Balada Speedfreakers 150cc “Standaran”…

 

Sport 150 cc Suzuki

 

Setelah (alhamdulillah) bisa mereview beberapa produk 150 cc (4-Tak) terbaru akhir-akhir ini, Muncul sebuah pertanyaan yang sering diungkapkan oleh para pembaca sekalian… Bunyinya kira-kira seperti ini : “Kang Eno, Kencengan mana sih antara produk A, B, dan C… Yang topspeednya paling tinggi mana ?“. . . Saking seringnya pertanyaan tersebut saya temui, Sampai EA’s Blog gatal euy ingin jawab langsung, wkwkwk. . . Yuk langsung aja deh disimak, Cekidots !

 

 

New Honda Sonic 150R 7

 

Produk 150cc 4-Tak terakhir yang saya review adalah Honda Sonic 150R, New CB150R Facelift, All New CBR150R Facelift, Suzuki Satria F150 Injeksi, serta Yamaha XabreYang mana paling kencang ? Tentu saya bakal jawab Satria FU Injeksi yang seakan datang dari dimensi lain ! Sayang, Nggak semuanya suka genre motor ayago… Terutama untuk yang berbody all about the bass, Seperti saya ini contohnya (puaass puaass, #TukulStyle). . . So, Mana yang lebih kencang diantara motor batangan 150cc tadi ?

Jawabannya nggak ada yang pasti ! Kesemuanya (kecuali Satria FU Injeksi) dalam kondisi standar punya power yang beda-beda tipis… Setipis dompet anak kost waktu akhir bulan. . . Nggak ada yang bisa diunggulkan secara mutlak, Meskipun digembar-gemborkan pakai Teknologi Planet Namec, Unggul Dyno 0.0000001 HP, Pakai 10 Noken As, atau Whatsoever Bulls*hit lainnya. . . Koq kang eno nggak bisa kasih referensi pasti sih ? Nah gini Kang-Bro-Sist. . .

 

Yamaha Xabre 2016

 

Contohnya begini : Dari hasil tes pribadi EA’s Blog, ternyata produk A lebih unggul dalam hal speed, power, akselerasi, gear 1 bisa wheelie sampai jungkir balik (haiyaahh, wkwkwk)… So, Produk ini pun saya sarankan ke Brosist sekalian para speedfreakers standaran. . . Eh, Tau-taunya dijalan ternyata kalah akselerasi dibanding 150 cc yang dianggap banyak orang lemot, Kalah topspeed sama produk versi sebelumnya (old version) – Seketika EA’s Blog pun dibombardir hujatan ternakan lah, bayaran lah, inilah, itulah. . . Padahal dibalik itu semua, Banyak variabel yang mempengaruhi !

 

Setelah diteliti lebih lanjut, Elaadalaahh ternyata User yang bertanya ke EA’s Blog beratnya 150 Kg… Do’i ngetes bareng rider lain yang punya bobot 50 Kg… Ya namanya jadi Jaka sembung bawa motor pekgoh, Lah jauh broh !! Iya nggak ? Atau bisa juga yang motor yang sudah dibeli dibiarkan kurang perawatan, cuma sekedar salju (asal bisa maju)… Sementara rider lainnya nunggang motor Full-perawatan, Bensin beroktan tinggi, Kinclong, Bersih bak motor baru. . .

Atau bisa aja karena mental gaspollnya masih kalah dibanding rider lain… Sudah paham power Overbore tulen yang greget di RPM atas, Baru nyampe 50 km/h sudah ngerem dengan alasan takut. . . Kemudian mencaci-maki EA’s Blog dengan alasan : “Kang, Koq waktu selap-selip koq kalah sama metik sih ? Katanya feel powernya enak, Muosok kalah sama skutik ?“, Nah yang tipe begini nih harus di ruqyah pake Artikel Engine Holics, wkwkwk. . .

 

 

 

Well. . . Komentar “Mau kenceng, Ya pilih 150cc 2-Tak atau 250cc sekalian lah ! 150cc 4-T mah gitu-gitu aja…“, Sebenarnya sih ada benarnya juga… Sekalipun ada 150cc fenomenal bak Suzuki Satria F150 Injeksi, 2 motor tadi jelas lebih “mengigit” untuk para speedfreakers standaran di luar sana. . . Cuma karakter powerband tenaga, dan 0, sekian HP yang membedakan antara produk 150 cc 4-Tak yang satu dengan yang lainnya lho. . .

Kalau tetap “keras kepala” mau 150cc 4-Tak yang kencang ? Ya monggo dipersilahkan… Toh, Part Racing Aftermarket sekarang sudah bejibun koq ! Mau dibuat sampai 30 HP pun bisa, Asal berani keluar dana lebih & berani ambil resiko. . . Atau kalau mentalnya masih takut boros dan belum siap tanggung biaya perawatan 250 cc, Ya naik bebek atau skutik sepertinya lebih bijak… Atau kalau masih mau lebih simple dan kencang, tinggal tempelin saja di body pesawat. . . Bukan demikian Bro, & Sist ?? wkwkwkwk

 

 

Kelebihan Ninja 2-Tak
150 cc ? Yang ngaku “Speedfreakers” kudu cobain ini dulu nih, wkwkwk

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist. . .

 

 

Honda CRF150L

Tahun Ini, Honda Niat “Ganyang” Kawasaki !

 

Skutik Scoopy

Suka Nggak Suka, Harus Suka Skutik…

 

Rio Haryanto F1

Musim Depan, Yuk Nonton Formula 1 Lagi !

 

MotoGP Indonesia 2017

Mimpi Anak Negeri – Sang Pemimpi MotoGP Indonesia 2017 !

 

Indonesia Berkibar

Apakah Indonesia Butuh Perang ?

 

Motegi

Menanti Twin-Ring Motegi Versi Indonesia…

 

Dolar Main

Dolar Melambung, Harga Motor Ikutan Naik ?

 

Kick Starter

Teknologi Masa Kini, Teknologi Masa Gitu ?

 

Sport Murah Yamaha

Analisa Dibalik Isu & Rumor Produk Terbaru Roda 2 !!

 

Honda Super Cub 4

Motor Bebek Perlu Tetap Dilestarikan, Ini Alasannya !

 

Ekspektasi vs Realita

Kehidupan Bermotor : Ekspektasi vs Realita !

 

CB Jadul 9

Ini Dia Alasan Untuk “Setia” dengan Motor Brosist !!

 

Vario 150 Byonic Red

Cicilan Motor Belum Lunas, Ehh Sudah Ada yang Baru Lagi…

75 comments

  1. Bener kang eno….gak usah termakan iklan dan bujuk rayu sales deeehhh….sampai2 berdebat yang terkencang ini itu wong bedanya tidak terasa dalam pemakaian sehari hari,kayak balapan di sirkuit ajaaaa

  2. ..yang mana paling kencang ? tentu saya jawab Satria FU injeksi yg seakan datang dari dimensi lain.. Oyess #BeraniDiadu

  3. konsumen kita itu secara umum berpikir bahwa yang namanya kencang itu pasti top speed tinggi, tapi tidak memikirkan faktor lain seperti akselerasi, dan peak power 😀

  4. Sekarang ane tahu kenapa kang Eno langsung loncat ke 250 cc …. karena klo naik yang 150 cc sensasinya kaya bawa matic 50 cc, la wong karung berasnya terus dibawa ngalor ngidul …. wkwkwk …piss kang 😀

  5. aku harian pakai si oranye jadul f1zrr atau si old vivi masih lebih dari cukup utk meladeni anak alay di padatnya jalanan jakarta,

  6. Old cb = tantang nyalimu, new cbr150 = total control, dulu punya nyali tp g punya kontrol tp sekarang punya kontrol tp g punya nyali, makanya AHM g uji speed vs kompetitor, baik dari sonic vs satria fu ato Cbr150 vs r15, mungkin nunggu waktu yg tepat di sirkuit?

  7. Mungkin orang awan gak tau yg namanya :
    Akselerasi ————————
    Top Speed ——————
    Handling ———————-
    Udah deh “diajar balap moto gp heula di ps wae atuh”
    Salam dari pembaca setia kang ….

  8. jd ternyata satria nih 150cc 4tak yg paling kencg .. udh bisa di tebak sihh wong dari spek standar nya sja unggul jauh dri yg lain, mesin DOHC nya bisa berkitir 13ribu rpm bro.. ada yg bilang akh, DOHC AHM.. jg bisa, pertanyaannya knp gk di bkin sgitu.. jwabannya krna memag udh di set sgitu karna klo di paksa teriak sperti fufi ya bakal ambroll tuh mesin.. kn power gde dan rpm tinggi berbandig lurus dgn kwalitas material mesin itu sendiri.. tp gpp FBH kn sekarg mau nya yg irit dan total controlll #ekh…. wkwkkkw

  9. “gear 1 bisa wheelie sampai jungkir balik ”

    hmm.. kok aku ngebayangin kang eno pasang turbocharger di zed trus bisa jungkir balik 😀

  10. Yaudah klo’ cuma beda tifis, pilih yg bisa buat pede aja, jadi tenang ga’ pake helm karena motor bisa nambah level kegantengan.
    Liat aja tuh kalo’ motornya kurang ganteng, udah pake helm full face naik motor-nya satu nunduk2x satu miring2x…Kabuurrrrr !!!

  11. selama speknya setara maka power & speed gak akan beda jauh, beda 0 koma sekian gak akan terasa efeknya gan (beda tipis). mkanya aq pas ngambil motor yg jd pertimbangan ya selera desain & kenyamanan,, akhirnya pilih NVA.
    tapi masih rame aja fansboy membahas power sekian,torsi sekian,topspeed dll…kurang kerjaan membahas2 teori doang
    🙂

  12. 150cc motor apapun klo pabrikan jepang saya rasa lebih dri cukup tenaga’y dibanding metik/bebek.
    Paling dikit mungkin 10hp on wheel power’y. Cukup buat comuter/touring.

  13. kalo kata mang kobay kan 150 cc itu kelas dewa (nyusahin).
    minta motor spek standar tapi harus kencang, tapi juga nuntut harus irit bensin, irit oli, irit coolant radiator, bisa diisi premium.

    salah satu efek dari fenomena meningkatnya pupulasi middleclass gak sih kang eno?
    terlalu kere untuk dibilang kaya, tapi terlalu ‘berlebih’ untuk dibilang melarat
    mampu beli motor 150 cc diatas 25 juta, tapi mentalnya masih mentok di miara motor “asal bisa jalan”.

    saran: budayakan nabung. imho sih, kalo masih mikir “bisa diisi premium gak ini motor?” mending duitnya ditabung buat kebutuhan primer lain; buat DP rumah kek, sekolah lagi kek, atau buat modal nikah.
    just my 2 cents.

  14. Alhamdulillah mang, udah pernah punya ninja 150rr.. thats why 150cc 4stroke terlihat “gak awesome” lagi..
    wkwkwkwk 😀

  15. Ente masih jujur aja bang, semoga gini terus dan nggak berubah. Aku nggak mau kamu berubah mas! *kampret* 😂😂😂

Silahkan Berikan Komentar Brosist yaa ....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s