Tukang Ojek vs Anak Jalanan…

 

Sinetron Tukang Ojek Pengkolan vs Anak Jalanan

 

Sebulan silam, EA‘s Blog pernah membahas tentang sinetron yang sedang naik daun (atau tepatnya yang bikin Ninja 250 naik daun), Judulnya Anak Jalanan… Responnya ? Manis-Asem-Asin bak Nano-Nan*. Ada yang pro, kontra, curhat, miris, bikin artikel pribadi via komentar, sampai ada beberapa remaja (saya nggak tega nyebut alay) yang bilang “kalau nggak suka filmnya, nggak usah ditonton kak !“. Saya langsung garuk-garuk kepala, Entah karena teori evolusi darwin yang masih berlaku, atau bingung mau kasih respon apa…

Supaya adem, Mari kita panaskan apinya… Lho, Koq malah dipanaskan ? Karena guru matematika saya nggak pernah mengajarkan “min kali min = kejebur“… melainkan “min kali min = plus“. Kali ini kita tambahkan dengan satu lagi sinetron yang pakai motor juga sebagai objek penilaianya, dan kebetulan juga punya beberapa kesamaan : Tukang Ojek Pengkolan…

 

 

Keduanya ada di stasiun TV yang sama, Jam tayangnya pun berbarengan – yang satu selesai brojol, yang lainnya mulai. Julukan kembar sial #eh siam pun sepertinya layak diberikan… Tapi nasib dan alur cerita keduanya ? Beda ! Yang satu seakan membahas problematika masyarakat kalangan menengah – bawah yang bergelut dengan materi (atau sebut saja duit)… Nah, omongin soal cari uang, Ya jelas nggak bakal ada habisnya. Tuh buktinya sinetronnya nggak selesai-selesai ?? Iya nggak ??

Sedangkan yang satunya, Nah ini kebalikannya. Tokohnya seakan nggak pernah kehabisan duit, Motor keren, Modifikasi tingkat tinggi, Nongkrong setiap hari. Padahal kebanyakan masih SMA, Yang bisa punya uang lebih hanya saat lebaran, atau hari raya (My true story, or sad story for these days)… Baku hantam tiap episode juga nggak ketinggalan. Mungkin badan manusia normal dianggap terbuat dari die-cast alumunium alloy kali ya ? atau sekarang cemilan manusia sudah berubah jadi batu kerikil ? Oh dear, People these days…

 

Sinetron Tukang Ojek Pengkolan

 

Uniknya, (Mungkin) kedua sinetron primetime ini juga melambangkan kehidupan manusia Indonesia di era yang serba membingungkan ini… Maksudnya apa kang ?

Tukang Ojek Pengkolan melambangkan perjuangan orang tua (karena memang tokohnya sudah pada berumur) yang pontang-panting, banting-tulang, keringat darah saat mencari rejeki. Dari jadi tukang ojek, tukang parkir, sampai teriak “Bur….Cangijo!“ (yang sepertinya bakal jadi trendsetter para abang bakul kacang ijo) tetap dijalani… Yang penting halal dan nggak nyusahin orang ! Juga cara mereka memecahkan masalah dalam kehidupan sehari-hari yang memang nggak ada habisnya… Di momen ini, Motor bukanlah segalanya, Karena yang terpenting adalah hubungan manusia dengan uang alias mencari rejeki (realistis, tanpa mengabaikan hubungan manusia – sang pencipta, dan manusia – mahluk tuhan lainnya). Tuh, Buktinya cuma pakai Honda C-Series lawas, Astrea Grand & Suzuki Shogun R… Persis yang sudah saya rasakan saat masih sekolah dan saat sudah bekerja : Beda jauh !

Tapi itu bukan berarti sinetron ini jadi layak tonton… Toh, Saya juga cuma nonton beberapa seri, Supaya artikel ini nggak hambar atau sekedar copypaste press release channel TV nya. Tetap saja, Lebih baik habiskan waktu buat hal berguna lainnya.

 

Sinetron Anak Jalanan

 

Sedangkan yang satunya, Hmmm… Apaan ya ? Masa iya motor mahal, setelan parlente, perkelahian, dan kelakuan buruk jadi pelajaran ? Gile lu ndro ! Mungkin sinetron ini melambangkan bahwa perilaku menyimpang ABG tersebut memang benar ada disekitar kita saat ini. Atau malah sinetron ini yang coba membimbing ke arah buruk tadi ?? Wah, Susah ya jadi abg jaman sekarang ? Bikin bingung… Padahal menurut lagunya Opa Alm. Chrisye di era saya dulu : “Masa-masa paling indah, masa-masa di sekolah“… Nah, Kalau kelakuannya demikian jadi : “Masa-masa paling indah, Siksa ortu di sekolah“.

 

 

 

Well… Mudah-mudahan nggak ada lagi ibu-ibu tercinta sekalian diluar sana yang berkata “Biar kayak si Boy“… Persis seperti yang ibu saya katakan saat ditanya “Bu, Mending ambil CBR250 atau Ninja 250 (Sambil nunjuk keduanya) ?“… Beliau jawab, ” Ninja aja, Warna merah ya… Biar kayak si Boy !“. Welldone ! Bravo !! Setelah calon mertua, kini Ibu sendiri pun kena efeknya. Sungguh sinetron yang memberikan “pelajaran hebat” bagi para ibu-ibu sekalian… Kemudian saya jadi berfikir sejenak tentang hubungan Orang Tua – ABG di era sekarang, Hingga akhirnya terciptalah artikel ini. Orang tua kesusahan mencari nafkah sementara anaknya enjoy foya-foya ? FTV soal kisah-kisah religius sepertinya sudah nggak laku lagi saat ini…

Salah saya juga sih, Harusnya yang saya tanya : Mendingan Astrea Grand atau Shogun R ?? Mendingan damai atau ribut ? Bukannya dapat hikmah dari sinetron anak jalanan, supaya mendidik anaknya lebih baik, Eh malah ikut-ikutan. #gubrak… Semoga hanya ibu saya saja yang jadi “korban” si Boy, Amin…

 

Baca juga yang menggelitik lainnya yaa Brosist…

 

 

Sinetron Anak Jalanan

Sinetron Anak Jalanan itu Ngeselin Juga…

 

Ninja 4 Tak

Maneater !

 

Berita Konyol MotoGP

Ini MotoGP, Bukan Balap Liar !

 

CBR150R CBU Repsol Edition

Produk Edisi Livery Spesial, Kebanggaan atau Kemahalan ?

 

Rossi Fast Bike

Valentino Rossi Effect ! Sebuah Perspektif…

 

Brough Superior SS100

Kita Meninggalkan Era “Kuda Besi”…

 

Metode Kredit PCP

Metode Pembelian Motor Secara PCP, Mungkinkah Diterapkan di Indonesia ?

 

Honda Lightweight Supersport Concept

Revolusi Desain Sport Honda Semakin Dekat ?

 

Livery 60th Anniversary Yamaha

Fakta Dibalik Livery 60th Anniversary Yamaha !

 

Indonesia Berkibar

Apakah Indonesia Butuh Perang ?

 

Honda Super Cub 4

Motor Bebek Perlu Tetap Dilestarikan, Ini Alasannya !

 

Ekspektasi vs Realita

Kehidupan Bermotor : Ekspektasi vs Realita !

 

Vario 150 Byonic Red

 Cicilan Motor Belum Lunas, Ehh Sudah Ada yang Baru Lagi…

Iklan

65 comments

  1. look son, legend is back in town, ada beberapa orang yg mikir kalo nasib nya kang eno kayak ogle, ternyata enggak, baguslah

      • Weh tumben nongol udah gak MESKRAM lagi ya en…???😂😂😂😁😁😁😇😇😇😇hahahaaaa……
        Mungkin saja ente habis disidang mertua ya suruh nglamar secepatnya….😁😁😁😁😁hahahaaa….makanya pusing gak bikin artikel…Mungkin tebakan ane bener keknya..😂😂😂😂
        Dari 2 minggu ane klak klik warung ente artikel gak ada yg baru sama sekali mantengin indomotoblog garing isinya cuman sales ma funboy alay piaraan pabrikan motor debat kusir gak jelas.
        Iya bener jg en orang rumah ane jg komentar kek ente lha sinetron kok isinya cuman tukaran / berkelahi trus lama2 kok gak mendidik babar blass…Dan ada adegan pas konvoi hampir saja nyenggol penggendara lain dr arah berlawanan. Edannn bener itu..Ya mo gimana lg en sinetron klo gak model kek gitu gak laku..
        Ya pinter2 pribadi sendiri ajalah cari hiburan lain..

  2. klo tokohnya kayak mas boy di catatan si boy yg ikonik nyetir BMW 318i e30 silver itu (gaul tpi tetep santun bnyak kawan ga lupa sma tuhannya wong dimobilnya aja ada tasbih sma sajadah) mngkin sinetron anjal nggak bkal sekontroversial kyak gini :mrgreen:

  3. apa kabar kang? barokah ya kang…
    alhamdulillah anak2 saya di rumah tidak tergantung dengan tv jadi lepas dari pengaruh sinetron alay dan segala jenis sinteron….. hanya saja memang kadang2 terekspos kalo nginep di rumah neneknya…..hehe

  4. akhirnya nongol juga kang eno.. 🙂

    ane udah gak nonton sinetron bikin emosian,
    nonton berita politik juga gak kalah kok emosinya.. ngahaha

  5. Si boy pengaruhya besar ampe di kampung saya anak” smp jadi pada males belajar gara” sinetron itu.. Ampe mertua juga ikutan terpengaruh… Duh bener” indonesia banget.. Yg kya gitu pada lolos sensor.. Pdahal ada kekerasan juga tuh filem… Yg jadi pertanyaan.. KPI sehat engga yaa??

  6. Kang eno kemana aja? Setiap buka blonya kok gak update2 artikelnya.
    Wah iya nih, ane pake cbr malah dikatain si boy sama anak2, duh tontonannya miris bgt. Gak ky masa kecil kita dlu.

  7. Buat mereka mah bodo amat, yang penting rating banyak duit mengalir banyak, persetan dengan dampaknya terhadap yang menonton, adek saya kelas 3 sd suka banget nonton dan merengek minta motor ninja padahal umurnya baru 9 th Syetdahh…

  8. Kalo saya tiap berangkat kerja, anak2 di dkt kontrakan pada bilang “Berangkaaatt . . .” gara2 motornya sama ama kang tisna -_-“

  9. Kalo di sini mah anak anak suka nya nonton go bmx kang,, anak tetangga saya juga banyak yang kakinya terkilir, bibir jontor,,, sama sama nggak mendidik,, #bubarkan sinetron alay

  10. klo lagi nunggu pulang kantor kadang kadang ane nonton sinetron TOP
    tapi klo sinetron satu lagi mau mulai langsung matiin tv takut sakit mata, mual, pusing, mules dan kejang kejang

  11. Kyaknya cuma ane n kluarga yg gak suka sinetron alay gitu..
    Tapi klau india sekeluarga ikutan nonton….
    mana historical bikenya?
    Udah 4 sabtu nihh gak nongol..

  12. Alhamdulilah sepupu ane yg masih SD udah ga nonton itu film lg krn pernah ane omelin sambil ngomong “jangan nonton sinetron itu terus… entar bisa bego kayak peran orang yang di sinetron…

    Masa orang kaya kerjaannya berantem terus.. mana balapannya cm dijalanan terus.. ga sanggup nyewa sentul??

  13. sehat kang?

    lama bener bikin artikelnya :v

    klo dirumah saya sih tv biasa udah dimusnahin, ganti tv kabel yg channelnya bgus2..

    ponakan dateng pun lgsg setel channel disney/ aniplus/ ginx tv (channel game)

    biarin biaya dikit keluar tp moral terjaga, daripada gratis tp anak bocah pada rusak

    😀

  14. Para produser bejat dan tamak yg hny bs nya cri keuntungan tnpa memikirkan generasi bangsa.. Acara2 sprti itu bkan jdi entertainment tpi mlh jdi PEMBODOHAN MASYARAKAT.. Gara2 acara sprti itu anak2 kita tdk mgkin bs melihat realita hdup yg sesungguhnya.. Saya scra pribadi telah mnghilangkan siaran tv RCTI dan SCTV dmi mnjaga mental anak saya dri acara2 sinetron tak mendidik sprti itu..

  15. Hallo Bro Eno
    Lama tak jumpa…. (Sksd)😂
    Bahas sinetron alay lagi nih.
    Untung saya ga pernah nonton tv bro
    Tapi di depan tv sih sering main game 😂.
    Makan di restoran soto mie di bekasi daerah Mutiara gading timur
    Tv disitu lagi nyetel sinetron anak jalan jalan
    Saya kesel bener 😡 . eh pas liat di pintunya ada foto foto yg punya resto sama pemain alay” di sinetron tsb. 😨

  16. Saat kreatifitas di kesampingkan demi menutup waktu kosong di stasiun tv swasta,saat mengarang cerita bagus itu jauh lebih mahal dari properti mewah sekalipun..
    Top ato sejenisnya = produser,cerita,semua nya mahal kecuali propertinya..
    Anjal ato sineteon alay sejenisnya = propertinya muahal,tapi produser,cerita dll selain propertinya murahan..
    Mungkin kedepan lagi digodok untuk sinetron “teletubbies tawuran”..
    Kalo kata KPI “emank ada sinetron anak jalanan ato sejenisnya??,saya gak liat tuh”.pura pura tinja..

  17. Iya kang miris banget klo merhatiin dialog2nya film ANAK JALANAN.. bisa meracuni karakter anak abg yg sedang mencari jadi diri,,
    Jijik banget nontonya . Bisa merusak jati diri anak indonesia, yg semakin terbawa arus kebarat-barat an..an..an

  18. Bapa ane sama adek ane yg cewek jadi korban bang, tipi jam 6 sampai selesai dibooking buat liat tuh sinetron, hadeh.. Kudu piye jal.. Ade ane ampe teriak2 kalo aktor fovoritnya muncul .. Padahal jaman ane seusiannya sukanya masih nonton beyblade, unyil, bolang dsb.

  19. kang eno baru nongol lagi.. D
    padahal saya sering mompar mampir di web kang eno tp blm ada artikel baru.. hehehehe
    bujubuneng dah tu film kang, adek ane aja kalo naek sepeda serasa naek motor ninin.. ngepot kanan kiri..

  20. jaman gw sekolah dulu nongkrongin nnya MTV bukan FTV, *tapi MTV sekarang juga gak kaya dulu kebanyakan reality show nya gak kaya dulu jaman gw smp/sma.. 100 persen music, apalagi klo dah liat Vj’s nya donita rose and nadia hutagalung…. #beehhhhh…..gak nahan…!!!!

  21. Jelas ntu sinetron sangat menyesatkan generasi abg,yang saya heraaaaaaaan tv yg nyiarin milik calon presiden dari partai baru,apa ntu si capres gk pernah liat,apa pura2 kotok yg penting rating tinggi,duit ngalir.gak sesuai dgn promo politik yg dia koar2in di media,seolah dia cinta negri ini,tapi bisnis dia meracuni generasi indon

Silahkan Berikan Komentar Brosist yaa ....

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s