Advertisements
BMW G310 R - BMW G310 GS Indonesia

BMW G310 R & G310 GS Sambangi Indonesia di 2017!

Jika Brosist bangun tidur sambil bersyukur atas nikmat kekayaan ratusan juta yang kian bertambah di rekening, maka 2 motor terbaru ini layak ditunggu: BMW G310 R (Streetfighter) & G310 GS (Adventure). Kenapa harus ditunggu? Karena duet motor ini adalah line-up bermesin termungil dari BMW Motorrad, serta diproduksi di India – maka harganya pun takkan segila “kakaknya” yang berkapasitas mesin gambot…

 

So, Brosist bisa jadi anggota klub ekslusif “beemer” tanpa perlu keluar budget hingga ratusan juta, atau bahkan miliaran rupiah. Dan yang lebih pentingnya lagi, Duet BMW G310 R & G310 GS dipastikan hadir ke Indonesia secara resmi mulai tahun 2017 mendatang…!

 

2017 BMW G310 GS

BMW G310 GS

 

Yang pertama dan perlu dicermati, BMW G310 R & G310 GS adalah motor hasil Kerjasama TVS-BMW… So, keduanya bakal diproduksi di plant TVS India, bukan ‘Made in Jerman’ seperti line-up lain yang saat ini dijual BMW Indonesia. Selalu ada konsekuensi dari pemangkasan harga bukan? Untungnya, BMW menjamin Streetfighter & ADV-bike nya tersebut tetap punya standar kualitas ala Jerman.

Diatas kertas, keduanya juga impresif koq! BMW G310 R hadir dengan tampilan ala Streetfighter S1000R… Sementara BMW G310 GS terinspirasi dari motor best-selling mereka saat ini, F800GS & R1200GS. Jika masih bingung soal kode F, G, R, atau yang lainnya di motor BMW… Brosist bisa cari tahu arti kode penamaan Motor BMW pada artikel sebelumnya.

 

BMW G310 R Indonesia

BMW G310 R

 

Keduanya juga dibekali spek teknis yang hampir serupa… Maksudnya, sama-sama eksotis untuk ukuran motor A2-Licence (250-500cc). Ada Suspensi depan Upside Down, Frame steel-trellis, Rem depan Radial-monobloc, Bosch Dual-channel ABS, Diamond like coating (DLC), serta Ban berlabel Michelin Pilot Street Radial. Fans Honda CBR250RR pasti agak ilfeel membaca penjelasan EA’s Blog barusan, hahahaa…

 

BMW G 310 R

 

Di sektor performa, produsen asal negeri Bavaria tersebut menjejali mesin “Back to Front” – Silinder tunggal, 313cc, DOHC 4-Valve, Liquid-cooled, plus transmisi 6 percepatan… Sementara powernya diklaim mampu tembus 34 HP @ 9.500 RPM dan torsi 28 N.m @ 7.500 RPM. Sebenarnya, if I’m honest, bukan angka yang mengesankan – mengingat saat ini power motor 250cc Twin-cylinder berada dikisaran 36 HP keatas. Tapi kalau melihat badge BMW yang melekat di tangkinya, bakal sangat jarang Konsumen Indonesia yang memboyong BMW G310 R & BMW G310 GS berdasarkan spek yang tertera di brosurnya. Iya nggak?

 

 

Tapi, ada masalah selanjutnya… Karena BMW G310 R & G310 GS bakal dikenai pajak motor mewah >250cc, serta masuk line-up motor premium Maxindomoto Nusantara (ATPM BMW Motorrad), jadi jangan berharap harganya bakal setara dengan 250cc semisal Kawasaki Z250SL ataupun Yamaha MT25. Silahkan Brosist lihat harga KTM Duke 390 (Rp. 93 Jutaan), nah kira-kira seperti itulah banderolnya… Murah dibanding list motor BMW lain, tapi, jelas bukan untuk yang berekonomi menengah-kejepit seperti EA’s Blog.

Alternatifnya? Mungkin Brosist bisa lirik TVS Apache (Akula) 300 yang juga bakal diboyong 2017 mendatang… Sekaligus meninggalkan mimpi jadi member klub ekslusif “beemer”.

 

BMW G310 R - BMW G310 GS Indonesia

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

Advertisements

11 comments

  • newbiefreak!

    saya masih setia nunggu org tua saya bilang “nak, sebenrnya kita ini org kaya, nih uang Rp 1 milyar buat kamu, sama coklat buat ngemil”
    hahahaha

    • enoanderson

      “Sebenarnya kita ini kaya 7 turunan, sayangnya kita turunan ke-8”, wkwkwk 😀

      • tian

        Motor 313 cc,silinder tunggal, HP ny 34, Cc Gde gtuh yh vibrasi mesin ny ? Yh dari pada beli ini mh.. Mending beli MT 25 ,lebih abret abretan tenaga nya,,wkwkwk… Tapi bingung juga.. Krna mtor BMW punya logo gengsi,, sdangkn yamaha pnya logo velg new fortuner,,wkwkwk…. kurang wort ah mang..

  • lebih srek cb500x kang. . mongtor impian ane . . ahahaha jadi curhat

  • Orgrasional

    Hm… Kl misal nya bisa di ckd disini. Kerjasama dgn perusahaan jasa ckd, kadang kesel juga sih. Ya memang branding itu bisa menjadi justifikasi untuk harga yg tinggi. Tapi gak gini juga sih… Tapi lagi, itu semua sah2 aja karena “biang keroknya” itu bukan perusahaan motor, yg nama nya perusahaan dia akan bekerja sekuat tenaga utk untung dan survive. tapi yg menjadi virus, penyakit, wabah jijik dan hina itu adalah regulasi pajak ala2 rezim stalin di Uni Soviet dulu, btw saya sadar sih regulasi pajak ala kim jong un trhdp barang mewah itu banyak faktor nya dan itu semua demi upaya industrialisasi yg giat dilakukan utk dpt mendatangkan barang2 high-end tersebut dengan efisiensi yg tinggi dan saling menguntungkan antara prinsipal, negara prinsipal dan juga negara importir

  • Aldy

    Seinget gw dulu pernah liat motovlogger sapa lupa di youtube pas acara GIIAS dia tanya ke sales bmw motorad kalo harga bmw G310R itu di angka 186jta kalo jadi di jual di indo makanya bmw motorad indo msh mikir” masukin line up ini jd bukan 93jtaan kaya KTM 390 yg udh kena diskon.

  • Farid

    kalau kisaran harganya sekitar 90 sampai 100 jutaan awal masih worth banget lah….agak kebangetan kalau jauh lebih mahal,apalagi motor ini di develop bersama pabrikan india dan juga dirakit di india(walau kualitasnya terjamin).juga yg terpenting kalau lihat spesifikasinya masih mending buat beli motor 250cc dgn spek gak beda jauh secara performa kaya MT 25 dan Z250

    • Rio

      kan udah dibilang “bakal sangat jarang Konsumen Indonesia yang memboyong BMW G310 R & BMW G310 GS berdasarkan spek yang tertera di brosurnya” jadi beli lambang BMW nya

  • fari.fairis

    hanya utk yg kaya dan mementingkan label..
    tidak worth utk rider antusias..

Tinggalkan Balasan