Advertisements
Pasang Kopling Manual di Motor Bebek

Pasang Kopling Manual di Motor Bebek? Perhatikan Hal Berikut Ini…

Urusan modifikasi pasang kopling manual di motor bebek tulen, adalah pengalaman modif yang mungkin sulit buat EA’s Blog lupakan. Kenapa? Karena momen tersebut mengingatkan saya betapa ‘lugu’ nya anak SMA yang kepingin terlihat keren – “Hey, this is my new cool-looking weapon guys!”, kira-kira seperti itu yang ingin saya ucapkan di tongkrongan… Dipakai jarang, bikin ketar-ketir iya, wkwkwk. Tapi tetap saja, rasanya ngiri melihat tangan kiri teman lain asik mainan manual-clutch sambil geber-wheelie di Shogun SP, F1ZR, MegaPro, New Vega R, dll. Ending-nya nggak bisa dibilang sukses, karena dalam praktik modifikasinya, saya menemui 2 hasil: gagal total, dan (agak) menyesal.

 

So, karena ada seorang anak muda pembaca EA’s Blog bertanya seputar modifikasi pasang kopling manual di motor bebek, Vega ZR, kesayangannya- akhirnya kepikiran untuk membuat artikel yang sepenuhnya berdasarkan pengalaman & cerita pribadi bersama (mantan) Cub kesayangan, Honda Supra Fit… Tapi kali ini artikelnya bukan “How To” (karena cara pasangnya sudah bejibun di google), melainkan hal apa saja yang harus diperhatikan saat ingin pasang kopling manual di motor bebek. Sebelum menyesal…..

 

 

Perhatikan Part Modifikasi-nya

 

 

Pasang Kopling Manual di Motor Bebek

Kalau menggunakan paket aftermarket, kira-kira seperti ini part-nya

 

Ada 4 cara pasang kopling manual di motor bebek tulen jadi ala-ala motor bebek-sport / ayago… Dengan menggunakan ‘kopling suntik’ sederhana, membubut blok kopling aslinya menjadi kopling manual, pasang stut kopling plug n’ play (dulu pas jaman saya SMA, part beginian belum ada deh), atau dengan cara yang paling menguras biaya yakni membeli paket kopling manual yang banyak tersedia dipasaran. Dulu, cara pertama saya abaikan karena kelihatan nggak cool, dan lebih memilih langkah memakai part kopling aftermarket – ketimbang memaksakan bubut blok kopling ori Supra Fit EA’s Blog yang masih bagus.

 

Setelah deal dengan bengkel, akhirnya dikeluarkanlah uang Rp. 225 ribu – rinciannya, untuk beli paket kopling manual aftermarket (blok kopling, handle & kabel kopling) senilai Rp. 175 ribu dan jasa pemasangan Rp. 50 ribu… Itu tahun 2007 silam lho, sekarang sudah pasti bakal jauh lebih mahal. Setelah selesai dan dipakai sebulan, mulailah muncul beberapa hal yang nggak diinginkan… Pertama, kabel kopling putus ditengah jalan, kemudian langsung saya ganti menggunakan tali kopling milik Vespa. Kedua, beberapa bulan kemudian mulai terlihat ada rembesan oli… Setelah EA’s Blog utak-atik cek gasket, seal kick-starter, dll, problem ternyata ada di kebocoran di bagian stut kopling. Wedyan, mumet deh!

Usut punya usut, semua dikarenakan part kopling aftermarket yang disediakan oleh bengkel ternyata busuk, rubbish! Nggak jelas merk-nya, dan di beberapa tempat berbeda juga sudah ada yang jadi korban lainnya… Padahal dengan nambah Rp. 50 ribuan saja, dulu sudah dapat part aftermarket keluaran SND, sekaligus kabel kopling Vespa yang jauh lebih durable. Apakah tambahan biaya untuk part aftermarket terpercaya tadi worth it Kang Eno? Banget! Karena untuk reparasi problem tersebut pun sebenarnya lebih mahal dari gocap, belum ditambah waktu yang terbuang, plus boringnya dibully teman se-tongkrongan. Ahh, rasanya ngeselin juga kalau diingat-ingat…!

 

 

Pilih Bengkel Kepercayaan

 

 

Pasang Kopling Manual di Motor Bebek

 

Hal terpenting lainnya saat ingin pasang kopling manual di motor bebek adalah pilih bengkel yang sudah Brosist percayai kemampuan mekaniknya, atau kalau memang nggak punya kenalan, pilih yang sudah berpengalaman dan punya banyak testimoni… Karena salah-salah, bukan cuma bakal ‘ditipu’ murah pakai part aftermarket bal-abal (yang memang murahan), tapi pengerjaan dan finishing touch juga nggak kalah penting lho!

Dulu, saat pasang kopling manual di motor bebek (Supra Fit), seperti biasa, saya memilih kopling ganda dilas 3 titik ketimbang dilepas total, sambil minta dibuatkan plat besi penahan stut kopling yang kokoh. Tapi yang ada hasil akhirnya malah sering timbul suara “krek-krek”Β saat kopling dilepas sambil jalan pelan, dan besi penahan stut kopling yang justru malah bikin tali kopling putus… Bukannya untung malah buntung karena harus reparasi ke bengkel lain (karena sudah terlanjur kecewa). Jadi, selalu cermat dalam memilih bengkel modif ya Brosist…! Syukur-syukur kalau mau pasang sendiri, nggak terlalu susah koq…

 

 

Budget Pas-pasan? Tunda Dulu Deh…!

 

 

Pasang Kopling Manual di Motor Bebek

Pasang kopling manual? Nah yang ini wajib ditambahin juga deh…!

 

Apakah dulu Kang Eno pasang kopling manual di motor bebek cuma habis sekitar Rp. 225 ribuan saja? Jawabannya NGGAK! Bahkan, biaya yang dibutuhkan malah jadi 2 kali lipat dari perkiraan harga semula tuh Brosist… Kenapa? Karena dalam memodifikasi, apapun modifikasi yang dikerjakan, selalu saja ada banyak hal lain yang ‘miss’ dari hitungan kita diawal. Contohnya, saat pasang kopling manual di motor bebek, Brosist juga harus memperhatikan biaya tambahan yang mungkin bakal keluar untuk beli gasket blok kopling, oli, filter oli, atau malah untuk beli kampas kopling jika motor kita sudah berumur.

 

 

Cuma itu aja Kang Eno? NGGAK juga…! Kalau hanya mengandalkan part yang EA’s Blog sebutkan tadi, kopling manual memang bakal terpasang sempurna, tapi nggak bakal dapet unsur “Fun” nya. Kenapa? Karena rasanya percuma kalau pasang kopling manual di motor bebek, tapi masih memakai per kopling standar… Bahasa sunda-spanyolnya berbunyi: “Nyak sarua weh!”.

Jangan lupa tambahan biaya untuk boyong per kopling racing, supaya akselerasi makin mental-mentul, plus pergantian gear yang makin responsif. Dulu, akhirnya EA’s Blog pun terpaksa nggak jajan seminggu buat boyong per kopling besutan TK Racing. Nah, baru deh terasa signifikan banget bedanya, wkwkwk…

 

 

Mau Dibawa Kemana ?

 

 

Pasang Kopling Manual di Motor Bebek

 

Dulu, niat EA’s Blog pasang kopling manual di motor bebek, selain untuk gaya, juga untuk mengupgrade performa Supra Fit yang terasa loyo dan lemot minta ampun… Tanpa ubah area mesin, apalagi sampai bore-up, dan lain sebagainya. Setelah pemasangan dan reparasi sukses, plus ditambah part racing lain, Honda Supra Fit EA’s Blog jadi nggak kalah “Fun” dari sosok Shogun SP sekalipun. Tapi, pada akhirnya Supra Fit ya tetap Supra Fit…! Ditambah kopling manual sekalipun nggak langsung membuatnya jadi bisa saingan akselerasi Smash, Shogun R, atau Vega R – karena feeling di kitiran atas tetap tak berubah… Raungan & getaran 9 skala ritcher, tapi speedometernya tetap ogah-ogahan naik ke 100 Km/h.

Pada akhirnya, tetap saja EA’s Blog melakukan upgrade performa signifikan di bagian mesin dan cylinder head. Jadi, kalau memang yang dikejar adalah aspek performa, alangkah bijak kalau Brosist lirik area permesinan terlebih dahulu, sebelum memutuskan pasang kopling manual… Atau mungkin sekalian naik kelas ke bebek sport lain yang pada dasarnya berperforma tinggi dan sudah dilengkapi manual-clutch sebagai standar. So, be wise…!

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

Advertisements

35 comments

  • bagolmeong

    Waini nih, saya di generasi sebelumnya. Generasi kopling jedak. Alias ngandelin kopling di tuas persneling. Kalo mau brenti di lamer kudu dari jauh, atau nahan tuas, atau matikan mesin. Dan matikan mesin pilihan terakhir krn menyalakannya pun didorong. Betul2 korban mode minimalis. Wakakakakakak

    • enoanderson

      Nah ini dulu pernah saya cobain juga nih, yang kopling di injekan persneling kan kang? Tapi yang ada malah nyusahin euy, malu di lampu merah, sering mati dan ngajol2 sendiri ban depannya, wkwkwk πŸ˜€

  • idadzzz

    udah enak otomatis malah mau manual.. πŸ˜€ mending beli batangan sekalian. kecuali mau pake part manual yang bukan abal abal

    • enoanderson

      Pengalaman kang, kalau nggak begitu mungkin sekarang saya nggak bisa pasang kopling manual sendiri, wkwkwk πŸ˜€

  • Terimakasih pencerahannya kang eno..
    Tadinya saya mau ganti kopling manual buat supra x saya untuk upgrade performa, kyaknya gg cukup ganti blok mesin aja yaa

    • enoanderson

      Sama-sama kang…
      Kalau cuma ngejar style sih cukup, tapi biar kerasa “fun” + nambah performa, masih butuh banyak part lain kang πŸ˜€

  • Somplak

    Udah GA jaman kang bikin kopling manual…mending PK Matik…ato sport sekalian kalo pun kpngn yg kopling kan skrng udah ada bebek super tinggal jual yg lama ganti…..kopling bikinan GA senyaman kopling OEM pabrikan

  • vario Sumedang

    Karisma babeh juga pake dari wONK JAwA, tapi baru beberapa bulan udah rembes,, tapi babeh senang, sering dipake wheellee, Hawatos abdi mah kang -_-

  • unyil18+

    mantapp artikelnya kang..gw jga prnah coba jupiter kw pke kopling abal2 pke gas spontan lgi hasilnya very2 bad lemot bgt plus keras koplingnya.selang brp minggu djual tuh motor sm tmen gw.nyesel dia wkwk..masa sma emang masa penuh coba2

  • klo ternoda gw sih so far fine2 aja, akselerasi mw nambah ya nambah per diafragma nya. tp emg jd keras bngt sih, plan nya mw masang kopling hidrolik n untuk kopling ganda gw gak di las di 3 titik tp cm pake mangkok kopling ganda nya ajah, klo mw extrim bikin mangkok yg berat nya sama kek kopling ganda nya biar enak.

  • black vixi

    Mending beli yg jadul skalian supra xx itu udah kopling manual

    • tian

      Hahahah supra xx mh motor honda psling guokil ny ny mnta ampun,, Cc cuma gope, trus pke kopling mnual, dan gokil ny,,rem dpan blakang drum brake, gila nanggung bngt bkin ny, mknya gk laku, supra Xx juga masuk top rank mtor honda gagal produksi..wkwkwk

      • tian

        Kang skrng sya lg demen baca postingan tntang mtor2 jadul nih,saya prnah baca trnyata dlu honda pernahnbkin bnyk mtor yg ggal produksi, tpi gk ada pnjlsan ny,, semisal kya honda kirana 125 yg mesin tangguh tampang tanggunf,trus revo At,supra xx,dn honda blade gen 1yg mrip arashi,, nah bkin review ny dong kang pke gaya bhsa kang eno.. Biar gmpng d cerna dn mudah dobmengertos,, hehehe.. Thanks

      • ujang bedog

        yg rem depan belakang drum mungkin supra z om, supra xx mah udah disk brake.. dulu ane sempet punya soalnya

  • pengalaman upgarde motor low entry, akhirnya hanya menyesal aja kang, keluar banyak duit tp hasil ga sesuai yang diharapkan. Menurut saya sih mending sekalian ganti motor drpada upgrade kya gitu, toh harga ga jauh beda dengan upgrade.

    • enoanderson

      Nah itu bener banget kang, akhirnya, ujung-ujungnya, finally, saya malah jadi nambah Jupiter Z buat dapet motor yang asik dioprak-oprek… Tapi nggak apa-apa koq, itu pengalaman yg paling berharga banget euy, dan siapa tau bisa sedikit kasih pencerahan ke anak muda lain πŸ˜€

  • Hahaha jadi keinget sama Jupiter Z brojolan agustus 2004…
    Akhir 2005 Karena sering baca tabloid permotoran jadi kepingin itu jupe di bikin kopling manual punya sodaranya X1 thailand…
    Waktu itu nebus bak kopling yg katanya ori seharga 750 rebu…plus jajan matrial handle kopling,seling kopling punyaan F1ZR…ditambah lagi per kopling punya yy pang kampas kopling punya susi FR…emang beda sih rasanya
    2008 tak tambahi koil yz125 plus per klep japan warna ijo…
    Kenalpot Hung pesen khusus…
    Rasa bosan datang di penghujung 2008…sampe sekarang si jupe nongkrong di gudang blass ga pernah pake…
    Sekarang lg demen sama si Raja 2005 yg waktu itu semedi di gudang ( ora duwe garasi) hahaha itulah kisah neng jupe

    • enoanderson

      Beuhh bak koplingnya nggak nahan euy, terkenal banget tuh dulu punya X1 Thai di Jupi & Vega… Apalagi tambah per resing, ajib dah. Dulu saya pake punya Kodok sih, keras & ngajolnya gilaa, wkwkwk πŸ˜€

      • Sekarang malu klo pake motor itu…kenalpot brisik ( umur dah ga memungkinkan hahaha…)
        Ho oh…waktu itu semua yg ngerjain mekaniknya star motor…Mas Hardi kampret…

  • Ceberus

    Haha, pernah kang jaman sma kek gitu.. tapi kalo saya dulu sih cuma nyari fun nya aja kang.. jadi bikin kopling yg injek tuas persneling separuh, baru bisa ngopling.. (seinget saya rumah koplingnya di las 3 sisi) Jadi nyendat* gitu.. cocok buat manas*in motor* bebek standar jaman dulu, injek perseneling dikit, lepas lg langsung mumbul.. πŸ˜€ ya walaupun kalo diajak lari udah pasti kalah sih.. xD

  • Arif

    jadi inget karisma saya kang.. pernah pakai kopling manual tp merk snd 1.5 tahun kendala cuma sekali kabel kopling putus karna pake per kopling smash 6 biji sama awal” tangan kiri kalo malem “njarem” karna blm terbiasa kopling hahaha
    sekarang di standartin lagi karna di pake adik ane .. jadi pngen pasang kopling manual.nya lagi nih hahaha

  • Wahyu

    Ahahahahah….jadi inget sama supra fit saya…setia nemenin hampir 7 tahun dr mulai kuliah sampe kerja…yang bolak balik seminggu sekali 160km…sampe odometer aja udah balik nol lagi…dah gk kehitung abis berapa buat modifikasinya…mulai dr rem depan teromol upgrade ke cakram,knalpot handgrip belakang sama spakbor depan pake honda revo,trus pake bak kopling manual snd,upgrade rem belakang jd cakram yg gk ada pakem2nya,sampe terakhir bore up pake piston jupiter gegara piston yg lama dah baret parah sama rakus oli…udah bore up eeeehhh bukannya nambah kenceng malah hilang kompresi….hahahahaahah…akhirnya si supra fit dilego…

    • enoanderson

      Hahahaa, dulu saya juga pernah ganti teromol belakang jadi cakram kang… Impresinya parah, malah lebih pakem pakai tromol… Setelah diutak-atij sendiri baru deh lumayan pakem, wkwkwk

  • wawaw

    hahahha.baca yg ini jd inget dulu sy jg kang eno,.. pasang kopling di motor jupi-z edisi mimiti pk kopling todong kt orang sunda mh wkwwkwk maklum hayang gaya te boga duit+msh sakola klo gslah ngularin biaya cm 175rb(dulu).. Bnr kang eno cm jarak sktr 1bln…jengjengjeng.. Brol protol, ada ky gir(gtau gir apa) lepas didalem smpe ngebelah blok mesin bagian bawah,tumpah dh oli smua..finally ahirna ngecor lg blok mesin..buat nambal bolong… Hihihi.. Biaya…nambah jg.

  • Yookee

    Bro, kebetulan mau lagi mau pasang manual di Jupiter Z1 punya ponakan. Mau pake yg udh paketan aja biar ngga perlu bolak balik tukang bubut. Mnt saran, bagusan mana ya antara TDR sama SND? Kyanya Tim balap yamaha pake TDR ya. Satu lagi, volume olinya perlu nambah gak biasanya? Mhn bantuan nya kang.

    • enoanderson

      Kalau sekarang sepertinya TDR lebih terpercaya kang… Tinggal tambah perkopling racing pasti lumayan deh. Yang penting bengkel & mekaniknya tuh, jangan lupa pilih yang udah dikenal atau punya banyak testimoni kang πŸ˜€

    • Yookee

      Makasih atas info dan sarannya kang Eno. Sukses selalu.

  • Candra

    Beli Supra XX aja Om.. Supra/astrea percuma ya knalpot bobok + kopling manual, dilibas sama Shogun sp ane.. sok hayang nejeh da Haha sebel gandeng hungkul gaya

  • Rcd

    Kalo supra yg terbaru pakai kopling banci kayak tvs neo gitu efeknya bikin rusak jg gak? Plusnya mungkin tampilan kopling tp berkendara normal kayak bebek biasa, diinjak gigi kopling main / ditarik tuas kopling jg main…banci sih hhahaahah

  • Alfianr

    tapi kira kira mesti uji tipe ga ya motor bebek yang pasang kopling manual? secara sekarang kan udah ada uu modifikasi kang eno

Tinggalkan Balasan