapi 2 negara ini punya perbedaan yang signifikan.

Selain perbedaan karakteristik motor seperti yang pernah EA’s Blog bahas dulu via artikel : Skutik India vs Indonesia, ada lagi perbedaan lain dalam hal produk yang dijual dipasaran… Meskipun masih satu brand, satu tipe, dan bahkan satu nama produk, tapi ada juga perbedaan antara keduanya.

 

Motor India vs Indonesia

 

Dulu, sekitar tahun 2000’an, Biker Indonesia banyak yang iri melihat kondisi roda 2 di India… Biker di Negeri Bollywood tersebut mendapat opsi sepeda motor yang beragam – mulai dari skutik, entry-level sport, hingga sportbike. Berbeda dengan Indonesia yang mentok di Tiger, Scorpio ataupun Thunder 250.

Tapi di tahun 2017 ini, kondisinya sedikit berbalik tuh Brosist… Kali ini, giliran Pecinta Roda 2 India yang dibuat ngiri melihat perkembangan sepeda motor Indonesia yang amat-sangat pesat.ย So, Ini dia list 5 motor yang sukses membuat Biker India patah hati – versi EA’s Blog… Cekidots!

 

 

Advertisements

30 comments

  • Ananda Bilal

    Duh, MT25, ame kepengen banget kang
    Cuma sayangnya temen ane bilang perawatannya agak ribet belum lg ongkos servicenya bisa sama/lebih dari N250 FI dalam sektor mesin (maklum twin-cylinders)

    Ane udah punya kang FZ25 mah, cuman mesinnya masih pake karburator (Mikuni BS30, udah ane ganti pake PE28 comotan mbak nasir SP) juga shock ambles (fitur yang justru ane suka selain torsi gede) :v ๐Ÿ˜€

    Itu kang, Scorpio Z 225 ๐Ÿ˜€
    Kan basis mesin FZ25 tuh persis banget sama kalajengking ambles, cuma ditambahkan oil cooler, fuel injection, dan piston 74mm (kesananya lupa lagi kang)

    Duh nape komentar ane kepanjangan kaya tol cipularang
    Maaf kang kalo kesannya curhat ๐Ÿ˜€

    • wah penistaan superPIO #ngoahahahahaha
      ane malah beli sekorpiyoh sampe 2x seri Z ama Seri G

      yg ane demen dari nih montor dengan pedenya nujukin mesin gedenya
      ga kek motor jaman sekarang, mesin imut kegedean kesing

      ngoahahahaha

      • enoanderson

        Jadi inget taun 2010 dulu saya pernah nanya ke temen kerja yg beli scorpio… “Kenapa pilih Pio, bukan Vixion aja cuy?”.

        Do’i jawab: “Kan Scorpio cc-nya 225 kang, Tiger aja cuman 200, apalagi piksen yg cuma 150″… Aye senyum-senyum deh, wkwkwk

        • Ananda Bilal

          Hahahaha, itu kaya percakapan ane dan babeh pas tahun 2015

          Babeh: De, kenapa ambil Scorpio Z bukannya Satria F?
          Ane: kan cc Scorpio Z 225 beh, sesuai dengan badan ade yang cukup gede, masa ade badan gede (dulu 72 sekarang 64kg, tapi tinggi cuma 165an) naik Satria F, nanti dibilang beruang naik sepeda dong ๐Ÿ˜€

        • waktu itu negara vikson belum menyerang kang
          superPIO adalah kasta tertinggi montor di endonesah
          sesenya paling guuueeede
          #ngoahahahahaha

      • Ananda Bilal

        Wiihh seri G, pengen test Drive masbro ๐Ÿ˜€

        Ane juga awalnya pengen boyong “The First Generation Of The Legendary Sport Tourer Bike” cuma sayangnya ane dapet model Z lansiran 2005, itupun beli bekas masbro :’D

        Anyway yaa tetep lah sama sama kalajengking, sama sama mesin jumbo a.k.a torque master (bahkan kata temen temen ane saking tebelnya itu engine block, jangankan piston Toyota Cressida yang 75mm, piston Kijang Innova yang udah 85mm juga masuk, wallahualam mas)

        • typer pertama itu seri P (super rare) full CBU Jepun
          yang polosan gada striping tadinya JDM
          kalo seri G masih jepun tapi dah CKD
          nah seri Z dan seterusnya dah made in pulojahe
          #ngoahahahaha

          pertama ane beli seri Z tahun 2007 baru
          pas nyobain punya temen yang seri P ama G kok beda
          langsung hunting seri P/G ngoahahaha
          built up qualitynya beda jauuhhh

          • Ananda Bilal

            tapi tetep masbro itu scorpio ane yg made in pulojahe (kata mas di pulojahe ane belum tau produksi scorpio dimana mas) build qualitynya yahud jika dibandingkan dengan motor sekarang, pengalaman ane pake Vario WTF 2013 buat harian kok lebih sering service daripada Kalajengking, pp sekolah dulu sampe sekarang ane lulus walaupun pio boros pertamax kok wtf lebih sering service minimal ganti oli full+ganti air radiator (sambil tepok jidat)

  • goezman

    nyesek juga ya hihihi…

  • shiro

    justru kita yg iri,pesat tapi mentok di 250cc lha disana >250 harganya masih wajar,plus brand akamsi mulai kuat embatin saham2 n teknologi brand eropa (nggak sukanya mreka kalo riding kebanyakan nggak pake helm) ๐Ÿ™

    • Farid

      gak cuma motor,di india harga mobilnya terutama jenis citycar atau kelas entry level banyak yg harganya dibawah Rp 100 juta,beda dgn kelas lcgc sini yg kualitas dan fitur seadanya tapi harga diatas 100 jutaan.
      salah satu kelemahan kendaraan produksi india itu adalah build qualitynya

  • Ammar

    Bisa bisa sampe pada ngemut kampas kopling tuh biker2 india

  • mercury

    tau apa yang lebih naas lagi dari fz25 kang eno?
    basicly india dikasih produk recycle dari brazil (fazer 250) dan indonesia (scorpio 225) jadi kesanya ah sudahlah

  • Dwi s

    Biker india patah hati.. dari sudut pandang mana vroh? Dari sudut pandang situ kalee? Bukan dari orang india langsung.. survei dong orang indianya.. Kan lain ladang lain ilalang.. ibaratnya tergantung selera..

    • enoanderson

      Lah memangnya yang nulis artikel ini orang India gitu kang? Ya dari saya pribadi atuh, wkwkwk ๐Ÿ˜€
      kalau punya pemikiran sendiri motor apa yg bikin konsumen tanah air patah hati, ya tinggal bikin aja sendiri artikelnya… Bisa?

  • saitama gundul

    itu model r15 v2 ternyata udah lama juga ya hehe
    request dong kang artikel kaya gini tapi bandinginnya sama thailand
    pasti menarik tuh buat dibahas

    • iya mas, emang udah lama banget. makannya aneh kalau orang bilang yamaha terlalu cepat melakukan major change. mereka pikir r15 v2 keluar tahun 2014 padahal dari 2011 udah ada, bahkan model headlampnya udah keluar dari tahun 2008 di r15 v1. jadi sangat wajar r15 v3 keluar tahun 2017, soalnya modelnya sudah sangat tua.

  • sukupal

    Peninggalan ajaran swadesi oleh ghandi, banyak brand lokal disana yg mampu bersaing dg produk jepang & eropa karena orang india tidak malu pakai produk dalam negeri biarpun dibilang desainnya ndeso/katrok.

  • Farid

    tapi di india masyarakatnya gak gengsi pake merek lokal.merek motor kaya bajaj,tvs dan mahindra aja masih jadi penguasa pasar di negeri bahkan perusahaanya telah bekerjasama dan alih teknologi dgn pabrikan motor eropa.beda jauh dgn kondisi pabrikan motor lokal disini kaya viar,kanzen,dll yg penjualannya kecil banget dan masih boro2 kalau pengen nyicipin market share sekian persen…niat bisa research and development produk sendiri yg biayanya besar nanti takutnya produk mereka gak laku dan mengurangi income perusahaan.jadi banyak pabrikan lokal di indonesia yg pake metode rebadge(jiplak) terus nyomot komponen dari motor cina yg jauh lebih efisien
    *just opinion

  • anonimus

    Biker indonesia mendambakan sesuatu yg kontradiktif, contoh :
    Kencang tapi irit
    Keren tapi nyaman
    Murah tapi awet

    Yg kemudian menjadi semacam “katalis” buat para produsen agar bisa membuat produk yg fenomenal, macam gsx, r15 v3, sama cbr250rr.

  • Hans694

    Pads intinya me duit ,you orang bisa beli motor baru terus maka di kasih motor baru ngak hanya ganti skotlet ,DOA in ekonomi bangsa kita terus naik inflasi kecil jadi duit bernilai tinggi

  • Ikut nimbrung ahh..slam knal kang eno

    Bner kata kang eno ini…Sbelumnya ane jg pernah baca2 forum2 orang india, mereka emang bner2 ngiri ama banyaknya varian tipe lightweight sportbike 150cc – 250cc kita (cbr series, r series dll)

    Karena pabrikan mtor jepang di india sono prefer bkin motor <300 cc tp tipe commuter (alias bapak2/kalem karena faktor semrawutnya trafic disono…hehehe tau sendiri lah jumlah penduduknya brp buusyeet dah:D)

  • agung

    jd inget dulu pernah punya tigor th 2005, kl masih ada mungkin dah jd scramble tuh tigor…tp ah ya sudahlahhhh…

Tinggalkan Balasan