Advertisements

My Motorcycle Life: The One That Inspired Me…

 

Suzuki Shogun R

...

 

Seingat EA’s Blog, tahun 2004 jadi momen pertama kali bisa naik motor… 2006 dipercaya pegang motor pertama sebagai operasional sekolah, 2007 jadi tahun saya gila modifikasi, 2008 kenalan sedikit dengan dunia balap ‘underground’, 2009 dipercaya meng-handle skutik pertama, 2011 membeli motor pertama dengan uang sendiri, 2014 dipercaya produsen roda 2 untuk mereview motor terbaru, sampai akhirnya 2016 bisa mewujudkan mimpi beli motor 250cc – walaupun cuma sekenan sih, wkwkwk… Mau nyombong ya Kang Eno? Nggak, saya justru mau kasih cerita berjudul “mimpi 1 dekade” seorang bocah yang akhirnya jadi kenyataan.

Itu sedikit timeline bersama motor-motor bersejarah (buat EA’s Blog) yang bakal diingat seumur hidup… Tapi, ada 1 motor yang sangat-sangat-sangat berjasa bagi saya. Karena secara nggak langsung, motor tersebutlah yang menginspirasi dibalik lahirnya EA’s Blog. Its the one that inspire me…

 

Supra Fit EA's Blog

 

EA’s Blog lahir di keluarga biasa dengan kisah biasa dan kehidupan yang biasa. Nothing special. Orang tua saya hanya seorang mekanik (mobil) terkenal… di kampung kecil saya dulu, mungkin karena nggak ada lagi yang lainnya. Jangan pernah berfikir ilmu saya didapat dari sana, karena sampai sebesar ini satu-satunya hal teknis yang saya peroleh dari beliau adalah debat mesin CBR150R vs Satria F150 yang dulu jadi primadona… Itupun gara-gara setumpuk brosur milik sales yang ketinggalan di meja rumah.

Setelah beranjak dewasa dan mulai bisa berfikir luas, akhirnya saya sadar satu hal: Bumi dan bulan memang takkan pernah bisa bersatu… Tapi apakah keduanya berpisah? Tidak!

 

 

Tahun 2006-2007 jadi awal kehidupan EA’s Blog bersama sepeda motor, karena bocah jomblowan itu terlalu naif untuk dimiliki seorang wanita. Enaknya di usia tersebut, teman selalu jadi prioritas… No girls, less money, ain’t shi*t. Dan alhamdulillah-nya, saya diberikan teman dengan background motor berbeda-beda. Mulai dari yang potensial seperti Smash & CB-Tigeran, yang kencengnya ‘amit-amit jabang bayi’ kayak F1ZR semi-race, sampai yang unik bin ajaib Madass 125… Setiap jalanan sepi dan telapak tangan kami gatal, jangankan mengejar, nggak kehabisan gorengan di tempat nongkrong pun sudah jadi kebanggaan tersendiri buat Supra Fit saya.

 

Suzuki Shogun R

This tiny little suzuki: Tampangnya biasa – jeroannya luar biasa

 

Diantara semua teman tersebut, yang paling dekat mungkin adalah sosok pengguna Suzuki Shogun R (shogun kotak)… Dekat karena sering ngeband bareng (jelek-jelek gini gue anak band cuyy), plus sesama fans manga Naruto dan musik Original Soundtrack Anime. Shogun-nya sedikit lebih tua dari Supra Fit EA’s Blog, tapi masih dalam kondisi prima – bahasa bloggernya: Juoss! Diklakson karena asik ngobrol di jalanan, diteriaki pengguna jalan lain karena menyalip zig-zag, sampai nunduk-nunduk bak Valentino Rossi saat adu speed, jadi santapan sehari-hari…

Hasilnya? (Jelas) Supra Fit standar EA’s Blog selalu jadi bulan-bulanan. Awalnya alasan kondisi yang “terlalu bahaya” bisa diterima… Tapi hari demi hari kemudian malah saya sendiri yang bingung cari alasan lain.

 

Sialnya (atau untungnya), bocah yang belum genap 17 tahun itu sama sekali tak mengetahui keunggulan Supra maupun Shogun-series… Padahal keduanya ibarat bumi & langit – Shogun sebagai biangnya performa, sementara Supra sebagai leader soal efisiensi. Yang dulu saya tahu: Shogun – Supra – Vega – Smash – Jupiter = Sama… Sementara Jupiter MX – Satria F150 – RX King – Ninja = Mimpi basah. Ya Tuhan, tolong maafkan kebodohan di masa lalu…

Saking penasarannya (kenapa Supra EA’s Blog bisa se-inferior itu), saya pun mencari pembenaran. Teman-teman lain – yang tampangnya racing – menyarankan untuk ganti part ini – ganti part itu, part yang bahkan mereka sendiri nggak paham cara kerjanya… 2007, jaman dimana friendster jadi satu-satunya url yang saya buka dari Nokia 6233 – Akhirnya EA’s Blog menemukan petunjuk baru: Google. Tempat dimana obrolan forum dan artikel pakar otomotif dikumpulkan jadi satu.

 

Entah berapa uang jajan yang saya habiskan demi kuota internet (karena di era itu, internetan via seluler luar biasa mahalnya), sampai akhirnya EA’s Blog paham kalau perpaduan Piston Kaze, CDI Shogun kebo, Karburator PE24, serta sedikit polesan Noken-as & Porting polish adalah jawaban mengubah power bulu domba, menjadi serigala… Kesempatan besar untuk mengalahkan musuh yang begitu superior, dengan teknik yang mungkin belum diketahui olehnya.

Nggak cuma itu, EA’s Blog juga mendapat lebih dari sekadar pengetahuan oprek-mengoprek dan permesinan (yang entah kenapa terasa gampang dipahami)… Karena dengan internet, saya mendapat pengetahuan soal superiornya sejarah Honda, Betapa amazing-nya topspeed Kawasaki Ninja, Gilanya netizen terhadap Yamaha Mio, serta Mengerikannya potensi Suzuki di kancah bebek tanah air…

 

 

EA's Blog TestRide List

 

 

Rasa penasaran (dan nggak mau kalah) tanpa sadar telah memupuk rasa ingin tahu ke tingkat yang jauh-uh-uh lebih ekstrim. Kemauan untuk menang dengan cara berbeda, yang mungkin terlalu tinggi buat anak muda yang sebelumnya ke bengkel cuma untuk ganti oli. Semuanya cuma karena 1 hal, gara-gara Supra dan Shogun R – gegara Sepeda Motor.

Satu-satunya hal yang membuat EA’s Blog menyesal adalah tak sempat memperlihatkan ilmu yang saya dapat, karena kami berdua sudah terlanjur jadi musuh – dalam artian yang sesungguhnya. Kalau dipikir-pikir, sepertinya itulah jalan terbaik di masa lampau… Selain kata maaf dan terima kasih yang ingin diucapkan saat ini. Kalau disambung-sambungkan, Mungkin itulah pondasi awal sebelum bocah lugu tersebut masuk ke dunia blogging – Dunia yang (mungkin) jadi masa depannya kelak…

 

Well, nggak berharap banyak sih… Namun jika demikian adanya, semoga insting dan naluri alami lah yang membimbing ceritanya di kemudian hari. Seperti kisahnya bersama dunia roda 2 dimulai…

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist…

 

 

Z250SL vs RR Mono

Trade In, Program Untuk Motor yang “Dipaksa” Laku !

 

Sport 150 cc Suzuki

Balada Speedfreakers 150cc “Standaran”…

 

Scooter Life

Suka Nggak Suka, Harus Suka Skutik…

 

Black Market Love

Black Market Love…

 

Motor di Indonesia

Jengah !

 

Ninja 4 Tak

Maneater…!

 

Valentino Rossi Respect

Valentino Rossi Effect ! Sebuah Perspektif…

Advertisements

24 comments

  • Ceberus

    Haha, sama kang, masa muda saya dulu sampe korban 3 motor, revo 110, sonic 125, terakhir yg jadi tumbal matic scoopy (dulunya anak smk). sekarang udah tobat main jeroan mesin.. udah ga berani aneh*, yg penting motor bisa jalan udah syukur alhamdulillah, maklum kang udah bisa mikir jernih..

  • Ferry

    Hmm,Shogun kebo.no limit CDI.120 km/h dalam kondisi standar,rem nya yang tromol lagi hee,kangen motor jadul yang mesinnya no limiter

  • Klo gw sih dr dulu dah two stroke. Dr A100 smp RGR n Ninja non Kips.

    1. A100
    2. Tornado GS
    3. GL 100
    4. GL PRO
    5. Satria R
    6. RX King
    7. RGR
    8. Ninja

    Skrg miara nya tornado gs, rgr n vega.
    Vega buat harian yg penting bekasi kuningan pp cm 10rb pertalite.

    Naek rgr? Boncos yg ada!

    Wkwkwkwkwk

    • enoanderson

      Demen Vega 2006 sampe sebelum ganti ke ZR… awet, tahan banting, gampang dimodip, gampang dibikn kenceng

  • mike

    Lumayan jang, jd cerita manis.

  • Ami Bakar

    Mas eno minta tolong bahas motor-motor bebek yang pernah menjadi legend di indonesia..seprti supra,vega,jupiter,smash dll… apa saja kelebihan juga kurang itu motor di masanya.. dan juga karNa pengguna motor bebek di indonesia ini masih begitu banyak… terima kasih…

    • enoanderson

      Nah ini dunia saya nih, born frpm bebekers, wkwkwk… Tapi nulisnya yang susah, apalagi biar fansboy nggak komen

  • fari.fairis

    hiks.. ane terharu… wkwkwkwk..
    wah..jgn2 karna ane kmrin komen di artikel jadul shogunnya kang eno nih, jd inspirasi buat nulis shogun lg yak? 😛 #kepedean

    motor kenceng pertama ane: Yamaha Sigma 2tak.. troeenggg…!
    motor irit pertama ane: Jincheng! wkwkwkwk.. 😀

  • saitama gundul

    shogun dilawan !

  • vario Sumedang

    Setiap hari pegang karisma 54,3 an, sama vario karbu, pertama kali pegang shogun 125 sandaran punya uwa beda rasanya, tenaga nya padet bawah tengah atas, gigi 3 juga tembus 100kph asik di pake ngalay, mantep gantung gas sambil belok patah patah,, karisma mah apa atuh, gigi 4 juga cuma 80 kph,, tapi irit nya sama, efisien banget,,

    • enoanderson

      Nah itu dia, kadang kita seneng ubah filosofi motor itu sendiri… Contohnya dari yang efisien ke performa, dari yang nafas pendek ke nafas panjang, dari yang kenceng-boros jadi tangguh-irit. Padahal kalo usernya sendiri yang disuruh mikir (ganti filosofi) belum tentu kuat, wkwkwk

  • Silentrider

    Wkwkwkwk…ceritanya mirip pengalaman gue nih..dari motor bebek sampai anime naruto(tapi gak ada mimpi jadi hokage)..sampai sekarang miara motor 250cc,tapi sekarang pengennya mau beli moge second cuma istri langsung keluar taringnya..wkwkwk..tetep semangat nulis bro eno..ditunggu chappter 2.

    • enoanderson

      Hahahahaa, saya jadi penasaran taring bininya tuh kang #peace 😛

      Kadang melakukan sesuatu supaya anak muda lain nggak sebodoh yg punya blog ini dahulu kala, rasanya amazing…

  • miirr

    Aduh inget jaman dulu mah ngakak wkwk bawa titan boncengan tembus 120 bingung pas sampe nih motor kuat banget

  • thony_van

    cerita yang sangat pilu sekali

Tinggalkan Balasan