Kejayaan Skutik Membawa Pengaruh ‘Buruk’

Gimana kabar pasar skutik sekarang? Sudah mencapai angka dominasi 90% dari total penjualan sepeda motor di Indonesia? Entahlah, toh detail Data AISI juga sekarang dibungkam oleh pihak yang berwenang. Feeling saya sih sudah mendekati, berkaca dari presentase 85% sales pada 2018 lalu.

Suzuki NEX II

Salah gitu, Kang? Ya nggak lah. Pertama, saya juga pengguna skuter matik, punya 2 biji malahan. Kedua, angka sales ini seluruhnya merupakan pilihan konsumen Indonesia. Dan seperti yang tertulis di kata bijak, “konsumen adalah raja.” Sementara saya mah apa atuh, cuma tukang nulis. Arah telunjuk konsumen adalah mutlak, dan biasanya yang menentang raja bakal diadili secara telak.

Tapi ini juga bukan tanpa efek negatif. Faktanya, kejayaan skutik yang sudah tergolong over ini juga membawa dampak buruk bagi genre motor lain. Yang sudah merasakan dampaknya adalah motor bebek yang sudah mati suri, baik dari sisi update hingga pengembangan produk.

Yang dirawat dan disayang cuma bebek high-class seperti MX King, Satria F150 Injeksi & Sonic 150R. Sementara bebek yang setiap hari melanglang buana di aspal, tanah & lumpur dibiarkan begitu saja… Setidaknya sampai seleksi alam mengakhiri.

 

NMAX vs ADV

Sialnya, perlahan hal ini juga mulai terjadi di segmen motor batangan. Efeknya bisa dilihat sendiri, sekarang netizen sudah nggak lagi antusias dengan sport 150cc terbaru seperti MT15 ataupun XSR155. Anyep pisan euy! Kondisi ini kontras saat Honda merilis ADV150 ataupun saat ada pembahasan tentang NMAX Facelift… Komennya nggak kalah serem dari pergerakan militer Jepang ke Indonesia, tahun 1942.

Efeknya langsung terasa. Penjualan MT15 cenderung sepi, yang akhirnya membuat Yamaha berpikir ulang untuk menjual XSR155 di tanah air. WR155 entah sudah telat berapa tahun sampai rumornya (akhirnya) bakal dirilis di penghujung 2019 ini (semoga nggak ngaret lagi).

Dan yang nggak kalah menyedihkan, motor sport 1/4 liter seperti MT25, CB250 & XSR250 tak kunjung hadir karena konsumen ogah menekuk perut buncit… So, maxi-scooter 250cc menjadi jawaban paling bijak.

Honda CB150R Streetfire 2019

Bahkan Honda yang terkenal jor-joran development produk sport 150cc pun tiba-tiba berubah 180° di segmen ini. Kalau sebelumnya mereka melakukan upgrade produk maksimal 3 tahun sekali, sekarang prosesnya jadi jauh lebih lama. Dalam jangka waktu yang sama, CB150R & CB150R cuma mendapat update minor di secuil bodypart & fitur. Sementara konstruksi sasis, mesin, konsep, bahkan sampai overall desainnya dibiarkan begitu aja… Dibiarkan jadi yang paling jongkok secara performa & paling buruk soal reliability (mesin).

Jika Honda merubah strategi development motor sport mereka menjadi 5 tahun, maka kita baru akan menemui CBSF & CBR terbaru setidaknya pada 2020-2021. Heck, itupun kalau pasarnya belum musnah oleh skutik 150cc. Berdoa aja… Karena melihat dari apa yang terjadi saat pergeseran dari motor bebek ke skutik awal 2010-an silam, saya melihat pattern nya mulai diulang oleh PT. Astra Honda Motor. #ck

 

Cuma Yamaha yang kelihatan masih fight, meskipun kenyataannya lebih menyakitkan dari effort mereka mengembangkan XSR, Tracer & WR155. At least mereka punya pasar lain di regional ASEAN yang masih menyambut produk tadi secara antusias. Sebagai individu yang paham betapa susahnya melawan arus di era seperti sekarang, hats off to them!

28 comments

  1. seumur-umur saya blm pernah pny motor matic kang eno…
    dulu pertama bs beli motor yamaha 3C1…dan sekarang masih konsisten melihara honda KPP dan neng risma 2004…mungkin saya yg kolot krn tdk mau beralih ke matic krn masih pengin ngoping…

  2. Ya mau bagaimana lagi, matic lebih mudah dan praktis dipakai. Bagi hampir semua orang dua hal itu sudah lebih dari cukup. Satu-satunya harapan ya munculnya suatu ‘seleksi alam’ yang membuat matic tidak relevan tapi kelihatannya mustahil dan kejam sekali.
    Ngomong apa sih ahh…

  3. Untung saya g suka metic..
    Ada 1 dan cukup itu aja..
    Semoga nanti ada rejeki bisa boyong motor impian yg 1000 cc. Aminn

  4. kenapa engga di kasih aturan, misal untuk mesin 150cc hp max nya di angka 19hp, atau minimal sudah abs di semua produk 150cc .. jadi pabrikan tinggal mikirin hal lain seperti desain dll

    • Makin g berkembang makin pelit teknologi
      G perlu aturan pembatasan power pabrikan dah males ngembangin mesin
      Palagi ada aturan pembatasan hp

  5. Kalo ada sport rendang, ayam geprek maka kini ada indomei matic rasa rendang, rasa geprek…
    Tapi sy dulu pembeli nuvo dari baru sih, ikut berjuang melawan bullyan naik matik pake lipstik, motor apa nenek kok ompong.. Bahkan secara fisik sampe dipepet2 sama yg namanya bebek

  6. Selama GL Pro neotech ane blm dilarang ninggalin jejak di aspal jalanan demi mengais rezeki..ane gak akan beralih ke metic 💪😣

  7. teringat masa dulu bawa gl200spotr. masa bujangan,trus menikah sampai punya 2 anak. anak 1 d depan yg 1 d belakang. eh pas d ajak jalan2 pada bobo semua. ga kebayang bingungnya kang. tangan kiri megangin yg belakang yang depan d apit paha. ketemu lampu bangjo,,, mampus dah.. NDLOSOR BERSAMA. nyampai rumah ibu negara mencak mencak kaya perang dunia ke 3. akhirnya.. udah masa bakti motor batangan.

  8. Saya gak pernah punya motor metik, Kang. Kali pertama sanggup beli motor emang ngincer motor sport alias motor cowok. Tahun 2006, masih lajang, gak sanggup meminang motor idaman CBR150 karbu, jadilah ngangkut Thunder125 aja yang murah meriah waktu itu. Dipake buat kendaraan ke tempat kerja di Jaksel, sekaligus buat ngapel pacar di Cengkareng. Motor ini bertahan sampe anak pertama saya lahir.

    Tahun 2014, akhirnya kebeli motor impian CBR150R, meski versi lokal alias CKD. Tetep gak melirik motor metik, karena gak minat aja sih. Masih bertahan hingga sekarang anak kedua saya masuk sekolah Playgroup. Dipake bolak-balik ke tempat kerja, sekaligus antar jemput dua anak ke sekolah. Plus pergi-pergi jarak dekat sekitaran rumah sekeluarga. Bayangin, di atas motor CBR, boncengin istri dan dua anak, yang kecil mintanya di depan mulu, karena enak kena semriwing angin katanya. Yang repot ya kalo si kecil keasyikan kena angin sampe ngantuk. Repot peganginnya.. hahaha..

  9. Efek “buruk” yang paling kerasa ya di jalanan. Begitu banyak pemula yang baru tau ngegas sama ngerem tapi berasa dah paham aturan. Jadilah sein ke kiri belok ke kanan, gak nyalip tapi ngintil rapat jadi orang lain tak bisa masuk blablabla…

  10. Mendang-mending club dan akun BC tidak suka ini….

    (Jujur sih dirumah juga pakenya motor Vega bekas punya babeh dulu.. Daripada dijual mending gw urus… Ya.. Meski kepalanya sebulan sekali tapi gk apa lah.. Wkwkwk)

  11. wah mulai balik ngeblogging kang?? kangen artikel si akang yang ceplas ceplos kang, dan artikel ttg sejarah permotoran kang.. btw mengenai skutik kang, beda skutik dan seterunya kan cuma diameter ban doank, boncengan tetep sama kok.. kalo beda malah diamuk istri kang..

  12. Memang konsumen adalah raja, tapi bukankah produsen adalah Dewa?
    Seperti dulu skutik bisa merajalela, sport 150cc sempat mewabah, 250 2 silinder ala moge, bukankah itu juga karena produsennya yg pinter penetrasi?
    Sekarang? Ya produsennya yg harus mikir. :V

  13. yakinlah ,dipelosok pelosok negri yang jalannya ancur ancuran, itu namanya motor bebek tetap rajanya angkutan..

    barusan juga nge gas macan 270-an Km 16 jam perjalanan PP bikin kesengsem sama motor batangan, miara 1 kayaknya asyik juga

Silahkan Berikan Komentar Brosist yaa ....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s