Ini BMW R25, Bukan Yamaha !

 

BMW R25/3

 

Kalau menyebut nama “R25“, Pasti yang keingetan di otak kita sebagai pecinta roda 2 adalah sportbike 250cc dari Yamaha… Nggak lebay koq, Karena memang demikian faktanya. . . Padahal sebenarnya masih ada lagi motor yang memakai nama tersebut, Bahkan sudah ada sejak setengah abad silam… Yang lebih mencengangkan lagi, Produk tersebut ternyata buatan BMW Motorrad lho ! Salah satu produsen asal Eropa paling “bergengsi” di Dunia. . . Yuk, Kenalan sama BMW R25, Motor Klasik dari Jerman !

 

BMW R25/3
Gambar Kiriman Kang Muhammad Ammar via FP EA’s Blog

 

Sekitar beberapa hari silam, Ada sebuah pertanyaan masuk ke Fanspage EA’s Blog… Pertanyaan dari Kang Muhammad Ammar tersebut berupa sebuah motor jadul, Yang diketahui asal-usulnya. . . Berbekal ilmu yang EA’s Blog punya, Yowess, Yuk kita cari tahu bareng-bareng…!

Coba amati gambar diatas, Dari desainnya saja sudah terungkap jelas kalau yang satu ini adalah motor klasik tulen… So, Kode penamaan motor BMW pun bakal rancu kalau kita andalkan disini. . . Akan tetapi, Banyak koq clue yang bisa kita amati… Yang paling kentara adalah mesin Single-Cylindernya, Yang rada nyeleneh kalau ingat citarasa BMW dengan Boxer Engine nya. . . So ketebak deh kalau produk ini adalah seri “R” bermesin 250cc, Tinggal searching tipenya berdasarkan tahun produksi – Hingga didapatlah jawaban : BMW R25/3 ! Voila… Simple kan ?

Baca Juga : Kode Penamaan Motor BMW !

 

 

BMW R25/3

 

BMW R25/3 adalah salah satu tipe motor 250cc asal Jerman, Lansiran tahun 1953 – 1956 silam… Diproduksi sebanyak 47.700 unit, Dan tersebar di seluruh penjuru dunia hingga era modern ini. . . Motor yang identik dengan kelir warna hitam legam tersebut, merupakan generasi ke-4 dari total 7 generasi 250-Series BMW-Motorrad yang diisi oleh R23, R24, R25, R25/2, R25/3, R26 & R27. . .

Secara desain, Tentunya kita nggak bisa bandingkan dengan motor era 80-an keatas. . . This is the true meaning of “Iron Horse” – “Real-Steel“, lantaran hampir 85% bagian BMW R25 ini menggunakan logam – Khas ala motor jadul… Bahkan spatbor depan-belakangnya aja dibuat dari lempengan baja, gokil kan, wkwkwk. . . Yang khas dari BMW R25/3 saat itu tentu adalah area gearbox mesinnya yang gambot banget, serta penggerak gardan (shaft final-drive) yang uniknya masih dipertahankan BMW sampai saat ini lho !

 

 

BMW R25/3

 

Di sektor mesinnya, Kita bisa menemukan jantung pacu 4-Tak, Silinder Tunggal, OHV 2-Valve, Berpendingin udara… Yang mampu menuntahkan tenaga maksimum 13 HP @ 5.600 RPM saja. . . Koq kecil banget ya Kang Eno ? Ya iyalah, Inget ini motor buatan setengah abad yang lalu lho… Dulu, Setelah era Perang Dunia II berakhir, Yang dicari dari sepeda motor itu praktikal & efektifitas nya ! Nah, Power segitu (mungkin) sudah dianggap sangat mumpuni. . .

 

Tahukah Brosist ?

BMW R25/3Selain versi Solo / Single, Terdapat juga BMW R25/3 custom versi Sidecar ! Versi ini punya handling & steering yang jauh berbeda dibanding versi solonya. . .

 

 

 

 

 

Sebagai Tambahan, Nih dia Spesifikasi BMW R25/3… Cekidots !
Manufaktur : BMW Motorrad

Model : R25 / 3

Tahun Pembuatan : 1953 – 1956

 

Engine : 4-Tak, Silinder Tunggal, OHV 2-Valve, Pendingin Udara

Bore x Stroke : 68 x 68 mm

Kapasitas Silinder : 245 cc

Rasio Kompresi : 7.0 : 1

Transmisi : 4-Speed

Max Power : 13 HP @ 5.600 RPM

 

Berat Kosong : 150 Kg

Kapasitas Tangki BBM : 12 Liter

 

Frame : Tubular Steel Double Cradle

Suspensi Depan : Teleskopik Hidrolik Fork

Suspensi Belakang : Plunger

Rem Depan : 160 mm Drum Brake (Teromol)

Rem Belakang : 160 mm Drum Brake (Teromol)

 

 

 

Well. . . Meskipun sudah terkesan ketinggalan jaman (pake) banget, Tapi material & daya tahan motor yang satu ini tentunya sangat luar biasa ! Kenapa ? Karena motor ini buatan tahun 50-an, Tapi dari pengamatan saya banyak yang masih kokoh dan layak jalan tuh Brosist… Kebayang deh kalau seperti motor sekarang, 10 tahun juga sudah mulai “aneh-aneh” deh tuh, wkwkwk. . . Selain itu, EA’s Blog juga angkat topi deh buat empunya ! Ngurus motor modern yang biasa aja kadang greget, Gimana ngurus yang buatan 50 tahun lalu ya ? Perawatannya, Sparepartnya, Servisnya, Ah pokoknya salut deh !

Nah, Semoga bisa mencerahkan buat Kang Muhammad Ammar ya, Yang sudah mengirimkan pertanyaan via FP EA’s Blog… Namanya R25/3, Tapi bukan Yamaha loh ya Kang, Ini BMW – Made In Germany. . . wkwkwk, bercanda koq 😀

 

BMW R25/3
Shaft-Drive yang unik Khas BMW sejak dulu kala !

 

 

Baca juga yang lainnya yaa Brosist. . .

 

 

TVS Akula 310

TVS Akula 310, Sportbike Racikan India & Jerman !

 

BMW G 310 R

Ini Dia Sosok BMW G 310 R, Penantang Baru Kelas Lightweight !

 

BMW S1000RR Asymmetric Headlight

Fakta Unik Headlamp Asymmetric ala BMW !

 

BMW HP2 Sport

BMW HP2 Sport, Superbike Nyentrik yang Anti-Mainstream !

 

Kawasaki Diversifikasi 4

Diversifikasi Produk Sepeda Motor ?

 

VTR Last

Tak Hanya di Indonesia, Bahkan Jepang pun “Tak Bersahabat” Dengan Moge !

 

NSR vs RGV

Apaan Sih Restricted Power (Pembatasan Power) di Motor Jepang ?

Iklan

43 comments

  1. Nah ini R 25 yg pernah saya naikin mang bukan R 25 yang plastik semua wkwkwkwk. Mesinnya smooth banget. Nyaman banget. Suara mesin bahkan bila dijejerkan sama astrea grand masih kenceng astrea grand.
    Dulu saya naik yang versi sidecar. Dijamin ngantuk deh mang kalau nyetir ini hehehe

      • Iya bro eno waktu belinya dulu cuma 30jt ditawar orang bandung 95 juta ya udh dilepas sama dia hha.
        Om bilang kalo nih motor sering dibawa turing makin banyak yg tau harga jualnya makin tinggi .
        Beda kalo cuma disimpen di garasi.
        Yang paling lucu nih motor ya bentuk mesinnya mirip kompresor 😀
        Standar juga ada dikanan kick starter dikiri saya pas pertama minjem sampe bingung, mana pas mau minjem nanya kuncinya mana om eh taunya ga pake kunci jadi on kontak nya semacam tuas gitu diatas headlampnya bentuknya mirip emblem kalo diliat taunya buat kontak on.

  2. Shock blakangnya model plunger. Posisi starter engkolnya tidak biasa (unik). Suara mesin bahkan lebih halus dibandingkan suara kompresor angin yg pake listrik. Harga saat ini, jangan ditanya…

  3. mbah kakung ane waktu muda pernah punya yg BMW R26 kang eno, katanya kalo mesin dihidupin motor gk pakek standart tengah/samping bisa berdiri tanpa jatoh yak, malah dulu punya 2 yg satu buat kanibalan, soalnya dulu blom ada bengkel dan yg jual sparepart motor ngeropah susah, bahkan kagak ada, maklum kang eno mbah saya tinggal di plosok, dan kalo gak salah yg BMW R26 itu cc nya lebih gede yak om, kalo gk salah 350cc, sebelumnya mbah ane makek harley davidson 750cc gk tau tipe apa, karna gk kuat getaranya akhirnya ganti sama BMW R26
    mbah ane kayaknya hoby moge yak om, motornya rata” 300cc ketas mulu dulu, gk kayak cucunya yg cuma bisa naik motor sport batangan 150cc mulu, ngoahahahah

  4. absenn

    kalo pas balik ke Malang naik motor, ketemu ama BSA, die mau ada jambore di jember, berangkat dari tangerang kalo gak salah, solo rider. ketemu di pujon, Malang Kabupaten. mupeng liatnya.

  5. Perbedaan antara type ninja dan zx apa kang ? Dn terkadang ada beberapa produk Kawasaki yg mlh menggabungkan jenis type trsbt ? Mohon penjelasan.

Silahkan Berikan Komentar Brosist yaa ....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s