Penurunan Harga KTM: Menyakiti Secara Psikologis, Disakiti Oleh Kenyataan

 

KTM Duke 250 & RC250

 

Sudah selesai kehebohan penurunan harga KTM-nya? Atau masih ada yang belum bisa berhenti geger kayak hebohnya ibu-ibu kocok arisan? Sudah? Well, Good! Sekarang mari kita bahas resume dari fenomena yang bikin EA’s Blog rider se-Indonesia kepincut motor yang identik dengan warna oranye tersebut… Here we go!

 

Menyakiti Secara Psikologis

 

 

KTM Duke 200 & RC200 vs CBR150R vs YZF R15 vs Xabre

 

Duet KTM Duke 200 & RC200 masing-masing resmi turun harga jadi Rp. 33 & 37 Juta – sementara Duke 250 & RC250 masing-masing dibanderol jadi Rp. 44 & 48 juta. Versi 250 cc nya sudah kita bahas mampu membuat Ninja RR Mono & Z250SL kini makin bergantung ke sinetron anak jalanan, serta sedikit mengganggu kelas 250cc 2-silinder… Sementara untuk duet 200cc nya mampu membuat sosok seperti All New CBR150R, Xabre, ataupun YZF R15 jadi kelihatan overprice!

Ini nggak ada pengecualian atau siapa yang lebih baik secara nasib loh ya, Semuanya (Ninja RR Mono, Z250SL, CBR150R, Xabre, YZF R15) sama-sama overprice! Titik.

 

EA’s Blog harap nggak ada Brosist yang tanya soal komparasi spek Duo KTM Duke 200 & RC200 ini vs motor 150cc Jepang… Karena meskipun user ketiga motor tersebut berlagak strong, pasti ujung-ujungnya bakal terasa nyelekit juga. Jleb! Sementara buat yang komentar: “Kan motor saya masih unggul di jaringan 3S Kang Eno…” pada kolom comment dibawah – mungkin bibit fansboy sudah makin bertumbuh di kepala mereka – yang secara nggak langsung disebabkan oleh efek psikologis KTM.

 

 

Disakiti Kenyataan!

 

 

Kawasaki Ninja RR Mono - Z250SL vs KTM Duke 250 - RC250

Loading...

 

Sebelumnya sudah kita bahas bersama kalau penurunan harga KTM sukses membuat Sport 150cc asal Jepang yang tadinya agak overprice – kini jadi dipertanyakan status harganya. Serta Z250SL & RR Mono yang tadinya overprice, jadi terkesan nggak layak beli kecuali didiskon habis-habisan. Tapi apakah ini juga bakal berpengaruh ke penjualan Duke-series & RC-series yang bakal menggerus motor-motor yang disebutkan? Sayangnya nggak!

Pertama: Realisasi penjualan! Brosist pastinya setuju dong kalau penurunan harga KTM ini baru bisa dinikmati secara penuh oleh konsumen di Jabodetabek…? Di luar daerah gimana? Masih abu-abu euy! Buktinya kemarin sampai ada ‘kisruh’ antara Moto KTM (APM Sebelumnya) dan Penta Jaya (APM yang memangkas harga), terkait harga yang dianggap HOAX. Nah, memangnya dikira konsumen motor itu cuma di Jakarta dan sekitarnya doang? Secara target penjualan mungkin bisa terpenuhi, tapi menyalip penjualan ‘MoPang’? Jauh.

 

KTM Duke 250 & RC250

 

Kedua: Brand! Tapi bukan BC brand-nya jelek loh ya… Baca baik-baik. Reputasi KTM memang cukup baik dimata kita para pecinta otomotif yang ‘melek internet’… Serta bagi para pecinta Trail, Dual-sport & Supermoto. Tapi buat yang belum paham seputar otomotif dan memang niat beli motor sport untuk daily activity? Ya tetap lah… Ujung-ujungnya Jepang lagi, Jepang lagi – Honda lagi, Yamaha lagi, Ninja lagi. Dan percayakah Brosist kalau tipe konsumen yang disebutkan EA’s Blog tadi lebih banyak ketimbang yang melek otomotif?

Last but not least: Ekosistem! Sekarang EA’s Blog mau tanya deh: Butuh berapa lama bagi produsen Jepang untuk menciptakan ekosistem mulai dari Pabrik > Distribusi > Dealer > Penjualan > Aftersales ?? Yup, bertahun-tahun…! Yang satu ini bukan seperti kisah membuat candi yang cuma butuh waktu semalam saja. Bahkan sekalipun pabrik perakitan KTM jadi sekitar 1,5 tahun mendatang (seperti penuturan KTM), Ekosistemnya takkan mampu menyamai Brand Jepang.

 

 

Well… Buat Brosist di sekitar Jabodetabek yang berminat ya silahkan diboyong, toh memang sangat valuable – meskipun EA’s Blog sendiri harus minta maaf karena belum bisa kasih review komplit soal motor Austria asal India ini… Buat yang berada di luar Jabodetabek, saya sarankan lebih dulu cek dealer secara langsung.

Dan sekalipun nggak akan banyak berpengaruh terhadap market dan efek positioning produk dari Brand Jepang lain, tapi setidaknya KTM sukses membuka mata kita soal kadar value & overprice. Karena memang itu yang ditunggu-tunggu, setuju nggak?

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

 

47 comments

  • eddoa

    poin brand mang kalau kata saya masih perlu diblow lagi. Jangan2 motor keren dikira KTM inul. KTM dong aaccchh

  • B lmp

    Iya emang smua nya overprice nyang berkuasa kan cuma 2 brand mau di kasih harga setinggi tinggi nya ttp di beli kok.. Mau bosok mau klotok mau ngebul ya ttp di beli kok
    Wong banyak fb fban..
    Beneran kartel?

  • irfan

    Menarik πŸ™‚

  • alif fahmi

    Maaf kang Eno cuma mengeluarkan aspirasi aja dari pada dipendem terus malah mimpi basah ntar hehehe. Kalo KTM pengen nonjokin brand Jepang lagi. Ada baiknya mereka bikin motor mini adventure dengan harga yang masuk akal. Misal ambil model dari duke GT atau sekalian adventurnya dengan harga yang 200cc 40jt dan 250cc 50jt. Dijamin tuh pasti laku keras. Mengingat brand eropa yang terkenal dengan model adventurenya bikin model ini dan harganya juga masuk akal.

    • enoanderson

      Pendapatnya joss kang!! Kita tunggu aja soalnya kan dari dulu kabarnya bakal ada Duke versi GT, tapi sampe sekarang nggak nongol-nongol πŸ™

  • adie

    ane setuju sama kang eno emng ngalahin mopang di indonesia itu gk gampang apalagi untuk produk yng baru masuk seperti KTM ini, psti masyarakan akan ragu, apa lg yng g ngerti tentang otomotif dan yng d pikirannya klo motor ya honda atau yamaha n klo mau yng macho ya kawasaki, mopang udh punya brand image yng kuat d indonesia psti akn butuh waktu ckup lama buat KTM membangun brand image itu di indonesia apa lg saingan mreka brand2 yng emngk udh punya power yng sangat kuat di negri kita ini,
    tp klo ane pribadi untuk yng motor 250cc ane lbih milih mopang soalnya agak kurng suka bentuknya biarpun harga sma apa yng di tawarkan KTM sangat menggoda banget… tp masalah bentuk itu selera masing2 sih… hahaha…

    • enoanderson

      Nah itu kudu promosi… promosi… dan promosi…! Tapi jelas promosinya bukan cuma soal harga murah dan di jabodetabek aja – kudu soal jaringan pembelian, perawatan, promo kredit dan kalo bisa merata di eluruh Jawa-Sumatera-Kalimantan. Kalo masih cuma andelin banderol murah trus janji-janji jaringan diperbaiki, mending nanti dulu deh

      • adie

        bener kang harga murah tp klo g ada jaminan kn percuma aja cz jaringan pembelian n perawatan itu penting buat produk speda motor, jd bagi ane yng tinggalnya jauh dari jabodetabek sementara mopang dulu aja aah… hehehe…

  • terus yg beli duke 200 dulu 50 jutaan , sakit hati g ya ?

  • Asalkan niat kang Eno, ntr malah kayak Bajaj lagi, udah dijual malah hangout eh salah malah mudik kekampung halaman… Tp RC 250 cukup ga bisa tidur nih kang

    • enoanderson

      Ada gitu pabrikan hangout? Efek malem mingguan ya kang? wkwkwk
      Samaan kang, Duke 250 bikin gelisah euy pengen nyobain… Tapi aku mah apa atuh, bukan blogger kenamaan papan atas, πŸ™

      • Gito

        Ke giias aja, Kang.. lumayan test ride Duke 250. Walo track test ride-nya cuma seuprittt.. Ane udah test, mantap lah.. walo cuma sampe gigi 3 doank. Wkwkwk

        • enoanderson

          Jadi pengen, sayang uang mainnya udah kepakai buat blog ini tetep hidup & bisa update artikel baru πŸ™

  • Saya sbenernya kebelet pengen beli yg duke 200 kang eno, tapi wait and see dulu deh. Takutnya kayak yg dulu2, udah ngasih diskon gede, eh malah minggat dari indo IYKWIM!!

  • Cak lemper

    Memang iya sih
    Kayanya mtor jpan overprice bnget
    Contoh ninja 250fi hrganya 57- 60 (koreksi klo salah)
    R25 yg udh lokal di angka 54 an
    Dan skrng cbr260rr di angka 60 lebih
    Brand kedua dan yg ketiga itu sudah LOKAL loh ya produksinya
    Harus nya lokal bisa lbih murah
    Ktm aja yg main ckd bisa kompetitif harganya
    Harusnya yg dibuat lokal lebih kompetitit eh’ kompetitif lagi hhe
    Knpa tetep dibeli ?
    Mungkin karena cuma dua brand tersebut yg udah dikenal dan 3s nya mumpuni

    • enoanderson

      Sekarang pertanyaannya begini kang:

      – KTM nya yang kemurahan? atau
      – Motor Jepang (lokal) nya yang kemahalan?

      Hayooo, ada yang bisa jawab berdasarkan biaya produksi ??

      • Adie

        Nah ini nih kang pertnyaan yng msh ganjel di ane smpe skrng apa mopang yng kemahalan apa ktm yng harga nekat (kemurahan/untung mepet)..
        Galau mode on… Akakakka… πŸ˜€

      • bdt

        biaya buruh : jelas murah india

        harga material : jelas murah india,

        biaya lain-lain/siluman : jelas mahal indonesia.

        impor utuh langsung dari india emang lebih murah,

        dibanding dirakit dimareh, kecuali buruhnya pake india semua,

        harga emang lebih murah dari jepang, tapi ngak sampe 40%, perkiraan selisih 20 an % aja.

        bajaj ktm invest pabrik dan invest S3? semua investasi dihitung.

        harga pabrik bisa lebih murah dari jepang, pake materila dan buruh dari india sono.

        di mareh dah banyak kontraktor india, mereka impor langsung utuh dari india perlatannya

        • enoanderson

          Jadi pertanyaan selanjutnya:

          – Kenapa produsen Jepang invest besar di Indonesia, sementara India jelas (menurut komen diatas) jauh lebih hemat ?

          • bdt

            di india juga jpoang invest lumayan besar, buktinya HMSI dan cerai dgn hero.

            – Di sana pendatang mesti joint dgn lokal u/ transfer teknology.

            – behaviour konsumen india dgn in jelas beda,

            di mareh barang murah ngak laku, mahal malah laku karena pride berlaku

            di india cari harga yg murah, harga jepang otomatis ngak bisa mahal-mahal amat,

            sebab mesti bersaing dgn produk lokal yg juga lumayan kualiatasnya dan bekerja sama dgn pabrikan erofas dan amrik

            imho lebih untung jualan di mareh daripada di india, kompetitor lokal ngak ada

            itu terlihat jelas dgn ina sebagai penyumbang profit terbesar bagi ymh dan honda.

        • Robert

          KTM (terutama 250) klo gak salah itu sama seperti ninja FI, part penting dari austria (coba cek nomor rangka + mesin) sisanya baru lokalan, di rakit di india, impor kemari, Ninja FI juga begitu khan? di rakit di Thailand impor ke sini. jadi gak semua pake barang India

          • bdt

            anda bener, part utama msh austria, sisanya lokal india.

            otomatis harga msh lebih murah daripada si ninin yg dateng dari thai,

            kualitas thai lebih oke dan harga buruh lebih mahal,

            otomatis harga lebih mahal dari ktm

        • bdt

          di india juga jpoang invest lumayan besar, buktinya HMSI dan cerai dgn hero.

          – Di sana pendatang mesti joint dgn lokal u/ transfer teknology.

          – behaviour konsumen india dgn in jelas beda, di mareh barang murah ngak laku, mahal malah laku.

          di india cari yg murah, harga jepang otomatis ngak bisa mahal-mahal amat,

          sebab mesti bersaing dgn produk lokal yg juga lumayan kualiatasnya dan bekerja sama dgn pabrikan erofas dan amrik

          imho lebih untung jualan di mareh daripada di india, kompetitor lokal ngak ada

          itu terlihat jelas dgn ina sebagai penyumbang profit terbesar bagi ymh dan honda.

  • Juki

    ” EA’s Blog harap nggak ada Brosist yang tanya soal komparasi spek Duo KTM Duke 200 & RC200 ini vs motor 150cc Jepang… Karena meskipun user ketiga motor tersebut berlagak strong, pasti ujung-ujungnya bakal terasa nyelekit juga. Jleb! ”
    Paling beuki tulisan mang Eno kalo udah realistis kayak gitu wkakaka
    Tapi bener loh kang saya juga dah punya si zsl ngilerr bgt ganti ke si nduk 250, tapi saya sih bersyukur aja soalnya masih ngandelin ortu belinya juga dulu hehehe
    Soal yg harga overprice kata kang Eno sih saya ga merasa sakit sama hal itu soalnya saya beli seken muyus hahaha

    • enoanderson

      wkwkwkwk, kita yang udah maenan janda 250cc mah insyaallah nggak bakal nyesel kang… Lah wong secara value, ZED Secondhand vs Duke 200? Meskipun kalah part eksotis, tapi masih menang ZED kemana-mana lah… Apalagi kalau lawan 150cc jepang, jiaahh. Nggak perlu diterusin kan komennya? nanti banyak yg kebakaran kang, wkwkwk

      • mt-sl-duke-25

        Bro eno, kopling Z250sl & mono termasuk yg paling keras diantara sport 150-250 yg dijual skrg itu bnr/tdk? Selama punya keluhannya apa saja? Posisi duduk pegal ga? Rawan Overheat/ ga di jln macet? Mana yg lbh worth SL bekas atau all new cb150r baru? Soal performa jauh tdk bedanya? Soal knyamanan jauh tdk bedanya? Tks

        • enoanderson

          Coba bantu jawab:

          – Kopling keras? Kalo dibanding 150cc memang lebih keras.

          – Keluhan? Jok belakang nggak enak pol, mika headlamp retak rambut, kipas radiator lemah & berisik.

          – Performa vs 150cc? Jauh lebih ekstrim ZSL.

          – Pegel ? Ya, di ZSL & Mono sama2 pegel buat yg baru naik kelas dari skutik/bebek.

          – Ergonomi: Lebih nyaman CB150R, Lebih sporty ZSL.

          – Overheat ? Baru 1 kali, itupun gara2 kipas radiator mati & salah oli.

          – Value atau nggak? Tinggal dipilih aja, mau 150cc / 250cc (plus kekurangan diatas) di harga yang hampir sama.

      • Joni

        Apa enaknya z250sl? Tarikan payah dan oper gigi kurang enak, mesin kasar, kipas exhaust kasar nyesel beli z250sl asli dah jauh dari 2cyl z250 yang empuk giginya dan mantap posisi ridingnya juga tarikannya yahut walau lbh boros

        • Juki

          mesin kasar iyaa bener sih secara 1 lhayaa
          kipas berisik setujuu bgtt
          oper gigi kasar benarrr
          TARIKAN PAYAH?? dibandingin sama apa ya?? moge 500cc?? wkwkwk fyi kemaren sempet betot betotan sama ninja 250 fi di lampu merah bisa tuh ninggalin wkwkwk
          btw z250 juga setang bawaan mah sama deh pegelnya,soalnya masih rada nunduk

  • Renhan

    Jgnkan fb mang.. Blogger aja ada yg tersakiti.. apa g keren itu.. mati-matian nulis motor yg bahkan spek n harga belum jelas tp dah nafsu bakalan jd yg terbaik, kaya terangsang g jelas gitu lah pokoknya, susah jelasinnya, nah giliran duke ngeluarin harga, dianya langsung ejakulasi…menggelinjang crroott…

    • enoanderson

      Ngoahahaha, begitu ‘diserang’ sama pasukan Austria-India langsung ilang semua beritanya, bablas angine kang, wkwkwkwk πŸ˜€

    • B lmp

      Ya maklum gan.. Kita jdi pembaca jga harus jeli mana produk bagus mna yg di bagus bagusin.. Terutama bca artikel bloger amplopan.. Jangan langsung di telan mentah” bisa pahit ahirnya.. jas jos jungkir balik protol brongose pas udah di beli consumen kuciwa…

      Moga” sih kang eno ttp berimbang artikel nya.. Jangan gara” amplop pembaca di bohongi..
      Silahkan review produk se adanya aja.. Hehe

      • enoanderson

        Aaminn, saya juga kepengennya begitu… Dimana blogger – pembaca saling berbagi yg apa adanya, saling bantu, saling kasih input, saling ngasih solusi (tergantung skillnya apa). Mimpi nggak ya?

  • miirr

    Nyoba duke 200 temen jalan2 aja bawaanya mau dibawa pulang, apalagi yang 250 duhhhh wkwkwk

  • mang salam silent reader dari Cianjur, ay mh bukan fb n sebangsanya.

    ay suka otomotif terutama motor, ay juga melek internet mang.

    masalah KTM ane anggep OK lah bahasa “kerajaannya” sangat “value”
    tp yang ganjel nih
    satu kn buatan indihe partnya (walopun d inspeksi d austria dulu katanya)

    nah dua nya trus ntu masalah bajajnya (kok dengernya bikin sakit ati nih mang, ane korban soale hehehe)
    tiga….(lom kepikiran wkwkwkwkwk)

    intinya ane takut mang pas ane bli ntu mtor lom mencapai usia aqil baligh (minimal 5 tahun masa pakai) tu udah pada cabut lagi pabriknya. ntar yg ada susah lagi sparepart, ini lah itu lh ntetek bengek lainnya…

    apalagi mang eno udah bilang di artikel, sekarang z yg mau beli d luar jabodetabek mesri mikir dulu

    hmmmmm… jadi intina kumaha mang eno ieu th, nyuruh milih KTM atawa tetep ke mopang mang???

    • enoanderson

      Saya sarankan langsung ke dealernya dulu kang… Tanya soal harga & lihat-lihat kondisi mereka, apakah mengenaskan atay menyenangkan.

      Yang paling deket dari akang ada di Bandung :
      PT. SUYA PRIMATAMA MEGAH
      Jln. H Juanda No.152 ( Antropart )
      Jawa Barat
      Phone: (022) 5231651

      Kalau memang kejauhan, yowess mending nggak usah dipaksain kang… Piraku hayang servis kudu touring heula? pan konyol ngaranna teh, wkwkwk πŸ˜€

  • stev_en

    S E T U J U, ga mau ribet tinggal ‘getok’ aj kang :)hehe

  • yoko

    Menurutku Sih sah2 aja ada KTM.
    Tapi dengan harga 30jt…200cc…..bikin ngiler….harga jual kembali gmn?
    Harga second? Brapa dipasaran.harus dicek dulu.
    Harga onderdilnya? Brapa.
    Ada stocknya ga? Onderdilnya….
    ITU pertanyaan teerbesar saya.

  • Adith

    Ikut nimbrung,alhamdulillah br aja ngambil duke 200.alesannya selain harga yg jauh lebih masuk akal drpd motor sport jepang 150cc,tarikannya asik.
    Urusan overheat biasa aja,namanya jg mesin kompresi tinggi,apalagi soal harga jual kembali…ga peduli,saya beli Duke buat dipake bukan buat dijual lg,hehehe

Tinggalkan Balasan