Honda Verza 150 Review

Readers Review: Honda Verza 150 (2013)

Jika kita berkaca ke negara maju seperti di Eropa & Amerika, dimana skuter matik disebut dengan panggilan “skuter” (bukan sepeda motor), maka yang satu ini mungkin adalah pilihan ‘sepeda motor‘ paling logis bagi seluruh kalangan masyarakat tanah air: Honda Verza 150! Meskipun tanpa spesifikasi teknis tinggi laiknya kompetitor yang jauh lebih mahal, tapi kelebihan Verza tetap tak bisa disangkal… Motor sport yang membuat kita nggak perlu jual ginjal, ataupun menggadaikan harga diri, hanya demi memboyong unitnya.

 

Dibanderol seharga skuter matik 125cc, sosoknya juga mampu membuat seorang pembaca EA’s Blog kepincut… Kang Fian sudah mengaspal bareng Honda Verza 150 kesayangannya sejak 2013 silam. Dan kali ini, beliau bakal sharing bersama kita semua tentang momen 3 tahun kebersamaannya bersama Verza dalam rubrik Readers Review… Mau tahu bagaimana impresinya? Yuk, sama-sama kita bahas… Cekidots!

 


 

Honda Verza 150 Review

 

Sebelum bahas review, alangkah baiknya kalau kita bahas dulu pertanyaan dari aspek konsumen yang paling penting: “Kenapa sih beli Honda Verza 150 ?”. Ceritanya di tahun 2013 silam, saya sebagai pengguna skutik ingin naik kelas ke segmen motor sport… Tapi, dengan catatan harus yang benar-benar ramah di kantong juga. Dan seperti yang bisa ditebak, pilihannya saat itu (bahkan hingga saat ini, dari produsen Jepang) tentu hanya sosok Honda Verza 150.

 

Honda Verza 150 Review

 

Desainnya menurut kebanyakan orang agak terasa ‘kebapak-bapakan’, karena memang lebih mengutamakan fungsi & praktikalitas ketimbang sisi estetika. Tapi, menurut saya yang saat ini berumur 29 tahun (entah masuk kategori kebapak-bapakan atau tidak, hehehe), desainnya cukup simpel dan nggak neko-neko… Setidaknya masih lebih baik ketimbang produk ‘sport murah’ sebelum kehadiran sang Verza. Terlebih saya benar-benar suka satu hal lagi dari motor ini, ergonominya nyaman banget!

Karena suka touring jarak jauh, akhirnya demi tambahan kenyamanan dalam perjalanan saya melakukan sedikit modifikasi menggunakan setang Tiger Revo, Windshield (visor), serta Top Box & Sidebag… Efeknya, perjalanan jauh saat berboncengan bersama istri pun jadi terasa lebih nyaman.

 

Honda Verza 150 Review Honda Verza 150 Review

 

Banyak yg bilang Honda Verza 150 adalah produk gagal, dan lain sebagainya… Tapi selama 3 tahun belakangan saya belum pernah menemui kerepotan dalam hal perawatan motor ini koq! Begitupun dengan aspek performanya. Bermodal mesin standard ting-ting & knalpot Tiger Revo yang garing-ngebass, top speed 120 Km/h masih terasa mudah diraih. Karena tipe riding saya yang nggak suka kebut-kebutan, jadi kecepatan demikian pun sudah cukup membuat saya puas.

Saya juga tidak memiliki komplain soal handling, karena sosok Honda Verza 150 terasa ringan ditekuk kanan kiri, selap selip kemacetan, dll. No problemo! Bahkan, saat saya mau seserahan dengan isi box full, plus barang yang diikat di jok belakang (silahkan cek digambar ya Brosist), motor ini masih sanggup diajak lari 80-100 Km/h… Plus, masih asik diajak selap-selip pula, hahahaa.

 

 

Dan hal terakhir yang membuat saya betah dengan Honda Verza 150 adalah karena konsumsi BBM-nya yang irit buaanggeett kang-bro-sist! Nggak perlu dijelaskan dengan bahasa lebih lebay lagi deh kayaknya, silahkan dicoba sendiri dan buktikan perkataan saya barusan, hahahaa…

 


 

 

 

Yes! Thanks buat review singkatnya Kang! Untuk Brosist yang setipe dengan Kang Fian barusan – maksudnya yang ingin motor sport dengan harga terjangkau, senang dengan kenyamanan, handling bersahabat, serta nggak terlalu suka ngebut, sepertinya sosok Honda Verza 150 adalah satu-satunya pilihan terbaik di segmen ini.

Well… Meskipun ada bebek underbone ataupun skutik dengan seabrek kelebihan plus harga yang tak terlampau jauh berbeda, tapi pada akhirnya, ‘motor batangan’ tetaplah ‘motor batangan’… Dan itulah poin penting kelebihan yang dimiliki Honda Verza 150 ketimbang kompetitor di rentang harga yang sama… The Definitive of Motorcycle.

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

27 comments

  • Davy

    Bener-bener motor ekonomis sih…meski kalo dikiat kasat mata kualitas material nya terlihat ‘cheapy’ untuk harga motor segitu (kayanya kualitas material supra series sama vario series lebih bagus) tapi yah it’s ok lah. Terbayar d engan kualitas mesin yang disebut si akang; “minim keluhan dan irit banget.”

    • enoanderson

      Mau gimana sih ya, ada harga ada rupa sih kang… Soalnya ketimbang Vario, besinya banyakan Verza, Jadi kalau dikilo ya mungkin jadinya lebih mahal, wkwkwkwk πŸ˜€

  • Saya punya juga (euro 3 2015) di rumah…meskipun murah egronominya lebih nyaman dari allnew cb150r (kebetulan dah nyoba) dan handlingnya oke (lincah di dalam kota dan stabil saat high speed.. Meskipun keras)… Tarikan awalnya ajib (walaupun atasnya agak gmna gitu dan getaran di rpm atas semeriwing dibanding bebek 125 saya hihihi)…

    Pokoknya cocok buat berkomuter dalam kota dan angkut mengangkut dengan tampilan ga malu2in untuk kelasnya (y)

    https://ilmantul.wordpress.com/2016/05/29/test-ride-honda-verza-150-euro-3-low-budget-sport-yang-agak-greget/

  • di mini in seukuran aeon my150 bisa gak ya ni motor?

  • Aldy

    Haha motor gw dirumah neh motor bokap maksudnya sebelum pake nmax sendiri… ini mtor mesinnya bandel dah iritnya emang bener akselnya juga mantap lah… handling not bad ya… jarang ganti oli motor gw aja awet” aja mesinnya… tahunnya sama neh 2013… utk topspeed gw ragu ya 120kmpj kalo mesin standar ecu standar soalnya pnya gw standar semua sama mesinnya topspeed kisaran 115-118 itu mesin udah brebet alias kena limiter… dan gigi 5 verza itu bukan overdrive jd masih bisa naik dan cenderung tenaganya kaya ketahan… mgkn kalo ecunya di mapping ulang tenaga atasnya gak ditahan lumayan oke jg nih motor… salam mantan verza rider hehe.

    • enoanderson

      Wuih, mantap nih ada mantan user juga yang kasih input…. Sip kang! Tapi IMHO, 115-118 Km juga bakal terasa lebih nyaman & stabil di Verza, ketimbang Bebek apalagi Skutik sih ya…

  • Pengen sendalpotnya πŸ™‚

  • vai

    nah, yang ane penasaran speedo supra x125 125 Kph versus speedo Verza 118kph itu mana yg lebih kencang, maksudnya diteliti dibandingkan dengan GPs.. karena bebek2 jaman dahulu kayak Jupie mx old, zx130, shogun 125sp itu konon bisa digeber sampai 130kph

    • enoanderson

      Dulu saya pakai shogun SP perasaan mentok di 110-115 Km/h deh, itupun agak rancu jarum speedometernya, xixixixi

  • Zozo

    Yang khas dari verza itu suara gear sama rantainya kang wkwkw(brisik), disaranin pake gear set yang lain biar lebih silent, ane pake SSS jadi lebih enakan :D..
    Verza emang irit bgt kang, ane klo biasa harian 50 km/l, klo ugal2an paling 40-42 km/l..
    Btw itu top speed 120 kph mantap jga ya kang, ane mentok 115 kph..

    Salam dri verza riders

    • Bray wyatt

      Bukankah itu suara khas dari sport Honda bung soalnya waktu itu saya dengar suara rantai saat itu saya kira Tiger atau Verza eh taunya cbr 150 yg nyalip saya.

      • enoanderson

        Salam kenal juga Kang Zozo…

        Ini komentar dua2 nya koq #jlebb banget ya? wkwkwk

        • Zozo

          Hehehe, iya kang..
          Sepertinya karena gear belakang yang tipis (tapi klo verza kok kyk agak lebih gemericing gitu karakter suaranya hehe..), dan kalau saya lihat-lihat, merknya itu s*nstar, dan dipakai juga di motor honda yang lain.

      • haneswara

        ternyata nggak cuma saya yg ngalamin, dr belakang denger suara rantai dikira Tiggy ternyata… πŸ˜€
        dan sepengamatan saya “ciri khas” ini akhir2 ini kok nurun ke kelas bebeknya ya? apa cuma kebetulan aja hmm…

        • enoanderson

          Kalo bebeknya sih saya baru nemu di Sonic kang, emang rada berisik kalo pas habis hujan / becek… Ajegile deh PR rantai buat AHM, wkwkwk πŸ˜€

          • haneswara

            kalau saya banyak nemu di Supri terbaru, padahal naksir juga sama Supri buat peremajaan armada hehe…
            yaps betul… buat kenyamanan berkendara udah top lah, cuma ya itu dia, masalah pakai “sound effect” bikin kuping kurang nyaman :-/

  • haneswara

    motor pekerja keras ini… desain kalem, enak diliat, sayang kelas sport tapi minus tachometer… πŸ™

  • motor sport murah yg powernya setara NVL nih motor, FU Fi aja kalah telak ama Verza 150. Verza bisa 5.2dk sedangkan FU Fi cuma 11dk (test dyno).

    edan emg nih motor…

    Verza 150 std top speed 118kph org pada percaya, kenapa kok gw bilang Tornado GS top speed 125-130kph gak ada yg percaya?

    aneh…

    :v

  • kalo masalah rantai kemerosok sih hampir semua produk ahm baik sport maupun bebeknya sama2 kmrosok, gtau deh klo cbr250rr ktnya dh pake o-ring.

  • Motor yg saya sesali, karena menyusahkan.
    12.000km turun mesin masalah laher noken as dan di km 20.000 masalah laher noken as kembali mendera.
    Sparepart juga susah.
    Bukan BC ya, karena saya pernah memeliharanya.
    Untuk Gen 1 hati2 ketika ada suara dengung atau kasar WALAU hanya sesekali.

    Gen 2 sepertinya ada perubahan (menurut pribadi ya), karena ada perbedaan feel suara mesin. Dimana Gen 2 berbeda,

    standar 120km/jam mudah diraih???
    Meragukan.

    Klo boleh tahu sekarang km berapa ya?

  • Gus

    Gw malah prefer itu headlamp dibikin bulet aja kyk megapro primus. Dibikin classic minimalis

Tinggalkan Balasan