Advertisements

Mengapa TVS Apache RTR 200 Nggak Spesial di Mata Konsumen?

 

TVS Apache RTR 200 4V

 

Secara model? Lumayan… Spesifikasi teknis? Menjanjikan… Harganya? Kompetitif… Power? Belum coba langsung sih, tapi dari penuturan beberapa tester: Mantap…! Apakah TVS Apache RTR 200 ini memang spesial dikelasnya Kang Eno? Well, sedikit-banyaknya bisa dibilang begitu. Tapi uniknya, Mengapa kini seolah hilang ditelan bumi? Padahal tergolong produk baru lho…! Koq bisa ya ??

 

Wrong Class

 

 

TVS Apache RTR 200 4V

 

Cerita TVS Apache RTR 200 ini ibarat anak kucing yang masuk ke kandang macan… Yup, pastinya bakal babak-belur habis-habisan lah! Segmen motor 23-25 jutaan di Indonesia sudah terlanjur panas oleh 2 seteru bebuyutan sebelumnya: New Vixion Advance & New CB150R Streetfire. Padahal kalau dilihat dari spesifikasi yang ditawarkan (Mesin 200cc, SOHC 4V, Bosch DFI, Oil-Cooled, 20,7 HP, Ban Pirelli, dll), RTR 200 harusnya bisa ‘menampar’ value kedua penghuni sebelumnya.

Tapi kenyataannya? Nggak sama sekali… Karena sepertinya TVS melupakan kekuatan Yamaha New Vixion Advance & Honda New CB150R Facelift yang sebenarnya. Meskipun lebih inferior secara spesifikasi, Tapi NVA sudah punya nama besar di pasar motor sport tanah air… Sementara CBSF dikenal dengan strategi marketing dan promosinya yang luarrr biasaa. 2 hal yang tak ditemui di TVS Apache RTR 200.

 

 

TVS? Sejenis Makanan Apa Sih?

 

 


TVS Motor Indonesia

 

 

Saat momen perilisan TVS Apache RTR 200 di sirkuit sentul, Januari 2016 silam… Ada seorang friendlist facebook EA’s Blog yang nyeletuk: “Coba ini motor merk-nya Honda atau Yamaha, Dijamin laris kayak kacang rebus deh”… Meskipun saat itu banyak fansboy TVS yang mentertawakan, tapi sekarang coba lihat siapa yang lebih layak ditertawakan?

Kalau mau blak-blakan, Coba riset berapa banyak konsumen di luar sana yang tahu apa itu TVS – sebelum akhirnya googling sana-sini untuk dapat pencerahan? Itupun kalau konsumen nggak kecewa… Karena somehow Apache RTR 200 bahkan belum diinput di situs resmi TVS-Indonesia, saat artikel ini ditulis (12 Agustus 2016, atau lebih dari setengah tahun setelah motornya rilis). Silahkan Brosist cek sendiri kalau nggak percaya…

Pertanyaannya: Kalau produsennya saja belum terkenal, apalagi produknya sendiri nggak disupport penuh… Gimana caranya TVS Apache RTR 200 bisa laku?

 

 

Sales & Aftersales

 

 

TVS Apache RTR 200 4V

 

Ini adalah alasan klasik bagi konsumen untuk melirik brand selain Kwartet Jepang di Indonesia. Eh tunggu dulu deh! Sepertinya harus diedit – maksudnya 2 produsen besar di Indonesia. Sebenarnya, TVS Indonesia sudah punya program tersendiri, dengan kerja-sama mereka bersama Indomaret untuk pembelian sparepart bagi konsumen Apache RTR 200… Tapi, sepertinya masih ada lagi 1 problem yang satu ini nih…

 

Promosi

 


Sepeda Motor Indonesia

 

 

Nah, Kombinasi poin kedua dan ketiga tadi tentunya disebabkan karena yang satu ini: Kurang Promosi! Gimana caranya promosi? Ebusyedd, masa masih mau dikasih masukan sama anak muda yang nggak expert di dunia marketing sih… Ngiklan di TV kek! Kasih promo cashback, DP menarik atau apaan kek! Atau kalo mau lebih gampang dan murah, Ajak EA’s Blog testride kek (ngarep)…! Masa iya mau ngandelin press release media doang?? Kalau memang TVS Apache RTR 200 itu bagus dan punya nilai value sangat tinggi, kenapa disembunyikan saja?

Entah kurang sumber daya atau bagaimana ceritanya, Tapi TVS sendiri seakan-akan menutup diri untuk ‘menjual’ Apache RTR 200 ke jangkauan konsumen yang lebih luas. Sepertinya nggak perlu EA’s Blog jelaskan panjang lebar supaya Brosist sekalian paham artinya…

 

 

Well… Dengan terbitnya artikel ini bukan berarti motornya bakal langsung terkenal, apalagi sampai melejit penjualannya (meskipun harapan EA’s Blog sih demikian). Karena satu-satunya yang mampu merubah nasib Apache kasta tertinggi tersebut, ya TVS Indonesia itu sendiri! Kalau memang sulit untuk bersaing di kelas yang amat sangat panas ini, setidaknya buatlah Apache RTR 200 punya status “Underrated Sport” – bukannya “Unknown Sport”

 

TVS Apache RTR 200 4V

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

Advertisements

75 comments

  • Skidrow

    Krn namanya tipies kang, wkwk
    Bukan ngondah ato yamama

  • bagolmeong

    Temen gw punya TVS lawas. Pernah keabisan oli loh. Tapi setelah diisi lagi tetep ngacir aja. Mesinnya wokeh loh Kang. Tapi kan kalo Ane maunya merk yg after salesnya (terkesan) jelas, dibuat oleh negara pakar otomotif, Ane bukan penggemar produk India, dll, dkk, dst. Jadi sebagus apapun produknya, kalo “BRAND IMAGE” nya nggak diangkat ya gitu deh. Motor Italy yg “SANGAT MANJA” aja bisa laku dgn harga AJEGILE. Gegara apa coba? BRAND IMAGE. Begitulah curcolan Ane Kang…

    • enoanderson

      Nah itu dia, walaupun lebih menjanjikan, tapi faktanya di indonesia TVS masih jauh namanya dibawah Bajaj… Apalagi dibanding sama Jepang, apalagi sama Eropa, apalagi….. Apalagi ya?

  • Bagus tapi masih ada yg lebih bagus kang klo ane ada duit segitu milihnya cbsf ajh

  • topenk

    bulan februari ane mau beli motor, pergi ke dealer dewi sartika pengen liat barang, motornya ga dipajang, katanya dipinjam utk keperluan apa gitu, disuruh dtg minggu dpn.. mgg depannya sy datang, eh motornya msh blm ada, ya udah akhirnya ane beli sabrina deh

  • Chi Qou Venk

    Masalah brand image itu sesuatu yg pasti. Satu lagi kekurangan secara fisik, yakni desain headlamp yg asa gimanaaaa gitu, mungkin msh indihe2an. Coba klo bagus, seperti kawasaki fulsar, misalnya, meski ga signifikan tp mungkin saucrit mah bisa naikin penjualan.

  • Saya pengguna TVS Apache dan memang saya sepakat sekali dengan artikel ini…

    TVS memang sangat terlambat dibidang pemberitaan. Bayangkan saja setiap saat kita membicarakan Honda CBR 250RR, tapi TVS hanya dibicarakan saat launching saja

  • mekilo

    Lagi butuh duit mang? 😀

  • Renhan

    Modelnya itu lho, maksudnya apa coba… Pas disurvey ke masyarakat tentng brand awareness TVS, mgkin jawaban masyarakat adlh pertanyaan balik “itu channel tv apa mas?”

  • fari.fairis

    hmm.. strateginya benar2 kurang..!
    xiaomi yg gak ada iklan di TV dan bahkan hampir gak ada iklan juga bisa laris bgt kok..

    • enoanderson

      Nah, itu salah satu contoh brilian tuh… Xiaomi, Zenfone, dll, mereka ‘berani’ memperluas jangkauan meskipun tanpa media kenamaan ya…

  • miirr

    Mungkin garagara konsep awal itu draken, gagah kekar tralis mencolok, pas nongol.. waladalahh balik kanan bubar jalan wkwkw

  • jamal

    kualitas nya beda sama motor jepang….coba aj beli tu TVS ato bajaj nya , pakai harian selama 8 bulan baru ketauan penyakitnye

  • goezman

    untung ada artikel ini, sampe lupa ada yang namanya TVS xixixixi…

  • dimdim

    pertimbangan dimata konsumen awam seperti saya kenapa kurang tertarik:
    1. desain kurang menarik
    2. aftersales sangat menohok
    3. delaer jarang banget (apalagi sparepartnya yak?)
    4. part modifnya sedikit
    5. build quality & sektor mesin kurang meyakinkan (teman gak ada yang punya jadi belum tau bagus enggaknya)
    6. Mereknya TVS, ngoahahaha…

    barangkali ada yang mau nambahin??

    • enoanderson

      Thanks pendapatnya kang, Emang begitu adanya sih rata2 pemikiran orang diluar sana… Tapi ada 1 lagi yg kurang:

      – Belum dites EA’s Blog (ngarep)

      wkwkwkwk

  • saya aja kalo ga baca artikel ini udah lupa sama ni motor kang 🙂

  • banteng bodas

    Emang mindset orang kita gitu kali ya? Selain motor jepang dan eropa/amerika : mocin… padahal Ktm yang rakitan india 200 cc doang 50jt masih laku, minimal masih sering liat dah dijalan daripada si tvs 200 ini.

  • dara

    cm beropini kang, mgkn karena TVS blm bisa membuat suatu produk yg diinget, alias berkarakter/ciri khas tersendiri gitu. minimal ada efek wow.. contoh royal enfield itu retro.. kalo produk italy designnya itu sesuatu.. setuju sama yg diatas, mgkn sedikit mirip kasus r25, melenceng dari prototype..

    • enoanderson

      Silahkan kang, disini bebassss dan terbukaaa berpendapat…
      Iya juga ya, dulu bajaj bisa bikin image sendiri di kelas 150-200cc, Minerva punya image Jiplakers, Viar sekarang identik Dual-Sport, Nah TVS?
      Nice comment kang

      • dara

        lha ya itu kang, setidaknya orang tahu, bajaj dikenal dengan 3 businya. vixion mencuri perhatian dgn deltaboxnya. kawasaki dgn ninjanya. mgkn suzuki dan tvs bisa mencontoh kawasaki. sbnre gemes liat suzuki kang, produk thunder kan sdh punya nama dgn image batangan retro, semestinya bisa digali lebih dalam sama suzuki. scem tscc seharusnya bisa jd nilai jual-lah.. lho, kok jd oot.

  • zool

    Wah, ada yg bahas tvs a200 nih… Hehehe…
    Ane salah satu owner a200, ane justru merasa dari pihak atpm bener2 melayani konsumen dengan segala kekurangannya.
    Ane juga bukan satu2nya user, ada beberapa yg lain juga merasakan hal yang sama.

    Kalau bicara spesifikasi, kalau itu motor nggak memenuhi harapan penulis, bukan berarti konsumen nya nggak ada.

    Justru setelah memiliki motor a200 ini, ane bener2 merasakan pelayanan yg serius dari pabrikan.

    Btw, salam damai ya, ini diskusi santai. Hehehe

    • enoanderson

      Wuih thanks kang udah mau mampir & sharing, disini mah enjoy… saya juga user metik & naked 250cc nggak terkenal koq, xixixi…
      Terus mereka nggak niat promosi bikin acara testride langsung apa gitu kali kang? Sebenernya pengen juga sih ajuin pinjeman unit test Apache RTR 200 ke TVS, mungkin waktunya belum mengijinkan…

      • darkseer

        Sebenernya sekarang ini tvs lagi ada event tes ride gan, nanti dapet voucher undian pergi ke sepang nonton motogp untuk 7 orang yg beruntung
        Disamping itu untuk pembelian ada promonya juga diskon 2 juta, sama bebas perawatan selama 3 tahun, mantap kan
        Tp ane kurang tau daerah mana aja eventnya
        Infonya di http://www.tvsapache.id

    • jaelani

      Wah trit bagus nih
      Isinya curhatan2 owner tvs apache 200, yg pasti isinya fakta bukan katanya katanya
      Reviewnya juga positif, bisa jadi pertimbangan nih buat yg mau beli motor 20 jutaan
      Buat yg suka anti mainsetrum leh uga ciakakak

  • Darkseer

    Sebenernya ane pilih motor ini karena mau yang beda aja, ternyata motornya bagus, sparepartnya bisa beli online, free ongkir, kalo servis montirnya ke rumah, jd ga perlu ke bengkel, tarikan enteng, bbm juga irit, pokoknya ane puas bgt sama ini motor, sayang kurang di kenal masyarakat

    • zool

      Kalo ane dulu malah emang dari awal pilih tvs. Soalnya yg ane dapet dari sisi price to value baru tvs. Yg lain pada nggak ada yg sanggup kasih produk bagus dengan harga yg masuk akal.
      Ini ane juga enjoy banget pake ini motor.
      Hehehe

  • Awe

    Mind set org kita emang jepun abis. Lah itu pulsar 200ns kurang apa teknologinya, tapi tetep aja ga laku. Mungkin kesamaan pabrikan indiahe ga fokus ke pelayanan pelanggan. After sales service. Ingat bajaj main ninggalin aja trus nebeng kawasaki? Masalah trust customer nih ga main2.

  • Limbet

    Tq udah bahas motor ane sejak dirilis gak pernah baca artikelnya di blog orang (7 bulan?) poin yg diatas ane setuju semua. Ane puas dengan motor ini dan TVS perhatian jg ma nih motor sejak ane beli mungkin strategi pemasarannya yang masih mouth to mouth bukan blow up media sosial padahal orang beli motor baru biasanya goggling dulu.

    • enoanderson

      Nah itu, karena kalau mau jujur2an sebenernya kan nggak banyak juga yg udah tau TVS plus kelebihan-kekurangannya… Mungkin mereka masih menutup diri kali ya, tapi nggak tau juga sih rencana TVS nya…

  • Maknyuss

    Ini motor rasanya menjanjikan lhoo… Sayang sekali. Saya harap kedepan nya industri motor indonesia bisa lebih beragam. Bosen lihat yg itu2 aja…..ehm kecuali produk CBU nya hehe. Harapan saya nih, KTM bisa ikutan berantem disini.

  • adjie

    sebenernya simpel

    modalnya ga ngalor ga ngidul. ra jelas rekk

    berasa mundur ke jaman majapahit

    ga selera indo banget.. indihe banget

    sumpah.. mo dilihat dr sudut manapun ni motor bener2 buruk rupa

    yang masih mending sih pulsar ns(wlo bagi gw masih ada aura indihe)

    • enoanderson

      Kayaknya bentar lagi saya kebagian nyoba RTR 200 nih lewat official TVS, Nanti saya tulis deh pendapat saya soal desainnya RTR… 😀

      • zool

        Sepeda motor itu bukan sekedar benda seni gan, jadi jangan dilihat dari tampilan aja. Sebaiknya reviewnya nanti menyeluruh…
        Kalau ane perlakukan motor sebagai aset, tiap hari bakal dipakai buat kerja. Suatu saat nilainya juga bakal terdepresiasi.
        Tiap kendaraan punya filosifi sendiri2 yg mungkin tidak bisa memenuhi keinginan seluruh pengguna.
        Untuk a200 ini, setidaknya ane bener2 merasakan memiliki kendaraan komplit beserta ekosistemnya (kendaraan, komunitas, dukungan mekanik, bahkan sampai dukungan ATPM bener2 langsung bisa ane miliki).

        • enoanderson

          Thanks banget masukannya kang… Kalo dikasih review harian sih pastinya bakal menyeluruh. Tapi kan (sayangnya) biasanya cuma first ride & review aja, jadi ya saya juga nggak bisa explore lebih jauh…

          Oiya, sekedar mengingatkan sekaligus pengulangan komentar Kang Zool diatas: Tiap kendaraan punya filosifi sendiri2 yg mungkin tidak bisa memenuhi keinginan seluruh pengguna… Itu berarti : Tiap reviewer punya filosofi sendiri2 yg mungkin tidak bisa memenuhi keinginan seluruh pembaca. … Bukan demikian?

          • zool

            Wah, padahal ane berharap agan bisa test harian juga. Hehehe…
            Iya gan, memang tiap produk nggak bisa memenuhi harapan semua orang sekaligus.
            Review dari kami sebagai user harian pun juga bakal kurang mengena kalau filosofi berkendara dari reader nggak sejalan. Hehehe…
            Btw, sejauh pengamatan ane kok kayaknya nggak ada blogger yg bahas motor dari sisi emisi ya?

          • enoanderson

            Sebenernya simpel kang, Nggak ada alatnya, wkwkkwkkw

          • zool

            wah sayang ya nggak bisa review berdasarkan emisi…
            soalnya sejauh ini nggak dikit lho motor yg harus turun performa (bahkan harus diskontinyu) gara2 aturan emisi…

  • Angghikusuma

    Mungkin konsumen takut atpm nya kabur kaya baj*j wkwk

  • yanyan

    Kayanya mereka belajar dari pengalaman awal dtang ke indonesia kang, inget ngk iklan mereka di TV yg gencar dengan Motor MP3(bisa nyetel musik),skutik DAZZ dengan tagline ban tubles pertma harga hanya 9.000.000 ditambah Iklan RTR180 tanglinenya “motor india kualitaaaàs dunia”..
    Pengalaman mereka iklan ditipi(pasti bayar besar yaa) ngk ngaruh ke Penjualan. Meski mereka mengisi apa yg belum ada di kompetitor (mp3&ban tubless kala itu).mereka itu ingin membawa pembedaan dengan lainya,eh ternyata konsumen di Kita udah terlalu Jepang..mungkin kali yaa skarang mereka ngerasa yaudah cukup,laku syukur ngk laku mau gimana lagi(ilang semangat).

  • gus

    pulsar NS yg spek diatasnya aja nasibnya gitu….pengen laku piye

    • zool

      Lha, di tvs kan pasarnya bukan cuma diindonesia gan, mayoritas pasarnya ekspor. Kalo diindonesia malah yg laris roda tiganya, pengganti bajaj. Makanya biarpun keliatan nggak banyak yg terjual, pabriknya tetep eksis sampe sekarang.
      Makanya ane pede aja pake tvs, pabriknya udah menetap di indo ini. Hehehe…

  • zool

    Buat siapa aja yg mau beli motor TVS, ini ane punya voucher referal, kalo ada yg mau ambil motor bisa kontak ane, nanti uangnya buat agan aja, lumayan kan buat meringankan beban. hehehe…
    Per voucher nilainya 200rb, untuk pembelian segala tipe motor TVS.

  • Yang bikin ga laku itu adalah susahnya mendapatkan spareparts…. Contoh pulsar… Motor sih bagus… Tp kalo rusak.. Susah dapat onderdil nya… Kalo jual motor ya dama onderdilnya… Minimal tersedia di dealer2 terdekat… Jd kalo butuh ga harus nunggu berhari-hari.. Berminggu-minggu..

Tinggalkan Balasan