Advertisements
Yamaha Force 1

Readers Review: Yamaha Force 1

Banyak orang menganggap Leopard & Cheetah adalah hewan yang sama. Padahal keduanya jelas berbeda secara fisik ataupun sifat alami. Seperti kisah Yamaha Force 1 & F1ZR

 

EA’s Blog lahir di tahun 1992, dan mengenal dunia roda 2 pada pertengahan era 2000-an silam… So, meskipun kenyang pengalaman bareng motor lansiran 2000’an, tapi sisi buruknya, banyak momen penting sepeda motor Indonesia yang saya lewatkan – khususnya soal motor bebek 2-Tak. Dan yang bakal kita bahas di rubrik Readers Review kali ini juga belum pernah saya geber sekalipun… Untungnya, Sobat pembaca setia EA’s Blog, Kang Rega, punya penjelasan detail tentang motor lansiran tahun 1994 silam ini. Bro & Sist, please welcome: Yamaha Force 1 !!

 

 


 

Yamaha Force 1

 

Banyak orang diluar sana menganggap Yamaha Force 1 & F1ZR adalah motor yang sama. Padahal kalau mau dibandingkan secara fisik ataupun spesifikasi teknis, ketiganya beda jauh lho! Yang pertama tentu bisa dilihat sendiri dari knalpot & tipe clutch yang digunakan… Force 1 milik saya ini masih menggunakan clutch otomatis dan knalpot 2-stroke jadul bermodel pipa. Remnya juga masih pakai tromol lho, untungnya sudah dimodif sedikit menggunakan cakram set milik F1ZR.

 

Sementara untuk bagian yang agak berbau teknis, Yamaha Force 1 punya rasio gear yang lebih panjang, plus final gear yang lebih besar (14-39)… Berbeda dengan generasi F1ZR yang punya gear ratio lebih close, dan final gear 14-37. Efeknya, nafas gear 1-2-3 Force 1 saya bisa lebih panjang dan smooth, namun gear 4-nya jadi terasa overdrive – beda dengan saudara mudanya yang lebih mumpuni di akselerasi dan top speed. Intinya, kalau sudah coba keduanya pasti terasa banget deh bedanya!

 

Yamaha Force 1

 

Untuk urusan build quality, wah motor ‘jadul’ nggak diragukan lagi deh awetnya! Meski keluaran tahun 1994, tapi 90% body Yamaha Force 1 ini masih original lho. Part yang pernah saya ganti hanya di bagian spatbor depan dan bodi belakang, itupun karena pecah saat mengalami insiden ditabrak mobil. Bulan depan rencananya ingin ganti reflektor headlamp yang sudah mulai buram… Silahkan Brosist nilai sendiri deh untuk ukuran motor bebek yang umurnya sudah 22 tahunan.

Soal performa, seperti yamg dibahas sebelummya, Yamaha Force 1 ini memang tak seistimewa adiknya yang lebih maknyus… Mesin 110cc, 2-Tak Air-Cooled nya mampu memuntahkan power 10.5 HP, dengan karakter nafas yang panjang dan smooth. Satu hal yang paling spesial dari medin ini adalah bagian blok silindernya… Yup, Force 1 masih menggunakan silinder blok berkode Y1 yang jadi incaran banyak orang, lantaran dinilai lebih tahan panas dan lebih halus.

 

Yamaha Force 1

 

Karena ingin mendapatkan performa yang lebih baik, akhirnya saya melakukan sedikit modifikasi di Yamaha Force 1 ini… Yang paling kelihatan mata, bisa dilihat di model knalpot ala F1ZR – menggantikan knalpot standar yang modelnya jadul. Sementara di sektor engine, saya ganti blok silindernya pakai YP3 (karena sayang blok Y1-nya dikorter), pakai piston RX-S & ganti ukuran spuyer lebih besar… Otomatis kapasitas mesin naik jadi 120cc, suplai BBM ke mesin jadi optimal, dan performa makin yahud.

 

 

Kemudian untuk mengimbangi kenaikan power yang signifikan, ada beberapa part lain juga yang ikutan saya rubah… Seperti subtitusi suspensi depan-belakang milik New Vega R, Disc cakram berdiameter lebih lebar, serta ban spek Roadrace 90/80. Efeknya handling jadi lebih stabil dan corneringnya jadi lebih ajib lho! Nggak ada lagi istilah ‘nggleser’ gitu deh pokoknya.

 

Yamaha Force 1

 

Karena terinspirasi artikel Vapor Carburettor yang sempat kontroversial di EA’s Blog – akhirnya saya sempat ingin coba di Yamaha Force 1. Tapi karena masih bermesin 2-Tak dan pakai oli samping, jadi rencana tersebut diurungkan. Nggak kehabisan ide, saya kemudian coba metode Hidrocarbon Cracking System (HCS) yang sudah terkenal di dunia roda 4 sejak 2012 silam. Pada dasarnya, mekanisme ini mengubah uap BBM menjadi hidrogen – yang nantinya membuat pembakaran mesin lebih sempurna dan lebih irit. Brosist mungkin bisa lihat tabung di sayap samping Force 1, nah itulah bagian dari HCS-nya!

Terbukti, kalau biasanys konsumsi BBM Yamaha Force 1 saya ada di angka 25-28 Km/L… Dengan pengaplikasian Hidrocarbon Cracking System ini sanggup tembus 40 Km/L lho! Dan yang paling penting, tanpa mengorbankan performa ala bebek 2-Tak yang ringan dan responsif. Biarpun motor tua, tapi tetap nggak mau kalah dong sama yang lebih muda, hahahaaa…

 

Spesifikasi Yamaha Force 1

 

 

Engine2-Tak, Silinder Tunggal, Air-Cooled
Bore x Stroke52 x 52 mm
Capacity110 cc
Rasio Kompresi7.1 : 1
Penyuplai BBMMikuni VM20
Sistem StarterKick Starter
Transmisi & Final-Drive4-Speed, Chain-drive
Max Power10.5 HP @ 7.500 RPM
Max Torsi10.8 N.m @ 6.500 RPM
Dimensi (PxLxT)
Jarak Sumbu Roda
Ground Clearance
Tinggi Jok
Kapasitas Tangki BBM4.5 Liter
Berat Isi95 Kg
FrameSteel Underbone Frame
Suspensi DepanTelescopic Fork
Suspensi BelakangTwin Shock Absorber
Rem DepanDrum Brake (Teromol)
Rem BelakangDrum Brake (Teromol)
Ban Depan2.50 – 17
Ban Belakang2.75 – 17

 

 


 

 

Well… Nice story & review Kang Rega! Thanks udah mau sharing bareng pembaca EA’s Blog yang lain. Semoga bisa jadi inspirasi bagi semuanya, khususnya untuk pengaplikasian Hidrocarbon Cracking System (HCS)-nya tuh… Boleh deh nanti jadi bahan bahasan Tech Talk ala EA’s Blog. Dan seperti yang dibahas di akhir review tadi, meskipun punya motor tua, nggak perlu berkecil hati koq Brosist! Mending dirawat dan sedikit dimodifikasi supaya nggak kalah dari motor keluaran baru… Iya nggak?

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

Advertisements

20 comments

  • hmm btw HCS nya kalau ditemplokin ke bebek 4tak, ngaruh banyak gak ya ? wkwkwkw

  • newbiefreak!!!

    may the force be with you

  • hiswell

    Motor ini jg pernah nongkrong di garasi rumah. waktu itu ane masi sd jd g pernah deh mengendarai itu motor. Wkwkwkwk
    Oia generasi force 1 itu dimulai dari force 1, lanjut ke f1z (force 1z), baru deh ke f1zr.

  • amlbuton

    Force 1, motor yang bikin ane dapat 18 jahitan di wajah bagian dagu masa remaja dan membekas sampai sekarang

    • enoanderson

      Ebuset deh, baca ceritanya jadi serem euy… Itu kronologisnya gimana kang? Nggak pakai helm-kah??

      • amlbuton

        Lagi ngetes si force 1 buat trek2an malam harinya, eh pas nyalip angkot yg lagi ngetem ga ngeliat ada angkot lain yang lagi belok mutar akhirnya coba hindarin tuh angkot sampe akhirnya nabrak tuh angkot dan ane terbang ke kaca jendela di belakang sopir angkot itu, kena deh tuh kaca sampe bolong dan nyangkut tuh pecahan kaca jendela di muka ane, anehnya force 1 hanya pecah sein kiri doang

      • amlbuton

        Oh iyah, helm pake kok tapi helm cetok gitu blm helm half face atau full face yg jadi standar helm skrg

  • Skidrow

    Kang, bikinin artikel hcs dong, wkwk

  • haneswara

    Jadi inget jaman dulu, yg naik Yamaha 2tak hampir gak ada yg pelan hehe. Dan yg saya suka dr motor jadul itu headlampnya beling 😀

  • musuhnya Suzy Bravo nih… sama 10ps alias 9.x hp. Top speed 110kph an on speedo. tp gw pernah liat bravo rc100 ngacangin Jupe Z n Shogun SP di cikarang

  • dudie wae

    Motor nyokab.. pertama x belajar motor pake nih motor..dan bikin betis kenyoss kenalpotnya…asemm

  • irel

    motor keren, tapi dulu aku milih suzi crystal yg lbh imut 😀

  • Ceberus

    Bapak saya dulu jg pernah punya force one kang.. dari jaman saya masih umur 3 thn.. dan dibeli tetangga sebelah rumah saya.. sampe sekarang masih dipake tuh, normal* aja.. part*nya jg sama persis dari sebelum dijual ke tetangga saya, masih ori semua! Gila emang kualitas motor jaman dulu.. XD

  • amlbuton

    Alhamdulillah ane ngerasain semua mulai dari force 1, force 1 z sampe ke f1zr

Tinggalkan Balasan