Ini Dia Alasan Anda TIDAK Memilih Minerva RX-150 !

RX150 Detail

 

Dunia Otomotif Indonesia memang sedang Bergelora Brosist, Saking bergelora-nya sampai-sampai EA’s Blog pun lupa memposting Artikel ini. . . hehehehe πŸ˜€

Setelah beberapa hari lalu kita puas membahas segala keunggulan & kelebihan jagoan terbaru pabrikan asal Jonggol, Minerva RX-150 dalam artikel ALASAN ANDA MEMILIH MINERVA RX-150. . . Maka tentu saja kali ini EA’s Blog akan membahas tentang segala Kelemahan & Kekurangan yang ada di motor keren ini. . . Seperti apa pembahasan ala Kacamata & Analisa EA’s Blog ?? Yuk langsung kita intip segala kekurangan Minerva RX-150 di ALASAN ANDA TIDAK MEMILIH MINERVA RX-150. . . Cekdisott Brosist !!

 

 

– Desain Copypaste !

 

 

RX150 & R125 2

 

Siapa yang tak melirik bila melihat Minerva RX-150 ?? Β Pastinya bakal melirik lah, Eyecatching gitu loh !!

Sayangnya dibalik desainnya yang aduhai dan keren, Ternyata Minerva RX-150 juga dianggap oleh berbagai kalangan sebagai Penjiplak atau Copypaste ! Meski tak sepenuhnya menjiplak alias banyak juga detail yang berbeda, Tapi tetap saja para pemerhati menganggap motor ini adalah hasil Copypaste dari R125. . . Padahal Desain original Minerva (cmiiw), Minerva Megelli 250 itu juga ajibb loh Brosist. . . Kenapa Minerva nggak desain sendiri aja ya Brosist ?? Atau mungkin Megelli 250 juga Njiplak ? Silahkan berikan masukannya. . .

 

– Terkenal dengan Kualitas, Durability & Finishingnya yang Buruk !

 

 

RX150 4

 

Masih ingat tentang Minerva R150 yang Mirip Old CBR150R atapun R150VX yang mirip Old CBR125R ?? Yap, Selain desainnya yang emang membuat mata melirik, Juga karena durability nya yang buruk ! Bukan bermasksud menjudge atau semacamnya, Tapi inilah fakta yang merebak di kalangan Bikers sekalian. . .

Mulai dari mesin yang bermasalah, Kualitas Cat yang terkesan Murahan, Detail yang kurang digarap dengan rapi, Hingga problematika kelistrikan menjadi headline yang merebak. . . Memang sih banyak juga Minerva yang sampai saat ini masih dalam kondisi bagus, Tapi apakah yakin semua itu dalam kondisi standard ting-ting ?? Mungkinkah Kualitas tersebut berubah di RX-150 ini ??

 

 

– Mesin Tanggung

 

RX150 Test

 

Ini dia bagian selanjutnya yang menjadi perhatian. . . Minerva RX-150 memang hadir dengan mesin terbaru yang lebih nyuss berkat tambahan Liquid-Cooling. . . Tapi, Sayangnya itu tak diikuti oleh bagian mesin lainnya alias masih SOHC 2 Valve plus Penyuplai BBM yang Masih Tradisional (Karburator). . . Loh, Bukannya Sekelas pabrikan jepang juga masih ada yang menggunakan mesin yang sama ya Kang Eno ?? Iya sih Brosist, Tapi bukannya untuk menyaingi mereka dibutuhkan extra effort ?? So………

 

 

– Harga Tidak Rasional (Mahal)

 

RX150 Models

 

Setelah kita berbicara masalah seluk-beluk motornya di Point 1 – 3 tadi, Mari kita berbicara ke sisi luar motor ini. . . Harganya yang mencapai 22 Juta rupiah (21,95 Juta) dianggap beberapa kalangan sebagai banderol harga yang Tidak Rasional alias Mahal. . . Tak sedikit pula yang beranggapan dengan Harga demikian, mereka sudah mendapatkan sport asal pabrikan Jepang yang tentunya memiliki penilaian terhadap point 1 – 3 yang jauh lebih baik dbandingkan motor ini. . . So, Mengapa tak membanderolnya di angka 20 jutaan saja ??

 

 

– Layanan Aftersales Mengecewakan

 

RX-150

 

Ini dia bagian terakhir yang kita bahas. . . Layanan Aftersales Minerva memang perlu diakui masih kurang bahkan terkesan mengecewakan. . .Mulai dari Main Dealer & Lokasi Servis Resmi yang tidak tersebar ke seluruh kota, Hingga ketersediaan sparepart yang kadang mengecewakan usernya adalah hal yang sering terdengar bila kita sedang membahas soal 3S dari pabrikan satu ini. . .

Tak hanya itu, Harga jual kembali dari Produk pabrikan ini juga sangat anjlok drastis Brosist !! Kalau tak percaya, Brosist bisa cek di beberapa situs jual-beli motor bekas lalu lihat penurunan harganya. . .

 

 

Well. . . Pembahasan tentang segala kekurangan Minerva RX-150 ini tentunya hanya pengamatan & analisa sederhana Ala EA’s Blog saja ya Brosist. . . Keputusan akhirnya tentu saja ada di tangan Brosist sekalian. . . Yang terpenting, Pilihlah motor yang sesuai dengan Kebutuhan, Karakter, Style & Keinginan Brosist sendiri yaa, Dan yang pasti selalu berhati-hati di jalan. . . Oiya, Bagi Brosist yang terlewat soal Pembahasan Keunggulan Minerva RX-150, Silahkan baca artikel ini ya Brosist, ALASAN ANDA MEMILIH MINERVA RX-150. . .

Sampai jumpa di Artikel selanjunya Brosist. . . . See yah !!

 

So, Apa Alasan yang menurut Brosist paling tepat selain alasan *Gak Punya Duit ??

RX150

 

 

 

104 comments

    • wahyu

      Gw pake new VX sejak mei 2013. 8 bln pertama gw pake tu motor PP jombang surabaya 176 km/hari. Gw Ga ngerti mesin n ngerawatny… Yg gw tau cuman ganti oli tiap 2500 km. Gw tmsk rider yg ugal2an paling demen stengah kopling buat ngangkat RPM… Ga ada hari tanpa 100 kpj. Topspeed pernah nyampe 127kpj, itu aja takut mbejekny soalny jalan udah mo abis. Skrg udah hampir 2 taon ni motor nemenin gw… Baik2 aja tuh motor. Part yg baru ganti cuman laher blkg, pulser n rantai… Trus kecewany dmana dong gw? Sampe ban sealus skrg aja Ga pernah gw ngerasain tambel ban sekalipun….. Jd kesimpulan gw sih tgantung amal perbuatan msg2lah sob… Merk Ga jaminan…

      • muke gile

        iya, sebenarnya cuma mindset orang2 aja yg jelek… hanya gara2 minerva belum terkenal, padahal faktor lain yg menentukan kualitas mesin juga perawatannya

  • mimingahar

    colek dikit terbang, eh ?

  • tadinya perkiraan saya dibawah 20 jutaan
    sekitar 17-19 jutaan. malah 21,95 juta.
    http://ferboes.com/2014/05/24/akhirnya-identitas-mbah-dharmo-terungkap/

  • Mat Solar

    Pengalaman saya dulu memakai produk Minerva R150VX :
    Dipakai baru 3 mingguan baut body dekat aki dan baut kunci kontak pada kendor yang berakhir lepas,kemudian saya pasang baru. Jalan 2 bulan disc brake belakang ngunci,ternyata masternya menekan terus dan tidak bisa kembali,terpaksa motor saya naikkan mobil untuk klain di dealer dan oleh dealer diganti satu set disc brake belakang. Oleh mekaniknya diambilkan dari motor sebelahnya yang dipajang karena spare part tidak tersedia. Kemudian seleisih seminggunya lagi lampu depan mati,setlah dicek ternyata bagian headlamp dalam kemasukan air,lalu diganti lampu baru. Dan yang terakhir jalan 4 bulan motor ini mengalami mati total tiba-tiba saat dipakai ridding,lampu depan nyala tapi mesin mati. Setelah dicek dipinggir jalan dengan susah payah,ternyata socket kelistrikan yang ada dibawah tanki lepas dan meleleh.
    Ini adalah pengalaman saya selama memakai produk Minerva R150VX,yang kemudian pada bulan ke 5 saya jual dengan harga yang anjlok sekali. Dan pada odometer masih jalan sekitar 2500 km,tapi masalah demi masalah selalu muncul,hingga kini saya paham bahwa saya tertipu dengan desain dan kualitas saya abaikan sebelum meminangnya.
    Semoga menjadi pelajaran.

    • Waduhh. . . . Sabar ya masbroo. . .
      Thanks buat share- pengalamannya πŸ˜€

    • initial_d

      ngenes banget pengalamannya mas bro…., intinya jangan tergiur sama penampilan & harga murah, punya duit segitu mending beli p200ns, relatif lebih terjamin kualitas maupun 3snya….

  • Tinja

    Sama halnya dengan megelli bro..

  • rino alexandria

    Klo di adu dengan motor kawasaki Z800 cc ane gmana yaa gan? Ahahhahahahah

  • Adi

    Yaa mungkin krena minerva teknologi msih kurang .
    Kan minerva produk indonesia jerman,n tau kan,indonesia msih hrus berbenah diri dalam hal teknologi jugaa,
    mtor minerva buat guee msih prlu perhatian khususss byar lbih bsa berbenah dirii

    hehhee

    • Betul om, saya setuju πŸ˜€

    • Ryo Zu

      GW KURANG SETUJU KALO KOMENTAR MAS BRO ITU, KARNA MENURUT GW MINERVA AJA YANG KASIH STOK APA ADANYA M’NYESUAIKAN HARGA VERSI MID-END RAKYAT INDO, TPI KLO MADE IN INDONESIA U LIAT PRODUK YAMAHA R30 YG D’BANDROL D’ATS 100JT DI AMRIK+ITALIA… LARIS MANIIISSSS BROO.. JDI KASIH KOMENT YANG TEPAT..& PKE OTAK JGN ASAL PENCAT-PENCET GAPTEK LUUCH… πŸ˜›

      • testis

        r30, mestinya lu yg pake otak, sejak kapan yamaha indonesia bikin motor sendiri lah itu kan cm perakitan di indonesia mesin body mah tete aja dr pabrik aslinya tempat kt mah cm tempat perakitan doang.

  • wawan

    Parah harga terlalu mahal mending beli r15, minerva rx150 mesin masih prodak lama gk jamin kemampuan dengan dengan bodi besar sampai kaki yg besar cepat buat mesin cepat rontok.

  • Jeny R

    maaf kak sebelumnya , mungkin aku ga tau motor . cuma aku tau kalo kakak lg merendahkan suatu produk . ga enak loh kak kalo dagangan kita di jelek jelekin oleh pihak lain lalu membuat efek berantai yg akhir nya nama dagangannya tercoreng di mata publik .

  • rahmat

    Gmna orang nya klw kta oe mh mau honda atw yamaha klw pemakainya jorok ttp aja tu mtor rontok.ok dulur?

  • hendro

    selama sy pakai RX150 secara fair motor ini sudah memiliki kualitas yang hampir sama dg produk jepun. satu satunya problem yg saya temui adalah kualitas kaliper rem dan kampasnya kurang baik ( itu udah bisa sy atasi sendiri dengan mengganti ke aftermarket product ).

    so far so good tapi selalu ada alasan untuk tidak beli

    kalau mau tanya kenapa alasan tidak beli RX150 :

    1. karena minerva murah maka ga gengsi ( masa motor fairing harganya lebih murah dari pixiyon )

    2. remnya jelek ?

    3. karena mereknya minerva ( bukan hongda gitu lhoo )

    4. karena kabarnya megelli dan vx150 banyak problem,lho…???

    5. karena suka tiru tiru motor lain ( indonesia banget suka nyontek yah ? )

    6. harganya anjlog ( blom tau sih krn blom gw jual )

    7. sparepart susah ( blom tau sih krn blom sempat rusak )

    8. karena mungkin berbau mocin bukan motai (motor tailand) ( ga tau yah…. yg ane tau itu motor racikan Indonesia dengan manufaktur dan teknologi dari berbagai negara termasuk jerman,cina, dan taiwan )

    9. karena cc nya cuma 150, kalau 600cc gw beli πŸ™‚

    • dody

      jerman(sachs) hanya menyumbang desain untuk type madass125 dan xroad 125 (dual purpose, mesin mirip FU alias bukan x-road 150 loh ya).
      amerika menyumbang pada seri minerva 650cc, Fischer.
      Inggris menyumbang desain lewat megelli 250.
      Taiwan ada GTR 150 matic sporty.

  • blew

    mimin itu asli indo lho,,, so harus bangga dan dukung terus jga dong ma ceu mimin,,,,

    • dody

      merknya asli indo. tapi produknya asli cina, lisensi cina, lahir cina, pokoknya pure cina kecuali desainnya, maklum jiplak.

      • abc@hanmail.com

        emang motor2 jepang di Indonesia bener2 dari jepang? itu motor tailand lagee…. kalo china vs tailand gw masih pegang china.

        coba aja lo buka honda.co.jp atau yamaha.co.jp lo cari yg namanya vixion, r15, megapro,kharisma,mio dll

        jepang dari mana yah…….

  • benny osepta

    Terlepas dari jiplak jiplakan sih tampilannya oke
    Tapi yg bikin orang ragu kayaknya adalah mesinnya buatan cina hehe
    Mungkin minerva harus bikin motor premium juga buat dipasarkan diindonesia agar mindset orang2 terhadap produk minerva berubah
    sekedar opini ane aja sih πŸ™‚

    ———————————————
    http://bosepta.blogspot.com/2014/09/film-spongebob-dan-beberapa-kartun.html?m=1

  • ndoy

    Kalau GTR gimana? Motor matic sport 170 cc, gak jiplak model honda atau yamaha maupun suzuki..udah pada liat?Aslinya cpi dari taiwan di import oleh minerva..kalau di malaysia diimport Naza..tinggal ganti ban lebar udah kayak moge. Harga kisaran 20 jt aja (cek dah). Mask lotte mal bintaro parkirnya di parkiran ninja 250 hehehe..sering ditanyain orang berasa artist..gue pake udah setahun gak ada masalah

  • kiki

    lebih baik memilih viar new vix r150cc..
    ane punya motor new vix r, temen ane pnya minierva rx 150 , dan 1 lg ninja 250cc.. br3 tes kecepatan, awal nya memang vix r unggul, ninja dibelakang, dan minierva dipoposi 3 udh ktinggalan jauh, ampe akhirnya ada mobil ane slah masuk,malah ngmbil kiri bates jalanan, ya ane ngerem,dri jauh ninja masuk kanan yg ngoblong ga ada mobil,akhir nya posisi 2 deh ane..hehehe kalo minierva,setelah kita br2 ngerokok abis 2 batang,baru nongol tuh motor..hehe
    berapa x ane coba,vix r new vs ninja 250cc biar kata kalah mulu,tp tipis .. mungkin maklum cc nya beda.. πŸ™‚ mungkin klo lwan nya abangnya vix r yaitu vsr bakal kalah ninja,buktinya lawan ade nya aja empot” tan…
    txs terimakasih. πŸ™‚

    • Bro Kiki… saya juga pernah pakai Viar yang 200CC VSR200 warna merah hitam , saya beli Jan 2014 dan saya jual Oct 2014, ini motor asyik banget Bro aku tarik 120KM/Jam motor gak goyang sama sekali rasanya mirip tarikan 70 motor bebek jepun terasa nyaman… terus aku tarik sampai 135KM/Jam Bro dan maximal bro sudah tidak bisa dinaikkan lagi kecepatannya …. tapi mantap Bro, tapi akhirnya saya jual maklum saya suka gonta ganti motor
      Tapi setelah lihat Minerva RX 150 saya tertarik woww keren Bro …
      karena saya tidak suka dibodohin oleh Merk dan banyak komen babibu tapi ga beli beli juga…. mending kita coba beli kita rasakan baru kita bisa komen komen untuk tujuan saling memberi gambaran bukan saling menjatuhkan … karena saling menjatuhkann sia sia juga karena kita bukan sales dari produk produk tersebut
      CBR 250 Kerennnn
      Ninja 250 Kerennn
      Yamaha R25 Woww keren…

      tapi saat kita mo beli kita hanya lihat berapa kemampuan kita ? dan untuk apa belinya ? yang penting Happy

  • safety riders

    bro kiki, ninja250r lawan honda Gl100 juga kalah telak,**** lawong ninja ngegas cuma lari 20km/jam sedangkan Gl 100 ngegas poll—wkwkwk*** use your mind bro

  • kirun

    tai akh. mampu beli juga kgk lu

  • Dulu saya sempat punya Minerva 150 vx, sebenarnya sih setiap pabrikn mesin pasti punya karakter mesin sendiri.. Menurut saya minerva vx oke di speed bawah, dolo saya kerja di Roxi jakarta brat pulang ke curug tangerang, jarak waktu tempuh 1,5 jam, klo pulang kerja sy sering ketemu sama temen saya yg rumahnya gk jauh dri rumah saya, dia pke Vixion lama, kita sering tuh tarik2 an di jalan, n kenyataannya minerva mampu unggul di bwah secara yamaha kn trkenl sangar di bawahnya, n koplingnya galak di bawah , motor klo di stut kopling loncat2 an. Walau tak dipungkiri klo mesin pnas kopling jdi ngulur, meskipun di atasnya klah krna top speed cm tembus 115 kpj, gigi 5 power gak naik , cm untuk ngalusin mesin doank.. N gak smp 1 th, tepatnya 8 bln, gigi 3 nya rontok .. Mungkin sayanya yg trlalu exstrim setiap tarik2n klo ketemu lawan di jalan.:)

  • dede azhari

    saya pengguna motor minerva type cbr 150 selam saya pakai motor ada saja masalahnya, terutama pada kelistrikan, kalo mesin alangkah baiknya menggunakan spare part GL. pro cdi. dan saat ini yang menjadi kendala adalah pulser pada spuul sering mati, dan kl beli di minerva hrs 1. set, tapi saya dapat solusi saya pakai pulsernya Honda prima itu sama dengan pulsernya minerva, oh ya saya pakai minerva thn 2008.

  • hihihi ngakak aku masih ada yg percaya minerva bikinan jerman.. helllooooooo…jerman sebelah mana tuh.. gak usah mati2an komennya coba diliat aja yg punya minerva.setelah setahun gimana? biasanya mika2 lampu menguning.cat pudar,oli meler..
    saya nyoba yg gres aja ..larinya gak ada..kalah ama karisma ..motor kaya gitu sih pantesnya under 20jt .. ya 16-18jt lah…

  • rizal fauzi

    gue dah make vx, dari 2010 masih kaya baru kok, bagus dan sudah tapak lebar kaya ducati. gak ada cerita lampu menguning. justru sekarang malah jernih pool.

  • Fix ane pilih CBR Repsol..

  • iyha sih gan, body emang oke, sungguh mempesona. setelah dinaikin rasanya malah mirip tunder πŸ˜€ ajegileeeeeee……….

  • Billy

    Gan bisa kasi saran ga ke gw? Gw mw beli motor, tapi di internet saya lihat ada motor fairing harganya cuma 21 jutaan; yaitu minerva. Tapi setelah saya baca pro dan kontra motor ini, saya jadi bingung, menurut agan-agan sekalian gimana? Beli aja ga ya?

  • Mario

    Jujur saya udah terhipnotis ama RX150..tampilan sangar..performa d atas kertas juga masuk akal..masih pakai sistem karbu guna menekan harga jual untuk bersaing..saya juga tahu ada Ninja 250 yang masih pakai karbu (yg kebanyakan di pake d jalanan).
    Apakah saya ingin membeli nya? Ya, saya ingin membelinya,karena uang saya terbatas dan saya sudah bosan pakai matik. Kalau pun uang saya melimpah,saya ngga akan melihat artikel ulasan kelas 150cc..250 atau lebih yg saya lihat.
    Kata teman,”Dari harga RX150 nambah 8-9jt bs dpt CBR150 atau yg stara”
    boleh..tapi kmu yang nambahin..!! Saya malah sangat berterima kasih sekali kalau hal itu terjadi..tapi siapa yg mau..???????????
    Keinginan utk membeli RX150 juga tidak langsung terwujud..saya masih ada angsuran motor..di mana 5 bulan lg lunas..nah,,waktu 5 bulan itulah yg saya pakai untuk memantau perkembangan RX150..
    Andai di tengah jalan RX150 naik harga menjadi 24jt..saya masih mau membeli..itu artinya daya tarik dan nama baik k konsumen sudah terserap dengan baik..sehingga harga barang naik..strategi bisnis dasar..
    Bagi anda yg ingin membeli produk ini..saya tidak melarang..saran saya,gunakan waktu untuk berpikir dan memilah antar produk sekelas..jika anda sudah memutuskan maka lakukanlah yg terbaik..kanan-kiri mungkin akan mencibir ini itu..tapi tanamkan ini baik2..KMU BELI MOTOR DENGAN JERIH PAYAH MU..

    “Ada orang naik Mio J..walah bro..nambah dikit bs dapat Mio Soul GT..tanggung bro performa nya..”
    Dengan santai dijawab, “lha duit bisanya buat beli ini lho bro. Mang situ mau ngasih ato minjemin duit bwat nambahin??”

    • Ya kembali ke selera sih ya, kalau ada yg berpendapat ya monggo, dan pastinya sayajuga boleh berpendapat kn ? Heheheee

      • Mario

        Nggih mas bro..terima kasih banyak buat ulasan kelas 150cc..bingung Byson ama RX150..setiap hari ane cek update berita2 otomotif di sini…asli ampe susah tidur…huahahahahahahaha…

        Bwat pembaca:
        Produk berbau cina sudah terlanjur dikenal payah..tp fenomena peluncuran ponsel Xiaomi itu fenomenal lho…bisa bikin SAMSUNG kebakaran jenggot..apalagi Apple..

  • Barusan liat Minerva RX 150 didealer nich mas bro, ternyata keren abis, Mantab banget, sporty look tenan. tapi yo kalau disuruh beli ya masih mikir berkali-kali, Tp kao dikasih cuma-cum sih pasti mau bianget, hehehehe..

  • BangJoom

    yang jelas… kalau china itu selalu bersaing dalam dunia pasar internasional. Dari mainan segede kacang sampe mobil juga ada. tapi harga gak sampe menguras dompet dalam2 apalagi ngutang. tapi lagi, memang kualitas yang diberikan itu nanggung. tapi lagi, Asalkan suka dirawat dan bijak pemakaian (dipakai sesuai fungsinya) pasti awet. Karena biasanya asal memenuhi keinginan atau kebutuhan jangka pendek produk lokal itu.

    Sorry ya bapak2… Anak bercelana abu-abu komentar πŸ˜€ pendapat aja soalnya seru koment2nya.. hehehe

    Intinya bijak pemakaian aja. Kalao mau lari kenceng, cari motor khusus lari. Kalau mau balap, cari motor balap. Begitu juga dengan Minerva ini… Dari kekurangan dan kelebihannya cocoknya dipake seperti apa sih. tanpa harus mempertimbangkan rugi untung, bagus jelek, berhasil gagalnya produk ini. πŸ˜€

    #Komentnya sekali lagi seru seru… πŸ˜€

    • BangJoom

      kalau pihak produsen sih pasti bangga bisa mengeluarkan produk, dan bisa dijual skala regional bahkan internasional.

      meski konsumennya kecewa.

      itung-itung bikin sendiri kaga bisa. modal juga kaga melimpah πŸ˜€
      terima aja dah (y)

      tapi bagaikan BBM naik, meskipun demo di sana sini. Ujung2nya beli juga πŸ˜€

      bagaikan perangkap ikan, yang penting bisa masuk kalau udah masuk kan susah keluar

    • Waahh, silahkan masbroo… Kita diskusi sehat disini… πŸ™‚

      Yang penting pabrikannya ya masbroo… Asal bisa memenuhi tanggung jawab sebagai pabrikan (layanan, kualitas, 3S, aftersales), is it enough ?

  • ridhojms

    ane udah sering pake r150vx punya kawan, bnyk kekurangan bro dan kekurangan tsb ane yakin gak bakal gampang dilepaskan dari minerva. yg ane rasakan di r150vx:
    -sparepart susah
    -harga jual jatuh
    -kelistrikan bermasalah (lampu mati, aki cpt soak, susah langsam)
    -bukaan gas gak padat, terasa kering (seperti copot saringan hawa)
    -fairing plastik murahan

  • PNS200

    Wah kalo minerva ngeluarin motor sport fairing atau sport naked 2cyl bolehlah dicoba
    apalagi kalau harganya murmer
    dan part bisa comot part motor jepun.
    tapi dengan catatan perbaiki kualitasnya

  • tyan

    tergantung perawatan mesinya,,…buktinya motor ane Rvx ane buat touring jakarta-malang PP…lanjut pangandaran ga ada kendala tuh om…om…ya yang paastinya pinter pinter ngrawat mesinya aj.

    • surya

      sip bos. saya jg pake R150vx 2010 masih mulus. kalau ada yg kurang slma dipake bertahun2 ya wajar. apapun yg dipake selama bertahun2 pst ada yg perlu diganti, dan selama ini saya hny mengganti baterai (accu), 1 lampu belakang, dan tambal ban. hehe apapun motornya saya rasa tergantung yg makai dan garis rejekimu.

      • ady belpas

        Betul itu mas tyan n mas surya.. Saya jg pke r150vx mulai thn 2010 mpe skrg oke2 aja. Cm prnah ganti aki 1x, kampas kopling 1x n itu pun pke kmpas megapro jg bisa.. Sering dpke PP semarang-cilacap alhmdullah oke2 aja mtornya.. Walaupun mtornya bagus/baru tp klo ga bisa ngrawatnya ya smua ttep cpt rusak.. Just share

  • Mohon maaf sebelumnya.. ane berkomentar bukan karna membela motor2 pabrikan minerva..

    ane mungkin bisa disebut sebagai pecinta motor minerva, ane udah make motor minerva dari tahun 2008 (Minerva R150 atau sering disebut Rpekgo)..
    motor ane selama ini alhamdulillah ga pernah mengalami trouble seperti yang disebutkan diatas.. karna ane perawatan setiap bulan rutin pasti cek up ke bengkel πŸ˜€ .. nah pada tahun 2010 baru dah ane mulai ganti mesin & kelistrikannya.. karna ane pake nih motor buat Touring… ane ganti kelistrikan atau mesin bukan karna mesin bermasalah, tapi karna staminanya masih kurang…

    ane hampir smua varian minerva udah pernah ane test ride…
    bahkan ane bongkar2 sendiri motor varian dari minerva,, motor yang udh pernah ane bongkar sendiri R150, R150 VX, New R150 VX, X-Road, & Megelli model Sport.

    jadi mau semahal atau sebagus apapun kuda besi anda, kalau perawatannya cuman sekedar ganti oli aja ane jamin motor akan bobrok.. πŸ˜€

    so… ane udah ada rencana buat ngambil Minerva RX 150 … biar ane tes sendiri performance dan staminanya…

    kalo om om smua blm punya & blm tau sendiri kualitasnya, mending jangan terlalu nething dlu ya om πŸ˜€

    Salam…

    • Billy

      Bro, kalo uda di coba minerva RX-150 nya, kasi tau ane ya gimana pendapat nya tentang tu motor, gw mau beli, tapi masi ragu karena banyak kontroversi nya

  • Win Arko

    Salam semuanya..maaf ni bukan ane belain minerva..tapi ane pemakai minerva type X-Road 150s..ane pake dari juni 2012 dan ampe sekarang hampir 3thun ane ga pernah ada masalah sama ni motor..mesin masih bagus dan ni motor sering ane pake touring jarak jauh.,mudik pun ane pake motor ini dan di jalur pantura pun pernah ane coba tarik-tarikan lawan new vixion & byson.,emang di awal kalah tapi di tarikan atas new vixion & byson lewat.,truz top speed lebih jga lebih tinggi dari 2motor trsbt.,motor ane masih standar mas bro.,selama hmpir 3thun motor minerva X-Road ane baru gnti kanfas kopling sama rante keteng doang.,wajar lah udah 2thun lbih.,ampe skrng mtor masih ada,ane pke wat harian kerja & hobi touring.,untuk sparepart minerva di bilang susah ga juga.,karena sparepart minerva identik dengan GL series.,jadi ga perlu bingung masalah sparepart.,coba mas bro bndingin sma bajaj pulsar sparepart susah kalo ada pun harga bkin kntong kering., Jadi kalo ada yang bilang sparepart minerva itu susah SALAH itu karena si pemilik MALES nyari.,ane ada bengkel yg udah biasa bedah minerva dia tau semua sperpart apa aja yang cocok buat minerva.,
    dan motor minerva yang udah rusak bobrok itu karena pemilik ga bisa ngerawat tu motor.,jadi ane berpendapat motor merk jepun/minerva kalo ga bisa rawat sama aja bobrok juga..

  • athan syah

    onderdilnya susahhhhhh

  • doni rider

    pengen beli megelli gen2 jual nexium jadinya,,,,, πŸ™

  • kalo bukan pasarannya yg jatoh mgkn saya akan terpikat sm Minerva RX Bio “ehh” πŸ˜€
    perkara kekurangan and kelebihan mah otomatis di setiap motor jg ada, so kembali ke selera pakainya aja sih…

    Ini motor pernah direndengin sama R15 and hasilnya R15 K.O. utk sisi designnya πŸ˜€ hahahaha
    cuma kalo ngomong dapur pacu mah yah jgn dibawa2 coz kualitas minerva

  • kenzie

    saya pemakai XRoad 150, puas banget pakainya. meski belinya second tapi mesin ga pernah masalah. awalnya kesel ama suara shock belakang yg berisik dan sekring sering kendor. setelah dapet solusi di grup FB semua masalah teratasi. sampai sekarang belum pernah ganti apa-apa, pemakaian sudah setahun. klo ada yg bilang minerva payah, kayaknya itu cuma opini orang yang ga pernah punya minerva. klo ga percaya boleh pinjem motor saya buat nyobain….

  • sekarang nih jangan pusing2,kita kembali pada orangnya sendiri klu dia bisa merawatnya mungkin bisa tahan lama,klu cuman bisa pakainya aja baik itu motor yg mahal sekali pasti cepet bobrok alias rusak juga…….betul engak………

  • Vespa owner

    Beli motor/mobil jangan berpikir harga jual kembali krn kita sebagai pemakai bukan pedagang motkas/mobkas. Beli kendaraan hrs dinikmati model, spec, kualitas, feature. Kalau buat investasi beli reksadana, emas bukan beli kendaraan….. hahaha…. dasar mental dagang barang bekas..

    • bukanfansminerva

      Betul bro. Saya RX owner. Blm ada masalah tuh motor saya. Puas deh makeknya. Masalah harga jual jatuh nanti, emg beli baru CBR 250 sama ninja 250 gak jatuh harganya ? Org duit2 kita, yg bayar kita, yg make jg kita kok peduli amat sama apa kata orang…

  • kang ari

    Tumbas pendingine tok Q, knggo pulsarku hehe hihi hoho

  • Muhamad Ismail

    klo boleh gua bilang mah yg sering trable” gitu ya karna mereka belinya seken bukan baru. makan’a sering aneh”. w pernah beli seken motor RX150 bnyk bngt kendala akhir’a w beli juga RX150 yg baru tp aman” aja..gada kendala . akhir’a gua jual tu motr setelah 3thun w pke karna w pengen nyoba” motor laen.. jadi inti’a tergantung perawatan aja dan pemakaian .. by Mail BLC w dari BLANKSACK INDONESIA

  • tulalit

    Motor ganteng, peforma standar masi diatas byson/verza/nmp.
    23jt aja. Tune up 5jt total gak sampe 30jt.
    Sport 150 jepang? Aduh maap deh.. mgkn aja udh bs bejaban sm sport jepang 4-tak yg harganya 40jtan. Dan sudah ganteng bawaan orok tentunya.

  • zack93

    sebener y org indonesia aj yg “fanatik” ke slain motor pabrikan honda yamaha krna nama y yg besar
    inti y kan cm cara pake n prawatan y
    toh moge smisal kawasaki ducati dsb jg jarng dealer n sprpats y mahal pula harga y tp ttep ada yg beli (inti y kocek brooo yg utama)
    berbanggalah memakai produk dlm negri klo g kita dukung kpan negri ini mw maju

    • Saya penyuka motor sport hampir semua motor sport 150 dan 250 sudah saya cobain….
      Dulu saya punya migelli 250… tadinya sih mau beli ninja250 karna uang pas pas an jadi beli migelli aja yg pas di kantong….
      Awal beli sih puas pakenya, setelah 3 taun mulai seal blok mesin bocor n rembes….
      Cari lha bengkel resmi minerva, ehhh dimana2 udah gulung tikar, searching internet ternyata nemu lokasinya…. didatengin lha tu beres ternyata antrian panjang… setelah udah motor ditangani, motor harus nginep di bengkel seminggu n spareparts susah… saat itu pengen nangis rasanya hehehe
      Setelah motor sembuh, saya gak mau pusing lg mau jual aja ni motor, tawarin ke showroom gak ada yg mau ambil ni motor… akhirnya ada 1 showroom yg mau trima motor saya dihargain 7jt…. dulu saya beli migelli sekitar 20jtan lebih, sakit hati tp yasudahlah….
      Menurut saya sih kalo mau beli motor buat pakean sehari2 n gak mau pusing mending milih merek terkenal, jgn pilih merek abal2…. pikirkan jangka panjang sebelum membeli…. jgn sampe nyesel

      Maaf bukan menjelek2an ni pabrikan tp emang layanan after sales yg sangat buruk…

      • fernandez45

        Ikut curhat bro

        Menurut ane, semua itu tergantung orangnya, semua motor di indonesia klo di teliti lagi, semua ber-part china, meskipun itu hond* atau pun yamah*
        Karena perakitan nya di indonesia
        Hanya yg built up aja yg partnya dari luar, klo g dari thailand y dari jepang sendiri, contoh ninja n moge2 lain nya

        Klo g pcy coba deh liat bengkel2 sekitar, klo mau ganti part tapi cari yg murah, pasti pilih yg kw toh?? Dari china juga kan? Coba di check kemasan nya secara teliti, hihihi

        Klo menurut pengalaman ane pakai minerva x road, selama 3 tahun ini gada masalah, untuk part aq pakai part tiger, megapro dan GL, semuanya PNP, gampang kok, di bengkel2 rumahan banyak, soalnya aq sendiri g pernah ke bengkel resminya, karena dari dulu motor apa aja klo ke bengkel resmi, pasti antri dan mahal, g cm di minerva, di honda dan yamaha juga kan? (Jujur…. Hehehe)
        Klo nyari part yg harus orinya minerva, aq lgsg order dari marketingnya spare part minerva asli, (bukan dealer loh y?) tinggal telp, transfer, 2-3hari baranh sudah sampai rumah, lgsg pasanh deh di benhkel deket rumah, beres deh,
        Aq dapet nomernya tuh marketing dr kommunitas minerva di kotaq, makanya dngan dekat sama komunitas minerva, aq jdi tau semua tentang minerva
        Piss…

  • ngomong opo

    Masih Jaman ya, Body Hulk mesin Liliput?

  • Hahahaha πŸ˜€
    Yg komentar kok banyakan dari orang minerva nya nih :v
    Pada ga terima gitu, lucu sih padahal kang eno bukan cuma bikin artikel kekurangan dr minerpa doang . motorΒ² lain juga udah byk yg dibahas kekurangannya .
    Jadi, hey bos bos minerva indonesia, kita disini bukan gak suka produkan lu. Namun dg adanya artikel Kang eno ini sebaiknya dijadikan intropeksi buat minerva memperbaiki kualitas serta 3S nya πŸ™‚

  • Anina

    bkn kah disini sedang mmbicarakan tentang Minerva RX 150 ?
    kenapa smua nya mmbandingkan dengan minerva2 yang sebelum nya,,

    bgmna indo bisa maju dng cepat, kalau saja pnduduk lokal nya tdk prnh mn suport barang lokal,,

    lihat lah orang jepang, mreka bisa maju krn tdk trpengaruh oleh barang impor.. pada awal nya produk jepang jg sama sperti cina, selalu di ejek.. ttapi pnduduk jepang ttap mnsuport dng mmakai produk jepang itu sndiri.

    gk kayak kbnykan orng indo, gak bangga pada negara ny sendiri ..

  • komar

    kira2 menurut agan miningan cbr150r atau minerva megelli250rv?

  • Aryusha

    Pengalaman pribadi ni bro2 sekalian,
    Ane dulu pemakai Minerva tahun 2008 dmn lagi rame2nya CBR kloningan ini, berhubung kantong pas2an tadinya ngelirik Vixion atau cari sekenan ninja rr / CBR thailand, tapi harganya msh diatas 20an semua. So, ane ambil nih si mimin,
    Pemakaian 1-2 bulan masih wajar n ga ada masalah, masuk bulan ke-3 sampe 1 tahun baru deh kerasa :
    1. Ban belakang licin, batinku, bused ni ban baru keluar dealer 2 bulan masa iya dah licin banget sampe ane pernah jatoh di tikungan gara2 rem sedikit lagi rebahan langsung nylesot, akhirnya beli ganti ban kalo ga salah FDR waktu itu ane ganti. Duit keluar…
    2. Kelistrikan, kadang mati kadang nyala, jadi ane pake selahan kick starter, pantesan ga sama kaya CBR asli yg ga pake kick, mungkin dah dipersiapkan ama ni motor kalo kelistrikan emg bermasalah, whatever..
    3. Lampu reflektor fairing depan berembun dan longgar ampe pada lepas semua tuh yg di dalem (penutup lampu yg kecil dpn lampu)
    4. Kabel kopling kadang longgar sendiri, dah disetting gmn juga tetep aja molor lagi, akhirnya ganti pake punya gl pro.
    5. Servis rutin, ganti oli, dan perawatan2 lain selalu ane utamakan, tapi anehnya mesin bukannya tambah galak, malah loyo. awal2 ane sampe 120kpj (denga penuh getaran goyang dombret di stang dan selangkangan)
    bulan2 berikutnya selalu turun sampe pada tahun 2009 ga sampe 100kpj, ni entah ane dapet barang yg jelek atau emg semua keluaran minerva R150 begitu.
    6. setelah baca2 n dapet masukan dari kawan2, ane akhirnya replace mesin dengan mesin GL pro 160, nah disini mulai kerasa nih tenaga kembali lagi seperti motor baru, mesin halus, tarikan enak, topspeed ga tau ampe berapa soalnya speedo dah kemana2 jarumnya.
    7. Mesin dah bagus2, listrik mulai lagi koplak (2kali ganti aki kering, kiprok, dll ane ganti semua), pokoknya duit dah keluar banyak, diitung2 dah kebeli dah tu vixion ato Krr 2nd.
    8. kaki2 mulai lumpuh, shock depan mengeras kaya ga ada pegasnya, shock belakang ane akui masih bagus.
    9. Konsumsi BBM awal beli baru masih tergolong irit gan, kalo ga salah 1km bisa tembus 30 40kiloan, makin kesini2 jadi boros, awalnya mungkin disebabkan karena ganti mesin daleman ama punya GL, usut punya usut ternyata kenalpot bagian tengah atas yg dkt footrest boncenger SOBEK, wtf, pas ane buka tu pelindung seng knalpot ada lobang segedebuah apel menganga beserta serat2 karatan. akhirnya ane ganti silencer ama knalpot racing lokal.
    10. Fairing beserta Body banyak yg pecah dan bunyi kreket2, terutama fairing bawah.
    11. Tangki Bocor, bocor bagian samping kiri entah apa penyebabnya jadi setiap ane mau ngeluarin motor dari garasi selalu ada cairan misterius di bawah motor. Juga seal karet penutup tangki kurang rapet, kadang kalo kena ujan2an kenalpot ngebrebet2 gara2 ada air yg masuk.

    Kurang lebih itu gan yang ane alami, masih ada banyak sebenernya gan printilan2 keluh kesah yg ane alami. Sisi positifnya dari motor ini cuma jadi perhatian kalo di lampu merah atau markir di kampus n kantor, tapi kalo yang tau motor ini bukan CBR ya malu juga. Sisi positifnya aja masih bisa jadi negatif.. wkwkk

    akhirnya tahun 2009 akhir ane nyerah gan, banyak uang keluar, waktu dan pikiran rohani dan jasmani ane enggan untuk meneruskan perjuangan dengan motor ini, meskipun sebenarnya ane sayang ma ni motor, karena dah nemenin ane dan bisa menggaet cewe ane (yg sekarang dah jadi istri), meskipun doi sempet ikut dorong ni motor waktu mogok di jalan.

    Motor akhirnya ane kandangin di garasi, Udah ane pertimbangkan secara matang2, ane servis berkala rutin, dll tapi ternya memang kualitas tidak bisa dipertahan kan, muingkin motor jenis cina seperti ini butuh penanganan dan perawatan yg “lebih” bukan yang biasa2 aja seperti motor2 jepun (nanti ane bahas).

    Sementara waktu ane pake motor bokap, bebek Honda supra 125 untuk ane kemana2. sementara itu pula ane udah persiapkan untuk beli lagi motor “lanang” alias motor yg bertangki di dpn karena emg postur tubuh ane besar.

    Singkat cerita 2010 bulan 4 ane memutuskan untuk beli lagi motor, tapi kali ini ane bener2 hati2, singkat cerita ane akhirnya ambil Vixion, waktu itu baru keluar yg facelift pertama vixion.
    Here we go, dengan Vixion ane bahagia…

    SEMUA keluhan yang ada di CBR2an ane ga lagi terulang, tentunya dengan servis berkala rutin dan perawatan2 lain. Emang bener kata pepatah “ada harga ada kualitas” , tapi bukan berarti motor yg baru ane beli ini ga ada minusnya, ada gan tapi ga sebanyak motor ane sebelumnya, seperti homesteer bunyi kletek2, knalpot nembak2, rante berisik.. Tapi semua masih dalam batas wajar, apalagi ane dah ngalamin yg lebih parah dari itu..
    Di sini ane ga ada maksud black campaign sama sekali, cuma cerita aja sebari ngisi waktu untuk ssharing sapa tau bisa jadi pencerahan buat calon pembeli..

    Dan sekarang,
    Motor Vixion hitam ane masih menemani ane untuk memenuhi kebutuhan ane sebagai kepala keluarga, meskipun sempa terbengkalai selama 2 tahun karena keadaan ekonomi waktu itu (2013-2015), Bayangin gan dalam waktu 2 tahun motor ane pake untuk kegiatan sehari2 hanya ane servis 2x, alias setahun sekali beserta olinya. jujur ane emang males dan ga ada waktu untuk ke bengkel resmi, jadi selama 2 tahun ane cuma ganti kanvas rem itupun kalo dah bunyi sreseng2 di cakram depan. Pernah bensin keabisan, padahal ane baca2 kalo in jeksi ga boleh kering, ane langsung panik motor ga bisa nyala, tapi pas di isi lagi untung ternyta masih bisa. Tapi, selama 2 tahun ane ga urusin ni motor, tapi mesin ga pernah turun, bahkan bisa dibilang konstan, meskipun ga sebagus waktu baru. ane waktu awal2 pembelian tembus 135kpj, setelah tahun2 kelam (13-15) top speed ane masih sanggup 120kpj, kelistrikan aman, stater nyala, bodi masih utuh kokoh, ada karat2 dikit di swingawrm ituppun gara2 ga keurus. Tapi untungnya ane sudah servis overall sekarang , ganti part2 yg harusnya dah diganti beberapa tahun lalu, al hasil, motor ane kembali Ceria, masih berani deh diadu ama motor2 150cc keluaran baru..
    Intinya Kualitas ni motor (dan motor2 jepang lainnya) ga usah diragukan gan, inget “ada harga ada kualitas”, semua tergantung diri masing2, yang penting bagi pengguna motor yg awam tentang mesin, selalu utamakan servis berkala dan perawatan yang rajin, jangan malas2 ke bengkel resmi..

    untuk yg awam mau beli motor
    Opsinya :
    Motor Cina/Lokal : Perawatan “super” harus sedia waktu lebih, uang lebih, dan kesabaran yang sangat2 maksimal

    Motor Jepang : Perawatan Rutin wajar, waktu cukup, uang cukup, dan sabar juga harus dijunjung.

    kalo agan2 emang dah siap, dan paham tentang kualitas, pastinya tau dan mengerti bagaimana konsekuensi yang bakal dihadapi..
    Jadilah Konsumen yang cerdas..
    sekali lagi ga ada maksud menjelek2an, atau mengagung2kan merk tertentu…

    this is what i’ve been through…
    salam berkendara…

  • ups dislike

    saya pemakai semua kendaraan yang ada di indonesia. memilih adalah hak setiap insan, baik buruknya setiap produsen itu pasti ada. namun doktrin akan lebih kuat untuk memperburuk image.. kita semua harus sadar jkalau sejak lama kita dijajah dg yg pernah menjajah kita..
    lihat 20 th kedepan akankah terjadi penjajahan kembali pada ekonomi kita.
    mau….?

    lets think smart brosist

  • saya adalah owner rx 150(gen 2) sejak februari 2015, disamping itu saya juga memiliki cbr 150r lokal (2015), yamaha mio (gen 1), honda blade (gen 1), yamaha r25 (2014)..

    saya termasuk orang yang tidak suka membiarkan motor saya dalam keadaan standard, kecuali motor matic..
    dulu waktu saya pertama beli rx 150.. saya galau cuma ada dana 31jt.. saya berpikir.. apakah saya harus beli r15 (30jt), cbr 150 (30jt/belom miliki saat itu) atau rx 150..

    saya berpikir:

    r15: keren tapi body tidak balance, lari 11-12 sama vixi untuk bisa berlari kencang saya harus ganti knalpot racing, dan ecu (ecu racing selangit bro), knalpot racing ori juga selangit.. belom lagi kalo saya ingin modif fairingnya..
    bisa hampir 40 jtan (tambah dan sabar dikit dapet ninja 250 mono)

    cbr 150r: hampir sama dengan r15 cuma body dan fairing sudah oke, dan harga upgrade juga masih dibawah r15 (tetap mahal)

    rx 150: rx saya sekarang sudah 200cc, full modif jeroan, ada yg kanibal ada yg modif (semuanya part ori).. dan total upgrade abis2an tapi nyaman aman kalo ditotal plus harga motor masih jauh dibawah harga r15 dan cbr150 standaran.. part modif lebih murah jauh karena karburator.. dan setahu saya kalo diajang balap motor dibawah 250cc masih dipegang sama karbu.. road race, drag race, dll (ninja rr, satria FU).. ditambah lagi cari motor dengan body bagus sangat susah, cari modifikasi fiber fairing yang bagus dan presisi lebih susah lagi.. sedangkan untuk membuat motor kencang amat mudah!!

    itulah alasan saya membeli rx 150 saat itu.. sampai sekarang masih aman, dan problem yang adapun masih problem wajar..
    yang jadi masalah itu pelayanan after sales dari pt minerva yang amat lamban.. tapi itu tidak jadi masalah karena sejak awal saya beli motor murah saya sudah tahu segala resikonya, saya jauh lebih mempercayai bengkel saya dibanding bengkel dari dealer (termasuk service ganti oli dll)..
    hampir semua part jeroan bisa kanibal, untuk bracket dan packing tinnggal custom..

    sejauh ini rider rx yg complain, karena ekspektasi mereka yang ketinggian.. rx 150 tapi ngarep performa kaya ninja 250.. atau rider manja yang ngarep sempurna..

    sesuaikan kendaraanmu dengan isi kantongmu.. duitmu sendiri, bukan duit ortumu, apalagi ngutang!!

    sekian..

    • Al_Danish

      Klo boleh tau, jeroan mesin kya ring seher, piston, dsb klo aus bs dikanibal sm motor apa ya? Soalnya jarang mesin kya rx 150 yg ud pake radiator..
      Sy msh minat sm nih motor, smp sy cari2 seken nya krn dealer sm pabrik nya ud pd tutup. Cm sy msh galau sm masa dpn motor ini klo jeroan aus.. mohon pencerahannya.. tks

  • ariera

    RX-150 ini desainnya niru motor sport Triumph Daytona.googling aja,. Kalo yg Megeli 250 mirip Ducati 1098. Wahh,,jiplakan smua nih kyknya,.wkwkwk

  • tio

    Gini bro ane juga punya ni motor sejak 2014 oktober , kan ane bawa tuh motor jalan jalan tiap akhir pekan (kalo harian pake mio,capek) jadi ane bener faham rasa ini motor , ane list dah

    Lebihnya:
    1. Bensin ga boros amat dikota soalnya non injeksi , walaupun sering macet
    2. Kalo dipake luar kota kagak panas itu pantat soalnya agak nukik
    3. Rpm tinggi ringan
    4. Kipas radiatornya bikin ngeri orang pas motor dimatiin masih nyala 5-10 detik πŸ˜€

    Kurangnya:
    1. Rpm rendah agak loyo akselerasi
    2. Rem nya gampang ngunci , ane aja sering ga sengaja kayak drift king gitu
    3. Top speed cuma 125-130 ya naik turun segitu deh
    4. Capek kalo dipake harian tengah kota
    5. Berat banget serasa bawa motor 250cc nuntunnya susah banget, mungkin aja bisa ngacir ke 140kpj kalo tanpa fairing πŸ˜€ serius lebih berat 3x dari pixion lama
    6. Dealer nya lama banget masa buat kampas rem belakang inden 1 bulan lebih (langka , bentuk nya capit dua seimbang terus tengahnya ada baut dua)

    Yah yang mau beli mah silahkan aja , yang ga mau ya gapapa . Belum ada kendala apa apa sampai ane post ini komen cuma :

    1. Kampas rem belakang habis
    2. Aki habis
    3. Pegel linu πŸ™

  • mister x

    Ya namanya buatan manusia pasti ga da yang sempurna lah ya hehe, kalo waktunya rusak mah rusak ajj kalo gak kerawat,, kalo harga malah gw berpikir ini ko murah cuma 22, sedangkan rival nya dari merek sebelah 30, sport loh cuy, jengkol aj harga nya suka naik terus hehe padahal itu makanan buat bau mulut,, itu kembali pada pilihan masing”,, tapi abang admin kalo di kasih gratiss mau lah haha,

  • Walahh.. Nggak jadi beli minerva ah.. Mengerikan.. :'(

  • klo ane punya minerva vx150 slama 5th karna hobi bongkar2 maka-nya ane beli tuh motor yang jeroannya banyak subtitusinya alias murah meriah untuk kantong ane yang kering.klo mau beli ane naksir arm belakangnya aja…. dah pasti lebih murah dari xabreeee… ^_^

  • bian

    Beli body minerva nya dimana gan

Tinggalkan Balasan